Blakraan ke Semarang, ngapain?

Hehe… judul yang aneh! Judul kok protes. Wekekek… Gini lo pembaca yang budiman, ndofans tercinta, saya khan seperti yang sudah saya jelaskan di postingan kapan dulu, saya kerjaannya memang duduk aja di atas kasur sambil online. Ke mana mananya kalau malam laper buat beli makan. Selebihnya ya duduk aja. Wekeke.. Trus sudah baca postingan saya sebelum ini belum? Kalau belum juga gak papa deh, wong gak penting kok, hehe..

Jadi habis masuk angin itu, saya khan sembuh ya, trus sebagai pembalasan dendam karena ketika sakit saya bener bener tak berdaya, makanya saya memberdayakan diri keluar rumah dan gak tanggung-tanggung, langsung ke SEMARANG! Jauh loooo….

Naik Kereta Api namanya Brantas, jurusan Jakarta Pasar Senin lewat Semarang. Berangkat jam 2 siang harga tiket 29 ribu (Nganjuk – Semarang). Keretanya ekonomi. Walhasil musti berusaha secepat kilat buat cari tempat duduk. Dan mas ndop berhasil mendapatkannya! Walau harus berdempetan dengan mbak mbaknya yang ukuran badannya xxxxxxxxl, wekkekeke!

Saya bawa tas gedhe isinya gombal sama laptop. Maklum saya sedang berkunjung ke teman facebook yang hobby design semua! Walhasil musti sharing ilmu masing masing! Berangkat 30 Desember 2010. Sampai sana jam 9 malam dijemput mas Sony Kyu Kyu. Dia ternyata nunggu sejak jam setengah delapan loo.. benar benar fans yang setia! ndofans sejati!

Lalu diajak keliling kota bentar sembari cari makan. Hehe… Tiba tiba mas Wiwid muncul dan excited melihat idolanya datang di Semarang! Wah senangnya punya fans yang ternyata kelas berat semua! Dan ganteng-ganteng kayak idolanya tentunya! Wakakak…

Nginep di rumah mas Sony trus jum’atan di Masjid Agung Jawa Tengah. Masjidnya keren banget!

Di rumah mas sony

Hehe.. sungguh mas ndop seperti punya badigad sendiri, dua lagi! Wakakak… idola memang musti punya badigad kok ya. Apalagi idolanya model model kayak mas ndop yang unik dan satu satunya di jagat raya ini, jadi musti di lindungi dengan seksama jangan sampe punah termakan zaman, wekkee

Jadi, berangkat kira kira jam setengah sepuluh pagi menuju Masjid Agung. Sampe sana, ya photo photo mau ngapain lagi, lawong belum tiba waktu jum’atan. Hehe..

mas ndop dan mas wiwid beradu pose!

Gimana masjidnya, keren khan? Jelas keren banget. Aku suka design arsitekturnya yang menggabungkan future dan ancient. Jadi gak melulu simpel, tapi ada rumitnya dan ukir ukirannya. Pokoknya jadi bisa merasakan segala zaman, dari zaman dulu sampai sekarang bahkan zaman masa depan.

Photo yang di sebelah kanan itu mas wiwid dengan begraund menara masjid yang di dalamnya ada musem dan restorannya.

Nih ada photo photo lagi:

mas wiwid sebagai model gratisan yang berpose di masjid agung

Lumayan lah dapat model yang mau saya photo tanpa dibayar! Yang penting dianya seneng karena kedatangan idolanya ke Semarang. Wakak… Photo photo waktu itu panas sekali lo. Soalnya jam 11 siang gitu. Walhasil kami pas photo photo gak best perporment, tapi gak papa, walau belum best perporment, yang penting unyu! haha… Nih ada photo photo lagi:

mas ndop dan mas wiwid berpose di depan masjid agung jawa tengah

hehe.. akhirnya photographernya ikutan photo dengan modelnya. Lah trus yang moto siapa dong? Ya pakek tripot dong ah, gitu aja kok bingung sih. Tripotnya apaan? Hehe.. sendal! Itu lihat ekspresiku, itu ekspresi menahan panas di telapak kaki!

di dalam masjid agung jawa tengah

Eh, fe ye infemeisyen, aku itu cuma tidur 2 jam lo. Malamnya ngobrol sampe jam 3 pagi, tidur bentar, bangun subuhan, habis itu melek terus. Jadi mohon maaf, wajahku kusem dan gak fresh. Wekekek… Kalau mas wiwid, kayaknya fresh fresh aja ya, maklum lah, jamu nya pas. Wekeke…

Di dalam masjid itu ada bedug gedhe warnanya ijo. Habis jum’atan banyak yang photo photo di situ, kami ikutan deh. Wekekek..

di lantai dua masjid agung jawa tengah

Eh beneran khan kataku, kalau Masjidnya gak hanya mengedepankan unsur modern, tapi juga sejarah budaya. Lihat tuh dalamnya, modelnya kayak masjid masjid jaman dulu.

Ndop, photomu mana? Kok mas wiwid terus? fansmu kangen lo, ayo diupload!

Oke deh, buat ndofans semua, inilah kupersembahkan photoku yang semoga tetep ganteng walau kurang tidur banget! Hehehe.. Taraaaa….

payung payung di depan masjid yang mau ditutup

Lah, mana ndop photomu? Kok malah gambar payung?

Hehe, sabar ya ndofans, jadi itu di depan masjid memang ada payung payung portable gitu, yang bisa ditutup dan dibuka. Canggih bener deh pokoknya. Di photo sebelumnya khan terlihat payungnya mekrok lebar jadi atap. Nah ini pas proses penutupan payungnya. Keren ya gan! :sip:

Berpose berdua di depan masjid

Habis jum’atan, cuaca lumayan panas. Payung juga sudah pada ditutup, kami photo sambil nahan panas di telapak kaki. Wekeke… Demi sebuah photo yang bagus, ya dipaksain senyum aja. Mirip Tora Sudiro dan Surya Saputra ya?? Wakkaka…

Ndop, fansmu kepingin lihat photomu yang sendirian, ada nggak sih sebenarnya?

Ada dong!

hehe.. mas ndop di masjid agung jateng nih

Kurang gedhe? Wakakakkaak. Sudah ah, malu sama mas wiwid yang lebih ganteng kayak Surya Saputra.. wakkakak…

antri ke menara masjidLalu kami menuju ke menara masjid. Di sana ada Museum Perkembangan Islam Jawa Tengah. Jadi masuknya tuh musti bayar tiket 5000 per orang. Trus musti ngantri bejibun orang deh.

Mas wiwid sudah duluan ngantri dan duluan naik lift menuju lantai 18! Konon tinggi menara ini 99 meter lo! Sama kayak Asma’ul Husna. Keren banget!

Sampai di atas, anginnya kenceng banget! Saya yang 74 kilo gram aja hampir terbang ditiup angin. Kalau mas wiwid mah sante aja. Dia tetap berpijak dengan tegap tanpa terhalang tiupan angin sekalipun! Wakaka…

anginnya kenceng banget di atas menara

Di atas sana bisa melihat suasana kota Semarang secara keseluruhan. Anginnya kenceng banget. Eh aku sempet moto moto juga suasana kota Semarang dari atas sana. Nih:

suasana Semarang dari atas menara

Lalu kami turun ke lantai 3 kalau gak salah, menuju museum perkembangan Islam. Di dalam menara juga ada restorannya, cuman waktu itu restorannya tutup. Di dalam museum yang redup redup tenang menghanyutkan itu, banyak barang barang peninggalan jaman dahulu. Khususnya di wilayan Jawa Tengah. Wah memasuki museum itu, kayak masuk ke Pesantren, adem banget! banyak Al-Quran, photo photo masjid, Kyai, benda benda bersejarah kayak pedang sampai mimbar masjid dan gamelan!

Langsung photo photo aja ya…

sebagian barang barang di dalam museum

Itu hanya beberapa saja bos, di dalam museum juga ada komputer tach skrin alias layar sentuh. Eh ada yang iseng nanya lo, anak anak abegeh geto deh, dia nanya sesuatu ke pemandu museum. Nanya cara baca suatu ayat di naskah yang dipajang di museum, pemandunya menjawab dengan lancar. Lha kok si mbaknya yang abegeh itu bilang gini, “Alaah, mas nya paling udah ngapalin dulu sebelumnya!”

Wekeke… anak jaman sekarang ya… *ngelus dada*

Ndop, gak photo photo di dalam museum?

Iya dong! Tuh di bawah!

berpose di dalam museum perkembangan Islam jawa Tengah

Nah, jum’at itu adalah 31 Desember, walhasil, besok sudah tahun baru 1 Januari 2011. Jadi habis ke masjid itu kami cari makan di tempat yang murah murah aja, harga mahasiswa. Dan pilihan tepat ya di sego kucing. Kalau di Nganjuk disebut sego bantingan! Wekekek… Lumayan lah buat mengisi perut!

Habis itu ke kosan mas wiwid buat mandi mandi dan tidur bentar biar seger dan bisa best perporment! Dan sembari menanti hujan gerimis yang dingin itu reda, kami leyeh leyeh sambil ngobrol ngobrol gak pakek mesra! Wakakka…

Eh ujan sudah reda lo, Langsung berangkat menuju Water Blaster. Hujan masih rintik-rintik dan air hujan membuat kegantengan kami menurun sebanyak 20,85 persen atau dibulatkan menjadi 21 persen! Wah semoga sampe water blaster bisa best perporment, wkekekeke…

Setelah muter muter nyari lokasi, kami memasuki water blaster dalam keadaan setengah basah. Saya mengenakan kaos resmi Komunitas WPAP dari Jakarta, biar ada “pintu” yang lebih lancar untuk bertemu para seniman di Semarang. Coba kalau gak pakek kaos WPAP, semua pasti pada bertanya-tanya siapa itu ndop! Wekekek…

Eh, tubuh saya langsung seperti ada magnet yang menarik narikku untuk masuk suatu ruangan. Ternyata ruangan itu isinya lukisan! Photo photo ah…

berpose di lukisan di water blaster

Lalu, di sana juga ada acara musik, kapuera, live sketch, live painting. Aku juga ikutan nyekets. Hehe… nanti aja aku duduhkan kepada kamu kamu sekalian, soalnya aku di Semarang nyeketsa banyak sekali lo. Postingan ini akan panjang sekali jadi kalau mau lihat photo photo selengkapnya ketika aku di semarang, mending nengok photo di facebookku aja: ALBUM FACEBOOK SEMARANG.

Kenapa? Males ngeklik? yaudah deh, ini lo… photo photonya:

photo bareng di lukisan

Wekeke.. mas wiwid kelihatan kelelahan banget ya. Terimakasih buanyak buat mas wiwid yang mau membonceng diriku ke sana ke mari hujan hujanan lagi. Wah mas ndop ini perlu belajar naik motor nih kayaknya, biar lain kali kalau main ke rumah temen bisa gantian nyetir motor.

Nyekets dan photo bareng

Mas ndop nyekets lo, itu lo, yang di sebelah mbak Gustin alias mbak pencil mawut, wkekeke.. Saya wakil dari Nganjuk. Apa ndop yang kamu gambar? Lupa, pokoknya semua orang! Wekekekke… Lalu photo photo bersama mbak iput juga sama juragan wiwid juga. Aduh, rahangku yang miring kelihatan ya, wekek.. pede aja ah.

Ah malam taun baru yang seru sekali pokoknya!

Pulang ke kosan mas wiwid lagi dan tidur pules jam 2 pagi. Lalu besoknya Setelah keadaan sudah gak ngantuk lagi, kami jalan jalan ke Gramedia. Weleh weleh, agan Wiwid ternyata suka baca banget! Lemari di kamarnya aja full of books. Wekekek… Yaudah yuk, mari baca baca!

Aku beli novel MIRA W. Cie cie cie, lagi mellow nih mas ndop, belinya novel Mira W. Eit, aku penggemar Mira W sejak SMP lo! Dulu sering baca baca di perpus Nganjuk. Banyak juga koleksi Mira W. Sempet baca puluhan judul sih, cuman ceritanya sudah agak agak lupa. Sebagian karya Mira W khan banyak yang disinetronkan atau difilmkan.

Nah mumpung ada diskon, saya beli deh. Cuma 10 ribu kok. Wekekke… Lalu beli buku sketch sama pulpen 0.1 mm biar gak minjem mas wiwid. Wekekke…

Di gramedia!

Eh, mas Wiwid punya tips baca gratis di Gramedia! Simak yang berikut ini:

  • Cari buku yang sudah disobek cover plastiknya sama Gramedia
  • Bacalah di tempat itu selama kurang lebih 10 menit
  • Pindah ke tempat lain sambil bawa buku itu
  • Cari tempat yang raknya ada buku dengan besar buku yang hampir sama dengan buku yang kau pegang
  • Berdirilah di situ dan bacalah lagi kurang lebih 10 menit
  • Pindah tempat lagi, jangan lupa sesuaikan dengan besar bukumu, baca lagi 10 menitan
  • Demikian seterusnya sampai habis tuh buku kamu baca gratis
  • Jangan lupa kembalikan buku ke tempat semula dan pasang tampang datar datar aja biar gak mencurigeisyen!

Bagaimana? Apakah mantab tipsnya? Atau jangan jangan ini tips sudah basi? Wah wah… jadi pingin ketawa, haha.. Soalnya cara yang dipake mas Wiwid aku pake juga! Wahaha.. ternyata otak kami sama! Sama cerdiknya! Wakakak…

Besoknya, atau mungkin besoknya lagi? Kami jalan jalan lagi ke kota lagi. Kali ini aku pingin cari celana. Tapi gak nemu yang pas dengan harga yang pas juga. Walhasil kami jalan jalan aja. Di Paragon City Mall, sempat mampir ke Toko buku. Lalu ngisi perut di kucingan sebelah Mall.

Di Nasi kucingan itu, kami nyekets lagi. Battle sketch is begin!

sketch battle

Mas Sony yang juga ikutan keliling kota pun, hanya melihat dan pingin aja, soalnya dia gak bawa buku sketch, wekeke.. Aku menggambar suasana di dalam warung kucingan. Eh mau lihat gak? Ah iya deh, dikit aja ya, aku masih nyubi kok. Semoga bisa memaklumi:

Sketch di kucingan dekat paragon city

Lalu kami berempat melanjutkan ke Tugu Muda untuk nyekets lagi. Yang nyekets kali ini saya aja. Soalnya mas Wiwid ada urusan dengan peyutnya. Dia musti ke hotel! Wakaka…

Tugu muda itu ada di tengah tengah kota dan seperti taman gitu. Di sana banyak anak anak gaol yang pada asyik putu putu dengan narsisnya. Tentu saja nggak pakek kamera hp dong. Minimal kamera digital! Suasana memang sedang terang gak ujan kayak tadi. Jadi agak sejuk semilir angin gitu. Apalagi pas malam malam, lampu kuning oranye menghiasi suasana di Tugu Muda itu.

Dari tugu muda saya duduk dan men-sketch lawang sewu di seberang sana. Bangunannya lumayan syerem. Tapi artistiknya bagus banget. Saya mulai deh menggoreskan pulpen ke kertas putih. Sret sret sret.. Sambil di photo sama temen temen.

Wuih melelahkan banget lo, WALAU cuma nggambar doang! Apalagi nggambar yang rumit-rumit. Bener bener melelahkan seluruh jiwa dan raga. Tapi akhirnya selesai juga sktechku. Entah ini drawing atau sketch is fine fine aja, yang penting bisa dinikmati, semoga! Wehehe…

sktech lawang sewu

Lalu setelah lelah menggambar detail lawang sewu, sebagai insan yang alhamdulillah agak ganteng walau mukaku ini miring ke mana mana kayak mau kabur aja, walhasil kami pun putu putu (alay language!).

Wah wah, mereka mereka ini sungguh ekspret kalau berpose, saya kalah pokoknya. Tapi gak papa ding, yang penting unik. Walau nanggung semua gayaku, wakakak…

berpose bersama di tugu muda

Lihat itu gayaku, nanggung bener, gak kayak yang lain yang gayanya lepas landas! Wekkeke…

____________

di perpus semarangBesoknya, hasrat belajar interior disainnya mas wiwid lagi menggebu-gebu, walhasil saya diajak baca-baca buku di perpus Semarang. Saya lagi males baca, apalagi selain novel. Walhasil saya nggambar aja di buku sketchku. Nggambar isi otak aja. Gak nggambar siapa siapa.

Eh, ada yang mendekat dan nanya nanya saya sedang gambar apa. Wah jadi gak mood gambar lagi. Walhasil ngobrol dulu diselesaiin. Setelah masnya yang nanya nanya itu kabur, saya teruskan lagi nggambarnya sembari mengembalikan ide ide yang tadi terputus gara gara diajak ngobrol.

Mas Wiwid pinjam dua buku lalu dibaca di masjid Baiturrohman sambil menanti waktu maghrib. Lalu melanjutkan ke Gramedia lagi. Baca baca lagi. Saya berhasil menuntaskan 61 halaman novel Mira W dengan Tips Cara Baca Buku Gratis di Gramedia dari mas Wiwid di atas. Maklum ya, saya kalau baca novel, semuanya saya baca. Dan gak :fastreading: sama sekali!

Komik Kambing Jantan pun berhasil diselesaikan mas wiwid dengan jurus ampuhnya! Kami gak pernah bareng bareng, selalu plencar ke mana mana, jadi pas gak sengaja ketemuan di suatu rak buku, kami ketawa bareng soalnya buku yang kami pegang ya cuma buku itu saja dari tadi! wkakaka..

Eh, karena sudah di sms sama bolo bolo komunitas sketch Semarang, kami pun cabut dari gramed dan meluncur ke… ke… mana ya? lupa daerahnya, wkekek..

Ternyata ada acara pembukaan ArtSem atau Art Semarang. Jadi kayak komunitas seni di semarang gitu deh. Di sana dipajang lukisan lukisan yang bagus bagus. Banyak yang berkumpul. Semua anak anak seni tentunya. Kecuali saya. Hehehe.. Saya hanya anak ingusan yang kusem dan layak masuk ke tempat sampah! *preeeet, mbok ya sekali kali meninggi napa ndop? kok merendah terus bawaannya nih anak!*

artsem

manusia sketch semarang

Ngobrol ngobrol dengan anak seni begini nggak pernah aku rasakan sebelumnya. Saya ini bener bener anti sosial lo. Nggak suka organisasi, gak suka perkumpulan perkumpulan. Buat saya sih ngrepoti aja buang buang waktu dan tenaga. Wong ikut komunitas blogger aja kok rasa rasanya saya gak suka, padahal ngeblog khan kebutuhan hidup saya juga. Entah deh ni jiwa kayaknya emang suka menyendiri. Maklum egois saya ini sering memunculkan ide ide yang di luar dugaan orang orang.

Kalau orang orang pada nyari inspirasi dengan melihat karya orang lain, kalau aku justru berfikir sebaliknya, bagaimana caranya bisa menciptakan karya yang unik sehingga bisa menginspirasi orang lain. Alias trend setter begitu. Itulah mungkin yang membuatku anti sosial.

Tapi ternyata, sosialisasi itu penting, bikin tubuh jadi sehat. Suwer deh. Sebelum berangkat Semarang, aku tuh tepar masuk angin selama seminggu. Ketika nyampe di Semarang, banyak ngobrol sama senior, banyak berkomunikasi langsung, rasa rasanya kok lebih fresh gitu, lebih sehat! Mata jadi melek 100 persen. hehe..

Apalagi ini temen facebook yang aku kunjungi sama sama suka design stuff. Yang satu berkecimpung di painting photoshop, dialah mas Sony. Yang satu berkecimpung di multimedia, apapun bisa, vector, graphic design, editing video, kumplit pokoknya, dialah mas Wiwid. Saya yang hanya bisa nggambar vector pun hanya terkagum kagum saja melihat mereka berdua.

Ada fakta menarik lo. Mereka ternyata jauuuh jauuuh dari perkiraanku selama ini ketika ngobrol-ngobrol di FB. Jauhnya itu jauh ke arah lebih baik. Jadi pingin bisa jadi orang baik kayak mereka semua. Yang tulus ngebantu temennya yang cupu dan lugu dan masih perlu diajari sopan santun bernama SUPERNDOP dengan sabar.

Eh, walau saya ini sudah gedhe, tapi jangan dianggap saya ini dewasa lo. Masih jauuuuh bos, apalagi dibanding mas Sony dan mas Wiwid, walau mereka berdua lebih muda dari saya, tapi sayalah yang diemong! Sayalah lah yang bingung mau ini itu, merekalah yang selalu membimbing untuk ini itu. Misal untuk mandi! Saya ini memang ndablegnya gak ketulungan. Wekekke…

Ah semoga mereka gak kapok kalau aku main lagi ke Semarang. Wekeke.. eit, gantian dong, mereka yang ke Nganjuk! Lha trus nanti kamu diemin aja ndop mereka, gak kamu kasih makan? Hehe.. khan ada ibuk, ibuklah yang akan mengandle mereka! Yaaaah… payah lo ndop!

___________

Besoknya, masih berkutat dengan pesta-pesta seni. Kali ini diadakan di Unisbank Semarang. Acaranya disebut Advanjava. Jadi seniman juga berkumpul di situ. Aku mah ikut ikutan mas wiwid aja. Dooh, semoga mas wiwid diparingi kesabaran tinggi dalam mengurus saya. Hehe…

Aku ikut-ikutan kayak yang lain, NYEKETS. Semua yang menarik di mata aku sketch, ada yang pemain band ada yang vocalis band, bahkan sketcher pun aku sketch. Wekekkke..

Band Band yang tampil di Advanjava

Band band yang tampil pun macem. Yang jelas unsur jawanya kental banget. Ada keroncong, ada metal tapi campur sari, ada reggae juga yang liriknya seputar politik sosial budaya. Wekekeke..

Aku agak boring nontonnya. Seleraku khan BJORK. Jadi kalau ndengerin musik reggae, bosen banget!!! Kalau keroncong masih bisa lah menikmati. Wehehe..

___________

Eh sudah hari jum’at aja nih. Besok rencana sudah pulang ke Nganjuk. Jum’atan di dekat kosnya mas Wiwid. Lalu ngobrol ngobrol seputar agama. Mas Wiwid jagonya deh. Saya hanya diam aja mendengarkan ceramahnya. Hehe..

Lalu tidur pules biar nanti pas datang di acara Orart Oret bisa dalam keadaan best perporment! Wekekke..

Tibalah waktunya berangkat ke lokasi. Lokasinya dekat dengan Gereja Blenduk. Kota Lama. Gak aspalan, tapi pavingan. Namanya kota lama walhasil bangunannya kayak jaman dahulu, artistik banget! Acaranya diadakan di Gallery Semarang (atau apa ya namanya?).

Banyak dipajang karya seni. Sketsa, lukisan, photografi. Ada monolog juga. Doh, sudah lama aku gak merasakan seni seni begini. Rasanya kayak kemasukan energi seni yang banyak deh. Semakin super aja nih saya, wekkeke…

Orart Oret

Lumayan best perporment! GILAA.. aku kelihatan ganteng banget ya!!! Wahaha.. saya sendiri lo yang bilang, bukan kamu! Haha… Saya photo di depan sketchnya mas wiwid. Yang gambar gereja blenduk itu. Biar mas wiwid bangga, idolanya yang bernama mas Muhammad Ali Mudzofar mau photo di depan karyanya!

Photo lagi di Orart Oret

Saya sempet photo photo dengan master Aryo. kata mas wiwid, dia master sketch di Semarang. Saya sudah lihat sketchnya, semua bagus, banyak juga dipajang di pameran itu.

Ehm ehm, kapan ya di Nganjuk diadain pameran seni kayak begitu. Pingin lihat seniman di Nganjuk, lalu pingin gabung juga. Apalagi kalau ada komunitas sketchnya, wah pingin ikut! Sayangnya belum ada! Ya diadakan dong ndop? Weleh weleh, saya gak pande berorganisasi mas. Kalau saya mengadakan, otomatis akan diangkat jadi pendiri atau minimal ketua, walah walah, gak bisaaa…

*wis wis, mutunge kumat! yowis lah ndop, ndik kamaro terus wae, selamat menikmati kesendirian!!!*

_____________

Ucapan terimakasih:

Mas Wiwid

  • Atas kesabaran tingginya ngemong saya!
  • Atas kesediaannya mengantarkan aku ke sana ke mari naik motor selama 10 hari!
  • Atas kesediaannya mengajarkan sepeda motor walau belum lulus di tanjakan! Susah euy pindah giginya, wkakaka..
  • Atas kesediannya untuk tidur di luar kamar bertarung dengan dinginnya malam Ngaliyan, aduh hal ini sangat membuatku gak enak mas Wid, dirimu berkorban sekali demi saya, sampai masuk angin segala. Doooh… bingung mau membalas dengan apa nih.. Gusti Alloh aja ya yang membalas. Kalau butuh bantuan yang sekiranya keahlianku, jangan sungkan sungkan bilang aja ya mas, hohoho…
  • Atas tips tips cerdas dan ceramah agama yang singkat namun menyejukkan

Mas Sony

  • Atas keramahannya yang super
  • Atas jamuan makan dan penginapan gratisnya
  • Atas obrolan obrolan yang lucu. Dirimu itu lucu lo mas Son, wakaka..
  • Atas jemputannya di stasiun. Entah apa jadinya diriku ini kalau gak ada yang jemput di stasiun. Bakalan nginep di stasiun dan balik lagi ke Nganjuk dan gak akan balik lagi Semarang karena takut diculik! wakakak..

Ah, enaknya punya teman baik! Ya Tuhaan, berikanlah sifat baik kepadaku, supaya aku dapat merasakan rasanya membantu orang dengan tulus tanpa berbalas. Aamiiin…

*Wew.. postingan sudah kayak novel aja! Semoga gak bosen bacanya, kalau bosen, dicicil aja gak papa kok, wekekekke.. *

Wassalaaam…

72 Comments

Komen dong!