Sepedahan ke Bukit Cinta Loceret

Nduk Minah di Bukit Cinta

Nduk Minah di Bukit Cinta!

“Aku pingin banget suatu saat nanti sepedahan ke sini”.

Ucap batinku saat berada di sana kira-kira setahun yang lalu. Eh, Minggu kemarin akhirnya terlaksana. Yes!

10 April 2016

Bersama temen SMA yg lagi giat berolahraga demi bentuk tubuh ideal kayak saya, Donny, temen sekelas waktu di kelas 2-3 SMADA Nganjuk, mengajakku untuk sepedahan naik ke Bukit Cinta.

Donny sebenarnya type temen yg lebih suka ngapa-ngapain sendiri. Namun karena aku tahu lokasi Bukit Cinta, dia ngajak aku buat dijadikan penunjuk arah. Dan aku yg butuh seorang photografer untuk menunjang hoby modelingku pun tak kuasa menolak ajakannya. Donny dapat penunjuk jalan, aku dapat tukang foto. Impas! Ayuk budal!

HAHAHAHA. Lha idealnya pertemanan khan begitu, harus saling membantu. Jangan mau berteman sama orang yg cuma manfaatin kamu aja, sementara kamunya gak butuh dia sama sekali. #MarindopTeguh #kumat #prinsip #curcol

Perjalanan dari rumah sampe pol-polan Loceret sungguh membosankan. Lha memang seharusnya begitu. Jalanan aspal buat pesepeda offroad memang jalur yg membosankan.

Untuk mengatasi bosan, Donny mendengarkan musik melalui hedset Applenya yg terhubung di iPhone 5s. Sementara aku, sibuk rasan-rasan dengan diriku sendiri. HAHAHAHA.

Sampe perempatan Loceret, aku lurus aja melewati Setum alias cerobong asap yg dulu bekas pabrik gula.

Stum Loceret Nganjuk

Stum Loceret Nganjuk yg lumayan beraura mistis
Gambar dari sini.

Karena aku ini bukan penghafal jalan yg baik. Maka aku cuma ngandalin naluri saja. Jadi belok-belok sak karepe dewe. Dan memang ujung-ujungnya salah jalan sih. Ya masa paving rumah tetangga aku belokin. Dan berakhir malu ketika ujung paving kok tempat korah-korah rumah warga. HAHAHAHAH.

:lol:

Aku pun balik, melewati gang satunya. Kali ini gak mungkin salah. Karena di depan sana ada jembatan yg di bawahnya mengalir sungai-sungai yg airnya terbuat dari susu soklat (baca: soklat lumpur).

“Ayo Don, jalanan mulai menanjak nih!”

Suasana kanan kiri sawah. Sesekali melihat kandang ayam di kanan jalan. Suasana pagi itu sejuk. Sinar matahari pun tertutup kabut. Jam 7 kurang belum terasa hangat.

Jalanan sepertinya gak ada turun-turunnya sama sekali. Stamina kami yg sudah tidak remaja lagi ini diuji. Eh tapi jangan salah, bapak-bapak yg umurnya sudah 50 tahun khan banyak juga yg masih kuat naik gunung. So, stamina bukan masalah umur sih, tapi perkara terlatih apa enggak aja.

Kami kuat kok. Apalagi aku Leo alias singa, Donny Aries alias kambing, so kami ini sudah terbiasa di medan pegunungan begini. Stamina kuat dan gak gampang mengeluh capek.

Akhirnya sudah sampe di belokan terakhir. Belokan yg gak bisa dipaksakan untuk melewatinya dengan menaiki sepeda. Untuk merayakan kemenangan yg hampir tercapai, ayok foto-foto dulu.

Lereng Gunung

Pagi sejuk berkabut di bawah Bukit Cinta

Muda dan kuat

Yang tidak muda lagi, yang berstamina.

Istirahat sebentar sebelum menanjak drastis di belokan sana. Mengembalikan nafas ngos-ngosan agar kembali normal lagi. Dan inilah saatnya, pendakian menuju Bukit Cinta dimulai!

Doakan kami kawan!

Roti keju isi soklat sak emplokan tadi pagi ternyata lumayan menambah stamina. Kami mengombinasikan antara menuntun sepeda dan mengayuhnya. Gak terlalu memaksakan juga. Toh ini bukan lomba.

Naik Gunung Dimulai

Acara inti dimulai nih!

Semakin ke atas medannya semakin gak mungkin untuk memutarkan roda sepeda. Walhasil angkat-mengangkat sepeda adalah cara ampuh untuk melanjutkan perjalanan.

Sampelah ke perempatan jalan.

leren disik

Leren disik bro.
Jare olahraga gak oleh dipekso ben tetep urip.

Sebenarnya jalur “resmi” nya adalah belok kiri memutar ke kanan. Namun karena kami sudah gak sabar pingin segera mencapai puncak (mumpung sepeda bisa diangkat, gak kayak motor yg berat) akhirnya aku memilih menuntun sepeda sambil sesekali mengangkatnya lurus ke depan sana.

Dari bawah sampe atas cuma 7 menit doang sudah sampai. Memang gak jauh kok. Jam 7.20 sudah sampe puncak bukit. Eh, pemandangannya bagus!

Bukit Cinta Pagi ini

Bukit Cinta pagi itu.
:sip:

Sambil menunggu Donny yg masih di bawah sana, aku sibuk foto-foto alam sekitar.

Kabut Bukit Cinta

Matahari masih tertutup kabut.

Pohon jati junior

Pohon jatinya masih bayi.
Langit birunya sedep!

Bukit Cinta Lebih Dekat

Angle lebih dekat

Eh, Donny sudah sampe puncak bukit. Marilah melanjutkan ke bebatuan aikonik di sebelah sana yang dijadikan anak-anak ngehits buat futu-futu!

Eh, baethewei, tadi ada anak abegeh sudah sejak pagi nongkrong di Bukit Cinta. Untungnya pas aku sampe sini, anaknya pas pulang. Yes! Bisa foto-foto tanpa bocor nih!

Sepeda kami

Biarkanlah Donny terkapar. HAHAHA

Aku pakai Sepeda United Dominate, Donny pakai Polygon Xtrada. Alat tempur sudah mumpuni memang. Kami juga tertib asesoris keamanan sepeda. Kami pakai helm dan pakai sepatu. Pakai sarung tangan juga biar megang setirnya keset.

Jadi gak ada kendala sama sekali selama perjalanan karena sudah safety cycling! Mantab!

Sesi pemotretan pun dimulai! Foto-foto berikut ini dibidik (((DIBIDIK))) oleh Donny.

Sepedahan di Bukit Cinta

Ndop in action!

Eh, matahari mulai bersinar terang. Saatnya foto siluet!

Silhouette di Bukit Cinta

Batu yg aku pijak lumayan tinggi itu.
Sebenarnya pingin pose sambil ngangkat sepeda,
tapi kok ingat orderan vector bejibun trus gak jadi.
#alasan #bilangajagakberani

Karena pemandangan bukit cinta kalau terkena sinar matahari sangat bagus, maka aku mengulangi adegan naik sepeda kayak di atas demi terciptanya foto dengan pencahayaan alami yg sempurna.

Bukit Cinta terkena sinar matahari

Bagus banget ya!
Ini tanpa diedit blas loh!
Pingin banget mencetak foto ini buat dipajang di kamar!

Xtrada dan Dominate

Xtrada dan Dominate.
Xtrada gedhe ya rangkanya.
Aku pingin beli yg gedhe juga karena aku khan tinggi.

Dulu pas beli United Dominate, aku gak paham ukuran sepeda. Walhasil ketika aku pakai, rasanya kekecilan. Ketika mencoba sepedanya Donny, aku merasa jauh lebih fit. Ukurannya pas untuk aku yg tinggi. Aku gak mbungkuk gitu.

Ternyata ukuran ban sepedaku cuma 26 inch. Sepedanya Donny 27.5 Inch. Framenya juga lebih gedhe. Oh pantesan!

Hampir sejam leyeh-leyeh update sosial media dan mbalesi BBM para fans yg baper ngelihat DP BBM ku yg kece. Kami pindah ke bebatuan aikonik selanjutnya 100 meter di sana.

Ayo don

Ayo Don kamu bisa!

Eh, lha kok ketemu rombongan pesepeda lainnya baru sampe. Hayooo, pada nten-ntenan ya kok jam segini baru sampe? HAHAHA. Emang sih, pagi tadi suasananya enak dibuat berlama-lama tidur.

Pesepeda nganjuk

Saraf baperku mungkin sudah mati.
Soalnya aku gak begitu iri sama sepeda mereka yg bagus-bagus.
Sebagus apapun sepedamu, hapemu masih mahalan punyaku bro!
HAHAHAHAHAHAHA.

Ngobrol sak crit rong crit doang. Lalu aku pulang duluan. Kali ini melewati jalan seterusnya. Bukan jalan yg tadi.

Rencana awal sih balik ke jalan yg tadi, tapi ternyata rombongan pesepeda tadi malah dari arah sana. Loooh, ternyata di sana ada jalan tembusnya toh. Baiklah, ayo kita coba!

WOAAAH!! Ternyata jalannya jeplok sodara-sodara. Inilah petualangan sebenarnya. HAHAHA. Aku inget tadi malam khan hujan ya. Jalannya jadi becek dah.

Aku tuntun sepedaku ketika mulai menanjak. Lalu melewati pepohonan rimbun. Melewati pematang sawah. Menyapa kakak-kakak petani yg murah senyum. Mereka itu loh, kenal aja enggak, tapi menyapaku, “Kok piambakan to mas?”

WHAT?? SENDIRIAN??

OH! Aku ingat! Donny masih tertinggal di belakang! Aku pun berhenti. Kalau gak dibilang piambakan, mungkin sudah aku tinggal tuh si Donny. HAHAHAH.

Foto sik don, karo leren!

melewati pematang sawah

Suweru ya kelihatannya!
Emang iya banget!!!

Apalagi pemandangan di depan sana ternyata indah bingids!

Indah sekali ya Tuhan

شكرالْحَمْدُ لِلَّهِ
Masih diberi kesehatan untuk melihat keindahan alammu يا الله

Setelah pematang sawah, kami melewati jalan aspal. Dan gas pol banget. Jalannya menurun drastis tanpa henti! Inilah sensasi DOWN HILL!! HAHAHA

Ngglender tanpa mancal sama sekali sejauh beberapa kilometer. Tapi tetap konsentrasi penuh karena ini super kencang. Menurut Endomondo sih kecepatan maksimalnya 42 km perjam. Edan ngebut! HAHAHA

DAN GAK NGERTI AKU HARUS MENGGOK KEMANA. Ikuti naluri saja. Yang akhirnya mengantarkanku ke Bendungan Ngrambe.

Bendungan Ngrambe

Bendungan Ngrambe ini entahlah di mana.

Awalnya sih pingin belok kanan ketika sampe di pertigaan. Tapi Donny menyarankan belok kiri. Yowis manut. Donny berati agak-agak tahu.

Ternyata kalau lurus tembusannya ke Pasar Berbek. OWALAAAAAAH…

Mampir makan nasi pecel Berbek. Lama. Aku habis sepincuk nasi pecel dan dua gelas teh anget.

Setelah puas rasan-rasan, kami pulang. Sungguh perjalanan yg asyik. Tak terasa ketika sampe rumah, aku stop aplikasi endomondo. Ngecek berapa kilometer total jarak yg sudah aku tempuh. Ternyata..

Jarak tempuh

Lumayan ya jarak dan kalorinya.
Waduh ketahuan deh resep ganteng dan kurusku.

Endomondo gak aku nyalakan terus. Ketika berhenti lama, aku pause. Foto-foto dulu. Istirahat dulu. Kalau jalan lagi endomondo aku play lagi. Makanya total waktu di atas gak ada 2 jam.

Realitanya khan aku berangkat jam 06.30 pagi, pulang jam 11.20 siang. Total 5 jam. Terdiri dari 2 jam perjalanan, 3 jam istirahat dan foto-fotonya. HAHAHA.

Dan ini oleh-olehnya..

Sepatu Reebok Carthage RS 4

Dan naluri perbabuanku muncul ke permukaan

Siang itu pun aku bergumul dengan sepatu kotor, sepeda kotor, cucian kotor, rinso, sanlait, sikat, mesin cuci. Whatta happy and tired day!

:dance:

20 Comments

Komen dong!