Wisata Karimun Jawa: Menginap di Jepara Beach Hotel

Sebulan (lebih) yang lalu, Adit ngewatsap aku, dia ngajak liburan ke Karimun Jawa.

Hmm.. Karimun Jawa ya.. Berati isinya laut, laut dan laut. Lalu ada nyelemnya ngeliat batu karang di dasar laut sana. Berati harus bisa renang! Kalau nggak bisa renang, otomatis aku hanya bisa ngeliat laut, laut dan laut..

Yaudah aku mau ikut!

Entahlah, yang dipikiranku saat itu cuma liburan. Kalaupun di sana nanti gak bisa menikmati melihat batu karang dan ikan-ikan di dalam laut, itu masalah gampang. Aku bisa stay saja di darat sambil baca novel di villa. Bayanganku adalah aku hanya akan leyeh-leyeh santai sambil tiduran gitu..

Ternyata, anggapanku salah besar!!!! Huahahaha.. Buktinya aku saat menulis ini masih nggreges adem panas karena kelelahan. Lalu bibir tumbuh bintil-bintil sariawan. Huahaha..

Lalu apa yang sebenarnya terjadi? Kamu sampe kelelahan ndop? Why? Tiduran saja di villa bisa kelelahan?

______________

Janjiannya sih awalnya hari Minggu 11 Mei 2014 jam 12 siang ngumpul di Solo lalu berangkat naik mobil ke Japara. Kalau jam 12 siang sih berati aku bisa berangkat dari Nganjuk jam 7 pagi. Ternyata jadwalnya dimajukan menjadi jam 10 pagi!

Waduh! Berati aku harus berangkat dari Nganjuk jam.. 5 pagi!

Aku baru bisa tidur jam 3 pagi Minggu itu. Bangun jam 5 pagi lalu siap-siap berangkat menuju terminal. Sampe terminal jam lima lebih sedikit. Nunggu bis Sumber Selamat (Kencono) gak datang-datang. Baru datang jam 6 pagi!

Duh, aku telat! :cry:

Sampe Solo jam 11 lebih. Dan diriku merasa gak enak sama teman-teman. Apalagi pakek minta ditungguin pup dulu di terminal. Sungguh aku adalah manusia super telatan dan menjengkelkan! Hahaha. Muuph yaaa.. :P

Berangkat ke Jepara!

Tujuan kita adalah ke Jepara Beach Hotel untuk menginap sehari di sana, lalu besok paginya berangkat menyeberang ke pulau Karimun Jawa.

Jam setengah lima sore sampe ke Hotelnya bermodalkan jipi es. Biasa lah anak jaman sekarang. Sudah nggak usum nanya-nanya penduduk sekitar. Hahaha. Kalau aku mendingan nanya aja sih. Soalnya aku buta gaptek lihat peta GPS. Maklum aku bukan anak jalanan hahaha..

Awalnya sih dapat kamar di lantai dua. Lalu ketika melihat isinya, buka jendelanya, viewnya kok gini ya. Kurang asyik. Akhirnya kami pindah ke lantai satu yg viewnya langsung menghadap ke laut dan langsung berada di sebelah kolam renang!

WOW!! KOLAM RENANG!!!

Semua pada girang, terutama Adit yg memang bisa renang sendiri. Teman-teman yang lain, senengnya biasa aja. Apalagi aku, perasaanku datar-datar aja. Huahaha..

Jepara BEach Hotel

Leyeh-leyeh di Jepara Beach Hotel

Fotoku di atas, aku langsung menghadap ke laut loh. Dan waktu itu, di pantai lagi banyak orangnya. Dan posisi kami tuh ada di atas mereka. Lalu ada pagar besi sebagai pembatas. Duh, diriku merasa ada kesenjangan sosial berada di dalam area hotel sini. Hahaha..

Trus ada yg nyeletuk, “Gak papa ndop, kita khan di sini bayar.. “. Iya juga sih, mereka kalau mau ke dalam hotel sini, ikut merasakan apa yg kami rasakan, ya harus kerja keras sama kayak kami supaya bisa bayar hotel. Huahaha..

Tapi tetep aja aku gak mau mendekat ke pagar besi pembatas itu.. Gak tega melihat raut muka mereka yg cemburu.. :hihi:

Jepara Beach Hotel

Pemandangan langsung menghadap ke laut!
Bisa melihat sanset! Asyik!

Sore itu, langsung ada yg nyemplung ke kolam renang. Adit dan Aryan. Lalu diikuti mas Bebek. Malamnya malah mas Joddi yg nyemplung.

Berenang di Jepara Beach Hotel

Aryan gak bisa renang loh! Haha.
Duh, si Adit bungahnya ketemu air.
Mas Bebek dan Jodi aku lupa nggak moto. Hehehe

Aku nggak nyemplung?

Gak sekarang ah. Malu diliatin orang-orang di luar sana yang kayaknya kepingin banget gabung sama kita-kita. :hihi:

Suasana makin sore dan makin gelap. Matahari gak kerasa udah turun aja. Duh beruntung banget bisa lihat sun set dari sini dengan bebas. Orang-orang di pantai udah pada pulang. Mereka kok nggak seiksaitid kita ya kalau ngeliat sanset? Yaiyyalah, mereka khan penduduk asli sini, udah tiap hari ngeliat sanset ya pasti bosen..

Sun Set Jepara Beach Hotel

Kameraku gak bisa motret san set dengan apik.
Maklum masih pakek lensa kit yg setandar.

langit biru oranye

Langitnya biru dan oranye!

Aku pun mandi dong. Kamar mandinya ada di dalam kamar. Kami menyewa 3 kamar untuk enam orang. Satu kamar diisi dua orang. Aku sekamar sama Aryan.

Mau liat keadaan kamarnya? Yuk!

Kasur Jepara Beach Hotel

Kasurnya putih! Temboknya ijo!
Duh, warnanya adem bikin damai di jiwa..

Televisi Jepara Beach Hotel

Ada tivinya dong.
Sayangnya gak nyaut Net sih..

Kamar Mandi di Jepara Beach Hotel

Kamar mandinya modern. Gak ada bak mandinya.

Aku sudah nggak bingung sih dengan kamar mandinya. Sudah bisa menebak-nebak gimana cara nyiram pupnya, gimana cara nyalain airnya, apa arti keran di kiri dan kanan showernya. Keran kiri itu air panas, kanan air dingin. Semua setandar. Semua sama. Kayak pas aku nginep di Pondok Jatim Park.

Yang bikin aku agak risih adalah selain ada pintunya, KAMAR MANDINYA CUMA DITUTUP SAMA TIRAI DAN KACA BENING!!!

*tutup titit pakek telapak tangan* #eh

Kamar mandi ditutup tirai

Kalau mandi, tutup tirainya rapat-rapat ya, ntar diintip loh!

Jadi tirainya ada di dalam kamar mandi. Jadi yg di luar kamar mandi gak bisa membuka tirai itu karena tertutup kaca. Jadi kalau yg mandi mau pamer titit, bisa buka tirainya lebar-lebar sambil mandi dan striptis! Huahahaha..

Untungnya gak ada yg jahil di kamar ini. Jadi aku tenang-tenang saja telanjang di dalam kamar mandi sini. Nggak ada yg berusaha ngintip-ngintip. Padahal kalau di dalam kamar mandi, kita bisa melihat jelas keadaan di luar sana. Walaupun buram gitu.

Kalau dari luar melihat ke dalam kamar mandi, gak akan kelihatan, sekalipun silhouette pun gak kelihatan. Mungkin ini memang tirai ajaib!

Aku dan Aryan

Aku dan Aryan

Sehabis makan malam, sekitar jam 10 malam, kami semua sudah pada tidur nyenyak. Mungkin perjalanannya memang melelahkan. Soalnya Solo Jepara melewati Purwodadi itu macetnya minta amfun kakak! Perbaikan jalan di mana-mana. Banyak pungli anak-anak kecil di setiap beberapa ratus meter. Nganggu banget. hahaha.

Aku bangun jam 5 pagi. Maklum harus laporan. Setelah laporan aku diam-diam nginguk ke luar kamar. Ternyata masih sangat sepi! Aku diam-diam keluar kamar, melepas kaos dan kutaruh ke kursi kayu. Lalu mengendap-endap nyemplung kolam renang.

Wuih, kolamnya anget!

Aku main-main air, selulup, ngobek-ngobek pakek tangan sambil berdiri, tanganku berpegangan ke pinggir kolam lalu kakiku menendang-nendang air sampai aku mengambang. Sampe lelah! Haha..

Aku lihat di seberang sana. Melihat ke laut. Ternyata ada banyak bapak-bapak pakek sarung atau celana pendek pada datang ke laut. Mereka melepas kaos dan semuanya kecuali celana pendek. Lalu nyemplung ke laut.

Wow, sepagi ini mereka udah melaut aja. Mereka berendam sih kebanyakan. Ada satu dua yg bisa berenang. Sisanya ya cuma ngobrol sambil berendam.

Ketika suasana agak terang, pelan-pelan yang datang ada pemuda-pemuda penduduk lokal sini. Bapak-bapak pulang. Ada juga bapak-bapak muda yang ngajak anaknya berendam.

Duh, enak banget ya hidup di sini. Ketika sarana untuk menyatu dengan alam sudah tersedia dengan gratis. Gak kayak kehidupan di kota besar yang hanya ada paving dan aspal. Tanah liat pun sudah punah. Sarana anak-anak untuk menyatu dengan alam harus bayar ke wahana-wahana semacam outbond atau kolam renang.

Tiba-tiba pintu kamar di tengah terbuka. Oh, kamarnya mas Adit. Mas Adit keluar kamar lalu kaget mendapati aku sudah kayak putri duyung yang cantik melambai-lambaikan tangan.. Hahaha..

Sekarang sudah jam enam kurang. Jadi aku udah main-main air hampir sejam! Hahaha.

Aku suruh dia ngambil kamera SLR di kamarku. Minta difotoin..

Ndop berenang

Putri duyung yang cantik sedang belajar berenang!

Bapak berenang ke laut

Suasana pantai masih sepi.. Makanya aku nggak malu..

Adik sendiri

“Suatu saat nanti aku akan menaklukkan lautan ini… “

Jepara Beach Hotel bersama kak Joddi

Eh, mas Jodi juga sudah bangun loh..

View lain Jepara Beach Hotel

Menatap masa depan…

Lalu satu demi satu kami bangun dari tidur menyambut pagi. Nanti jam setengah sepuluh kami harus siap-siap keluar dari sini, soalnya jam setengah sebelas harus tiba di Pelabuhan Kartini untuk menunggu kapal.

Setelah mandi, sarapan, packing, sambil menunggu Mas Roy, mas-mas jasa travel Karimun Jawa kami, aku foto-foto dulu dong. Huahahaha..

Mas Bebek

Mas Bebek.
Kami semua ini pinter bergaya difoto. Haha.

ndop ganteng

Banyak yg bilang aku bagusan berbadan segini.
Yang dulu terlalu tembem katanya.. Oh.

Aryan di Jepara Beach Hotel

Untung Aryan bawa tripod. Jadi acara selfie menjadi sempurna!

Setengah sepuluh pagi kami meninggalkan Jepara Beach Hotel. Hotel yang sangat nyaman untuk disinggahi. Mbak-mbak pelayannya juga sopan sekali. Makanannya juga enak. Sayangnya di hotel sini nggak disediakan Musholla. Jadi, kalian bawa sajadah sendiri yaaa. Waktu itu aku pinjam sajadah ke mbak-mbak pelayan hotel, dan dipinjamin kok.

Jepara itu udaranya nggak dingin-dingin amat. Justru cenderung hangat. Walaupun pagi sekalipun. Makanya ketika ase kamar dinyalain, aku bisa tidur dengan nyenyak. Gak kedinginan kayak waktu di Malang kemarin haha.

Cukup sekian dulu ya, ini masih sekelumit cerita tentang liburan Karimun Jawa, masih ada buanyak kejutan di postingan selanjutnya loh!

Tebi kentinyud!

69 Comments

Komen dong!