Makan Ikan bakar di Kali Bening di Musim Kemarau

Kemis kemarin, 23 Oktober 2014, aku dan teman-teman SMA berkunjung ke Kali Bening Saradan Madiun, atau bisa disebut Waduk Bening Widas. Saradan itu perbatasan Madiun dan Nganjuk. Jadi gak jauh-jauh amat. Kene kono saja.

Sepontan saja kok ini kunjungannya. Jadi setelah kami dikumpulkan di acara mantenannya Novan, tiba-tiba ada yg nyeletuk ngajak ke kali bening. Langsung aku iyakan dan juga teman-teman yg lain.

Trus aku dimodusin sama Firman, temenku yg mirip pikolo. Haha. Firman mewawancarai bisnis vectorku. Trus sok-sok ngasih nasehat nyuruh aku ngrekrut karyawan, biar usahaku berkembang. Trus aku bilang, aku gak butuh karyawan.

Trus Firman terus modusin aku, nanya-nanya apakah jasa vectoranku ini rame. Trus karena kesal telah diremehkan, aku pun bilang, “Antrinya rata-rata dua minggu Fir, kalau sepi antrinya seminggu.”

Karena modusnya kurang dikit lagi, Firman langsung menghitung penghasilanku perbulan. Dan ujung-ujungnya minta aku MENRAKTIR IKAN BAKAR DI KALI BENING!

KAMPRET! Aku kena modusan si Firman!

Oke deh! Tapi anterin aku ke ATM ya, aku gak bawa duit! *Sambil nunjukin isi dompet yg isinya cuma SERIBU PERAK!*

Kenapa langsung aku iyakan? Ntar akan tahu sendiri. Baca terus cerita ini ya..

____________

Berangkat dari kecamatan Bagor, Nganjuk, mampir ke Indomaret yang ada ATMnya, ngambil uang 300 ribu. Ah, segini harusnya cukup. Oke berangkat ke Kali Bening.

Gak ada satu jam sampe. Langsung ke tempat makannya. Milih-milih ikan yang besar. Lalu memesan minuman. 4 orang kompak mesen es jeruk. Aku es degan.

Sambil menunggu ikannya dibakar, aku foto-foto di padang rumput kering yg panas di bawah terik. Yang moto si Firman. Dia yg modusin, harus aku “pelosoro” pokokmen!

Aku kasihkan iPhoneku ke Firman. Ngasih petunjuk cara motretnya. Lalu aku siap-siap pose. Lalu cepret! Cepret! Cepret! Cepret! Empat jepretan telah sukses dilakukan.

Karena lagaknya ala fotografer beneran, aku yakin hasilnya bagus. Dengan gegap gempita aku minta hapeku, ternyata hasilnya..

Kakiku kepotong gak dimasukin frame! :cry:

Ulang!

“Ini sampe sini harus kelihatan ya, gunung di belakang sana juga kelihatan. Dedaunan yg di atas sini juga harus kelihatan”

Firman mengangguk paham. Lalu aku pose lagi. Cepret!

Firman mengangguk-anggukkan kepala dengan meyakinkan, aku sumringah hasilnya pasti bagus nih! Kuraih hapeku dari tangannya. Ternyata..

Aku diletakkan di pinggir kanan mepet banget sama frame! :cry:

Ulang!

“Aku jangan diletakkan di pinggir begini ya! Agak ke tengah.. Di sini..”
Aku tunjukkan ke Firman letak tubuhku seharusnya..

“Gak bisa, kalau kamu di tengah, gunungnya nanti gak kelihatan!”

“YA KAMUNYA YANG MINGGIR, KAKAAAAAK!!!”

Sambil ketawa cengengesan dan kukur-kukur kepala yg gak gatel, Firman akhirnya stenbae di posisi yg semoga bagus enggelnya. Giliranku nih, dengan mood yang menurun, ditambah panasnya sinar matahari, harus bisa pose dengan super rileks.

Dan hasilnya…

Kalibening Bersama seorang model

Kali Bening bersama seorang model. FINALLY!
:lol:

Kalinya gak kelihatan ya? Ini kalinya..

Kali bening Saradan Madiun

Kali Bening Saradan Nganjuk.
Letakku memoto ini, kalau gak kemarau, aku sudah tenggelam.

Iya bener. Airnya surut ekstrim. Panas yang sekarang khan ndak umum ya. Bahkan yg dulu penuh air, sekarang kayak padang dataran rumput gitu. Keren sih, tapi lebih keren kalau air. Lebih adem ngeliatnya.

Kali Bening Surut

Airnya surut tuh!
Kalau gak kemarau, daratannya gak kelihatan tertutup air.

Eh, penasaran sama mukanya Firman yang kayak Pikolo itu?

Nih..

Firman

Ada sumber lain mengatakan, kalau Firman ini manusia planet Namek.
Ada sumber lain mengatakan mirip Bejita.

Perahu di kali Bening

Mau naik perahu? Boleh!

Dulu, aku pernah posting tentang kali bening juga, dengan pemandangan yg sama sekali berbeda dengan kali ini, airnya pas buanyak melimpah! Cek di sini deh: Liburan ke Waduk Kali Bening Saradan Madiun. Dan itu dua tahun yang lalu. Naik perahu masih limaribu rupiah saja. Itupun urunan sama orang banyak haha.

Sekarang berapa ya? Kemarin soalnya gak sempet naik perahu. Takut ikan bakarnya mateng duluan..

Eh, lha ikan bakarnya sudah mateng belum tadi?

Ternyata udah!

JRENG…

Ikan Bakar ala syef Kali Bening

Ikan Bakar ala Syef Kali Bening.

Kayaknya sih ikan nila ya. Kata Bowo, salah satu temenku, ikannya rasanya hambar. Bumbunya gak meresap ke dalam daging ikannya.

Iya sih, tapi kehambaran itu sirna setelah merasakan enaknya sambal terasi. Hmm..

Ikan Bakar Sambel Tomat

Ikan bakar dan sambal terasi ala syef Kali Bening

Gak ada sepuluh menit, nasi sama ikanku sudah habis. Lapeeeer soalnya habis pemotretan di ladang rumput yg panas di sanaaa.. Hahaha.. Sambil nunggu yang lain menghabiskan makanannya, aku nyuil ikannya lagi. Dagingnya kayak agar-agar.

Temen-temenku yang lain gak suka difoto. Walhasil saya ucapkan “Kasihan deh foto kalian gak masuk di blog ini” Hahaha..

Tempat makanku adalah di area permainan anak-anak. Tepatnya di semacam aula gitu. Di sebelah-sebelahnya ada permainan anak-anaknya.

Area bermain anak anak di kali bening

Area bermain anak-anak di Kali Bening

Selesai makan, minum es degan, aku kembali foto-foto lagi. Sambil nonton orang mancing yang mulai berdatangan.

Mancing di kali bening

Pemancing yang memakai pakaian tertutup

Wait, pemancingnya memakai pakaian tertutup? Emang ada yg memakai pakaian terbuka?

Hehehe.. ADA! Banyak! Di bebatuan sana. Mereka berkamuflase dengan bebatuan sehingga kalau diperhatikan seklias nggak kelihatan. Hahaha.. Pekok kabeh pokoke!

Aku saja shock loh. Ketika mereka datang pakai pakean lengkap, lalu mereka mencari tempat yg seterategis untuk mancing. Lalu meletakkan tas berisi pancing. Lalu tiba-tiba mulai melucuti semua pakaiannya kecuali sempaknya doang.

KAMPREEEET!!! Pasti kalian ini orang yang hidup hutan belantara yg gak punya sopan santun!!!

But wait! Ada mobil mewah baru datang. Oh, mungkin mobil itu cuma tamasya doang! PASTI CUMA TAMASYA DOANG!

Lalu pemilik mobil turun bersama seorang teman. Lalu menyapa teman-teman lainnya sambil melewati bebatuan memilih tempat strategis. Lalu meletakkan tas berisi peralatan memancing.

Lalu apa yang orang kaya itu lakukan?

Mereka melucuti semua pakaian kecuali sempak saja!

KAMPRET! Pemandangan macam apa ini??? HAHAHAHAHAHA…

Ternyata dengan berpakaian terbuka seperti itu, mereka lalu nyemplung. Berendam. Ngadem. Lalu ngentas. Sebagian ada yg berpakaian lagi. Sebagian pasrah dengan penampilan terbukanya. Lalu duduk ndodok di atas batu, mancing. Sambil becanda-canda dengan teman sampingnya.

Lalu dari kejauhan aku melihat adegan yang lebih ekstrim..

Loh loh loh! HEH SETOP!!! SETOP PAK!!! NO WAY!!!

Ada bapak-bapak yang melepas seluruh pakeannya tak terkecuali. Lalu nyemplung. LOH, DI SANA ADA YG IKUTAN! Walah, ini jaman apa sih? Masih ada ya orang yg telanjang di muka umum dengan santai tanpa malu. lumayan rejeki

HUAHAHAHAHAHAHHAHAA..

Sayangnya gak mungkin aku foto pakek hapeku. Terlalu jauh, terlalu kecil ukuran orangnya. Harusnya bawa kamera tele ya. Sayangnya aku gak punya Huahaha..

Sempet moto pakek iPhone, cuma dapet segini. HUAHAHAHAHA

Sensor!

Pemancing yang memakai pakaian terbuka

Pukul setengah lima sore, aku pulang. Lalu bayar ke warung makannya..

WIdas Manisse kali Bening

Warung Ikan Bakar Widas Manisse

“Pinten, Buk?”

Ibuknya mulai menghitung jumlah ikan, nasi sama minuman.

Kami tadi memesan tiga ikan versi besar, lalu minuman 5 gelas (es degan sama es jeruk kayaknya harga sama), lalu 5 piring nasi.

“Pitu limo, Mas”

Heh? Cuma tuju puluh lima ribu doang untuk makan ikan bakar berlima? Murah bingits lah. Dengan pemandangan yg indah, (Kecuali bapak-bapak dan mas-mas yang gak tau etika tadi ya. Hahaha), tempat yang luas (bisa dimakan di area main anak-anak), gak antri (soalnya emang pas sepi kali ya).

Pembelinya jujur ini. Aku kadang was-was kalau beli makan pas sepi gak ada pelanggan, si penjual ada yg seenak sendiri naikin harga. Untungnya saat itu enggak ya. Bisa pulang dengan kenyang dan hepi nih..

Yiha!

Kali Bening Menawan Hati

Ngapain sih musti ke luar negeri, kalau cuma menikmati wisata alam?
Bodoh banget kayaknya! Deket-deket sini aja bagus-bagus kok!

Pose ngintip orang mancing

Pose sambil ngintip yg di sana.. #eh

ning tengah ndalan

Karena sepi, bisa foto di tengah jalan begini..

Oke deh ndofans semua, kami berlima pulang dulu yaaaa… Dadaaa….

—————-

BONUS FOTO:

Berempat Manten Novan

Zaenal, Wahyu, Firman, Ndop. Bowo gak kefoto. Kasihan. Hahaha

44 Comments

Komen dong!