21 Feb 2014

23 Tahun Bersepeda

Udah tau kalau di jalan penuh dengan debu letusan gunung Kelud, eeeh, pengguna mobil dan motor di gang rumahku malah ngebut aja. Walhasil debunya mabul-mabul masuk rumah bikin sesek nafas.

SALAM KAMPRET TO THE MAX buat mereka yg ngebut tadi!

Mentang-mentang bisa ngebut tinggal injak atau puter gas, eh mereka semena-mena. Apalagi buat pengguna mobil, mentang-mentang dia gak terkena debu, trus seenak udel bodongnya ngebut. Gak mikir apa, debu yg ditimbulkannya itu bikin rumahku kotor tauk! HIH!

_____________

Tahun 2014 ini, diriku gak nyangka bisa konsisten untuk memilih “kendaraan pribadi” alias alat transportasi menggunakan sepeda. Bukan sepeda motor, bukan mobil, apalagi helikopter!

Tapi sepeda! Yang bentuknya kayak gini..

Ndop dan Sepeda

Pingin punya badan segini lagi, ganteng!
Sekarang kurus.. Hmm..

Belajar sepeda tahun 1991, pas SD kelas 1 cawu dua kalau gak salah. Seminggu libur buat belajar sepeda. Gak sampai jatuh-jatuh parah sih. Paling cuma bundas jemari kakiku karena nyeret di aspal buat ngerimnya. Khan kalau masih belajaran sepeda, ngerimnya pakek kaki. Soalnya fokusnya pada bagaimana agar sepeda ini seimbang gak miring-miring.

Belajar pakek sepeda kecil dong ya. Pinjem tetangga pula. Dan ada beberapa kontestan lainnya yg juga belajar. Jadi belajarnya berjamaah sama tetangga yang lain. Asyik banget! Ada sistem antriannya. Haha.

Cara orang belajar sepeda itu macem-macem. Ada yg minta bantuan buat pegangin sedel sepedanya, lalu kalau yg megangin sedel sudah agak berlari, lepasin deh. Biarkan sang pengendara menyeimbangkan sendiri. Kalau bisa seimbang, bakalan seneng banget. Kalau enggak ya jatuh miring atau nabrak tembok. Yang apes itu nabrak pot tetangga. Udah sakit, disuruh ngganti pula. :doh:

Ada yg belajar sepeda dengan cara sedek-sedek dulu. Tanpa bantuan siapa-siapa. Biasanya pagi-pagi pas jalanan masih sepi. Selain aman, juga gak malu karena gak ada yg ngeliatin. Biasalah, jaman dulu itu segala sesuatu khan seru. Belajar sepeda aja disorakin rame-rame. :kabur:

Nah, aku belajar dengan cara sedek-sedek sendiri. Soalnya kalau dipegangin sedelnya, suka risih. Konsennya malah ilang. Waktu itu sore ya, jam 3 an. Aku berhasil mengayuh sepeda sendiri! Aku mengayuh sepeda dari ujung gang ke ujung lainnya. Ketika melewati rumah (kebetulan rumahku di tengah-tengah gang), aku nengok ke rumah sambil lepas tangan dada-dada, “Horeee.. Aku iso numpak sepedaaa… “

BRUAK!!! Nabrak tembok!

Pantang menyerah dong, besoknya latihan lagi. Dan setelah bisa, tantangan ternyata belum selesai. Di rumah gak ada sepeda mini kayak punya tetangga. Adanya sepeda jengki yg agak besar. Walhasil harus belajar lagi.

Kira-kira sebulan kemudian lah ya, aku sudah bisa naik sepeda sendiri berbagai ukuran. Bahkan kalau sedelnya tinggi, kakiku yg nggak giyuk harus menginjak keras pedalnya lepas dari kakiku. Sambil nunggu pedalnya berputar menyentuh kakiku lagi. Kalian pasti mengalaminya dulu waktu kecil kalau naik sepeda yg lebih tinggi dari tinggi badan kita, khan? :lol:

____________

Menginjak MTs kelas dua, teman-teman MTs pada pamer kalau bisa nyetir motor. Maklum, temen-temenku itu rumahnya di desa yg jauh dari kota. Walhasil kalau ada ekstra kurikuler sore, mereka nyetir motor sendiri biar gak lelah bolak-balik sekolah yg jaraknya bisa sampe 20 kilometer pulang pergi. Walaupun tetep was-was disemprit pulisi sih, soalnya umur segitu mana punya SIM? Hehe.

Aku juga belajar motor di umur 14 tahun, pingin ikutan kayak temen-temen sekolah. Di rumahku adanya motor lanang Honda 90. Walhasil agak susahan dikit karena harus ngopling.

Sudah belajar berkali-kali tetep aja nggak bisa. Bahkan sampe pot rumahku aku tabrak gara-gara trial error cobain kopling. Aku berhenti belajar. Nyerah. Gak butuh bisa. Gak ada manfaatnya, lebih banyak mudhorotnya.

DAN SAMPE SEKARANG, TAHUN 2014, AKU GAK BISA NYETIR MOTOR YG ADA KOPLINGNYA!!! :rolleyes:

___________

Memasuki masa SMA, beuuuh, rata-rata teman-teman pada nyetir motor sendiri dong. Aku ternyata masih trauma dengan kejadian nabrak pot ituh.

Teman-temanku naiknya motor bebek yang kayaknya lebih gampang ya dikendarai. Aku sempet belajar sih nyetir motor bebek, motornya temen kalau gak salah. Dan cuma bisa ke sini sampe ke sana beberapa ratus meter. Habis itu udah. Gak tertarik lagi. Ribet karena harus mikir gonta-ganti gigi!

Jadi sampe kelas tiga SMA aku masih ngontel ke sekolah dan ke manapun aku pergi.

Untungnya ada temen yg searah gitu ke sekolahnya. Jadi aku langganan diboncengin dia. Kalau pulang sekolah biasanya aku naik bis, karena temenku sibuk kegiatan Palang Merah Remaja.

___________

Kuliah dong ya. Di Surabaya sana. Karena banyak yg merantau, walhasil aku punya banyak temen yg jalan kaki ke kampus. Jadi statusku yg gak bisa nyetir motor nggak malu-maluin kota asalku, Nganjuk.

Dulu itu pas kuliah sering ledek-ledekan kota asal. Kalau soal prestasi, Nganjuk masih unggul lah ya. Tapi kalau soal bisa nyetir motor ini, teman-temanku yg lain jadi menganggap kalau “SEMUA ORANG NGANJUK ITU NDESO GAK BISA NYETIR MOTOR”. Gara-gara wakilnya, aku, gak bisa nyetir motor.

:cry:

Babahno wis..

Banyak temen yang sepedahan juga. Terutama yang luar jawa. Soalnya kalau mau beli motor kok perlu uang banyak, mau kirim motor dari rumah ke Surabaya kok kurang praktis mungkin. Ongkirnya tentu mahal. Walhasil mereka beli sepeda di Surabaya sini yg harganya murah meriah.

Kalau aku, sepedaku di rumah dikirim masku ke Surabaya. Dinunutkan sama buah duku yg dikirim ke agen buah di Surabaya.

Aku jadi semakin cinta dong sama sepeda. Soalnya bisa main ke Galaxy Mall, Delta Plaza, Tunjungan Plaza. Walaupun jauh banget! Waktu itu Surabaya masih panas banget, jadi kalau siang-siang ngontel dari kos-kosan di Gebang sampe Tunjungan Plaza, kulit tangan bisa gosong dan muka ini akan lusuh, kileng-kileng, dan gak ganteng..

Walaupun sudah pernah terusir dari Delta Plaza oleh satpam keparat karena gak mau menyediakan parkiran sepeda, aku ternyata gak kapok sepedahan. Karena gratis. Karena menyehatkan. Karena aku gak bisa nyetir motor.

________________

Pas kerja di Bali, aku niatnya mau beli sepeda saja. Tapi karena sepedahan dari Denpasar ke Seminyak itu jauhnya kurang ajar, walhasil aku terpaksa harus belajar nyetir motor.

Untungnya tersedia motor metik yg bisa aku pakai bareng temen kos yg kebetulan teman kerjaku. Belajar nyetir motor metik khan gampang ya, tinggal tarik gas doang, gak perlu mikir.

Walaupun yg sering sih aku diboncengin sama temenku. Tapi kalau suatu saat temenku gak masuk kerja, aku harus nyetir motor sendiri!

GILA YA, AKU YANG GAK PAHAM RAMBU-RAMBU LALU LINTAS INI HARUS NYETIR MOTOR SENDIRI DI PULAU BALI YG JAUH DARI RUMAH!!! KALAU AKU NYASAR GIMANA?? KALAU AKU DICULIK GIMANA??

Tapi ternyata nyetir motor sendiri gak semenakutkan itu, manusia ternyata punya insting. Punya insting untuk kembali pulang.

Pernah nyasar dua kali kayaknya. Dan berhasil pulang ke kosan hanya dengan mengandalkan insting. Haha.

Pernah juga lupa gak ngisi bensin. Walhasil berhenti di pinggir jalan karena bensin habis entek ting. Soalnya udah kebiasaan kalau numpak sepeda khan gak mikir ngisi bensin… :doh:

Selama lima bulan kerja di Bali aku terpaksa nyetir motor. Walaupun gak setiap hari sih. Tapi aku kangen sepedahan. Nyetir motor is not my style. Polusi. Kecepatan. Kepraktisan. Kurang tradisional. Kurang membumi. Kurang nyantai. Kurang ngoyo. Kurang gratis…

___________________

Dan nggak nyangka udah [how-old-am-i] aku mengendarai sepeda ke manapun aku pergi. Kalau jauh banget aku naik angkutan umum. Lebih santai. Bisa tidur. Bisa facebookan.

Aku nggak anti motor sih. Soalnya kalau diboncengin aku mau-mau aja. Bahkan kalau bensinnya harus aku ganti aku juga mau-mau aja. Jadi bukan karena aku suka gratisan ya. Tapi memang nyetir motor bukan style saya.

Beli motor juga aku mampu lah. iPad sama iPhone ku kalau aku jual udah bisa jadi motor metik baru khan ya. Ya berati memang bukan styleku aja.

Untung di Nganjuk sini, bersepeda masih sangat nyaman. Polusi masih sedikit. Kalau berhenti di lampu merah, aku akan berada di depan sendiri. Tepat di atas zebra cross. Maklum zebra cross di zaman sekarang ini, di Indonesia, gak ada gunanya. Wong semuanya pada naik motor atau mobil. Pejalan kaki udah semakin punah, sekalipun di kota kecil kayak Nganjuk.

Parkir Istana Es

Pas nraktir ndofans™ di Istana es.
Ini yg moto @miftahur, dia dibonceng motor sama Rozaq.
Sementara aku sebagai tuan rumah malah ngontel.
:mrgreen:

Jangan beranggapan kalau aku naik sepeda itu mukaku melas, sedih, karena iri dengan kendaraan yg lain yg lebih mahal. Aku justru sebaliknya. AKU TUH SOMBONG BANGET KALAU NGONTEL SEPEDA!!! .

AKU SOMBONG NGONTEL SEPEDA KARENA:

  • Kakiku lebih kuat dibanding mereka-mereka semua! Kaki mereka lemah. Bahkan buat pindah tempat dari rumahnya ke warung sebelah yg jaraknya 200 meter doang saja mereka harus nyetir motor! Kaki mereka lemah banget! LEMAH! BANGET!
  • Jantungku juga pastinya lebih kuat dan sehat dari mereka-mereka semua. Mereka olah raga paling seminggu sekali. Naik sepeda paling juga seminggu sekali. Aku khan setiap hari. Jadi jantungku 7 kali lebih kuat dibanding mereka!
  • Aku lebih kaya dari mereka-mereka semua. Kenapa? Begini.. Kalau sejak kelas 2 SMA sudah nyetir motor. Otomatis aku harus beli bensin kurang lebih 1 liter sehari. Kelas 2 SMA itu 13 tahun yang lalu. Berati: 6500 x 365 x 13 = 30.842.500 (Telung puluh juta wolongatus petang puluh loro ewu limangatus!!!).

    Jadi aku lebih kaya 30 juta daripada mereka-mereka itu. :mataduitan:

  • Zaman sekarang di setiap kota sudah digalakkan kar fri dei khan ya. Duuuh, kok baru sekarang sih? kuno banget!! Aku bahkan sudah menerapkan kar fri dei sejak 23 tahun yang lalu!! Nggak cuma seminggu sekali. TAPI SETIAP HARI!!! Nggak cuma di jam-jam tertentu, TAPI SETIAP WAKTU.

    Tuh khan, berati pola fikirku jauuh ke depan. Futuristik. Mereka-mereka itu pola fikirnya telat. Gak maju! Terbelakang!

  • Guwe dong gak takut sama polisi! Sudah nggak pakek helem, nerobos lampu merah, guwe sante-sante saja. Guwe juga dengan sombongnya melenggang mendahului mereka yg sedang nunggu lampu merah berubah ijo. Sambil dada-dada ala mis yuniwerz..

Tapi kesombonganku ini kadang-kadang gak dihargai. Banyak banget motor yg nyalip aku kemudian belok kiri mendadak. Dikira mereka, sepedahan itu pelan kali ya, padahal aku rata-rata mengayuh sepeda dengan kecepatan 30 kilometer perjam. Kalau sepi ya 40 km/jam.

Banyak sekali penyebrang jalan juga gak mau nengok kiri kanan dulu. Mentang-mentang sepeda gak ada suaranya, trus mereka menganggap gak ada kendaraan yg lewat. Trus mereka asal nyebrang saja.

Pernah aku sampe ngerim mendadak gara-gara orang nyebrang gak nengok kiri kanan. Untung rimku cakram, jadi mak set berhenti. Sambil mengumpat dalam hati, “Wooooo… Tak tabrak matek lo kowe!”

__________________

Mungkin suatu saat aku akan nyetir motor juga kok. Tapi mungkin motor listrik yang lebih ramah lingkungan. Pernah kepikiran untuk beli motor listrik pas ulang tahunku 30 juli nanti.

Tapi pas diskusi sama ibuk, katanya batre motor listrik cepet rusak. Ternyata cepet rusaknya itu gara-gara nggak pernah dipakek. Ya makanya dipakek to ya..

Tapi itu masih angan-angan saja. Selama kakiku masih kuat mengayuh sepeda, aku akan terus memperpanjang masa aktif bersepedaku sampe bertahun-tahun ke depan. Nanti kalau sudah sepuh dan kakiku sudah gak kuat lagi, baru akan memikirkan alat transportasi yang lain. Tapi tetep yg gak jauh-jauh sama ramah lingkungan.

Diriku ini khan males menjaga lingkungan dengan cara nanam mangrove, penghijauan dan kegiatan-kegiatan sosial yg berhubungan dg lingkungan. Makanya caraku menjaga lingkungan adalah dengan cara TIDAK MERUSAKNYA. Tidak menambah polusi udara lagi.

Kalau belanja di Indomaret atau Alfamart, sebisa mungkin gak minta kresek kalau nggak kepaksa. Misal cuma beli Chitato satu bungkus, mending gak usah minta kresek. Chitatonya dipegang aja. Sambil pamer ke orang-orang tentu saja! Hahaha..

Udah ah..

Kalau kamu, kepingin sepedahan kayak aku nggak? Berani gak setiap hari sepedahan kayak aku?

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



87 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Aku yo terbiasa bersepeda, tapi malah keseringan jalan kaki.. awale pahit, suwe-suwe ketagihan..haha

    • Aku sak jane seneng mlaku-mlaku juga, tapi too slow mas, hahaha.. soale aku nek golek mangan kuwi adoh e, 3 kilo meter. nek mlaku, gak sido mangan ngko, malah akeh lerenne saking luwene haha

  2. Masbet #

    wahh.. :pertamax: masndop
    NDUKUNG 100% Cara menjaga lingkungannya :tepuk:

    • Woow, dirimu cepet banget komennya haha..

  3. wah belajar numpak sepedah gak afdhol kalo belum jatuh atau tubrukan. kata konco2ku jaman cilikan mbiyen: “nek gung tibo gak iso-iso” kwkwkw

    sepeda pertamaku BMX sampe sekarang masih ada. yang kedua federal-federalan (MTB) juga masih ada. sepedane bapakku ya masih ada. sepedane ibukku juga masih ada. konon katanya dulu bpk ibu ngangkut gabah dari sawah pake sepeda onthel itu, wowow…

    *tapi saiki wes gak iso ditumpaki, tapi masih ada*

    • Hahaha.. Untunge aku gak sampe tibo parah kang.. Yo kuwi mung bundas driji sikilku. Perih perih rapopo. Sing penting pas iso imbang senenge ra eram.. Sepedaku wis didol i sih. Soale ngebak ngebaki omah. Maklum omahku iki wis kakehan barang dan kebetulan enek sing butuh sepeda. Yowis didol wae. Payu seked ewu, sepeda jengki wedok, rapopo sing penting bermangfangat hahaha..

  4. #semplak gagal :pertamax: kwkwkw

  5. Pondokgue #

    sebenarnya ya mas..
    bukan masalah berani atau enggaknya.
    tapi tentang kebutuhan.
    lah iya, sampean sekarang kerjanya dirumah, lah untuk saya ini yang masih kuliah dengan jarak 20km tentu saja bawa motor merupakan prioritas to? heheu

    • Bener banget. Kayak aku di Bali dulu gak mungkin sepedahan. Jauhnya itu looh.. Untungnya niatku dibalas Sang Kuasa dengan bekerja di rumah. Otomatis gak butuh motor deh.

      • Cupit #

        berarti tuhan mendengarkan dan mengabulkan doamu mas ndop.. :D :tepuk:

        • Iya mas. Alhamdulillah yaaa..

  6. Beberapa bulan iki aku rodok mrei sepedah, gembos tur malen ngompo :lol: . Dadine ya numpak motor nangdi2, sampek enek niatan mbenakne sepedah.

    Tapi nek wis suwi numpak sepedah terus ganti numpak motor no kroso bedane mas. Penake sepedah, nandi2 raperlu mbayar parkir. Nanag bank,nang minimarket,supermarket dkk. Nek motor mbayar :3

    Dadine yo diakali meski rodok repot, nek nang panggon seng enek tukang parkire nganggo sepeda wae :lol: :lol:

    • Hahaha.. Iyo kuwi barang sing aku males. Mbayar parkir. Nek ndik nganjuk, ndik Prima swalayan, sepeda mbayar mangatus, podo koyok motor koyoke. Mangkane aku jarang ning swalayan kuwi. Soale biasane sepeda dipinggirne secara tidak terhormat.

  7. waw.. menyehatkan kentol emang, walau saiki aku wis ndak ngontel, tp masih ada bekas kentol seksinya.

    jare Ibuk ku, pas jek cilik, aku mbiyen bar ados udo nyekeli sepedahe tonggoku, njaluk dipundutne sepeda :lol:

    • Huahahaha… Ndik nganjuk jik enak digawe sepedahan. Nek suroboyo mungkin kurang nyaman soale panggone adoh adoh..

      Aku biyen gak tau ditukokne sepeda. Tapi akhire iso tuku sepeda dewe soko vector haha..

  8. Lutfi #

    :rock: sama mas, saya juga ndak bisa pake motor yg ada koplingnya :dance: #adatemennya

    • Huaaaaaa.. Asyik juga ada temennya, aku sekarang sudah setahun lebih gak nyetir motor. Kayaknya harus belajar lagi kalau suatu saat nyetir motor. Udah lupa caranya hahaha..

  9. Nek ngomong soal sepeda jadi miris dw ndop,dulu temen sekantor pd rame bersepedaan sampe sampe ada yang fanatik bilang sepeda itu gaya hidup bahkan sampe beli sepeda 2 buah, lha aku sepeda satu ae kredit pisan… hahahaha,,,

    tp berjalannya waktu hobi bersepeda dikantor tergantikan dengan hobi montor trail dan hobi sepeda pancal terabaikan bahkan terbilang kuno, dan sayapun termasuk dibilang kuno karena gak ikut hobi motor trail seperti mereka.

    nek menurutku besepeda gak hanya mancal tapi sama dengan yang sampaikan tadi diatas. STYLE. Style bersepeda karena pengen sehat n pengen membakar kalori ben awak seger nek wis tuwek… hehehehe…

    • Betuuul.. Iki ngono soal style. Biyuh hobine konco koncomu kok menggoda iman ngono ya. Nek motor trail mesti pengeluarane akeh. Resiko kecelakaan tinggi. Wis mending sepeda wae kang. Plus fotografi. Cocok tenan. Mengagumi lingkungan plus memotret keindahannya..

  10. aku yo lagi ameh dandani pitku kang.. ameh ngontel neng kantor :D

    • Walah, sepedamu sing anyar sing jaremu arepe mbok tuku kuwi piye? Sido?

  11. Pakies #

    pertama belajar sepeda pinjem tetangga, itupun harus antri berjam-jam. Orang mung kuwi thok, wpnge karo sepedahe luwih gedhe sepedae. Maklum sepeda lanang bayangan lawas, dadi belajare soko iringan. Sikil mlebu ngesor bayangan karo di pancal setengah setengah. Trus kudu ati-ati, soalnya lak tibo iso-iso ora diampili maneh.

    • Huahahaha.. Aku biyen yo tau blajar sepeda koyok ngono, angel tenan saking gedhene. Sikil mbrobos ngisor bayangan hahahha..

  12. Heeeeh baru tahu klo di Mall gak tersedia parkiran sepeda onthel… wiikk klo urusan jatuh cilik’an warek hahaa, akeh benik ireng2 garesku hahaha…

    beberapa bulan lalu sempet kepikiran beli sepeda untuk aktivitas, tapi tak pikir2 maneh aktivitasku rodok adoh tekan omah. 20 kiloan, nek pedaan onthel pulang pergi isok2 remek hahaha

    • Iyo nek kerjomu adoh banget yo rausah berati. Nunggu nek wis kerjone cedak omah ae.

      Tapi saiki roto roto mall wis menyediakan parkiran sepeda kok. Walaupun parkirnya tidak terhormat, dipepet pepetne pinggir. Harusnya dispesialkan ya. Mindset orang indonesia memang harus dirombak total..

  13. saya malah sudah tidak lagi sepedaan selama 14 tahun mas :(

    pengen banget punya sepeda baru..

    • Beliii.. Bersepeda itu menyenangkan loh.. Harga sepeda juga sama kayak harga hape kali ya. Awet pula. Haha

  14. :pertamax: mau juga sepedahan, tapi ngga punya sepeda, wkwkwk naik sepeda lebih hemat uang daripada naik motor karna harus beli bensin.

    • Naik sepeda bensinnya makan haha..

  15. firdaus #

    :rolleyes: ndopp kerennnnn

  16. TONGKONANKU #

    Saya juga pertama kali belajar naik sepeda, nebeng sepda anak tetangga yg juga baru belajar sepedaan. Kalau sepeda motor, minjam punya sepupu.

    • The power of nebeng nih ceritanya ahha..m

  17. Sepedaan kie asyik kok, iso metu kringet, gernan pokmen. Dulu pernah Bike to Work, tapi sekarang gak kuat. Soale sakiki Tinggal di Bekasi, Kerja di Bogor. Kurang luwih 70 km sekali jalan. nek sepedaan yo gempor toh? :D

    • Hahaha iyoo.. Mungkin iso diakali, sepedahe dititipkan di tempat cedak kantor. Dadi budal numpak angkutan umum, trus ganti sepeda. Mungkin gak yaaaa…

  18. Wah kok podo mas.. aku ya kalo ke jne, ke warung padang ya ngonthel pake sepeda pink yg ada keranjangnya. Anakku tak bonceng di belakang sejak masih umur 1,5 thn. Aku ya ga bs naik motor, baik metik atau yg ada koplingnya. Di rmh ada motor, mobil tp ya ttp ngontel. Ngontel emg bikin sehat.. itung2 olahraga tiap hari.

    • Josh tenaaan! Isuk kimau aku yo bar sepedahan seperti isuk isuk sebelumnya. Golek sarapan haha..

      Mbak kimau aku mampir blogmu kok gak iso dibukak ya.. Mungkin lagi down, tak jajale maneh..

  19. wah salut sama mas ndop, bisa konsisten dan punya pikiran sebegitunya. oh iya salam kenal mas ndop, aku hampir selalu ga pernah absen mampir blogmu mas. aku seneng bgt baca posting-postingmu mas, mas ndop ki nek mosting ceritane mung simple tok tapi yo selalu menarik banget buat terus dibaca hehe. salam kenal yo mas ndop :D

    • Huahaha matur suwun.. Banyak masalah simpel yg terlupakan soalnya.. Aku mengangkatnya ke permukaan dengan bahasa yg kritis namun asyik.. Haha.. Salam kenal juga yaaa..

  20. edysn #

    :sip: :sip: :sip: :sip: sesuju,, #eh setujuuu,, :rock:

  21. pilihan yang bagus Ndop.. ngga banyak orang yang punya pemikiran kaya kamu

    • Soalnya di sini gak ada angkutan umumnya kayak angkot gitu, makanya enak sepedahan aja, mumpung rumahku tengah kota. Dekat ke mana mana. Huwehehe..

  22. hidup sehat ndop dengan sepedahan.
    beli mobil listrik saja ndop hehehe…

    • Kenapa mobil ya… Motor aja deh kang.. Haha.. Mobil ngebek ngebeki nggon..

  23. Hobi yang keren kang…menyehatkan, murah dan ramah lingkungan. Anak lanangku yo senenge sepedahan, iso numpak sepedah pas rep umur 5 taun. Saiki drg ono 6 taun,sepedane wis 3. Soale nek nganggo rusuh, ngebut…braakk nabrak pager, yo cepet bejadd sepedane :lol:
    Nek aku malah jarang sepedahan..soale susah, ngeri karo kendaraan liyane, kudune disediakan jalur khusus sepedah yo. Ng bandung bbrp jalur khusus sepeda wis ono, tapi kadang malah nggo parkir mobil dipinggir jalan…

    • Wah pak ridwan kamil kudu kerja keras menertibkan hal seperti itu ya.. Kuwi anakmu jangan jangan hobine offroad kang? Haha.. Coba tiap minggu spedahan sekeluarga koyoke bakalan memererat hubungan ortu dan anak..

      Selain hoby, sepeda wis tak anggep laif stael ku kang.. Keren khan ya hahaha..

  24. ibnu ch #

    Motor pake Kopling wi enak loh Mas, Ayo semangat belajar..heehe
    Tapi aku salute,, kalo disini mau mlaku mlaku naek ontel agak gengsi,,,,,Padahal pengen juga kemana mana naek sepeda, ,,

    • Iya, kalau luar jawa, apalagi dirimu ning irian jaya ya (papua ndop! Irian jaya is so yesterday haha), jarene gaya hidup e wong kono penuh persaingan harta bena ya? Gengsine gedheee… Coba anti mainstream kang, numpak sepeda ontel, tapi sepedahe sing apik pisan.. Ben tetep nggaya..

  25. Bosone khas banget, klieng2 makset . :rolleyes:
    Aku yo pernah sepedaan pancal diserempet tekan mburi, tak pisuhi wonge ..
    Diamput, nek aku nyemplung juglangan yokpo koen ? heehe.
    Salam dari Malang. :rock:

    • Hahahaha.. Kileng-kileng kang, kuwi artine muka berminyak. Hahaha..

      Nek jarene mbakku, kudu sangu kerikil. Nek enek sing kurang ajar garek diantem watu haha..

  26. aku dulu juga suka naik sepeda saat sekolah SMP.
    tiap hari naik si federal. jaman sekarang udah gak ada merek sepeda itu.

    Senangnya ialah, sepeda tersebut bersama saya 10 Tahun, dari SMP sampai kerja pun pernah saya pakai.

    hingga pada suatu saat sepeda saya di pinjam oleh teman dan akhirnya tabrakan sehingga remuk. hiksssss

    kini telah berganti dengan Polygon Premier 4.0 dengan kekuatan turbo nya.

    • Dulu masih ingat, pas tahun 1990-1996 an, harga sepeda federal itu 600 ribu! Di saa harga nasi pecel sepiring cuma 200 perak! Sungguh super mahal! Haha.. Kalau dibandingkan jaman sekarang, harga nasi 5000, harga sepeda federal itu 15 juta! Gila!

  27. ndaroini #

    aku belajar sepedaan iku pas jaman te ka rasane. tapi yo saiki wis suuuuuuuuuuuuuuuuuuwi banget ra sepedaan. ndilalae pirang pirang sasi iki malih kuuuangen pengen sepedaan maneh, lha tapine tuku sepedah neng nggonku iki regane meh podo karo montor seken.

    • Biyuh, golek sing biasa wae kang. Pokoke sing aluminium ben rodok nggaya sitik haha.. Minimal 1500K, merek United wae murah. Dengan spek yg sama, Poligon luwih larang.

  28. Pengen juga sih sob, Ngonthel tiap hari..Tapi emang kondisi jalan sekarang sangat tidak memungkinkan untuk ngonthel. Disamping macet, polusi udara dijalan raya juga Nggak ketulungan. Apalagi antara jarak rumah dan tempat kerja lumaya jauh :rolleyes:

    • Iya mas, nggak papa.

  29. hybrid cars #

    Hehe…sudah lama nggak naik sepeda. Jadi pengen sepedaan lagi nih bos.. :)

    • Ayooo.. orang belanda, jepang, sebagai produsen mobil dan motor, mereka malah naik sepeda..

  30. Tahta laksana dewanata #

    Aku pengen seh jane ngontel, tapi aku isin mas. Konco-koncoku sepedahe podo apik-apik kabeh. Ditambah omahku iyo adoh nang sekolah.
    Mungkin nek wes gadah rezeki tumbas sepedah gunung. Aamiin. :doa:

  31. aku jane yo seneng sepedahan sih mas, dulu pas sik jamane BMX kejadian setir bin setang e nang perut, dan akhirnya harus operasi, karena luka dalem..

    kalo sekarang gak bisa rutin sih kalo mau sepedahan :(

    mugo2 ae iso koyo sampean mas :)

  32. wezzz salut 23 taun :0 saya cuma seminggu tiga kali, itu pun masing masing sejam doang. dan sekarang, bannya bocor. hujan dateng lagi. hahaha makin males aja sepedahannya. imannya belom sekuat sampeyan *_*

    • HAHAHAHA.. kalau begini gak butuh iman. Karena keadaan juga sih, khan diriku emang gak bakat nyetir motor. Hahaha…

      • that she will take the test again if anything changes with her. I love knowing its there if we need it. For me being able to see the results of The Quotient Test on paper puts my mind at ease because I know its obtiejevc.

      • when she had next appt.)I have been calling Edie and reading your postings to her. I will pop in soon to say hi. I have some Zwiebach for you and Dave. Love you and we have always been there with you in prayer.

      • Hola Carlos, es cierto, el titular te "engancha", si no tienes uno bueno, pasarás desapercibido, hay que ser "creativos", yo sé que es difícil pero de éso se trata, muchas gracias por todos los informes que nos das, es bueno tener "alguien" experto en "redes" que guíe a los demás desde su punto de vista, y a mí me gustan tus artículos, sigue adelante!!!

  33. aku sepedaan tiap hari mas, rata rata 10 km, kl sabtu minggu sama suami sampi pernah 26 km PP, kl sendirian pernah 40 km PP :)

    • Wedaaaaan.. hahaha.. aku nek minggu naik gunung mbak. Sekitar 30 kilo PP. Menanjak sekitar 3 kiloan. Lumayan ngos2an haha. Sepedahannya sendirian aja. Kalau ngajak temen biasanya rata-rata gak mau. Makanya enak sendirian haha.. Kalau ngumpul sama komunitas, budale biasane isuk banget, aku urung tangi hahaha..

  34. sepeda memang menjadi pilihan untuk kerja di bantul waktu jaman dulu makanya pada hitam sebelah mukanya, namun sekarang trend motor dibeli kredit tanpa uang muka menjadi salah satu penyebab hilangnya pesepeda dari bantul

    • Iya ya.. Negara produsen motor malah pada jalan kaki, bersepeda dan naik kendaraan umum.. Mungkin mereka tahu kalau motor itu bukan kendaraan ideal untuk lingkungan. Makanya dia buat doang tapi gak mau makek. Biar negara Indonesia aja yg beli soalnya negara kita ini orangnya malas2.. Maunya otomatis dan maunya gaya.. hahaha.

  35. Bgenk Kasep #

    Hmmm… ane jadi pengen beli sepedahhhhhhh……

    • Jadi.. jadi kamu belum punya sepedaaa??? :shock:

      • kalo saya sudah punya sepedam tapi gak pernah sepedahan :ssst:

  36. zaka_ #

    balapan sepedah sama aku mas ndop :cool:

  37. Tirta Wahyu #

    kereeeen mas ndop :rock:
    ayo balapan mbek aku mas :glundung: :kabur:

  38. filosofi hidup anda hampir sama dengan saya gan, anti terhadap kendaraan ber-fossil fuel… saya pertama kali bisa naik sepeda pas umur 6 tahun, sekitar 17 tahun yg lalu… sempet berhenti naik sepeda sepanjang SMP-SMA-Kuliah… pas lulus & merdeka & bekerja kembali teringat sepedaan, dan tahun ini baru mulai rutin sepedaan lagi… salam gowes… :glundung:

    • Wow, salam gowes juga! Orang yg nggowes biasanya sehat dan pinter…

  39. ya mas biar lambat asal selamat dan hidup jadi sehat dengan bersepeda

  40. ya mas salam sehat dengan bersepepeda

  41. Keren mas. Aku yo senasib mbe koe mas.

    • Wah sampe saiki yo ngontel? Kereeeen! Kaki kita memang terbuat dari besi.

  42. Saiki mah jarang mas. Gek nguli nang perantauan. Ngesuk pengen tumbas mtb yen kuliah. Mugo2 iso kuliah mas

    • Joooosh! Sing penting diniati apik insya Alloh kelakon. *beeuuuuh, wis koyok kyai tenan omonganku hahaha*

  43. WEh ngomong masalah sepdaan aku yo ket smp sampek lulus sma sepedaan terus mas ndop :D ..hehe

    • Josh! Piye? Penak to sepedahan?


1 Blogs yg membahas ini juga!

  1. Foto-foto Wisata Nganjuk: Air Merambat Roro Kuning | Sang Vectoria Jenaka

Komen dong!