Selamat Hari Bapak

Bapakku sudah meninggal ya. Sudah belasan tahun yang lalu, tahun 1998 tepatnya. Jadi aku terbiasa jadi yatim ya. Levelnya udah senior. Jadi buat yg baru-baru kehilangan bapak, berati kalian juniorku, jadi jangan macam2 sama aku ya!! Hahaha..

Dulu, aku sama lah kayak anak-anak lainnya. Bandel! Walaupun sering ranking satu di sekolah, tapi ya pasti ada ndablek-ndableknya. Bahkan aku gak papa ndablek, asal nilainya bagus. Jadi imbang gitu.

Bapakku itu orangnya santri banget ya. Anak pondokan, trus kerjanya di Departemen Agama pula. Jaman dulu Depag itu senajan berhubungan dengan agama, juga sudah ada korupsi kok. Tapi bapakku enggak korupsi ya, buktinya rumahku gini-gini aja, gak ada kaya-kayanya. Temboknya aja gampang cuil, gampang dipaku. Maklum, banyakan gampingnya dibanding semen. Haha. Masih kalah sama rumahnya pegawai yg levelnya di bawah bapakku malah. Hahaha..

Mungkin bapak sedang mengajari anaknya untuk hidup sederhana, jujur, dan tidak begitu seneng sama duit. Biar gak gampang disuap atau korupsi gitu maksudnya.

Trus dulu tuh anak-anaknya bapakku, disekolahin ngaji sore semua. Jadi sepulang Sekolah SD, istirahat bentar, jam setengah tiga sore harus ngontel 4 kilometer untuk ngaji. Kitabnya yang warna kuning itu loh. Aku dulu cuma ngaji 3 tahun. Dan sudah lupa ilmunya hahaha.. Maklum ilmunya filsafat gitu.

Salah satu ilmu yang aku ingat di saat ngaji sore itu adalah syarat menuntut ilmu itu ada tiga. Satu, harus ada duitnya, alias bayar. Trus dua, harus ada gurunya, biar gak tersesat. Jadi gak bisa kita menuntut ilmu hanya dari baca buku sendiri ya, apalagi cuma ngandalin google. Trus yang ketiga aku lupa. Hahahaha..

Namanya anak kecil ya, pasti ada nakalnya. Dulu aku SANGAT AMAT ADDICTED dengan MAIN VIDEO GAME! Itu loh, ding dong! Yang dimasukin duit 100 perak biar bisa main. Kalau duitnya seribuan, harus dituker receh dulu di kasir. Sambil deg-degan karena banyak tukang palaknya!

Sial! Kenapa aku dulu kurus banget ya? Dan kenapa tukang palak itu dulu badannya selalu gedhe-gedhe ya?

Tapi sante bero! Aku gak pernah ngasih duit 100 perak sekalipun. Maklum, masku badannya lebih gedhe dan lebih jago kelahi daripada tukang palaknya! HUAHAHAHAHA.. Enaknya jadi anak ke empat! Kalau ada apa-apa tinggal lapor kakak! Hahahaha

Cuman ya gitu, aku sebenarnya kurang akrab sama masku. Kalau masku marah sama aku, aku bakalan ngelapor ke Bapak. Dan sudah tahu lah kelanjutannya yg menang siapa. Jelas Bapak lah yg menang. HAHAHAHA… Yang namanya mas tentu gak tega kalau adiknya diapa-apain sama orang asing. Apalagi sampai dipalakin di video game! Haha. That’s what family are for!

Nah, sepeninggal Bapak, posisiku sebagai anak manja pun sirna deh. Aku harus jadi anak mandiri tanpa bantuan siapa-siapa. Saat itu, mas mbakku sudah pada sekolah ke luar kota dan kuliah. Yang di Nganjuk sini cuma aku, adik dan ibuk. Sepi. Gak akan ada acara piknik minjem mobil kantor lagi, gak ada acara beli marning di Bagor Nganjuk lagi..

Nah, cerita tentang video game, dulu saking kecanduannya, aku sampe males ngaji sore. Materi ngaji tentang filsafat dan hafalan ayat itu aku gak paham dan membosankan lah ya. Enakan main video game. Duit buat main adalah hasil ngerogoh jasnya bapak yang kadang menyimpan duit receh yg jumlahnya berkeping-keping.. (kayak hatiku sekarang setelah kau pergi menjauh).

Biar ngambilnya gak ketauan, aku cuma ambil seratus doang. Tapi setiap hari. Huahaha… Walaupun cuma bisa buat main sekali saja, tapi karena aku jagoan banget main game street fighter, maka duit 100 itu bisa buat setengah jam! Hahaha..

Pulang sekolah langsung ngontel ke video game. Karena udah niat mbolos ngaji, yaudah aku ikutan antri sama penunggu lainnya. Jam setengah tiga, aku baru dapat kesempatan main. Saat itu main game Fighting juga, mungkin game Power Instinct.

Aku jagoan banget main game itu. Saat itu yang ngeliat aku main ada banyak! Rame banget. Semua terkagum-kagum melihat ketangkasanku mengalahkan musuh-musuhnya. Di saat seru-serunya main, aku merasa penonton yang tadi ndusel-ndusel aku karena saking penuhnya, sekarang jadi longgar. Wah asyik, aku bisa bebas main tanpa sumuk lagi.

Tiba-tiba kupingku ada yg njewer! Jangan-jangan ini tukang palak yang balas dendam ke aku nih? WOH KURANG AJAR! TAK KANDAKNE MASKU LOH!

Ketika aku noleh, EH LHA KOK TERNYATA BAPAKKU!!! HUWAAAAAAAAA….

“AYO NGAJI! DOLANAN VIDEO GAME AE!!!” Bentak bapakku sambil njewer yg bikin semua pengunjung video game menoleh ke arah “master fighting game” yang bandel ini. Duh, MALU BANGET SAAT ITU! Hahahaha

Aku ngontel menuju ke rumah, diikuti bapakku naik motor dari belakang. Udah gak bisa kabur lagi nih. SIAL!

Karena waktu ngajinya sudah telat setengah jam, akhirnya bapak yang nganterin ngaji naik sepeda motor. Walhasil di tempat ngaji, aku cuma kebagian setengah jam doang PLUS MALU KARENA TELAT! Huahahaha… Dasar bandel!

Yang paling ekstrim, gara-gara main video game, aku pernah ngilangin sepeda jengki Phoenix warna ijo gelap yang baru sebulan dibeli! Udah gak bisa ditoleransi lagi nih kebandelanku. Aku dilarang main video game lagi! Tapi ternyata cuma sebulan! Lalu kumat lagi! Hahaha.. :pukul:

___________

“JANGAN PEGANG-PEGANG AKU, AKU HABIS WUDLU MAU SHOLAT! TANGANMU NAJIS! SANA PERGI MENJAUH, HUSYAH HUSYAH!!” Bentak bapakku ke aku yang saat itu playon gak jelas trus hampir saja nyenggol badan bapakku yg mau sholat.

Beuuuh, kalau membahas bab kesucian, bapakku mungkin orang NOMER WAHID sedunia ini! KETAT BANGET! Aku rasa kyai manapun gak seketat bapakku ini kalau membahas bab kesucian. Mencuci baju juga harus sempurna kesuciannya. Lantai yang akan dibuat sholat juga harus bebas dari najis.

Bapakku baru bisa menoleransi najis kalau memang najisnya gak bisa dihindari, misalnya ketika kita duduk di pinggir jalan trus tiba-tiba kecipratan air hujan yang dilalui mobil. Tapi itu air hujan ya. Kalau air kencing, ya gak bakalan ditoleransi.

Dulu pernah bapakku ngajak aku naik sepeda motor melewati terowongan rel kereta. Saat itu kereta baru lewat. Trus ketika melewati rel itu, bapakku merasakan ada percikan air yang mengenai badannya dari atas rel itu. Aku juga kena sih. Langsung deh, sepulang ke rumah, bapak langsung mandi keramas! Aku pun disuruh mandi juga!

HAHAHAHAHA SANGAR TO BAPAKKU!!! :ampun:

Dugaan bapakku masuk akal sih, air itu tadi mungkin adalah air kencing! Maklum kereta ekonomi biasanya toiletnya bolong bablas terbuang ke bawah rel. HAHAHAHA.

____________

Waktu itu aku lagi asyik main monopoli di rumah tetangga. Gak kerasa sudah jam 2 siang. Dan aku menang lah di permainan itu. Lagi seru-serunya minta duit bayaran menyewa hotel di Denpasar yang harganya 2000 itu, lha kok bapakku teriak-teriak manggil aku di depan pintu rumah..

“NDOOOOP!!! SHOLAAAAH!! SHOLAAAAAH!!!” Sambil memperagakan adegan takbirotul ihrom!

Seketika itu aku harus pulang ke rumah. Dan tahu sendiri khan, aturan main anak jaman dulu itu, kalau pulang sebelum selesai itu namanya KALAH! HAHAHAHAHA.. APES DEH! Udah kaya raya main monopoli, eh kena PANGGILAN DAHSYAT dari Bapak.

Ya, masih mending sih dipanggil sama bapak, daripada dipanggil sama Yang Maha Kuasa? #eh

Bapakku juga sangat ketat untuk urusan sholat lima waktu. Menurut bapakku, sholat lima waktu itu hukumnya FARDLU AIN alias GAK BISA DITOLERANSI SAMA APAPUN! Kecuali yang cewek berhalangan ya, berhalangannya beneran tapi, bukan karena males sholat trus ngakunya berhalangan. HAYO! :hihi:

Kalau telat?

Tetep HARUS sholat!!!

Subuh ketiduran sampe jam 7 pagi?

TETEP HARUS SHOLAT SUBUH SAAT ITU JUGA!!!

Demikian juga dengan ibadah lainnya kayak puasa romadlon. Amalan-amalan sunnah juga diajarkan sih, tapi AMALAN WAJIB HARUS DIDAHULUKAN KEPENTINGANNYA.

Gak kayak orang jaman sekarang, amalan sunnah kalau nyuruh udah kayak amalan wajib aja. Amalan makruh kalau ngelarang udah kayak haram aja. Pahami hukumnya dulu deh. Jangan asal bilang wajib! Haram! Ingat! Hukum ibadah itu ada yg sunnah dan makruh. Dan hal itu HARUS JELAS ditulis. Gak asal nyuruh atau ngelarang!

Aku tegas banget kalau membahas bab begini, soalnya hal itu yang diajarkan sama bapakku dulu. Bapakku itu ibadah sholat wajib dan sunnahnya JEMPOLAN! Tapi dia gak pernah nyuruh anaknya untuk sholat sunnah, sholat tahajud misalnya, SEKERAS nyuruh anaknya sholat lima waktu. Bapakku tahu banget lah, yg prioritas itu sholat wajibnya dulu. Kalau sholat wajib sudah ajeg otomatis tanpa disuruh, baru diajarkan untuk sholat sunnahnya.

Kalau sholat wajib aja masih bolong-bolong, trus kita nyuruh sholat sunnah, ya gak akan mempan. Harus bertahap gitu maksudnya.

_______________

Bapakku galak banget ya?

Iya kalau menyangkut bab ibadah wajib. Selain bab itu, bapakku itu lucu banget! Konyol lah. Pinter nggambar. Pinter ceramah. Pinter bikin-bikin lemari, bener-benerin listrik, nambal tembok, reparasi motor, trus ilmu pengetahuannya luas banget. SUKA BOLA! Sekeluarga yang suka bola cuma bapak aja. Trus suka nonton tinju! WCW! Hahaha..

Tapi kalau habis bikin-bikin lemari, nambal2 tembok gitu, suka berantakan semua gak mau ngerapiin. Bapak biasanya langsung mandi tus tidur. Bagian ngerapiin itu ibuk ya. Sambil ngomel pastinya. HAHAHAHA.

Bapakku gak deket sama anak-anaknya. Cenderung cuek. Dia fokus banget sama kerjaan. Suka BACA BUKUUUU mulu. Ibukku aja sering dicuekin. Tuh bukunya selemari sendiri. Buku agama semua sih. Hahaha..

Bapakku sangat ditakuti sama anak-anaknya (dan juga anak-anak tetangga! Haha), wibawanya itu loh! SANGAR! Sebagai pemimpin keluarga, ya harus ditakuti lah. Apalagi anak-anaknya bandel. Kalau gak gitu, anaknya gak akan bisa dididik sama dia. Masuk akal khan?

Bapak-bapak jaman sekarang? Hmm.. Over protective sama anaknya. Hasilnya? Anaknya jadi manja! Susah dibilangin! :P

________________

Ini dia bapakku: Dokterandes Muhammad Djainuri.

M. Djainuri

Drs. Muhammad Djainuri (1947 – 1998)
Kepala Sub Bagian Tata Usaha Departemen Agama Kabupaten Nganjuk 1998

Ini foto kenangan bersama bapak.

Foto Keluarga Djainuri

Dari Kiri ke Kanan:
Bapak, Mbak Nur, Mas Rosyid, Mas Malik,
Ibukku, Aku. Adikku belum lahir

Ini foto pas bapak baru pulang haji gratis karena tugas dari Depag jadi ketua kloter.

Keluarga djainuri Pulang Haji

Adikku digendong sama ibuk.

_________________

Oh iya, selamat hari bapak ya! Aku manggilnya bapak sih, bukan ayah.

Ayo deh, peluk atau salamin bapakmu sekarang juga. Kasih kado kek. Atau puisi. Atau karya apa lah. Yang bikin bapakmu seneng. Ajak traktiran! Terseraaaah! Bikin bapakmu hepi hari ini saja!

Buat kamu yang yatim kayak aku, yuk diinget-inget apa pesan bapak dulu. Laksanakan deh, biar bapak kita tenang di alam sana.

Untungnya bapakku sebelum meninggal gak ngasih pesan yg aneh-aneh. Justru malah pas menjelang mau meninggal, bapak nyuruh aku muter lagu rap! Aneh ya?

Maklum, aku semasa MTsN dulu adalah rapper kondang! Jagoan banget ngerap! Lagu-lagunya IWA K, Pesta Rap 1-2-3, G-Tribe, Hafal semua! Nah, kesukaanku kepada musik hip hop dan rap itu bikin aku anti banget sama musik dangdut, yang mana DANGDUT ADALAH MUSIK KESUKAANNYA BAPAKKU!!!

DUAR!!!

Bisa dipastikan selama bapak nyetir mobil pinjaman dari kantor, ketika liburan ke mana gitu, aku suka marah-marah kalau bapak muter musk dangdut! Hahaha.. Nakal banget ya aku! Walhasil, sambil menahan suara mendayu-dayu dari musik dangdut selesai, mukaku cemberut melulu. Baru ketika giliran musik rap diputer, gantian bapakku yang cemberut.

HAHAHA.. Seru sekali khan pertarungan selera musik antara bapak dan anak ini???

Nah, anehnya, ketika mau meninggal, aku disuruh muter musik kesayanganku. Musik hip hop dan rap. Dia mau dengerin gitu. Aku disuruh menemani. Kadang malah disuruh ngencengin suaranya. Wah, ini kenapa bapak berubah jadi asyik banget begini? Hahahaha..

Eh, ternyata beberapa hari kemudian beliau meninggal. Mungkin bapak mau nyenengin hati anaknya yang bandel ini kali ya, untuk terakhir kalinya…

*Duh aku mau nangis… :cry: *

Udah ah.. Gak kuat gak kuat….

43 Comments

Komen dong!