Kenalan Sama Ahmad Mukhlason Yuk!

Sejak ketemu pertama kali, aku sudah bisa menebak kalau nih anak bakalan sukses di masa depan. Dan ternyata beneran. Dia sekarang kuliah S3 di Nottingham Inggris sana. Eropa sana lo. Yang kalau musim panas tiba, siangnya lama. Pas puasa harus menahan lapar dahaga sampe 19 jam! Lebih lama 5 jam dibanding di Indonesia.

Mukhlason kuliah di Inggris itu GRATIS broh! Jangan dikira dia kaya raya karena bisa kuliah di luar negeri. Dia anaknya super duper sederhana. Dan super duper baik hati dan murah senyum. Sangat santun. Dan yang paling penting dari itu semua, dia seorang penulis hebat! Dia BLOGGER!

Ahmad Mukhlason

Mukhlason kutu buku banget ya wajahnya. Haha.

Walaupun setau saya, dia gak pernah mengikuti acara kumpul blogger, gak pernah gabung komunitas blogger, tapi membaca tulisan-tulisannya di muklason.wordpress.com membuat aku iri dengan gaya tulisannya yang renyah, hangat, penuh cinta dan kasih sayang. Dia nulis bukan untuk jadi terkenal, tapi lebih ke kebutuhan dan meninggalkan jejak hidup.

Ahmad Mukhlason, nama lengkapnya, dia sangat humanis. Walaupun kata temen-temen pondoknya dia pendiam, tapi kalau udah nulis di blog, dia bisa menjelaskan dengan detail tapi nggak bertele-tele. Tulisannya panjang-panjang juga. Namun tetep enak diikuti. Sekali-kali dia akan ngasih quote-quote tersembunyi yang bikin adem di hati.

Dia juga kritis menangkap fenomena alam dan hal-hal baru di sekitarnya. Dan ketika fenomena itu ditulis di blognya, kita akan disuguhi hal yang sama sekali baru. Soalnya yang dituliskannya bener-bener berbeda dengan apa yang terjadi di Indonesia. Atau dia akan mengangkat fenomena di Indonesia yang sudah tidak banyak diangkat atau terlupakan oleh khalayak. Bisa jadi dia akan membandingkan apa yang terjadi di Indonesia dan luar negeri sana.

Ahmad Mukhlason di Nottingham

Cak Shon (sapaan akrabnya) di Nottingham.
Photo kiri bawah bersama teman-teman setanah air

Postingannya selalu seru. Di setiap postingannya, dia akan selalu menemukan hal semacam, “Owalah, ternyata begini to.. ” Itu karena dia selalu ingin cari tahu. Anaknya gak gengsi sama sekali. Lugu tapi wawasannya luas. Nah lo bingung kan? Pakean sehari-hari yang dikenakan juga sangat sederhana. Bahkan aku sempet gemes ketika ngeliat foto-foto di blognya, kok dirimu selalu pakek jaket biru itu terus sih kang? Tambah koleksi dong kang! Hahaha..

Sekolah dengan biaya dari masyarakat Indonesia, karena beasiswa ituh juga dari pajak khan? Bener gak sih? Membuat kak Muklason jadi sering merasa gak sembarangan belanja ini itu. Hal itu mungkin yang membuat dia “tirakat” hidup di luar negeri sana. Bahkan dia puasa senin kamis loh. Dia juga cari penghasilan tambahan dengan menjadi pengawas ujian atau asisten dosen gitu deh. Dibayar perjam gituh. Bayaran di sana sangat manusiawi kok dibanding di sini. *gleg*

Eh muklason orangnya gak pelit ngasih tau. Yaiyyalah, kalo pelit dia gak bakalan bisa kuliah gratis dibiayai negara. Sudah pasti negara mau membiayai Muklason karena Muklason punya andil yg bermanfaat buat negara. Logikanya khan gitu. Contoh ketidakpelitannya Muklason, nih dia ngasih tips: TIPS HIDUP SEDERHANA DI INGGRIS (buat mahasiswa yg duitnya mefet)

Gimana? Seru khan tipsnya. Lengkap dengan gambar pulak! Haha..

Oh iya, aku kenal Muklason pas kuliah di ITS dulu. Dia jurusannya Sistem Informasi sedangkan aku nyetatistika. Kenal pas sama-sama cari beasiswa gitu. Tapi dia dapat, sementara aku gak dapat.

Waktu itu aku gak pandai diwawancara. Jadi kena “jebakan” si pewawancara. Haha. Lha masa penghasilan sawah yang duitnya gak jelas itu (kadang dapat kadang nggak) saya kasih tau ke pewawancara. Padahal aku harusnya diam, cukup bilang gaji tunjangan almarhum bapak itu cuma 560 ribu perbulan. Gak cukup banget buat biaya kuliah. Apalagi anaknya bapakku itu LIMA ORANG!!!

Tapi gagal dapat beasiswa yang ini, aku malah dapat beasiswa yang lain yang lebih banyak. Mungkin aku sudah pengalaman haha. Tapi beasiswa yang lain gak perlu wawancara sih. Cukup bawa IPK sama keterangan gak mampu gituh. Kebetulan aku dulu orangnya pinter, gak kayak sekarang. Jadi IPK ku di atas rata-rata gitu. Haha..

Trus kenapa aku bisa akrab sama Muklason ya? Oh iya, aku kasih tau ya. Aku tuh pemilih teman banget. Gak semua orang bisa jadi temenku. Aku selektif banget. Beruntunglah kalian yang merasa aku akrabi ya. Haha. Iya aku orangnya sombong dan egois terhadap orang yang aku ga sreg sama karakternya. *jangan ditiru ya adik-adik*

Nah, kebetulan Mukhlason khan anak Pondok Pesantren Darul Ulum. Dan entah mengapa, aku selalu gampang akrab sama anak jebolan pondokan. Mungkin bapakku dulu juga anak pondokan, jadi aku kecipratan karakternya bapak.

Sayangnya diriku gak pernah mondok. Takut gudiken. Dulu khan katanya tinggal di pondok itu rawan kena penyakit kulit. Entahlah itu mitos atau memang anaknya aja yang kemproh. Haha. Tapi pondok jaman sekarang tentu saja beda to ya. Pondok modern gitu loh. Mandinya pasti udah pakek sabun bermerek Biore kayak akooh #eh

Kebetulan aku sama Muklason juga sealiran, sepemahaman dalam beragama. Jangan dikira sepemahaman berati setara ilmunya. Jelas banget kalo Mukhlason lebih jago ilmu agamanya beribu-ribu kalilipat dibanding aku. Kalau ilmu tentang vector, tentu saja aku lebih jago #eh. Mukhlason sering juga mesen design di aku. Tapi itu dulu ketika aku masih buka jasa design grafis. Kalau sekarang aku fokus ke vector wajah atau tracing vector saja. Biar gak mumet.

Eh iya, aku dulu pernah dikasih oleh-oleh dari Malaysia. Ketika itu Mukhlason dapat beasiswa kuliah gratis S2 di Universitas Teknologi Petronas Malaysia. Sebentar saya mau foto oleh-oleh ituh.

gantungan kunci hadiah dari mukhlason

Aku dikasih 3 gantungan kunci.
Yang satu masih dibawa ibuk ke pasar.
Soalnya buat kunci lemarinya ibuk.
Yang dari Singapore udah lepas relief tengahnya.
Maklum itu kunci sepedaku. Haha.
Makasih ya kang. Oleh-olehnya bermanfaat semua loh.

Pas Mukhlason di Malaysia, aku juga sering YM an sama dia loh. Malah aku sempet bikinin dia vector. Juga teman-temannya di sana banyak yg kepingin dibikinin. Ya aku bikinin aja gratis. Dulu bisa nggratisin soalnya belum bisnisan vector.

Kami sering baca blog masing-masing. Dulu mukhlason ngeblog di multiply. Aku di blogspot. Tapi saling komen-komenan. Saling ngasih tips menulis. Kita sering tukar pendapat. Dia juga ngefans sama aku sih haha. Katanya tulisanku itu renyah, bocor blak-blakan gak ada filter. Huahaha..

Eh dia juga sempet bikin novel loh. Ceritanya baguus banget. Silakan dibaca di sini:
SUATU SAAT DI PESANTREN DARUL ULUM JOMBANG.

Aku juga punya dong foto sama Muklason pas dia pulang ke Indonesia pas udah lulus kuliah S2 di Malaysia.

ndop dan Mukhlason

Atas: di kereta api KRD Jombang, dulu tiketnya cuma 2 rebu!
Bawah: Pas nginep di kosannya Muklason

Udah dulu ya. Saya mau bobok. Selamat mengubek-ubek isi blognya Mukhlason. Bye..

56 Comments

Komen dong!