Piknik Jogja Penuh Drama: Nginep di Oemah Kayu dan Ngrasain Sate Klathak

Ke Jogja kali ini dalam rangka nonton Standup Hutan di Hutan Pinus Mangunan. Tapi aku sengaja ke Jogja sehari sebelumnya. Karena acaranya Jumat. Aku gak mau gak jumatan. Aku juga gak mau telat nonton acaranya. Jadi aku lebih baik ke Jogja sehari sebelumnya. Biar gak capek. Biar punya banyak waktu. Gitu.

DRAMA DI DALAM SEPUR

Aku berangkat pagi jam 9.18. Jam segini adalah waktu tidurku. Memaksakan untuk mandi dan berangkat ke stasiun adalah hal yg bikin bete sebenarnya. Untung aku sudah peking sehari sebelumnya. Cuman tetep aja ada beberapa hal yg harus beli. Kayak pepsoden, parfum, autan.

Aku jam 8.30 pagi belanja itu sama kayak orang normal jam 2 pagi belanja! Ngantuk dan bete banget rasanya. Jadi pas naik kereta, aku pinginnya langsung tidur aja gitu. Tapi nyatanya enggak bisak!

Ibu-ibu yang anaknya artis itu ngajak ngobrol terus selama sejam an. Dan bodohnya aku malah antusias ngajak ngobrol juga. Sama kek presentasi prestasi masing-masing gitu. Aku presentasi karirku, dia presentasi anaknya yg artis. Sebenarnya obrolan kami nyambung, sayangnya aku ngantuuuk. Jadi ya gitu. Antusias tapi ada betenya. Kenapa topiknya kok menarik sih? Khan aku jadi bingung memilih antara ngantuk apa ngoceh. Haha

Dengan memakai jurus melihat ke kaca jendela kereta, akhirnya ibu-ibu gaul itu pun sadar. Aku sudah gak tertarik membahas lebih jauh lagi. (Soalnya presentasinya sudah melebar ke keluarga masing-masing haha). Akupun berhasil tidur gaes! Selama setengah jam an. Gak sampe mimpi sih. Tapi sudah merasakan “mak hiyut” gitu.

Jam 12.45 sepur sampe Jogja. Aku kok tiba-tiba ngeblank bingung mau ke mana. Haha. Walhasil selama 15 menit, aku duduk di depan mushola stasiun. Coba tebak ngapain?

MAIN POKEMON!

Pokemon Go

BNGST! Zaman peubege kok masih main pokemon sih? Hahaha.

Akhirnya aku punya ide. Aku pun ke penginapan dulu. Rencananya sin naruh tas dulu. Lalu baru keliling jogja cari makan siang.

Faktanya?

DRAMA DI PENGINAPAN

Guesthouse Oemah Kayu (Airy Bangunharjo Parangtritis KM4 Desa Saman Dua Yogyakarta) sepi gak ada orang gaes. Resepsionisnya gak adak! Trus aku kudu piye? Huahaha.

Walhasil aku menghubungi semua kontak yg tertulis. Tapi gak nelfun gaes. Cuma watsap atau sms. Cemen bats ya gak berani nelfun! Hahaha

Dapat balasan?

Dapat gaes! Tapi bukan dari penginapannya. Tapi dari Airynya. Soalnya aku memang menghubungi siapa saja! Hahaha. Sudah bisa ditebak. Kalau dari Airy pusat, sudah pasti banyak zonknya soalnya khan jumlah Airy di Indonesia ada ratusan.

Walhasil aku inisiatif sendiri ke belakang guesthousenya. Lalu menemukan bapak kurus sedang mencuci baju! Ternyata dia si asisten di sini gaes.

Ya amplop. Kalau aku gak ke belakang kayak gini, keknya aku bakal lemes kelaparan di ruang resepsionis soalnya bapaknya emang lagi nunggu cucian selesai! Huahaha.

Check in berhasil. Drama selanjutnya dimulai. PASSWORD WIFI INCORRECT! Ini bencana! Bencana dahsyat! Udah nanya password berkali-kali jawabannya ya sama. Tetep incorrect.

Kuota kartu Halo ku tinggal 300 MB. Sebagai seorang yg sangat aktif sharing apapun di sosyel media, aku sudah pasti akan menghabiskan 300 MB dalam sekejab.

Dan memang benar. Jam 5 sore kuota habis tuntas! Aku lemas! Karena order gouraid atau goufud jadi gabisak. Kartu Haloku batas maksimal pengeluaran cuma 100 ribu. Sementara pengeluaran perbulan 66 ribu. Extra Kuota paling murah 35 ribu. Kalau ditotal 101 ribu. Kelebihan! Gak bisa nambah kuota! Aku lemas…

Kumohon kepada Sang Maha Pemberi Kuota. Akhirnya tercetus ide beli perdana Telkomsel aja. Yeee.. sebenarnya itu solusi super gampang. Tapi karena aku lapar banget karena sudah jam 7 malam, jadi aku gabisa berfikir jernih. Udah stress duluan.

Drama masih berlanjut gaes. Ketika aku beli perdana, ternyata perlu nomer Kartu Keluarga! Ya Tuhankuuuu… ya mana apaaaal. Mau nanya keluarga khan gak punya kuota.

Akhirnya aku nanya ke mbaknya apakah ada perdana telkomsel yang gak perlu daftar, tinggal pakek aja gitu. Ternyata ada.

Fiuuuh gak jadi mati kelaparan deh aku..

Drama di Oemah Kayu belum berakhir sih. Selain password wifi ditolak, air hangat pun gak bisak! Huahahaa.

Pin ku misuh. Tapi itu akan memperburuk suasana. Maka aku ketawain aja. Lebih plong.

DRAMA DI SATE KLATHAK PAK PONG

Ngomong-ngomong tentang plong, aku pun makan malam di Sate Klathak Pak Pong. Penasaran aja sih. Dan tulisan ini aku tulis di sini sambil nunggu makanan datang.

Mas Gojek tadi bilang, kalau ke makan sate klathak Pak Pong, jangan pas keadaan lapar aja. Soalnya antrinya lama.

MATIH WE! Aku khan belum makan sejak pagi!!!

Sampe di warung Pak Pong, AKU NGEBLANK gaes! INI GIMANA CARANYA MESEN??? Ruuuwame pol! Sehingga aku yang datang sendirian ini sudah pasti tidak menarik perhatian mbak-mbak pelayan. Untung aku grapyak, dengan gagah berani aku bertanya bagaimana caranya order! Such a stupid question! Hahahhaha

Sate Klathak Pak Pong

Dan karena sudah terlatih kesabaranku akan drama-drama sebelumnya, maka di sate Klathak Pak Pong yang ANTRINYA LITERELI SEJAM ini, aku FINE-FINE AJA! IYA AKU GAK PAPA KOK. PERUTKU YANG BELUM KEMASUKAN MAKANAN SEJAK JAM 8 PAGI TADI MASIH KUAT KOK!!! IYA AKU GAK BOHONG GAES!

Haha. Gak semarah-marah itu kok. Soalnya aku tetep sambil main apa?

Pokemon Go

HAHAHAHA.

Tapi ternyata antri sejam terobati dengan hidangannya yg uwenak gaes! Aku paling suka Tengklengnya. Suwedep rasanya! Kalau yang sate Klathak sih dagingnya agak tawar ya. Tapi ada gurih-gurihnya. Dagingnya empuk dan gedhe-gedhe.

Nasi Sate Klathak plus Tengkleng sukses bikin makan malam sekaligus nyaur utang makan siangku tersauri. Haha. (((TERSAURI)))

Sate Klathak dan tengkleng Pak Pong

Teh panasnya pun unik. Ternyata gulanya batangan! Dan cara minumnya harus disruput dikit-dikit supaya gulanya gak mencair semua sehingga tehnya jadi kemanisan.

Tapi kalo terlanjur kemanisan karena kamunya sibuk mbalesi komen haters, tuangkan saja tehmu di gelas kaca itu ke dalam gelas loreng! Problem solved!

Yah walaupun harganya gak murah untuk makanan di atas, total 61 ribu, tapi karena berhasil bikin aku kenyang padahal belum makan siang, jadi saya anggap ini worth to buy bats!

Sate Klathak Pak Pong

DRAMA GOJEK

Kejadian nunggu gojek dengan adegan lempar-lemparan draiwer (iya driver maksudnya) sudah terjadi sejak di stasiun. Aku mesennya di depan hotel Neo Malioboro, lokasi draiwer gojek yg menerima orderku ada di lokasi tujuan! Gila gak tuh! Dia jadi bolak-balik dong! Haha.

Walhasil si draiwer melempar ordernya ke deaiwer lain. Jadi tiba-tiba di map gojek draiwernya ganti orang dengan lokasi yg lebih deket. Lalu motor di map terbang membelah apapun yang dilaluinya. Hahaha.

Kejadian terulang lagi pas nyegat gojek di depan sate Klathak Pak Pong. Aku dapat gojek yg lokasinya dekat dengan tempat tujuan. Bukan dekat dengan lokasiku yg sekarang. Sehingga adegan yg terjadi sama. Motornya terbang! Lalu draiwernya ganti. Haha

Hari berikutnya gak ada drama apapun. Semua berjalan dengan lancar dan datar. Sarapan juga gak ada drama soalnya aku kok tiba-tiba pinter mesen via gofood. Jadi berjalan dengan mulus-mulus aja. I hate flat life! Hahaah.

OEMAH KAYU

Atau dikenal dengan Airy Bangunharjo Parangtritis KM4 Desa Saman Dua Yogyakarta. Iya namanya panjang bats! Hahah

Nginep di sini gara-gara Google Local Guide yang udah level 7 sehingga dapat voucher 100 ribu. Harga nginep di sini juga murah bats sodara-sodara. Cuma 163 ribu! Dipotong Voucher jadi cuma bayar 63 ribu! HAHAHA murah bats!

Terlepas dari drama resepsionis dan wifi yg gak bisa konek, nginep di sini sangat rekomendid! Karena rumahnya emang full kayu. Dan instagramable!

Langsung foto-fotonya aja ya:

Airy Room Bangunharjo Parangtritis Yogyakarta

Oemah Kayu Bangunharjo Yogyakarta

ruang tamu

kamar

Videonya juga ada gaes:

Dan di sini aku nginep sendirian gaes! MALAM JUMAT PULA! Serem bats gak? Soalnya aku nginep kemis dan pas nggak musim liburan. Wagelaseh serumah aku sendiri yg menempati. Semoga gak ada penampakan. Hahaha.

Positifnya sih aku jadi bisa foto di mana aja semau aku. Namun sialnya khan aku sendirian nih, GAK ADA YG MOTOIN! BNGST! Hahahaha.

Untungnya aku bawa gorillapod jadi bisa lah ya foto sendirian walaupun dengan angle bawah mulu. Sehingga aurotku kelihatan ke mana-mana. Hahaha.

Next keknya aku bakal nginep di sini lagi kalau emang bingung mau cari penginapan di mana. Penginapannya 5-6 km dari stasiun Tugu Yogyakarta. Aku nginep di sini karena nyari lokasi yg paling deket ke Hutan Pinus Mangunan tempat di mana stendap hutan diadakan.

Baiklah. Postingan tentang stendap hutan akan aku tulis next ya! Semoga soon!

Yaudah. Bye bye.

16 Comments

Komen dong!