Naik Megamix di Batu Night Spectacular

Malang, 26-03-2014 (Nemlikur Maret Rongewu Patbelas)

Khan pulang dari Batu Secret Zoo itu sudah sore ya. Sampe Pondok Jatim Park, tempat menginap kami, kami langsung blek sek, bubuk nyenyak..

Eh, gak ding, kami langsung mandi lamaa banget. Maklum mandinya ngerapel mandi pagi dan sore. Haha.

Nggak ding, mandinya lama soalnya saya nggak ngerti caranya mandi di hotel. Duh ndeso banget! Maklum sak umur-umur belum pernah nginep di hotel yg agak modern. Padahal ini “cuma” Pondok Jatim Park yg nggak tau ini termasuk hotel berbintang berapa.

Kamar mandinya untungnya ada pintunya! *sujud syukur* Aku sudah mbayangin kalau kamar mandinya terbuat dari kaca buram trus cuma ditutup tirai kayak ruang salin di toko-toko gitu. Hahaha.. Untungnya enggak! Dan aku merasa super lega!

Eh, belum ding. Ini cara mengunci pintunya bagemana? Kok nggak ada slot pintunya?

Setelah kakak Rian mengajari tutorial cara mengunci pintu kamar mandi serta cara mengekakkan kerannya supaya airnya nggak kepanasan atau kedinginan, aku pun mantab buat mandi sendirian. Gak perlu ditemani. *yakali.

Di dalam kamar mandi aku ngapain?

Hehehe.. rahasia lah ya.. Gak semuanya harus aku ceritain di blog ini lah.. Masa bengong 5 menit mengagumi betapa bersihnya kamar mandinya, trus melihat ke kaca, betapa gantengnya wajahku, lalu masuk ruangan kaca (((RUANGAN KACA))) dengan pintu kaca tetep aku buka trus betapa bahagianya aku mandi pakek air mancur yg bisa anget dan dingin dengan cara tinggal diputer kerannya ke kiri ke kanan, perlu diceritain dengan detail sih? Gak usah lah ya..

LHA TULISAN DI ATAS ITU APA????

Karena udah keceplosan cerita, aku terusin aja ya..

Jadi di dalam kamar mandi aku juga cobain eek. (((COBAIN EEK))). Aku sudah bisa dong eek di toilet duduk. Kalau nyiram tinggal pencet tombol doang.

Tapi kalau cawiknya aku gak tau caranya. Biasanya sih di rumah pakek gayung sama bak air ya. Di situ cuma ada selang air. Duh kalau cawik di sini bisa berceceran nanti eeknya. Walhasil aku cawik di dalam kamar mandi pakek shower tinggal njengking doang..

Hahahahahaha

————–

Oke deh kembali ke cerita..

Setelah semua pada mandi dan menunggu sampe jam 8 malam sambil nyetel tivi, nyetel ase, cobain empuknya kasur, ngecek-ngecek taimlain twitter, facebook, email, ngeces iPhone, iPad, memending semua order vector, akhirnya kami berangkat juga ke Batu Night Spectacular (Mbatu Nait Spektakyulah)!

Kami naik dua motor sewaan (50ribu permotor perhari). Aku dibonceng Tomi, Rian sendirian. Aku harusnya nyetir motor sendiri sih. Lha tapi aku khan gak bisa nyetir motor? Yowis akhirnya Rian lah yg sendirian. Hal ini sudah dibicarakan jauh-jauh hari ketika kami merencanakan #appletrip bersama.

Kira-kira seperampat jam? Cepet kok. Kami sudah sampe ke lokasi. Horeee!!

Batu Night Spectacular

Kami bertiga di parkiran Batu Night Spectacular!

Loh-loh, lha itu apa? Kalian bertiga, pakek seragam?

IYA DONG!!!

Jadi ini juga membuktikan betapa kami bertiga ini sangat profesional di bidang masing-masing. Kak @atanasia_rian alias Rian, sibuk mikirin pemesanan tiket, mbooking hotel, nyewa motor.

Sementara aku sibuk tenguk-tenguk santai tinggal bayar totalan nyiapin desain kaos buat seragam #appletrip kami. Trus mesen kaos polos secara online juga, trus ngontel sejauh 16 kilometer buat nyetak kaosnya.

Kaos Liburan by ndop

Kaos “LIBURAN” yg huruf-hurufnya
diubah jadi gedung, pohon, apel, orang pakek ransel, dll

Trus trus, kalau Tomi sibuk ngapain?

Oh, kalau dia sibuk makan makan doang membantu Rian lah ya.. *eh, tomi ngapain aja ya? keknya yg sibuk cuma rian deh?* #eh *langsung diunfriend unfollow sama Tomi*

Tomi sibuk mbocengin aku ke mana-mana lah ya. Tomi itu penghibur dan fungsinya mood booster gitu lah. Anaknya suwabar poool.. Kalau aku jadi Tomi, paling sudah marah-marah mulu kali ya! Yamasa pas kami sarapan, Tomi ditelfun sama mbak-mbak asuransi. Kalau aku (atau Rian) paling sudah bilang, “Makasih ya mbak, saya belum tertarik.. “ Lalu tutup telfun.

Kalau Tomi beda loh, dia dengan sabar meladeni mbak-mbaknya. Menjawab semua pertanyan mbaknya satu-persatu. Sampe aku sama Rian ngasih tanda isyarat untuk mengakhiri telfunnya. Tapi Tomi gak enakan orangnya. Dia terus meladeni mbak-mbak asuransinya berpuisi indah. Walaupun ujung-ujungnya Tomi menolak tawaran asuransinya sih.

:P

Kata Tomi, dia mempelajari cara mbaknya memromosikan produknya. Yaitu dengan pendekatan psikologi gitu lah. Beuuuh, keren banget ya! Jadi Tomi sebenarnya sedang “mencuri” ilmu. Makanya dia biarkan mbak-mbaknya berpidato.

HAHAHAHA.. Dikerjain Tomi deh mbak!

_____________

Tiket masuk Batu Night Spectacular cuma Rp. 15.000,- (limolasewu repes). Tapi itu cuma tiket masuknya loh ya. Kalau mau naik wahana-wahananya bayar lagi dong.

Jangan kayak saya, yang sok pede langsung duduk aja di wahana bernama MEGAMIX. Setelah ditanya tiketnya mana, eh akunya masih ngeles, “Loh, bayar to mas? Kirain gratis. Lha salahnya tiketnya gak ada yg jaga yg disitu.. ” Sambil menunjuk ke arah depan.

Masnya lalu menunjukkan letak tiketnya di sebelah sana! Di belakangku. Duh, malu banget aku. Sebagai warga Nganjuk yg terkenal cerdas-cerdas, aku merasa gagal!

Turunlah aku dari wahana MEGAMIX. Beli tiket sepuluh ribu (atau berapa ya? kayaknya belasan ribu, Rp 12.500,- mungkin). Lalu menyerahkan tiketnya dan kembali duduk manis. Semua perlengkapan dipasang dengan kuat.

Dan saatnya MEGAMIX berputar!!

MEGAMIX Batu Night Spectacular

MEGAMIX bersama seorang model pemberani

MEGAMIX sepi peminat

MEGAMIX ini sepi peminat saking ekstrimnya!

MEGAMIX Mulai Berputar

Huwow, aku ada di atas! Huwow aku berputar!
EMAAAAAK!!! Aku berputar EMAAAAK!!!

MEGAMIX berputar lagi!

Huwow aku ada di bawah!!!

HUWAAAAAAAAA.. WUHUUUUUU.. Para pemberani yg naik wahana Megamix pada teriak-teriak seru. Ada yg ketawa-ketawa untuk mengurangi rata takut. Ada juga yg misuh-misuh loh! Bahasa binatangnya keluar semua. Huwahahaha..

Sementara aku juga ikutan semangat kayak yg lain. Merasakan betapa tubuh ini diputar-putar ke atas ke bawah. Kayak roda kehidupan aja yaa.

Jadi Megamix ini, selain rodanya miring, lalu berputar. Rodanya juga numplek ke bawah. Jadi kami dibalik melawan gravitasi!

Megamix numplek

Megamix semakin aneh-aneh aja gerakannya..
Kami mau ditumplekkan ke bawah!
HUAHAHAHA.. HUAHAHAAHAHAHHA.. HAHAHAHAHAHHAAHA..
Saking takutnya, cuma bisa ketawa aja. Hahahaha..

Kira-kira 5 menit? Atau 10 menit? Gak lama kok. Apa jangan-jangan lama banget sampe kami gak kerasa? Ah mbuh. Yang jelas setelah diputer-puter ke atas ke bawah begitu, kepalaku gak pusing. Sumprit. Jadi putarannya sudah diitung supaya gak bikin pusing dan gak bikin mual.

Cuman buat ibu hamil atau yg punya penyakit jantung, ya mendingan jangan kali yaaa..

_____________

Lha Tomi sama Rian mana? Gak ikutan naik? Gak kompak dong kalian?

Eit, kekompakan bukan berati selalu bersama-sama lah. Kalau Rian kebetulan takut ketinggian. Kalau Tomi dia sadar diri aja. Walaupun gak ada maksimal berat badan sih sebenarnya. Tapi mengingat di wahana lainnya banyak peraturan maksimal berat badan 70 kilo, walhasil Tomi jadi was-was. Jadi aku menyadari lah.

Untung berat badanku cuma 70 sekian, jadi aku merasa aman naik Megamix soalnya gak ada peringatan berat badan maksimal kok. Tomi harusnya sih ikutan. Tapi keknya dia gak tega ninggalin Rian melongo sendirian. Haha. Good boy.. *elus-elus kepala Tomi*

Walhasil ketika aku berputar-putar sendirian, Tomi sibuk motoin aku pakek kamera DSLR. Dan berhasil Tom! Thank you yaaaa!!

MEGAMIX selesai

Setelah naik Megamix masih bisa senyum.
Bukti kalau aku baik-baik saja nggak pusing gak mual.

Tomi dan Rian di Batu Night Spectacular

Rian dan Tomi bingung mau naik wahana apa..
Yaudah sini saya foto duluuu..

Setelah difikir-fikir, kayaknya Rian dan Tomi harus naik wahana deh. Satuuuk saja. Rugi dong kalau ke BNS (Batu Night Spectacular) cuma jalan-jalan dan motoin foto model (aku) doang? Tapi apa ya? Oh ituuu.. Yang di ataaaas. SEPEDA UDARA!

Akhirnya setelah dinego-nego sama Tomi, Rian pun mau naik Sepeda Udara bareng sama Tomi. Horeee.. Akhirnya aku gak jadi sendirian lagi naik wahananyaaa!!!

Eit, tunggu dulu…

Sepeda Udara di Batu Night Spectacular

Sepeda Udara di Batu Night Spectacular ini
cuma untuk DUA ORANG!

Oh mungkin nanti aku bareng sama orang lain aja ah…

Tapi setelah semua antrian naik, yang tersisa cuma kami bertiga. Oke deeeeeeeeh.. guwe sendirian lagi! #akurapopo.

Aku duluan pula yg naik. Di depanku ada pasangan muda mudi yg kayaknya baru nikah (atau cuma pacar?) yg ketawa-ketiwi. Mbak-mbaknya seringkali menyeblek lengan pasangannya sambil teriak ketakutan ketika Sepeda Udara berputar sendiri.

Aku cuma bisa hening sendirian meratasi nasib… :cry:

Jadi wahana Sepeda Udara ini relnya ada di ketinggian sekitar 20 meter kayaknya. Trus di kiri kananmu jangan harap ada pepohonan atau bangunan buat pegangan. TIDAK ADA APA-APA di kiri kananmu ya! Jadi kalian di atas sana cuma bisa pasrah mengikuti sepeda udaranya gerak sendiri!

Selain sepedanya gerak sendiri, dia juga bisa belok ke kiri kekanan MELAWAN ARAH REL! Jadi rodanya tetep berjalan mengikuti rel, sementara kamunya muter-muter sendiri 360 derajat! SANGAT MENAKUTKAN! HUAHAHAHA..

Sepeda Udara

Ini loh sepeda udara ketika berjalan normal.
Kalau sedang nggak normal, dia bisa berputar balik 180 derajat
atau belok ke kiri kanan 90 derajat sendiri.
Mana di kiri kanan gak ada apa-apa selain UDARA!
HAHAHAHA

Duh, gak bisa bayangin bagemana nasib Rian sama Tomi ya? Menurutku naik wahana ini lebih menakutkan dibanding naik Megamix tadi loh. Kalau Megamix tadi khan badan sudah dikunci sedemikian rupa biar gak bisa jatuh. Kalau Sepeda Udara ini cuma dikasih sabuk pengaman. Trus kita cuma pegangan sama setirnya yg bisa dibelokin.. Hahahaha..

“KAPPPOOOOK!!! WIS POKOKE PISAN TOK AE! GAK MBALENI SEUMUR HIDUP!! KAPOOOK!!” Kata Rian ke kami berdua. HUAHAHAHA.. Sekali nyobain wahana kok ya langsung yg lumayan ekstrim to Yan? Hahaha..

_____________

Kami lalu jalan lagi sambil dengerin Rian ngedumel. Hahahaha.. Trus nemu wahana yg asyik. Namanya Cinema 4D. WOW! kayaknya ini asyik dan nggak bahaya! Khan tinggal nonton doang? Ah masa sih? Yodadeh, yuk masuk!

Cinema 4D

Foto dulu di dalam Cinema 4D
Kak Tomi sudah setenbae pakek kacamata 3D tuh

Film pun dimulae..

TERNYATA FILMNYA ROLLER COASTER KARTUN TIGA DIMENSI!!!

HUWAHAHAHAHA.. Seru banget. Karena ini 4D walhasil kursinya bisa bergerak-gerak seolah-olah kita sedang naik roller coaster. Dan karena ini “cuma” film kartun, walhasil kecepatan roller coasternya gak masuk akal. CEPET BANGET KAYAK KILAT! SET SET BYUUURRR.. Lalu ada percikan airnya.. Duh seru deeeh..

Pas adegan filmnya nunjukin si roller coaster sedang berada di dalam magma bumi yg panas merah membara, aku ngebayangin studionya jadi panas gitu, TERNYATA ENGGAK.

HEHEHE.. HEHEHEHE.. :mrgreen: Ternyata aku berfikir terlalu berlebihan.

_____________

Sebenarnya masih banyak wahana yg belum kami naiki. Tapi karena sudah jam 10 malam, jadi banyak yg sudah tutup loketnya.

Yodadeh yuk, kita pulang. Aor stamek ar hanggeri, sudah kelaparan nih. Tapi sebelum pulang, kayaknya kita belum foto bareng loh..

Akhirnya aku mencari tempat sampah, kursi, atau apapun yg bisa dijadikan tripod kameraku. Dan akhirnya nemu kursi yg nganggur buat dijadiin tripod! Hore!

Dan jadilah foto bertiga ini!

Foto bareng di Batu Night Spectacular

Foto bertiga! HOREE!!
Terimakasih saya haturkan (((HATURKAN)))
kepada kursi di BNS yg sudah bersedia menjadi tripod

___________

Setelah mampir ke warung beli soto yg sudah gak panas, kami pulang ke Pondok Jatim Park langsung begadang sampe jam 12 malam. Trus bubuk untuk melanjutkan wisata keesokan harinya.

Apa itu?

Tebi Kentinyud

62 Comments

Komen dong!