Cerita Agustusan 2014

Postingan terakhir tanggal 5 Agustus, sekarang tanggal 19 Agustus, berati aku sudah nggak posting selama 14 hari alias dua minggu! Ya amplop, blogger macam apa aku ini?

Aku sibuk!

Halah paling sibuk facebookan?

Iya!

____________

11 Agustus 2014: KARNAVAL TK

Nonton Karnaval TK se-Kecamatan Nganjuk. Yang ditonton ibunya lah. Lha wong namanya juga masih TK, gak berani jalan sendiri. Kalau sibuk sih sebenarnya haram nonton karnaval TK, tapi karena aku pengangguran profesional, yaudah nonton penotonnya aja.

Karnaval TK

Karnaval TK se-Kecamatan Nganjuk

12 Agustus 2014: KARNAVAL SD

Selepas menghadiri mantenan temen SMA, diriku nonton Karnaval SD se-Kecamatan Nganjuk. Kebetulan aku punya teman-teman sebaya yg lumayan banyak di lingkungan sini. Mereka adalah..

nonton Karnaval SD bersama teman sebaya

Repi (14 tahun), Farhan (10 tahun), Pipi (21 tahun), Halim (11 tahun), Ndop (31 13 tahun)

Nah, karnaval SD kali ini beda dengan karnaval tahun-tahun sebelumnya. Bedanya adalah kali ini dibagi menjadi menjadi gugus-gugus. Satu gugus terdiri dari 6 SD. Dan kayaknya sih punya tema sendiri di tiap gugus. Walhasil yg nonton jadi nggak bosen. Soalnya pakaian yg dikenakan beda-beda tiap gugus.

Karnaval SD

Karnaval SD se-Kecamatan Nganjuk

Penonton karnaval SD ini tertib. Nontonnya jadi enak, karena gak uyel-uyelan.

14 Agustus 2014: KARNAVAL SMP-SMA

Tanggal 13 gak ada kegiatan apa-apa. Mungkin penontonnya istirahat dulu buat nonton acara “akbar” besoknya. Yaitu karnaval yang paling ditunggu-tunggu, karnaval SMP-SMA.

Karnaval TK atau SD paling yang dilihat ya anak di bawah umur yg masih bau kencur. Walaupun ada beberapa yg badannya udah gedhe aja. Gila ya, anak SD sekarang bongsor-bongsor. Tapi rata-rata ya masih kecil. Kurang menarik kalau dilihat anak muda kayak aku ini.

Karnaval SMP-SMA kali ini rutenya sama kayak SD. Jadi gak panjang-panjang amat kayak tahun lalu. Berangkat dari Stadion Anjuk Ladang menuju Alun-alun Nganjuk. Dengan rute luruuuuus, tanpa belok sama sekali.

Padahal rute Jl. A Yani itu gak lebar-lebar amat, dibagi dua pula. Walhasil area karnaval itu lumayan sempit, ditambah jumlah penonton yang SANGAT BANYAK!!!

Aku nonton karnapal bareng temen sebaya. Berangkat jam setengah dua siang, nonton di depan pasar Wage Nganjuk. Sama kayak pas nonton karnaval SD. Ketemu Sony Tri Laksono, temen SMA. Trus foto selfie bareng..

Nonton karnaval SMP-SMA se kecamatan Nganjuk

Ketambahan anggota teman sebaya: kak Sony yg nggendong anaknya.

Karnaval SMP-SMA se Kecamatan Nganjuk

Karnaval SMP-SMA se Kecamatan Nganjuk.
Kostumnya bagus-bagus. Tapi…

PENONTONNYA SANGAT BRUTAL!

Di tengah-tengah Jl. A. Yani itu ada tanaman pembatas jalan gitu. Gara-gara penonton yg membludak jumlahnya, didukung oleh kepingin nonton karnaval yg menggebu-gebu, walhasil area yang seharusnya gak boleh diduduki, mereka dengan tanpa merasa bersalah, menduduki bahkan menginjak-injak tamannya sampe rusak!

Taman A Yani yang rusak

Taman tengah jalan A. Yani rusak oleh penonton karnaval

Lha gimana nggak rusak, kalau penontonnya sebanyak ini… :takut:

Penonton Karnaval SMP-SMA Nganjuk

Sebelah kiri seharusnya gak ada orangnya,
karena itu taman tengah jalan. Tapi nyatanya…

Sungguh ini karnaval SMP-SMA terburuk yang pernah aku tonton. Penontonnya banyak yang nggak tertib. Tapi bukan semata-mata salah penonton juga sih, rute yg terlalu pendek membuat penonton yg banyak kebingungan harus nonton di mana karena semua penuh.

Area yg dilewati peserta karnaval juga semakin sempit. Walhasil mobil-mobil karnaval yg lebar pun harus seringkali berhenti karena penonton pada maju. Nunggu penonton mau mundur dulu baru melaju deh mobilnya. Tapi karena penontonnya bandel, setelah mundur takut kelindes mobil, ya mereka balik maju lagi.

Dasar! Nunggu ada yg kelindes mobil beneran kali ya, baru bisa tertib. :pukul:

Kasihan yg bawa spanduk 4 meter yang terpaksa harus digulung menjadi 3 meter karena sempitnya arena karnaval. Semoga tahun depan lebih baik lagi deh ya..

17 Agustus 2014: Nonton Upacara Penurunan Bendera

Paginya aku gak nonton upacara soalnya ngajak Abi sepedahan pagi ke Berbek (15 kilometer pulang pergi) buat cari nasi pecel Berbek yg tersohor sejagat raya itu.

Tubagus Abi di Berbek

Abi yg tengah. Kayaknya betah dia hidup di Nganjuk.

Kebetulan dik Abi yg dari Kamal Madura itu, nginep di rumahku sejak Jumat. Sayangnya belum aku ajak ke Air Terjun Sedudo, soalnya Sabtu aku harus menghadiri mantenan temen SMP. Gak papa ya Bi, ke Berbek dulu, kapan-kapan ke Sedudo. :ampun:

Sorenya, ketika Abi sudah pulang kampung, diriku sama keluarga nonton Upacara Penurunan Bendera HUT kemerdekaan Indonesia.

Upacara penurunan bendera

Upcara penurunan bendera di Alun-alun Nganjuk

Yang nonton upacara penurunan gak begitu banyak. Mungkin yg banyak itu pas ada barongsai sekitar jam 2 siang. Aku baru nonton jam 3 sore. Walhasil cuma kebagian nonton drum band (gambar atas).

Eh, Upacara Benderanya kok banyak yg gak sukses yaaaa.. Di tipi ada yg kakinya kesleo, di Gorontalo ada yg mlintir talinya sehingga benderanya gak bisa sampe puncak, hanya setengah. Trus di Merauke (laporan dari temen facebook) benderanya kebalik kayak polandia.

Trus DI NGANJUK SINI BENDERANYA MLINTIR JADI KAYAK KUPU-KUPU!!!. Jadi merahnya tetap di atas, cuman mlintir gitu. Duh malu-maluin deh. Salah kok nular ya..

Untungnya pas penurunan di sini sukses. Aku sempet ngrekam video dan aku aplod di instagram (semoga bisa muncul videonya, kalau pakek pese bisa sih):

Sayangnya di RT sini nggak ada perlombaan agustusan. Pak Ketua RT-nya membosankan, gak kreatif. Hahaha..

Udah ah..

44 Comments

Komen dong!