Tarowih Kayak Masjidil Harom di Masjid Agung Baitussalam Nganjuk

Masjid Agung Baitussalam Nganjuk

Romadhon kali ini aku beda dengan biasanya. Karena Masjid Agung Baitussalam, tempat di mana biasanya aku sholat tarowih di sana, kali ini melaksanakan tarowih ala Masjidil Harom! Yaitu mengkhotamkan Al-Quran selama sebulan! Gak kebayang khan berapa lamanya berdiri? Hahaha

Awal mula dikandani bahwa Masjid Jamik (biasa disebut begini juga) akan tarowih ala Masjidil Harom di Mekkah sana, aku langsung sangat amat iksaitid! Yah walaupun kelakuan masih bejat, suka rasan-rasan, berbuat maksiat dan alay begini, aku juga kepingin dong merasakan bagaimana tarowih ala Mekah.

Hari pertama tarowih pun tiba. Kukayuh sepedaku dengan kencang sambil memegang bagian bawah sarung supaya gak tersibak terkena angin. (Soalnya daku cuma pakai sempak doang. Nanti kalau tersibak, akan menimbulkan hal-hal yang menyenangkan. HAHAHAH). Parkir sepeda di depan masjid (bukan tempat parkir resminya sih hihihi). Lalu berlari kecil masuk masjid langsung jamaah Isyaan.

Surat yang dibaca ketika Isya pun sudah masuk bagian dari juz 1. Lalu diteruskan tarowih sebanyak 20 rokaat. Ketika sholat witir 2 roka’at, juz satu selesai. Dilanjutkan besok juz 2. Witir yang 1 rokaat pakai kulhu biasa. Tarowihnya gak pakek ceramah ya. Mengingat Isya + tarowih + witir total hampir 2 jam! Sejak jam 6.30 – 8.30! Hahahaha capek banget!

Di hari-hari berikutnya, ketika imamnya ganti, ternyata ada yang Isyanya pakai surat Juz Amma biasa. Bukan nerusin juz yang sudah dilalui. Trus ada juga yang sholat witirnya pakai surat juz amma juga. Jadi ngabisin juznya pas tarowih doang!

Ada juga yang 4 sholat tarowih pertama, baca ayatnya panjang bangeeet. Setelah itu sholat ke 5-10 agak pendek. Mungkin biar yang Muhammadiyah bisa tarowih agak lama. Xixixi. Atau mungkin cuma perasaanku aja sih.

Di Masjid sini tarowihnya gak pakek ganti imam kok. Imamnya ngimami sampe full 23 rokaat. Gak kayak ketika di Surabaya dulu. Ketika tarowih ke 5-10 imam ganti yang NU. Yang Muhammadiyah pulang. Hihihi. #YangPentingDamai #IslamCintaDamai

Habis tarowih, di awal-awal kaki rasanya haduuuuh.. pegel berdiri selama ituu. Sampe pernah ada bapak-bapak agak senior sih umurnya, dia sampe ketiduran. Mak tikluk mau jatuh! HAHAHA.

Semakin sering tarowih ala Masjidil Harom, kaki semakin terbiasa berdiri lama. Gak berat kok ternyata kalau terbiasa. Bahkan 2 jam terasa sebentar juga akhirnya.

Dan الحَمْدُ للهِ jamaah bertahan sampe shof 8 ke belakang sepanjang romadhon. Gak ada kemajuan. Semua masih betah. Mungkin karena ini kesempatan langka ya. Baru kali ini diadakan. Jadi semua iksaitid walaupun agak ngoyo penuh perjuangan. haha.

Sempet suatu hari, aku sholat berada di sebelah imam di hari sebelumnya yang hafal Al Quran. Oh iya, imamnya ganti-ganti ya. Ada 4-5 imam gitu aku lupa. Nah, aku ndredeg banget dong di sebelah orang yg hafal Al Quran! Hahaha. Seperti batu kali yang kena eek berada di sebelah batu permata. Trus mas sebelah tuh sholatnya rapi banget. Gak banyak gerak. Tenang. Gak mbegagah ngebeki nggon! Gak bikin risih orang sebelah. Gak bau. Pas salaman, tangannya haluuus banget! Duh.. aku tersipu malu..

Trus entah kenapa, giliran imam 3 hari terakhir romadhon (atau 4 hari ya? lupa) bacaanya sering terhenti karena lupa. Untung di belakang ada imam hari sebelum-sebelumnya yang hafal. Jadi aman deh ada yang ngingetin ayat yg lupa. Bahkan di satu hari, aku sempet ngelihat ada jamaah yang bawa Al Quran kecil sambil sholat. Jaga-jaga kalau ayatnya terhenti karena semua lupa hihihi. Walaupun sampe sekarang aku masih mikir, kalau sambil bawa Al Quran gitu, caranya rukuk dan sujud gimana ya? :???:

Trus trus, ada pengalaman baru lagi, jadi di Al Quran itu ada ayat sajadah yang ketika kita habis baca ayat itu, disunnahkan untuk sujud (sujud tilawah?). Nah, di sini imam memberitahukan kepada jamaah kalau nanti ada sujud tambahannya. Jadi biar jamaah gak kaget. Ketika sujud kita baca tasbih (sebenarnya ada bacaan khusus tapi daripada gak hafal bisa diganti dengan bacaan tasbih سُبْحَانَ اللهِ، وَالْحَمْدُ ِللهِ، وَ لآ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ).

Romadhon kali ini, diam-diam aku menarget diri sendiri untuk ikut tarowih di Masjid Agung Baitussalam Nganjuk dari awal sampe selesai gak boleh absen! Sampe-sampe aku off nonton, off ngafe, off ke luar kota, off lari (biar gak kecapekan, soalnya malamnya harus tarowih selama itu). Pokoknya di rumaaah aja. Kerjaaa terus bahkan sebtu minggu pun kerja! Gilaaa. Hahaha.

Dan komitmen saya pun berhasil! Saya akhirnya menyelesaikan 29 hari tarowih full! (yup! Romadhon kali ini khan cuma 29 hari), jadi juz 29 dibaca sebelum tarowih. Setelah magrib lebih tepatnya. Jadi pas tarowih hari terakhir (hari ke 29), juz 30 yang dituntaskan!

Dan hari terakhir tarowih inilah yang mengharukan. Aku khan suka nulis angka di karpet, sudah berapa sholat terlalui. Pas aku nulis angka 8, duh aku terharuuuu.. mataku mbrabak sodara-sodara. Menggenang air mata akuuuh! Entah kenapa yaaa.. Rasanya sedih banget kenapa romadhon berakhir secepat kilat! Padahal aku sengaja ikutan tarowih ala Masjidil Harom biar merasakan “lama”nya romadhon. Ternyata sama ajaaaa… berasa cepeeeet!

Lalu ketika sholat ke 9 dan 10 dilalui, imamnya yang imousyenel. Baca ayat sambil tersedak mau nangis… seketika suasana hening bangeeeet.. Jamaahnya ketularan nangis juga omaigaaaad! Aku sudah menelan ludah entah berapa kali ya menahan rasa sedih. Kalau merinding sih sudah ratusan kali kayaknya sejak awal tarowih. Karena tahu sendiri ayat Al Quran itu indah banget didenger walaupun kita gatau artinya. Hihihih.

Trus ketika semua juz sudah selesai dibaca, rasanya lega bangeeeet! Walaupun banyak godaan yang aku alami, aku nahan kentut sejak sholat ke 5! Padahal aku sudah ngising lo sebelum tarowih. Dasar silitku gak bisa diajak kerjasama hahah. Mau dikentutin kok sayang banget soalnya bakalan ketinggalan 1 tarowih hahaha.

Pas witir terakhir (1 rokaat), ada doa qunut plus-plus yang panjaaaaang bangeeet sampai jamaah pada goyang-goyang kakinya karena pegel. Hahaha. Yup, itu imam baca doa khotmil Qur’an. Habis khatam emang ada doa khusus, ada sih di setiap Al Quran. Jadi, gara-gara ikutan tarowih ala Masjidil Harom ini, aku bisa merasakan doa qunut terlama selama hidupku! Hahaha.

Btw, aku salut sama pengurus Masjid Agung Baitussalam yang sekarang. Pembangunan lancar. Bangun ini itu. Tempat parkir sekarang gratis dan luas dan bagus! Trus jedingnya (kamar mandi) baru! Dan banyaaak dan bagus! Trus masjidnya juga dicat baru. Dihias. Kipas angin banyak. Sound bagus. Trus menurut temen yg pernah buka puasa di sana, menu buka puasanya ENAK! Banyak sekali perubahan ke arah lebih baik! Sukak deh! Cinta deh!

Kalau tahun depan diadakan tarowih ala Masjidil Harom begini lagi, yuk ke sini yuk! Ke Nganjuk! Tarowih di Masjid Agung sini. Sebelahnya Alun-alun Nganjuk. Nanti tarowih bareng aku! Nanti aku kasih stiker ekskelusif deh! Hahaha.

Baiklah, gema takbir musholla sebelah sudah terdengar bersahut-sahutan! Saya akhiri saja postingan riya ini. Selamat takbiran! Selamat Idul Fitri sayang-sayangku! Ummmuah!

11 Comments

Komen dong!