Sudah Sucikah?

Sudah Suci ya?
Saya jadi inget bahwa almarhum bapak sangat amat peduli sama namanya suci. Make sense lah, kalau pakean kita suci, sholat kita jadi sah. Demikian juga ibadah lain yang mensyaratsahkan kesucian. Jadi bapak sangat mendidik anak-anaknya untuk mengutamakan bab kesucian ini.

Di era yang serba praktis dan modern ini, saya jadi mikir, apalah orang sekarang ini memperhatikan kesucian? Pakean yg kita pakek, lantai kamar buat sholat, lantai rumah buat menuju ke kamar sholat, kamar mandi, tempat wudlu.

Nah, mari kita bahas satu-satu…

LAUNDRY

Hmm.. Saya sempet ngelondre berbulan-bulan waktu kerja di Bali Juli 2009 yang lalu. Kerjaan kantor yang kadang pulang malam dan hanya dikasih libur Minggu doang, sementara hari Minggu itu waktunya jalan-jalan, membuat aku memutuskan untuk ngelondre baju saja.

Namun, saya jadi ragu. Itu orang yang mencuci bajuku tahu suci nggak ya? Apalagi di Bali yang mayoritas Hindu.

Suatu ketika, ketika aku lagi gak sibuk amat, aku pun mencuci baju di kamar mandi kos-kosan. Kebetulan kamar mandinya ada di kamar. Untuk menyucikan pakean kita, musti dibilas pakek air mengalir. Baru dijemur. Tangan kita pun musti suci juga. Hangernya juga musti disiram air mengalir juga. Nah lo, ribet khan? Gak juga kok, wong cuma disiram pakek air keran aja kok.

Kalo misalnya mbilas pakean kita di bak. Bak airnya musti dikasih air sampe tumpah dulu. Itu baru suci.

Nah, di laundry-laundry sekarang memperhatikan kesucian gak ya? Jadi serem nih aku mbayanginnya kalo misalnya pakean kita gak suci trus dibuat sholat. Jelas sholat kita gak sah lo. Wah wah wah..

Ada nggak ya Laundry Syariah gitu. Yang memastikan kesucian pakean kita jadi biar nggak mamang (ragu, red.) kalau mau pakek buat sholat atau ibadah yang menyaratsahkan suci.

Solusi terbaik saat ini adalah mencuci sendiri pakean khusus untuk sholat kita. Lalu ketika kita mau sholat, tinggal salin aja. Praktis dan nggak ragu lagi. Sip to!

LANTAI RUMAH

Nah ini juga sangat riskan dan bikin ragu. Kebanyakan dari kita tidak begitu memerhatikan kesucian lantai rumah. Orang mikirnya kalau udah dipel, berati suci. Kalau sudah bersih berati suci. Mak dieng! Bersih dan suci itu makhluk yang berbeda.

Bahwa suci itu identik dengan dialiri air mengalir dari atas ke bawah, dari ujung ke pangkal. Sama kayak pakean, lantai pun begitu. Menyucikannya musti DISIRAM AIR dari ujung ke pangkal, yang dalam hal ini air langsung terbuang ke luar. Jadi konsep ngepel yang gerakannya bolak-balik depan belakang itu nggak menjamin kesuciannya. Kecuali kalau lantai sudah disiram air dari ujung sampe pangkal lalu kita sucikan kain pel sama telapak kaki kita, lalu kita pel lantai itu biar wangi misalnya, baru boleh dikata suci.

Lantai ini sangat sensitif. Orang bebas berlalu lalang melewati lantai itu. Tidak kecuali anak kecil yang ngompol. Jadi alangkah baiknya kita sediakan kamar sholat khusus, lalu untuk menuju kamar sholat itu harus pakai sandal pas kita pakek wudlu tadi.

KAMAR MANDI

Wah untuk masalah kamar mandi ini. Aku sempet jengkel berkali-kali. Budaya barat yang seharusnya kita tolak itu ya masalah kamar mandi ini. Kalau mau fanatik-fanatikan masalah agama, ya harusnya fanatik dulu untuk urusan kamar mandi ini. Hal-hal super mendasar seperti kamar mandi ini kok tidak mendapat perhatian khusus sama ulama agama ya?

Urinoir atau tempat kencing model berdiri, yang merupakan salah satu elemen kamar mandi, ini merupakan budaya barat yg sangat riskan untuk membuat celana kita kecipratan air kencing kita sehingga najis dan gak sah dibuat sholat!

Solusinya ya kembali ke bab laundry tadi. Musti dialiri air mengalir. Alias musti basah kuyup dulu baru bisa dipakek sholat.

Solusi kedua, selalu bawa sarung. Lepas deh semua atribut yg buat kencing kita tadi.

Kalau masih ada bak mandinya. Alangkah lebih baik kalau kita isi sampe tumpah. Baru kita pakek buat cebok dan menyiram bagian tubuh yg sekiranya kecipratan najis. Maklum bak kamar mandi jaman sekarang ini khan kecil gak lebih dari dua kolah (60x60cm persegi). Jadi kalau bak mandi kecil itu kecipratan air najis sedikit aja, ya najislah semuanya.

Tapi Islam itu agama yg mudah. Tidak menyulitkan umatnya. Namun juga jangan enak-enakan dengan aturan-aturannya. Kalau posisi sedang darurat, insya Alloh dimakfu sama Alloh.

Salah satu contoh darurat itu kayak ketika kita berdiri sante di kubangan air di pinggir jalan trus tiba-tiba ada bis menerjang kubangan itu dan mengenai kita, itu contoh najis yang dimaafkan oleh Alloh. Namun, jika kita bawa baju ganti, ya ganti dong. Intinya jangan keenakan aja.

Urusan suci ini gak berat kok. Ringan banget sebenarnya dan mudah dilakukan. Cuman sedikit yang memerhatikan. Orang sibuk beribadah berat seperti perang membela kebenaran membasmi kemaksiatan namun lupa kalau ada hal mendasar yang musti lebih diperhatikan lagi, yaitu KESUCIAN. Sholat adalah tiang agama. Kalau sholat kita aja tidak sah. Trus bangunan kita roboh dong! Astaghfirulloohal adziim..

55 Comments

Komen dong!