Krupuk Pecel Bu Penik Nganjuk

Pernah dengar nasi pecel? ah, pertanyaan bodoh ndop, pasti seantero Endonesa pernah denger.
Tapi kalo krupuk pecel? nah itu dia yang ndak semua orang tau.. Hanya sedikit kota yang ada jajanan bernama krupuk pecel. Salah satunya Nganjuk.

Hnah, saya mau memerkenalkan jajanan khas Nganjuk bernama krupuk pecel. Kenapa saya bilang khas Nganjuk? soalnya di kota lain ndak ada. Padahal ada nasi pecel, tapi kenapa ndak ada krupuk pecel? aneeh… Di Nganjuk jajanan ini pasti laris. Soalnya murah meriah. Ndak mengenyangkan tapi memuaskan. Apalagi kalo sambelnya pedes! huh.. hah.. huh.. hah.. pun tak terelakkan.

Hennah, ngomongin krupuk pecel, saya ada rekomendasi warung nih. Namanya Krupuk Pecel Spesial Bu Penik. Warungnya sederhana, teduh dan suasananya sangat njawani dan nggrapyaki (bahasa Indonesanya apa ya?)

Warung pecel bu penik besuk loceret nganjuk

Tampak depan dan suasana di dalam warung yang sederhana
Lihat itu yang ngedoli ada dua saking ramenya!

Warung krupuk pecel yang terletak di pertigaan jalan merpati, jalan menuju perumnas Candirejo Nganjuk dan jalan menuju kwagean itu sangat rame. Apalagi kalo siang-siang waktunya orang kantor istirahat dan anak sekolah pada pulang, waah, sampeyan musti ngantri panjang. Maklum warung pecel bu Penik tersebut sudah terkenal dari mulut-ke-mulut ke seantero Nganjuk. Saking ramenya, itu yang ngedoli (yang melayani, red.) ada dua lo!!

Mengenai rasa, itu relatif. Bagi saya yang penggila pedas (saya itu makan satu ote-ote habis lombok impling merah 2-3 buah), rasa sambalnya kurang pedes. Tapi buwat yang sukanya pedes ukur-ukur (ndak terlalu, red.), pasti seudep pol!!

Menurut orang yang sudah sering beli di situ, krupuk pecel Bu Penik punya ciri khas kulupan sak umbruknya (sayur yang buanyak, red.). Sou, bagi yang ndak suka kulupan, rugi kalo beli di situ, soalnya sampeyan hanya akan menguntal krupuk plus sambel pecel saja. Ndak bakal puas.

Kulupnya apa saja ndop? ooh, ada:

  • capar (toge, red.),
  • bayam,
  • bung (rebung, red.),
  • kenikir,
  • mbayung (daun kacang)
  • dan kacang panjang.

Semua sudah direbus mateng (yayalah, masa mentah!).

Suasana Warung Krupuk Pecel Bu Penik Nganjuk

Kulupannya mantab tuh, eh, itu anak-anak sma kok sudah pada pulang ya?
padahal jam masih menunjukkan angka 12 lo…

Kebetulan letak warung tersebut jauh dari rumah saya di Kauman Nganjuk. Namun karena perut ini sudah ngidam krupuk pecel dari abad delapan belas, akhirnya saya dengan perjuangan (tapi ikhlas!) ngontel ke sana.

Akhirnya sampai juga di pertigaan tersebut. Perjalanan saya dari rumah adalah:

  1. menuju Jalan Cokroaminoto lalu…
  2. belok kiri ke jalan Dr. Sutomo, lalu…
  3. Terus sampai SMP 5, lalu…
  4. Lurus terus sampai ketemu abang-ijo (traffic light, red.), lalu…
  5. belok kanan menuju Rumah Sakit Islam, lalu…
  6. Lurus terus sampai Tanjung, lalu…
  7. Serong kiri melewati jembatan (yang ada damnya di sebelah kanan), lalu…
  8. Jalan teruuuus… sampai notok jedok! lalu…
  9. Belok kiri dikit aja, lalu…
  10. Di situ ada warung Bu Penik yang rame menungso dan berjejeran sepeda, sepeda motor, bahkan mobil.

si ndop menuju warung Bu Penik

Walaupun ditawari naik sepeda motor, si ndop tetep ngeyel
pengen ngontel ke warung Bu Penik.
Katanya sih biar ndak nambah-nambah polusi lagi.
halah nggombali mukiyo kowe kui, ndop!

Nah, siapkan senyum merekah. Ini di Nganjuk bung!! sopan santun masih sangat amat dijunjung tinggi di sini. Jangan sampai terdengar sampeyan misuh-misuh (sampai dapat point 1000, hahahaha….), bakalan dipentungi orang sekampung ntar!

Sampeyan bisa makan disitu krupuk pecelnya. Tapi pakek piring sayangnya. Harapan saya sih pake godong gedang (daun pisang, red.), tapi nyatanya arus modernisasi sudah masuk Nganjuk. yaaa… yaa.. ya… harus puas dengan piring atau kalo dibungkus ya pake kertas nasi bukan daun pisang…

Harganya berapa ndop? Walaah, ndak usah ditanya, jelas pasti murah meriah. Makanya saya tetep seneng hidup di Nganjuk adalah makanannya masih murah meriah. Woke, Harga krupuk pecel adalah Rp. 1500,- (seribu limaratus rupiyah) saja. Kalo tambah ote-ote ya nambah limaratus. Ada es rujak, harganya hanya Rp. 500,- saja (limaratus rupiyah).

Bagemana? tertarik? buwat penikmat makanan ndeso, jangan melewatkan jajanan yang satu ini!! woke, ditunggu kedatangannya di Nganjuk! The mousst pisfel siti in iist java!! (The most peaceful city in East Java!!!)

53 Comments

Komen dong!