Malioboro di Pagi Hari

Jadi aku punya video..

Trus penjelasan videonya sebagai berikut..

18 November 2017

Pas aku mau ikutan Borobudur Marathon, khan aku harus ke Jogja dulu. Naik kereta api. Jadwal kereta apinya itu malam. Trus sampe Jogja pagi jam 3.30 pagi. So, aku duduk-duduk dulu di tasiun nunggu subuh. Lalu setelah subuhan aku khan gabut tuh. Alias gak ngerti harus ke mana. Akhirnya aku jalan-jalan ke Malioboro aja sambil ngeVlog.

Khan jarang tuh ada yg bikin vlog di Malioboro pagi-pagi jam setengah lima. Haha. Malioboro masih sepi. Paling ya peserta Borobudur Marathon yang ikutan jalan kaki kayak aku.

Ternyata di Malioboro ada wifi gratis ya. Ada di video kok kalau mau tau tempatnya di mana. Ada beberapa anak kecil yg main game di situ. Tapi ya yang namanya gratis, kadang koneksinya pedot-pedot. Xixixi.

Trus sekarang Malioboro ada patung singa silver yang aku suka banget. Bintangku leo khan ya. Lambangnya singa. Jadi aku wajib berlama-lama di sini sambil foto-foto yang ngrekam video.

Trus aku sekalian belajar mideo ala-ala video klip gitu. Blur sana blur sini. Sok-sokan belajar sinematografi. Haha. Apakah fail atau enggak, lihat aja videonya.

Ternyata kamera Canon G7X Mark II seharga 7 jutaan itu lumayan bagus kok buat ngrekam video pagi-pagi yang notabene low light. Noisenya gak kelihatan banget. Walaupun fokusnya agak-agak njaluk disentuh dulu. Stabilizernya kece abis. Ngrekam sambil jalan kaki kameranya gak nggrotal-nggrotal banget. Jadi kayaknya aku belum butuh stabilizer tambahan dulu. Hehehe.

Langit sudah mulai agak terang. Ketemu Adie Riyanto sama temennya. Trus dia cari sarapan. Akunya gak ikutan soalnya sudah watsapan sama Maulidia Mulyani dan bojonya untuk janjian di cafe Legend.

Aku jalan kaki menuju ke sana. Berbekal gugel mep. Sejauh 1 km an. Ah enteng! Hahaha. Walaupun harus diliatin banyak orang karena aku kayak bule gosong kesasar! Hahaha. Bodo amat lah! Yang penting kameraku mahal! Hahaha

Ngobrol ngalor ngidul di Legend Cafe bareng pasangan blogger mesraberkelana. Lalu ada fans instagram pingin gabung juga. Nama instagramnya @namriva. Seru ngobrol sampe aku lupa gak mesen makanan. Cuma minum doang haha. Makannya cari di tempat lain aja.

Datanglah peserta kopdar selanjutnya, si @Aqied. Blogger kondang juga ini. Aku belum kenal sama si Aqied. Tapi karena sama-sama blogger, adaptasi obrolan menjadi hal yang cepet dan mudah.

Cari makan di Soto Pak Soleh. Letaknya deket. Tinggal nyebrang ajah. Jam 10 pagi Jogjakarta sudah sumuk banget. Apalagi nyoto. Tambah kembloh iki njobo njero. Hahaha.

Truuus… jam 10 lebih daku order gojek menuju terminal Jombor. Dari terminal Jombor, daku naik bis menuju Borobudur Magelang. Eh ketemu mas @instavyd. Naik bis lha kok bayar 20 ribu. Mihil. Padahal menurut artikel di google, bayarnya 10 ribu saja hohoho. Yowis rapopo, sing penting slamet.

19 November 2017

Habis ikutan Borobudur Marathon, aku kopdaran sama Adie Riyanto lagi untuk pulang bareng. Sampe Jogja langsung hunting kuliner. Pilihan jatuh kepada Gudeg Yu Djum pusat yang ada di daerah UGM yang tempatnya masuk gang kecil dan restorannya berada di rumah biasa. Gudegnya uwenak! Katanya kalau di pusat sini rasanya orijinal. Yowis kapan-kapan balik ke sini lagi deh!

Trus video berakhir. Postingan ini juga berakhir sampe di sini. Bye bye.

11 Comments

Komen dong!