Mas Ndop yang Setres

Sudah sebulan lebih, Ndop Studio alias rumahku gak aku tempati. Aku biarkan kosong melompong gak berpenghuni. Bahkan aku sudah usung-usung Smart TV untuk dipindah ke rumah nyonya besar, Mbak Mun, alias ibukku.

Padahal sebelum itu, aku betah lo hidup di sana. Bahkan pernah 2 hari gak pulang ke rumah nyonya besar. Sampe ditanya Ibuk, “Kok gak pulang-pulang, kenapa?”. Hahaha pertanyaan aneh! Kan aku tinggal di rumahku sendiri? Hahah

Alasan pertama adalah suasana di perumahan itu kurang kondusif buat aku. Angin yang kencang bikin debu masuk dengan cepat. Sejam baru dibersihin, sudah berdebu lagi. Ampun deh.

Debu-debu perumahan memang ekstrim banyaknya. Karena banyak yg masih belum jadi rumahnya. Sehingga banyak lahan yang masih tanah. Pepohonan juga gak ada. Angin gak ada yg menghalangi. Debu gak ada yg menyaring. Los dol deh debunya mengotori studioku.

Alasan kedua adalah aku belum puas betul sama design studioku. Hahaha. Kamar depan menurutku harus besar karena itu tempat kerjaku. Kalau ada temen main, dia gak bisa tiduran sambil nemenin aku kerja. Kalau mau tiduran harus ke kamar sebelah wicis ada sekat temboknya dan kami jadi gabisa ngobrol.

Konsep studio yang kuharapkan adalah rumah yg tanpa sekat! Kecuali kamar mandi. Gak perlu ada ruang khusus tamu. Tapi tamunya bisa duduk di mana aja tapi aku tetep bisa berkomunikasi dengan mereka.

Soalnya kerjaanku kan jam berapa aja ya. Gak spesifik jam berapa sampe jam berapa. Jadi kalau ada tamu main, ya aku bisa ngobrol sama mereka sambil kerja. Dan mereka bisa bebas ke ruangan mana aja soalnya ruangannya cuma dua! Ruangan besaaar dan kamar mandi.

Hal itu bisa aku dapatkan kalau ruangannya tanpa sekat. Gosah ada kamar. Kalau mau salin ya bisa di kamar mandi. Kamar mandinya emang harus luas sih. Jadi di kamar mandi ada ruang khusus buat lemari yang isinya pakaian. Ruanhan itu harus dipastikan kering gak kena cipratan air pas mandi. Nah di ruangan itu kita bisa salin baju. Keluar kamar mandi langsung siap eksyen. Praktis.

Aku hanya perlu 2 ruangan doang sih. Kayak apartemen gitu.

Ndop di ndop studio lagi rebahan

Alasan ketiga, adalah alasan paling utama: sumber air habis!

Debu mengotori rumah is okay bisa aku bersihin. Tinggal dilap pake lap plus air. Tapi kalau airnya gak ada?

Okaylah, misal debu bisa disulaki pake sulak (kemoceng), tapi habis makan gitu kan butuh cuci-cuci sendok ya. Kalau airnya gak ada, gimana?

Okaylah, misal aku makan pake sendok dari grabfood, tapi kalau kebelet pipis gimana? Kalau mau centak-centuk kan butuh air juga untuk wudlu. Tayamum? Gak mantab! Haha

Air di studioku habis sudah lebih dari sebulan yang lalu. Sempet aku nekat minta air tetangga pake selang gitu. Tapi yamasa tiap hari minta air tetangga? Haha

Sebenarnya sumber air habis masih termasuk garansi perumahan. Tapi aku pernah stenbae di sana nunggu tukangnya datang, eh dijanjiin besok. Besoknya aku stenbae di sana dari pagi sampe isya, eh tukangnya baru bisa besoknya.

Dua hari gak tidur pagi bikin aku stress berat. Maklum aku manusia malam yg kalau pagi harus tidur. Kalau enggak, badan gak nyaman. Rasanya sama kayak manusia normal begadang dua hari berturut-turut. Pasti rasanya gak enak!

Tukangnya sebenarnya sudah janji mau benerin di hari tertentu. Tapi akunya gak bisa bangun pagi. Hahaha. Walhasil aku bilang ke tukangnya untuk nunggu perintah dari aku aja. Kalau aku ready, aku akan bilang.

Dan sudah sebulan aku gak bilang-bilang! Hahaha

Punya rumah ketika masih singgel itu sangat ribet gaes! Dulu ibukku pernah bilang kalau “Ngapain sih pingin bangun rumah?

Ternyata beneran! Aku gak kuat kalau harus merawat rumah sendiri. Berat haha. Kecuali aku membayar seorang pembantu. Baru deh bisa. Kalau sendirian agak berat.

Nikah dong ndop! Nikah aja!

Malah semakin berat bos! Kenthunya doang sih enak. Tapi yang gak enak, kayak harus menafkahi, gak pernah dibahas kan? Haha
Males akutu! Aku masih pingin aifun 12 pro meks! Aku juga masih pingin merdeka bisa tidur jam berapa aja. Nongkrong jam berapa aja. Kalau udah nikah gak bakalan bisa. Hihihi

Halah Ndop! Kamutu kayak yang laku aja ya? Pacar aja gak punya! Hahaha

Iya sih! Hahahaa

Alasan ke empat, akutu ternyata males bersosialisasi sama orang yg gak sefrekuensi. Di perumahan, yang melek teknologi internet dikit banget. Yang punya instagram aja dikit banget. Apalagi yg blogger? Gak ada! Haha

Trus malesnya lagi, harus masuk grup watsap yang akutu anti sama grup watsap. Tapi harus masuk karena memang kewajiban. Huhuhue.

Trus, akutu males dipaido tetangga. Ada beberapa tetangga yang kerjaannya nyinyir mulu. Bener-bener selalu nyinyir. Bahkan udah dibalas aja masih cari hal lain yang dinyinyiri.

Berikut daftar paido (nyinyiran) tetangga (+jawaban dari aku) terhadap ndop studioku:

  • Kok pager besinya renggang gini sih? Gak sah kakehan cangkem! Dandanono saiki! Tak bayar!
  • Kok tinggi pagernya gak sama sama temboknya sih? Nek gak podo trus opo pengaruhe ning uripmu?
  • Kok kursinya begini sih? Gak layak untuk tamu! Kui kursiku, kowe lungguh ngisor!
  • Kok sofanya pendek begini sih? Kurang tinggi ini! Kui lungguhanku! Kowe lungguh ngisor!
  • Kok stiker kacanya gak dijadiin satu sih? Nek didadekne siji, ngko raimu sing elek dadi ketok gedhe!
  • Kok raknya berdebu sih? Gak pernah dibersihin ya? Nyoh sulak! Sulakono saiki! Tak bayar!
  • Kok tempat sampahnya kayak pot? Anjing! Uripmu ning alas ndi to? Kok gak ngerti perkembangan zaman modern?
  • Kok bunganya palsu semua sih? Gelem dadi tukang siram-siram? Tapi syarate kudu pinter. Awakmu jelas gak ketrimo.
  • Kok spikernya Simbadda sih? Yang kerenan dikit dong! Levelmu kan Simbadda. Mangkane aku menyesuaikan. Spikerku sing jutaan khusus tak rungokne dewe. Tak singgahne. Gak oleh didemek wong elek.
  • Harusnya di sini dikasih pajangan! Moh we ngko marahi betah trus gak muleh-muleh.
  • Mejanya kekecilan! Harusnya dikasih meja yang itu! Emoh. Elek!
  • Kamu gak jago ngrakitnya! Mejamu masih goyang begini! Kabeh mejo nek digoyang-goyang yo mesti obah cuk! Ojo mbok rusak mejoku cuk!
  • Kok yang ini ruangannya kosong? Kui kangge panggon tuyul-tuyulku!
  • Kok beli sepeda jengki sih? Yang kerenan dikit dong! Ndi kene duike?
  • Ngapain kok halamannya disirami? Kangge nelesi kowe! (Karo nyirati banyu)
  • Loh mau kemana? Kok rumahnya ditinggal terus sih? Golek sianida. Kangge ngracuni awakmu.

Hahahaha. Jawaban-jawabanku di atas sudah pasti hanya kuucapkan dalam hati ya gaes. Gak mungkin kuucapkan langsung ke orangnya. Ntar jadi gelut deh. Haha

Yang bener-bener pernah kuucapkan ke orangnya langsung adalah “Uripmu kok isine maido tok ya?”. Tapi ternyata gak mempan. Dia terus maido sampe aku yang capek mendengarkan. Haha. Kok jadi pingin beli sianida beneran ya? Hahaha

Sejak hidup di rumah lama (rumah ibuk), berat badanku balik lagi ke awal. So far sudah naik 3,5 kg.

Aku ternyata lebih bisa hiduo tentram bareng banyak orang. Dulu memang aku kepingin punya rumah. Ternyata aku belum membutuhkan rumah. Karena rumah itu sejatinya ditempati lebih dari satu orang.

Bayangkan ribetnya kalau rumah ditempati sendiri. Ketika kita mau mandi aja, harus repot nutup pager dulu. Ngunci pintu. Itu kalau mandi ya. Bayangin kalau perut mules tiba-tiba? Wah rasanya anjing banget! Haha

Makanya aku setting default rumahku itu dalam keadaan tertutup pagarnya. Tapi pintu rumah tetap kubuka. Tirai kubuka semua supaya cahaya masuk maksimal. Jadi kalau ada tetangga mau main, aku bukain pager dulu. Gak bisa langsung nyelonong masuk. Soalnya aku gak mau diganggu ketika kerja. Hihihi.

Entahlah aku begini sampe kapan. Semoga secepatnya mood ini balik. Kasian Ndop Studio mungkin sekarang sudah angker banyak setannya. Haha sebulan lebih gak ditempati loh!

Sabtu, 31 Oktober 2020 sore hujan deras sampe malam. Apa kabar ini talangku yg bocor? Huaaaa. Jangan-jangan Ndop Studio sudah jadi kolam renang?

:shock:

Thiyend.

Komen yuk kak!