Nonton Stand Up Hutan Mangunan Yogyakarta

Acaranya 23-25 Nopember 2018, baru sempet ditulis sekarang. Dasar blogger males! Lebih fokus nerima review berbayar nih sekarang! Katanya dulu anti nulis-nulis paid review Ndop? Payah lu! Katanya idealis? Kok sekarang jadi blogger matre sih? Nggilani!

Ya gimana ya, harga rumah itu ternyata mahal bro. Duit 200 jeti tuh dapat rumah kecil bats. Kayak rumah-rumah di bedah rumah itu lo kak. Ya amplop, runtuh sudah nanti pencitraanku sebagai horangkayah yg selama ini sudah dikenal masyarakat netizen. Soooo, yaudah, demi sebwa rumah mewah, daku sekarang menjelma menjadi manusia mata duwitan untuk sementara sampe tujwanku tercapaih!

اٰمِيْنَ 

Berbulan-bulan gak liburan sama sekali, mager aja di kamar cari duit demi rumah mewah. Akhirnya daku pingin liburan ke mana gitu. Karena ikutan ewen lari sudah skip untuk tahun ini, nonton konser juga males kalau harus ke Yaharta, maka aku ujuk-ujuk dikasih link sama temen untuk nonton stand up hutan di Hutan Mangunan Asri di Yogyakarta. 

Eh, seru nih kayaknya. Soalnya ada campingnya! 3 hari 2 malam pulak! Mana gak perlu repot bawa ini itu. Karena tenda sudah disiapkan panitia. Trus dapat sarapan 2 kali. Makan siang, makan malam beli sendiri ya gaes. Plus nonton 4 shows Stendap! Yang sekali show itu tiketnya 100 ribu! Jadi kalau 4 kali nonton sama dengan 400 ribu. Jadi menurut kalian tiket camping+nonton+sarapan itu 500 ribuan khan ya?

TIDAK GAES! Tiket camping plus nonton 4 kali plus sarapan 2 kali itu cuma 250 ribu saja! MURAH BATS KHAAAN!!! Makanya ketika tiket erli berd dibuka, aku langsung transfer aja gak perlu mikir-mikir lagi. Gak perlu cari nyari temen kemping dulu. Budal dewe pun HORA POPOH! 

Walaupun pada akhirnya, pada kenyataannya, aku memang BUDAL DEWE gaes! Temen-temenku emang pada bangsat semua gak ada yg mau diajak liburan! Taek semua! Cari duit mulu hidupnya! Kaya? Nggak juga. Tetep miskin mereka! HAHAHAHAH. Pis ya bro! 

Ya mon maklum, mereka pekerja kantoran gaes. Bukan pekerja gak jelas kek aku yg kalau sibuk ya sibuk bats sampe makan dan kentut aja gak kepikiran. Fokes kerja! Yang kalau sedang gak ada kerjaan bisa tidur 12 jam! Berangkat kerja juga gak harus jam 7 pagi. Jam 7 pagi itu justru aku pas nyenyak-nyenyaknya tidur. Hahaha. 

Aku berangkat sehari sebelum acara berlangsung. Alasannya, acaranya Jumat! Jumatan itu gak boleh skip buat cowok khan ya. Kalau aku berangkat dari Nganjuk Jumat, harus berangkat jam berapa? Sampe Jogja jam berapa? Masih sempet jumatan apa enggak? Sementara acaranya itu jam 1 siang.  Super duper nanggung waktunya. Apalagi aku kalau pagi itu badmood. Maklum aku ini kaum kampret. Melek malam. Tidur pagi.

Dengan berangkat sehari sebelumnya itu, waktuku jadi lowong banget. Bisa istirahat dulu sehari. Bisa kulineran Sate Klathak. Bisa leha-leha di Omah Kayu. 

Yuk mulai cerita. Dibagi menjadi part-part aja yaaa.

Buat yang malas baca, langsung tonton video di bawah ini dan iklannya gak boleh diskip oke! Hahaha.

Let’s start with.. 

DAY 1

Sempet khawatir gak ada gojek yang mau nganter karena lokasi Hutan Pinus Mangunan itu jauh bats dari kota. Untungnya aku nginep di daerah Bangunharjo Bantul yang mana itu lebih deket sekitar 17 km saja. Kalau dari Malioboro sekitar 23 km. PLUS ITU NAIK GUNUNG sodara-sodara! Kalau jauh doang tapi jalanan datar sih banyak yg mau. Kalau naik itu peluangnya 1%. Hihihi. 

Tuhan baik dong sama aku, Dia seneng keknya. Soalnya aku bela-belain datang ke Yogya sehari sebelumnya demi JUMATAN doang! Demi melaksanakan kewajiban beribadah kepadaNya! Wow bats! So, Dia ngebantu aku dengan memudahkan mencari transportasi menuju venue. Sekali order, langsung dapat gaes! Wow, God bener-bener works!

Lucunya, draiwer gojek gatau kalau Mangunan itu daerah pegunungan gaes. Dia aja kaget ketika pemandangan alam sekitar berubah dari rumah-rumah penduduk menjadi pepohonan dan perbukitan di kiri kanan jalan. Draiwer menggerutu terus gaes. Dia agak nyerah ketika motor ngegasnya gak santai. Kata dia sih motornya disetel irit. Jadi gak kuat nanjak!

Gak lucu nih, kalau aku diturunkan di tengah jalan. Dengan menepuk-nepuk pundak mas draiwer, aku ngajak ngobrol dan ngasih motivasi kalau we can make it! Motormu kuat kok mas! Kita harus yakin. Kita harus satukan kekuatan! 

Padahal aslinya aku sambil baca sholawat berkali-kali tuh. Semoga gak diturunkan di tengah jalan aja. Hahaha. 

Anehnya, keluhan mas draiwer tiba-tiba sirna. Berubah menjadi obrolan suka-suka setelah aku bilang, “Nanti aku kasih tips kok mas. Santai aja. yang penting sampai dengan selamat!” 

So, saking lugunya aku, aku kena perangkap draiwernya gaes! Ketika sampe venue, ongkos gojek 26 ribu aku kasih tips 20 ribu. Jadi si draiwer dapat 46 ribu! Gak papa dah kena prank, yang penting slamet sampe tujuan. Hihihi.

Sebenarnya ada lo angkutan shuttle bus dari panitia. Bayar 50 ribu sekali jalan. Cuman gak aku ambil karena alasan jumatan itu. Terlalu mepet waktunya. Soalnya jadwalnya jam setengah 2 siang dan harus ngumpul sejam sebelumnya alias jam setengah satu siang. Lah jam segitu khan masih jumatan! Nehik ah! Jadwal lain ada tapi ya sore, sementara acara stendap mulai sekitar jam 2.30 an sore. Tentu saja pembukaan acara dulu ada seremoni plus musik-musik gitu.

Kartu Anti Kelaparan Stendap Hutan 2018

Karena sudah biasa nonton konser, maka ketika baru sampe venue aku gak kagok lagi harus ngapain. Ya pasti antri lah. Antri nukerin tiket online menjadi tiket beneran. Dapat gelang anti air juga. Plus kitab-kitab suci jadwal shows dan kitab anti kelaparan di pagi hari selama dua hari. Hihihi.

Lalu aku jalan-jalan mencari di mana letak tendaku. Selama perjalanan mencari, aku lihat ada musholla, toilet buanyak, okay masalah penting dalam hidup terpenuhi. Jalan lagi. Ada tenda ijo berjejer trus ada hurufnya E. Hmm.. Punyaku B. Di manakah letak B berada?

Ada Mushola! Mantab! Hidupku tenang!

Ternyata jauh di sana! Hohoho. Di perjalanan ketemu bang Awe, Presiden Stendap Indo. Gobloknya aku cuma ngajak salaman doang coba. Padahal bawa kamera khan harusnya rekam video yak? Bodoh bin bahlul memang akutu. Haha. Tapi emang aku gak begitu ngefans sih. Walaupun postur tubuhnya type aku bats. Hahaha.

Ketemulah tendaku. Nomer B88. Warna oranye. Deket bats sama tenda komika yang kodenya A. Wow, serpraaes! Kirain komika tidurnya di homestay atau hotel trus diantar jemput gitu, ternyata GABUNG SAMA PENONTON! Wah ini sih keren bats! 

B88, tenda terbaik dari seluruh penonton karena isinya saya! Hahaha
Tenda Komika! Deket banget sama tendaku! 

Inilah keuntungan beli erli berd, soalnya dianggap spesial sama panitia trus tempat tendanya dideketin deh sama komika! Wihihihi. 

Aku buka resleting celanaku tendaku. Eh, di dalam sudah ada tas! Wah sudah ada temen yang datang duluan. Hmm. Semoga gak gemuk atau gendut anaknya. Takut ngaceng gak muat nanti tendanya. Maklum diriku ini tinggi dan lumayan gedhe ya. Aku doang rebahan di tenda sudah menguasai setengah tenda! Hohoho.

Aku deleh tas ranselku, lalu aku bawa tas kecil berisi kamera, dompet, hape. Lalu berjalan menuju venue. Sendirian. Aku sudah biasa kok sendirian begini gaes. Gak kayak kalian, mau pergi selalu ngajak temen. Kalau temen gak bisa, kamu gak jadi pergi, trus bete. Aku gak selemah itu gaes. :cool: 

Kursi (gelonggongan kayu) penonton masih belum rame-rame amat. Aku yg anaknya extrovert ini langsung ke depan sendiri dong! Gak malu akutu. Keuntung duduk di depan sendiri itu jelas, bisa melihat panggung dengan sempurna. Kelihatan semua. Sampe noda di sepatu komika pun kelihatan, kalau ada. Hehehe. 

Tempat duduk penonton dan panggung yang unik bats!
Aku duduk sedekat ini dengan panggung. 3 baris dari depan.

Kayaknya sih aku telat, sekarang sudah jam 2 an. Acara dimulai jam setengah dua tadi. Cuman aman, karena komika belum tampil, belum stendap, masih musik-musik. Sukanya, musiknya 90an! Kayak Dewa 19, Bon Jovi dll. Dan mas woukelis suaranya bagus dan tinggi! Keren bats!

Setelah musik selesai, pembukaan acara dimulai. Ada sambutan-sambutan gitu lah standar. Trus semua komika yg akan tampil dikumpulin di panggung . Trus stendap komedi dimulai! 

Karena aturan panitia gak boleh merekam dalam video maupun audio, gak boleh story, intinya sih dunia online gak boleh tau isi materi stendap komedi. Maka aku bener-bener menonton dengan khusuk tanpa megang hape sama sekali.

Dan seketika aku merasa hidupku bahagia baaaanget!!! Bahagia karena bebas dari gangguan syetan notifikasi! Hohoho. Trus jadi bisa berinteraksi aes tu ayes ke penonton soalnya penonton lain juga gak ndingkluk melihat hape. 

Stendap komedi pecah banget nget nget! Ketawa ngakak gak ada jeda. Eh, ada ding. Soalnya ada beberapa komika yg masih grogi. Tema yang diangkat rata-rata ya jorok-jorok kayak coli, kenthu, misah-misuh los gak sensor, mbahas agama juga. Sensitif semua temanya. Makanya penonton gak boleh rekam sama sekali. BAHAYA buat komika. Haha.

Komika paling pecah di Stand Up Show 1 ini menurutku FRISKA dan BINTANG EMON! :tepuk: 

Jam 5 sore stendap show 1 selesai, Jikustik tampil. Karena fokalisnya udah ganti, maka aku dengan rela meninggalkan Jikustik tampil :sad: Tapi ora popo. Soalnya perut laper ini lebih penting untuk diberi asupan makanan. Trus ngibadah kui jauh lebih penting juga. Hihihi. 

Balik ke tenda. Lepas sepatu. Ganti sandal. Kak Lutfi dari Pare Kediri ternyata ada di tenda. Kenalan. Lalu cari makan bareng. 

Stendap dimulai lagi jam 7 malam. Waktu untuk ngibadah centak-centuk Ashar, maghrib, sama antri makan siang doang ternyata lama. Jadi di show kedua ini, aku gak sempet mandi, sepaton, skinkeran, hahaha. Jadi show kedua aku cuma pakek sandal sodara-sodara. Mana telat lagi. Soalnya aku dadakno centak-centuk Isyaan dulu. Walhasil penonton sudah memenuhi seluruh bangku depan. 

Aku ndusel-ndusel pun gak bisa. Walhasil aku lungguh di belakang. Di sebelah pohon pinus pas. Di pertengahan acara, di pohon pinus tiba-tiba ada sesuatu yg bergerak pelan tapi pasti. Gedhe banget. Berkelok-kelok. Mataku melirik. Lalu terperanjat dan ndredeg. YA AMPLOP INI KELABANG GEDHE BANGET! HUAAAAAAA… 

Konsentrasi nonton jadi agak buyar gaes. Soalnya pohon pinus itu di sebelahku PAS! Kelabang sepanjang 30 cm (ukuran penggaris!) itu naik ke atas. Aku berdoa semoga dia gak kemana-mana. Gak nggremet ke bawah, gak naik kursi, gak naik ke punggungku. Huaaaa.. JANGAN! 

10 menit gak nyaman dengan keberadaan kelabang itu, maka dengan GAGAH BERANI, aku pun ndusel ke mas gendut sebelahku, bodo amat dah ngganggu dikit. Salah sendiri ada ruang kosong di sebelahnya. Pindah tempat bikin aku sedikit nyaman. Nyaman karena posisi jauh sama kelabang. Yang bikin gak nyaman karena di posisiku sini, pandangan ke panggung terhalang pohon pinus di depan sana. Huahaha. Gak papa wis. Sing penting slamet. 

Stand Up Show 2 pecah banget nget nget! Wagelaseh materinya belum pernah lihat di yutub maupun di tipi. Apa akunya yg kurang nonton yutub, atau memang materinya baru semua, aidon ker! Yang penting ngakak. Hahaha. 

Penampilan paling pecah menurutku Uus sama Gilbas sih. Eh, Hifdzi juga lucu. Indra Jegel juga lucu. Merata sih kalau stendap show 2 ini. 

Acara ditutup dengan penampilan NDX aka Familia. Para komika maju ke depan semua berjoget dengan kompaknya. Bahkan sampe adu joget antara dua kubu. Hahaha. 

Gila sih ini. Komika bener-bener gila-gila! Hahaha

Habis nonton show 2, laper banget dong. Jam 12 malam belum makan malam. Untung warungnya masih buka. Keknya warungnya buka 24 jam deh. Hahaha. Daaaan, malam ini yg makan juga lumayan banyak. Ternyata banyak penonton kelaparan. Hahaha. 

Warung Di Hutan Pinus Mangunan

Habis makan balik ke tenda, ternyata ada temen 1 lagi dari Jakarta. Kak Hardi. Wah bertiga dong sekarang setenda. Btw, ef ye i, satu tenda untuk berempat sebenarnya. Tapi karena banyak yg gak jadi berangkat, dan tiketnya gak laku dijual, maka banyak tenda yg kosong. Aneh bats banyak tiket kenapa gak laku dijual. Padahal acaranya bagus banget dan murah. Manusia Indonesia emang aneh. Pada suka hidup stress daripada hepi-hepi. hahaha. 

Tidur bertiga aja sudah penuh banget ini tenda. Gak bisa bayangin kalau berempat! Bisa-bisa kami tumpuk undung hahaha. Si Hardi aja sampe tidur di bawah “pintu” tenda. Please dong, bertiga aja ya. Jangan ada penonton lain hahaha. اٰمِيْنَ 

‎اَلْحَمْدُلِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ ‎ Jam 1.30 pagi. Aku bisa tidur nyenyak. Mungkin karena kecapekan. Mungkin juga karena hepi habis cekakak-cekikik, jadi gak ada beban pikiran lagi. Aku setting alarm jam 4.30 pagi. Semoga bisa bangun.. Tidur aaah.. Zzzz… 

DAY 2

Alarm berbunyi. Aku bangun dan langsung bawa tas mandi dan pakean salin. Sengaja mandi sepagi ini karena biar gak antri. Aku mandi di kamar mandi dekat warung makan dan dekat musholla. Jauh bats sih itu. 400 meteran. Hohoho. 

Kamar mandi tentu saja masih gak ada orang. TAPI AIR KERANNYA TERNYATA JUGA GAK ADA! Busyet! Udah duduk pipis dan lepas segalanya terpaksa harus aku pakai lagi. Entahlah ini tadi cawik pakai air seadanya di ember ini suci apa enggak :cry: 

Pindah kamar mandi sebelahnya, sapa tau airnya mancur. Ternyata semua mati. Waduh. Stress. Beberapa saat kemudian terdengar suara keran menyala super kenceng! Ternyata airnya dari tangki baru diisi ulang gaes! Wah girang bats akutu melihat air keran mengalir deras kayak gini. 

Mandi selesai, laporan centak-centuk selesai, balik ke tenda lagi, tidur lagi. HAHAHAH. Temen-temen tenda baru bangun jam 7.30 an. Aku ikutan bangun walaupun sebenarnya masih ngantuk bats. Kebiasaan tidur 10 jam sehari, tidur cuma 5 jam ya jelas kurang. Tapi gapapa, di sini banyak orang. Sebagai extrovert sejati, berada di antara banyak orang itu bikin aku tambah semangat. Apalagi banyak yg hot-hot di sini. Hahaha

Acara Stand Up Show 3 masih jam 1 siang nanti. Hmm enaknya ngevlog aja yuk! Walaupun temen tendaku masih malu-malu diajak ngevlog, tapi gak papa. Harus dipaksa. Hahaha

Lutfi in eksyen!
Hardi malu-malu.

Dengan menukarkan kupon makan, aku sarapan bubur ayam. Kuponnya seharga 10 ribu btw, jadi kalau nambah minum harus bayar sendiri. Hora popo. Hehehe. 

Lumayan buat ganjal perut

Habis sarapan, kami berenam piknik asyik di Hutan Pinus Asri Mangunan. Sambil ngevlog juga tipis-tipis. Tempat wisatanya simpel sih. Isinya hutan pinus yang instagramable. Sayangnya kami masih malu-malu buat photoshoot. Padahal tempatnya bagus banget sebenarnya. Mungkin karena rame juga jadi kalau foto banyak bocornya. Hihihi.

Oh iya, kami jadi berenam karena si Lutfi bawa teman-teman ceweknya. Lutfi kenal sama satu doang sih, si Samala. Trus si Samala bawa rombongan teman-temannya. Jadi kenal sama semua deh. Lumayan dapat followers baru di instagram. Hahaha

Lumayan dapat kenalan baru dari Yaharta. Mereka ini temannya Lutfi.
(kiri ke kanan: @ssyariah @alcaoctvn @salamazzz @imeldamalia)

Di tengah jalan-jalan di Hutan Pinus Mangunan, ketemu teman baru lagi, anak stendap komedi juga, tapi gak tampil di Stendap Hutan, namanya Kak Awaludin. Kak Awal lucu bats gaes! Bahkan pas ngobrol aja dia bisa spontan nyiptain panchlain-panchlain lucuk dan yg bikin kami ketawa-ketiwi. Hahaha. 

Kak Awal yang lucu.

Sayangnya kami masih malu-malu, jadi gak ada acar foto-foto bareng trus kompak gitu. Enggak! Masih malu-malu. Hanya aku yg gak punya malu. hahaha. Padahal di ujung sana ada pemandangan bagus looh. Ada komika, Bintang Bete juga lagi nyantai melihat pemandangan. Pin bats aku foto, tapi gak ada yg fotoin. Soalnya temen-temen segeng pada pulang balik ke venue duluan. Hahahha

Wiyunya bagus sebenarnya. Sayang gak ada yg fotoin. Siyal!

Yaudah yuk balik ke venue.

Pas balik ke venue ketemu lagi sama satu geng tadi, trus aku disarankan untuk minta rokok gratis dengan menunjukkan gelang tiket. Wah lumayan dong dapat rokok gratis! Bisa aku kaish ke adikku. Soalnya aku gak ngrokok. 

Stand Up Show 3 mulai jam 1 siang. Supaya dapat tempat di depan,setengah jam sebelum acara mulai, kami sudah setenbae di pintu masuk. Tapi pintu masuk yg anak camping alias yg di tengah hutan. Inilah keuntungan ngecamp, bisa ngedip-dipi tempat duduk. Dan aku dapat tempat depan dong! 

Stendap Show 3 juga PECAAAH BANGET! Ketawa gak habis-habis sampe rahang capek. Heranku ada lo penonton yg aku ketawa ngakak, dia cuma diam saja plonga-plongo. Mungkin seleraku humorku yg receh, atau dia yg gak paham di mana letak lucunya. Haha.

Ini terjadi pas Princess Mindblowing Comedy, alias Indra Frimawan tampil. Metode stendap Indra khan ala-ala Uus gitu. Main plesetan, kadang wan lainer gitu. Cuman si Indra dibawa lebih serius aja. Kalau Uus khan cekikak-cekikik. Bahkan Indra stendap gak ketawa sama sekali. Hebaaat! 

Jam 5 Stendap Show 3 selesai. Lalu ada sesi stendap celens gitu yang kayak di indosiar. Cuman karena belum centak-centuk 4 rokangat, maka terpaksa aku gak nonton. Perut juga laper banget soalnya belum makan siang. Hahah. 

Lumayan dong dapat tempat depan!

Stendap Show 4 alias yang terakhir berlangsung jam 7 malam seperti biasa. Karena aku belum mandi sejak jam 4.30 pagi tadi, maka aku mandi dong. Cuman kali ini mandinya di kamar mandi kontener yang ada di deket tenda.

Dan aku antri mandi bareng komika dong. Ketemu Rigen yang hot bats keluar dari kamar mandi cuma pake kolor tipis doang. Haha. Fitness dong bang. Biar gemuknya bagus. Okay? Hahaha. Wah aku badi sheiming nih! Takuuut ah masuk penjaraaa… :takut: 

Trus pas sudah siap setengah jam sebelum acara, sudah pakai sepatu, eh ketika mau berangkat, dadakno kebelet nguyuh! Weladalah, cepot sepatu dong, pipis dong. Dan itu memakan waktu 10 menit sendiri. Walhasil ketika aku ke panggung, kursi sudah penuh nuh nuh. Mengingat ini Malam Minggu bro. Sudah pasti bakalan buanyak yg nonton. Wagelaseh, ini kontol burung kenapa gak bisa diajak kompak. Kenapa harus kebelt pipis pas acara mau mulai. Sebel bats! 

Walhasil aku duduk di belakang dong. Gak kelihatan detailnya. Untung sound sistem bagus bats. Jadi tetep kedengeran jelas stendapnya. Walaupun duduk di belakang itu sudah pasti resikonya bakalan terhalang sama pohon pinus di depan. 

Dapat tempat kok terhalang wis-witan.
Ya amplop ngenes amat ini hari terakhir aku nonton. Xixixix 

Stendap Show 4 juga pecaaah! Wagelaseh akhirnya total 50 lebih komika tampil selama 2 hari 4 shows. Menghibur hatiku yg sebenarnya gak galau juga. Yang jelas setelah nonton stendap, aku jauh lebih bahagia dan gak gampang marah.

Kenapa gak dari dulu ya aku nonton stendap? Di sini 
semua penonton sudah dipastikan open minded. Selow. Santai. Sudah dipastikan gak ada orang golongan sumbu pendek yg kerjaannya mara-mara dan bilang “Maaf, sekedar mengingatkan” di sosyel media. Karena mereka biasanya tergabung dalam komunitas sobat misqueen. Jadi gak mungkin mau nonton show bayar 250 ribu. Maunya yg gratisan dan dapat nasi kotak. Hihihi. 

Tahun kemarin sebenarnya ada stendap gunung. Dan aku gak tau acara itu sama sekali. Stendap Hutan ini aja aku tahu dari si @auliaziz, temen blogger Tugu Pahlawan Com (TPC) sejak zaman bahula, ngabari kalau dia sering nonton acara stendap. Trus aku penasaran pin nonton juga. Ternyata memang asyik sequalle! Nekst yie pokoknya aku mau nonton lagi. Katanya sih acaranya bernama stendap pantai, wuih asyik nih keknya! 

Acara stendap show 4 ditutup dengan musik dari Hifdzi Khoir dkk bernama Orkes Pensil Alis. Lumayan menghibur sih. Trus ada band lagi bentukan para komika juga namanya Asm Lambung yang tampil siang-siang. Aku lupa tepatnya di stendap show 1 atau 3. Keknya sih 3. Lumayan menghibur sih mereka. Cuman aku gak begitu suka sama humor model musik. Jadi ya gitu deh. Hanya senyum aja demi menghargai jerih payah mereka. Hahaha.

DAY 3

Kirain akan ada aksi panggung lagi, semacam penutupan gitu. Ternyata gak ada. Atau kayaknya acara stendap ditutup tadi malam pas aku ninggalin penampilan dari Orkes Pensil Alis karena aku kelaparan bats. Jadi hari ketiga ini kayaknya isinya cuma beberes aja persiapan pulang. 

Tapi ternyata enggak sodara-sodara! Buat yang ngekem, ada suguhan seru dari para komika kepada penghuni tenda B dan sekitarnya (bisa dipastikan ini yg beli tiket erli berd). Entah daripada idenya, tiba-tiba saja komika berkumpul dan bikin celens berupa guling-guling di tanah sambil ngambil duit 50 ribuan yang sebelumnya tanahnya diludahi dulu, dikasih air, dikasih dedaunan, dan yang guling-guling cuma pakai celana doang gak boleh pakai baju. HAHAHAHA.

Dan komika yang mau menerima celens tersebut adalah Rispo dan Marshel. Wagelaseh mereka ini gak ada urat malunya sama sekali. Hahaha

Demi duit sodara-sodara!
Demi duit sodara-sodara!

Rispo malah menerima celens dua kali. Celens satunya adalah makan sampah! HAHAHA. Wagelaseh! Kalian bisa nonton di videoku di atas. Komplit kocaknya! Dan penonton bisa melihat sedekat ini. Keren bats! Haha. 

Setelah Guling-guling celens dan makan sampah berhadiah ratusan ribu itu, kami penonton membaur dengan komika untuk foto bareng. Aku khan gak begitu ngefans sama semua komika ya. Jadi maaf nih buat para komika kalau aku pilih-pilih komika buat foto bareng sama aku. Hahaha. 

Bersama Uus. Si Penista yg baik hati dan tida sombong. Hahaha
Bersama Bintang Emon.
Baru mulai ngefans dan lihat2 video stendapnya di yutub
setelah stendapnya pecah di stendap hutan.
Nemu Kak Indra Frimawan di warung sendirian gak ada temen.
Hahaha. Mungkin komika pada takut dimintai rokok. 
Kak Indra baik banget ternyata gaes!

Setelah foto-foto, makan siang di warung biasanya. Mie rebus lagi dan lagi selama tiga hari ini. Semoga usus baik-baik saja. Haha. Sempet ada adegan aku mara bats karena dipermalukan sama anak jurusan komunikasi yg sok pinter tanpa tahu aku ini siapa. Sedih bats. Kalau dia tahu kalau aku ini blogger sejak 2007, keknya dia bakalan nyembah-nyembah ke guweh! :sad: 

Mau tau gak aku dipermalukan sama dia karena apa? Hanya karena masalah sepele, mana yg benar, social media apa media sosial? Ya tentu aku balas social media lah. Trus disalahkan sodara-sodara. Bangsat bats! Menurut dia yg benar adalah media sosial dengan alasan gak jelas :cry: 

Setelah aku brosing, ternyata semuanya bener! Gak ada yg salah. Social media juga benar karena memang asal katanya bahasa Inggris. Bangsat aku kena prank di warung mi! Hahaha

TRUS PULANG NAIK APA INI GAES?

Kegalauan kami muncul karena kami bertiga: aku, Lutfi dan Hardi ternyata sama-sama berangkat ke venue kemarin naik Gojek! Dan di sini gak ada gojek yang mau menjemput karena emang jauh dari kota dan jalannya menanjak.

Tapi kami gak menyerah, kami terus order gojek/grab sampe ada yg nyantol. Setengah jam menunggu ada draiwer nyantol, gak dapet-dapet gaes. Aku sih mau nekat jalan kaki. 17 km kuat lah. 21 km aja pernah kok! Sombong ya kakikuuu. Hahahah. 

Gak sih, aku setia kawan. Ngekem bareng, pulang juga bareng. Walhasil dengan menggunakan jurus grapyak yg kumiliki, aku pun nanya ke mas-mas yg tenguk-tenguk di pos jip wisata. Aku sih nanya apakah bisa diantar ke kota naik jip ini? 

Mas ganteng nya menjawab, “Bisa! Tapi gak naik jip ini. Naik mobil sewaan.”

“Wah, YA BOLEH! Berapa-berapa? Ke Malioboro?” 

“Sekitar 300 mas. Kalau mau, coba aku tanyakan dulu.” 

“Oke, aku diskusikan dulu sama teman-temanku ya.” 

Teman-teman keberatan gaes. Tapi ini titik terang sih. Cuma masalah dana doang. Karena hanya aku yg kaya raya, maka aku diam aja. Walaupun aku sebenarnya sih YES ya. Yang penting bisa balik ke kota. Haha. Tapi ya masa gitu? Menurut aturan Indonesyen Aideul khan kalau dua no, satu yes = No. 

Akhirnya Lutfi punya akal untuk tidak turun ke Malioboro karena kejauhan. Turun di kota aja asal terjangkau gojek. Walhasil si Lutfi menyarankan untuk turun Giwangan aja. 

“Kalau Giwangan 175 ribu, Mas.” Masnya bilang gitu.

Aku dari jauh memberikan bahasa isyarat ke teman-temanku berapa harganya. Lalu mereka setuju. Tau gak gaes, 2 temenku itu gak berani nanya. Jadi mereka mengandalkan aku. Dan jarak nanya ke tempat mereka duduk itu sekitar 15 meter. Yaelah kenapa mereka semalu itu sih ketemu orang asing? Hahaha. 

Kami urunan. Mereka berdua bayar 50 aja, aku 75 ribu gak papa soalnya mereka tahu aku kaya raya dari hapeku. HAHAHA. 

Hati lega. Kami pulang naik Xenia ke Giwangan. Jaraknya sekitar 17 km. Lumayan lah ya. Kira-kira setengah jam nyampe. Mas sopirnya mbalap banget! Gak popo yang penting slamet. 

Kami berpisah di mushola pom bensin Giwangan. Mereka order gojek ke tempat tujuan selanjutnya. Sementara aku dijemput sama temen blogger sejak zaman bahula: Tomi dan Rian (dia ini cewek lo!), suami istri yg baru mendapatkan dik Viona, anaknya yg anteng dan gemas.

Aku ngajak mereka ngemol gaes. Aku sih rencana pingin ke iBox Ambarrukmo Plaza untuk mencoba ukuran epel woc series 3. Mana yg lebih pas antara 38mm apa 42 mm. Soalnya rencana mau beli. ‎

اَلْحَمْدُلِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ ‎rejeki dari yutub di video amboksing iPhone sudah menutupi biaya beli iPhone 7 Plusku. Malah kelebihan beberapa juta gitu. Kelebihannya bisa buat beli Apple Watch Series 3. Nunggu momen harbolnas sih biar dapat keshbek. Haha.

(Pas aku nulis ini sih Apple Watchnya udah kebeli, ntar aja aku posting di sini yak!)

Atanasia Rian, Aku, dan Tomi Purba, akhirnya setelah bertahun-tahun 
kami bertemu kembali. YES! 

Ngemol sejam setengah. Muter-muter eis hadwer dan informa tapi gak belia apa-apa soalnya tasku udah penuh bats. Malah si Rian yg beli apa gitu. Haha. Cewek gituloh, impulsif kalau lihat barang. Kalau cowok pikirannya lebih realistis.

Tahu gak, aku cari apa di ace hardware? Cari vas kecil yg ada rumput palsunya buat hiasan shooting unboxing yutub! Dan karena harganya gak masuk akal, yaitu 90 ribu, maka aku gak beli. Hahaha. Sebenarnya kalo nekat beli sih bisa, tapi tasku penuh! Males aja kalau vasnya rusak karena berdesakan. 

Setelah mampir di rumah Tomi dan dikasih bekal makanan buat dimakan di bis, aku dianter ke terminal Giwangan. Tomi melanjutkan ke Bandara untuk balik ke Jakarta. Kami berpisah untuk bertemu kembali lain waktu. 

Cerita ini akhirnya selesai. Postingan ini ditulis selama 3 hari. Nyolong-nyolong waktu nonton bokep istirahatku setelah bekerja. Baiklah, waktunya skinkeran trus tidur!

Terimakasih sudah baca, sudah nonton yutub. Silakan komen di bawah ya. Babae! Muah! :kiss:  

8 Comments

Komen yuk kak!