Menginap Seru di Villa Tambi yang Sejuk

Kamis, 4 Desember 2014.

Jadi ceritanya habis ke Telaga Warna Dieng di postingan sebelumnya itu, hari sudah sore, jadi saatnya adik-adik kecil kayak saya (gak boleh protes ya!) ini harus istirahat mentil ibuk bubuk manis biar besoknya bisa fresh di trip selanjutnya gitu.

Tapi kenyataannya enggak! Soalnya kami malah terjebak hujan deras (banget!) pas makan malam. Jadi pada gak bisa balik ke penginapan masing-masing karena takut basah trus felu. Ya maklum kakak, namanya dalam perjalanan itu harus menghindari resiko sakit ya, halah, terjebak hujan tuh kami gak nelongso-nelongso amat kok.

JUSTRU SEBALIKNYA!! Kami malah asyik mainan abese dengan topik nama kota di seluruh… DUNIA!

JRENG JRENG JRENG!!!

Tahu sendiri khan, siapa di antara mereka ini yang paling cupu jarang piknik? Tahu sendiri khan, mana di antara mereka ini yg gak ngerti caranya check in hotel?

Yup, dan sebenarnya permainan yang harusnya sangat menyenangkan itu, berubah menjadi MIMPI BURUK buat aku! Mereka sadar gak ya, kalau malam itu aku gemeter bukan karena kedinginan? Tapi karena takut gak bisa jawab?

HAHAHAHAHAHA

Dan babak demi babak yang mendebarkan itu dilalui dengan sukses. Aku yang gak bisa membedakan nama negara dan nama kota ini mungkin sudah belasan kali membisiki kupingnya @Alidabdul untuk memastikan jawabanku ini kota apa negara.

Haduuuh, nama-nama kota di jawa aja aku gak apal. Apalagi jawa tengah dan jawa barat. Purbalingga sama Probolinggo kenapa mirip sih? Kekurangan nama kota kah? Hahaha.

Tiba giliran huruf J. Jakarta, Jember, Jogja, Jerusalem, bla bla bla, Sampe-sampe ada yg fasih nyebutin nama-nama kota di India sana berawalan huruf J. Duh kak, ampun deh. Jawaban andalan yang aku siapkan, Jerusalem, sudah diambil temen lain.

Mendadak aku keringat dingin!

Tiba-tiba kak Fahmi Anhar menunjuk aku untuk menjawab. Aku sudah nyerah deh. Ada temen lain yg bantuin ngasih klu. Lalu teman yang lain tahu maksudnya, ngasih klu ke aku, temen yg lain nambahin klu. Sampai anak SD pun pasti tahu lah kota apa yang dimaksud.

Tapi karena aku ini pelajaran geografi pinternya cuma pas tugas nggambar peta, walhasil aku ORA DONG kota apa yg dimaksud.

“Kota suci Islam ketiga sedunia!”
“Itu loh, transit pesawat kalau pas haji dimanaaaa?”
“Ayo ndooop.. Masa gak ngerti sih? Kota suciii.. J. 6 huruf!!! Gampaaaang!!!”

Aku cuma bisa tolah-toleh gak paham blas. I have no idea sama sekali. Saking gemesnya, sebagian ada yg berdiri ngasih semangat (atau lebih tepatnya ngebully? Hahaha), ada yg siap-siap motret ekspresi kebingunanku yang kali ini udah gak kayak Arya Wiguna lagi, tapi udah kelipet-lipet naik level jadi kayak Eyang Subur!

Duh Gusti, nama besar Nganjuk aku bawa di sini, jangan sampai Akademia wakil dari Nganjuk siti ini malu-maluin karena gak bisa jawab!

Apa ya? Jembatan Merah?
WHAT?? Jembatan Merah kok nama kota sih Ndop?? HELLOOOUUUU..!!!
Je… Jeeeee… Jaaaa.. Jiiiii… Juu.. Ah, apaan???

Sepuluh menit berlalu, pikiranku muter-muter gak jelas. Temen yang lain ada yg stress juga sih, nyiapin jawaban juga kalo-kalo aku bisa jawab trus aku tunjuk dia gitu.

Dan akhirnya, karena temen-temen kasihan memandang mukaku yg kusut, merah karena malu, keringet dingin, akhirnya ada yg ngasih opsi, ask a friend.

Dan mbak Elida pun mendadak menjadi pahlawan bagiku malam itu, dia ngasih jawaban hanya beberapa detik setelah dikasih klu sama temen-temen.

YAOLOOO.. ternyata JEDDAH!!!

HUAHAHAHAHHAHAA… Tolong aku beliin tanah dua meter persegi dong, mau aku buat mengubur diriku yg memalukan warga Nganjuk ini. :doh:

Eh, tapi di sisi lain, aku berhasil membuat suasana jadi pecah meriah. Gak kalah sama rombongan pengunjung lain yg karaokean di ruangan dalam sana. Kami makan malamnya di luar ruangan dan kedinginan banget. Karena ini daerah pegunungan dan hujan lebat plus anginnya gak santai. Hujan salju aja gak dingin-dingin banget kayak ini loh.

Emang kamu pernah ngerasain hujan salju ndop?

Enggak, cuma pencitraan aja sih. HUAHAHAHA.. Duh kenapa situ nanya sih? SYEBEL DEH! gagal pencitraanku!

Untung Mushollanya deket sama ruang makan. Aku mendapati kakak Mawi centak-centuk di pojokan. Lalu aku pinjam sarungnya. Weladalah, sarungnya bau apek! Ternyata sarung musholla. Padahal aku udah siap membully Mawi karena kemproh, tapi gagal. HAHAHA. Mawi gak kemproh loh! #catet ya

Ketika aku balik ke meja makan, teman-teman masih komplit belum ada yg berani balik ke penginapan masing-masing. Walaupun jaraknya cuma beberapa puluh langkah, tapi mengingat hujannya lebat, ya males lah. Permainan abese sudah berakhir karena sudah pada ngantuk.

Setelah mendengarkan 3 lagu karaokean, dan hujan sudah berkurang, akhirnya aku nekat lari di bawah hujan bersama Mawi. Diikuti Andika dan Riza belakang. Kami berempat memang sekamar. Dan paling deket dari ruang makan.

Di dalam kamar, pinginnya ngangetin badan di kasur yg sempuk, eh, lha kok kasurnya sendiri sedingin es! Selimutnya pula! Huahaha. Dasar selimut! Kamu olah raga dulu sana, biar anget!

Selimut pun cuma bisa diam. #yakali

Mungkin ini #kode supaya kami saling menghangatkan.. #eh

Beberapa puluh abad kemudian, si Riza datang sambil meringis kayak menahan sakit atau tawa. Ternyata pas perjalanan menuju kamar tadi, dia kepleset dan jatuh terjerembab!

HUAHAHAHAHAHAH.. SOKOOOOR!!

Pantesan tadi aku ngerasain ada gempa sebentar. Ternyata oh ternyata.. :lol:

Si Riza celana kolornya jadi basah deh. Dan dia tidur cuma pakek sarung. Cuma. Pakek. Sarung. Hehehehe.

Sepuluh abad kemudian, datanglah di Andika masuk kamar. Kami sudah lengkap sekarang!

Eh belum, kakak Abe Santosa datang terakhir. Bapak gaul ini yg dari Dinas Pariwisata Semarang. Sekamar sama kami juga. Satu kamar ada 4 kasur. Dua kasur besar dan dua kasur kecil.

Lima orang hanya ada 4 kasur, berati ada yg tidur di lantai?

Hehehe.. Aku sama Mawi tidur sekasur.

*petir menyambar*
*langsung ada yg patah hati nggak nih? Maap ya kak, cuma semalam doang! Hahaha*

Kamar Tambi

Suasana kamar di Villa Tulip Tambi.
Buat saya yg ndeso, ini sudah lebih dari cukup!

Villa Tambi

Kapan-kapan pindah kerja di sini keknya enak ya.
Khan aku freelancer bero! Kerja gak harus ngantor bero! HAHAHA

Sik, sik, Tambi itu opo?

Tambi itu nama Desa kakak. Ada di kecamatan Kejajar, Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah.

Nah, kami semua ini mau diajak wisata ke kebun teh sekalian “kuliah” tentang teh sampai masuk ke pabrik teh segala loh! Keren amat ya! Wisata kayak gini ini namanya Agrowisata.

Nama perkebunan tehnya tentu saja Tambi juga. Nama tehnya juga Teh Tambi.

Tempat kami menginap ini di Villa & Homestay Agrowisata Perkebunan Teh Tambi. Tempat yg sangat rekomended buat liburan rame-rame bersama keluarga atau temen.

Paket wisata di sini itu ya menginap di Villa atau Homestay Tambi yang super duper damai sejahtera dingin sejuk segar memanjakan mata hati dan pikiran!!!

Selain nginep, kalau kamu datangnya rame-rame minimal bersepuluh, kamu bisa ngambil paket wisata agro wisata di perkebunan teh Tambi. Asyik nanti bisa keliling-keliling di kebun teh. Sambil dapat ilmu dari kakak guide yang kalau njelasin sudah gak perlu gugling lagi karena sudah hafal di luar kepala! Hahaha.

Buat yg ke sini sendirian aja (ngenes amat? Kenapa gak ngajak aku sih? Sama ngenesnya ini! Hahaha), ya berdoalah semoga ada sepuluh orang yg liburan ke sini sendirian juga, trus kalian kenalan, trus ngajak tour Agrowisata bareng. Siapa tahu kalian jodoh?

HALAH PRET! Sok-sokan ngomongin jodoh, situ sendiri kapan punya jodoh, Ndop?

*Dengerin musik di headphone aaaaah… *

Eh, mahal gak sih nginep dan ngambil paket agrowisata di sini?

Oh, gak kok. Harga nginep perhari mulai 150 ribuan perorang. Trus paket agrowisatanya mulai 25 ribu perorang (minimal 10 orang). Daftar selengkapnya nih, aku dapat dari blog ini.

Harga menginap villa Tambi Agro wisata

Tarif menginap dan paket agrowisata Tambi.
Gak mahal lah.
Kalau mahal berati kamu bakat jadi orang miskin.
NABUNG BERO!! NABUNG!!!

_______________

Jam setengah lima pagi aku udah bangun dong. Maklum berada di tempat baru begini, apalagi bersama teman-teman baru, aku masih iksaitid dan efeknya jadi gampang bangun tidur. Apalagi kalau ada suara indah berkumandang sahut-menyahut pas subuh-subuh.

Huwaaaa.. dingin banget lantainya!

Subuh itu hujan sudah reda. Menyisakan hawa dingin yang menusuk tulang. Setelah laporan bareng Mawi, *duh, kami berduaan terus yaaa*, Mawi tidur lagi karena masih ngantuk, aku main game sebentar. Ada “tugas war” untuk clans “The King of COC” di game Clash Of Clans. Maklum, setiap anggota (1 clan ada puluhan orang) harus perang melawan 2 musuh. Agar dapat bintang. Kalau menang dapat 3 bintangs, Clan yang bintangnya banyak menang.

*Kok jadi mbahas game?* *keplak pakai iPad*

Pingin merem lagi, gak bisa tidur lagi. Yowis, aku tenteng kamera Naikon De tiga duaratusku, yuk hunting foto!

Di luar sana, ternyata ada kak Fahmi yang sedang moto-moto juga. Gila, di sini kalau pagi pemandangannya bagus banget!!!

Villa Tulip Tambi

Aku nginep di villa Tulip sebelah kanan

Villa Tambi

Di setiap mata memandang, semua tampak indah!

View pegunungan di depan Villa Tambi

Nginep di Villa dengan pemandangan pegunungan kayak begini,
rasanya gak kebeli ya bero! Priceless!!! HUAAAAAA..

Eh, ada yg keluar dari vila sebelah, oh kakak Ari Murdiyanto. Dia nenteng kamera juga. Huwaaah, kami pun hunting foto berduaan deh. Gak pakek mesra ya bero. Kak Ari khan sudah taken. Huahaha.

Front Office Agrowisata Tambi

Front Office Agrowisata Tambi.
Nah, tadi malam tuh kami makan malam di sini nih.

Permukaan tanah di sini naik turun. Maklum pegunungan khan. Jadi motret-motret doang juga kayak olah raga. Apalagi aku dan Ari sampai keluar Villa dan hunting foto perkebunan teh di depan sana. Jadi ya kayak olah raga jalan-jalan di pagi yg sejuk.

Pabrik teh Tambi

Nanti kita semua diajak Agrowisata
ke pabrik teh Tambi ini! Yay!

Ari Murdiyanto Buzzerbeez.com

“Fotonya mas Ndop tak delete wae ah, ngganggu pemandangan.. “
Ari Murdiyanto, Travel blogger asli Pati
yg cinta mati sama Aceh.

Agrowisata Kebun teh Tambi

Pintu masuk Agrowisata Kebun Teh Tambi

Eh, pemandangan di sana keren banget! Yuk kita ke sana kak Ari!

Rumah penduduk Tambi

Rumah penduduk Tambi. Pemandangannya top abis!

Teh Tambi

Daun teh Tambi yg menyegarkan mata

Pemandangan alam yang selalu harmoni

Pemandangan alam Tambi yang harmoni

Pemangan Jalan Tambi

Saya edit warna daunnya
karena mau menonjolkan warna biru pegunungan di kejauhan sana.
Keren banget ya!

Yuk ah, balik ke villa. Pinginnya sih berlama-lama di sini ya, masih buanyak spot foto yg ciamik yg bisa diambil, tapi khan ada jadwal sarapan juga toh. Belum mandi pula. Apalagi aku ini, kalau mandi lama banget kayak puterih raja.

Sebentar, saya mau mengucapkan sepatah dua patah kata kepada kak Ari…

“Kak Ari, makasih ya, pesonaku membuat kamu motret aku terus. Aku minta maaf kalau fotoku menuh-menuhin memori di kamera kamu. Sungguh yang demikian itu murni kesalahanku, karena kegantenganku ini memang berlebihan. Seandainya ada donor ganteng, aku pasti jadi peserta yg pertama..”

Yang minta didonor pastinya! Hahahaha..

Aku dan kak Ari kembali ke vila masing-masing. Teman-teman lha kok baru pada bangun semua.

LAAAAAH..PEMANDANGAN GUNUNG DI DEPAN VILLA KOK SEKARANG WARNANYA PUTIH SEMUA???

Huahahaha.. Aku pun bahagia lahir batin. Hikmah bangun pagi memang banyak ya, salah satunya bisa memotret pemandangan gunung yg indah sebelum KABUT datang mengusik sedikit keindahnya.

Dan diriku cuma bisa ngetawain dalam hati teman-teman yg pada hunting foto kesiangan di sana itu. Walah bero-bero, apanya yg kamu foto? Putih semua gituuu.. Makanya bangun pagi beroo.. Sebelum kabutnya bangun! Hahaha..

PUAS BANGET RASANYA!!! Pembalasan dendam karena tadi malam dibully rame-rame pun terbalaskan dengan sempurna. HUAHAHAHAHAHAHA.. *ketawa iblis*

Habis mandi, kami berempat foto bareng di depan villa..

Andika, Mawi, Riza, Ndop

Andika, Mawi, Riza, Ndop
Kakak Abe lagi mandi, gak ikutan foto bareng :(

Setelah sarapan, kami semua diajak agrowisata di kebun teh!

Penasaran khan bagaimana cara memetik teh yang benar? Tahu nggak kalau selama ini anggapan tentang teh itu salah? Yak, nantikan postingan selajutnya!!!

Tambi kentinyuud..

__________

Wisata Agro Kebun Teh Tambi
Desa Tambi, Kecamatan Kejajar, Wonosobo
Telp: 081548564988, 081329324505
email: wisataagro_tambi@yahoo.co.id

58 Comments

Komen dong!