Inisiatifnya Mana?

Sebagai pekerja online, diriku nggak pernah menerima uang kesh dari klien. Soalnya diriku nggak ketemu langsung sama klienku. Kecuali klien temen sekolah atau yg tinggalnya di Nganjuk. Tapi ini super amat jarang. Yang super sangat sering ya transferan Bank. Bukan uang cash.

Nah, untungnya di Indomaret, Alfamart dan Swalayan Prima Nganjuk menerima pembayaran menggunakan debit BCA dan Mandiri (yg ATM itu loh).

Sebagai pembeli, maunya pasti dimanjakan. Atau kalau kita bukan type orang yang manja, ya pembeli itu maunya diarahkan.

Suatu malam sekitar jam 11 kurang, perutku khan lapar. Aku mengayuh sepedaku menuju Alfamart. Mau beli roti buat cemilan. Lalu beli apa gitu untuk menggenapi 20 ribu. Karena kalau bayar pakai ATM, minimal harus belanja 20 ribu toh kalau di Alfamart atau Indomaret? Di kotaku segitu. Mbuh maneh kalau di kotamu.

Diriku lalu ke kasir bayar pakek ate em besea. Lalu mbak kasirnya bilang, ATMnya sudah disettle alias dimatikan. Walhasil aku harus bayar pakek uang kesh! Sialnya aku gak bawa duit!

Dengan sangat menyesal, aku gak jadi beli. Dan melanjutkan perjalanan 2 kilometer menuju Indomaret yg masih buka.

Setelah belanja di Indomaret sehabis 20 ribu lebih, aku bayar ke kasirnya pakek ate em besea. Lha kok mbak kasirnya kompakan sama kasirnya Alfamart. Katanya mesin gesek ATMnya sudah disettle. Kampfret!

Soalnya jam 11 tokonya mau tutup gitu. Di Nganjuk yg buka 24 jam cuma ada satu, Indomaret di jalan Panglima Sudirman.

Sekarang masih jam 11 kurang, berati kan belum tutup? Kenapa mesin gesek ATMnya sudah dimatikan? Menyalahi aturan dong? Mbok ya dinyalakan lagi nape? Mbak kasirnya geleng-geleng pasrah sambil pasang muka senyum bloon. Soalnya mesin gesek kalau udah disettle harus nunggu besok (hari berikutnya) baru bisa dinyalain.

HIH, MAU BAYAR AJA SUSAH!” Kata guweh dalam hati.

Saya pun meninggalkan Indomaret dengan jengkel. Kerjaanku yg menguras kesabaran ini harus ditempa dengan kesabaran lagi di tempat lain. Sungguh TER.. WE.. LU!!!

sungguh terwelu

Satu kayuhan sepeda mengantarkanku beberapa meter ke depan. Lha kok ada ATM Mandiri di dekat sini. Wah wah, kenapa mbak Indomaret tadi gak menyarankan aku untuk ngambil duit di ATM ya? Pas di Alfamart tadi, sebenarnya ada ATM juga di Rumah Sakit Umum Daerah yang letaknya gak jauh-jauh amat dari Alfamart. Kenapa mbaknya Alfamart gak menyarankan ambil duit dulu di ATM terdekat?

Apa mbak-mbak Indomaret dan Alfamart memang tidak diajari berinisiatif oleh bosnya? Mbak-mbaknya jadi kayak robot. Yang bisanya cuma bilang “Selamat malam, selamat berbelanjak” atau “Mau nambah pulsanya Bapak?

BAPAK GUNDULMU ABOH!!

Wajah awet muda dan imut begini kok dipanggil Bapak. Ngeselin! Gak mau aku punya pacar kayak kamu! Nggak sudi!

Ya, kamu dong ndop yang inisiatif ngambil duit di ATM! Masa nyalahin mbak kasirnya sih?

Heh, ya gak gitu juga kali. Postingan ini sedang mengritik mbaknya Indomaret atau Alfamart. Bukan sedang mengritik saya sendiri.

Oke fine, aku ambil duit di ATM Mandiri dan balik lagi ke Indomaret untuk bayar. Lalu aku bilang ke mbak kasirnya, “Mbok ya tadi bilang, kalau di sebelah ada ATM. Mbaknya kok diam saja.. Woooh..

Mbaknya lalu cekikikan, “Hehehe, gak kepikiran soalnya mas..

Tuh khan, gak ada inisiatif. Berati memang nggak diajarkan sama bosnya tuh.

Kata temen di facebook, pelayan Indomaret atau Alfamart memang digaji bulanan kok ya. Jadi mau laris atau enggak, gajinya teuteup. Makanya gak butuh inisiatif. Cukup jadi robot yg disetting untuk bilang “Selamat sore, selamat berbelanjak” sambil senyum, sudah akan menerima gaji tetap setiap bulannya.

Zaman semakin praktis seperti sekarang ini sebaiknya pembayaran pakai debit/ATM harus lebih dimanjakan. Soalnya kasir nggak perlu repot ngitung duit. Gak perlu repot kalau duitnya dirampok. Gak perlu repot ngasih uang kembalian.

Memanjakannya misalnya minimal pembelian jangan banyak-banyak. Misal 10 ribu saja gitu. Bahkan di Gramedia Kediri kemarin saya tanya minimal pembeliannya unlimited. Jadi berapapun kita beli, boleh pakai ATM! Ini keren!

Jangan kayak di Prima Swalayan Nganjuk. Satu toko aja pakek dibedain kasirnya. Jadi repot buat yg mau beli pakai kartu ATM.

Jadi kemarin aku beli tempat minum, harganya 49 ribu 5 ratus. Di Prima Swalayan, minimal pembelian 50 ribu. Sungguh angka minimal yg fantastis.

Prima Swalayan mungkin gak sadar kalau bikin ATM BCA atau Mandiri itu sekarang GRATIS. Soalnya itu fasilitas bank. Gak kayak zaman dulu, yang kalau pakai ATM harus bayar iuran tiap bulan. Eh, bank BRI sekarang masih gitu gak ya? Kata ibukku kok gitu. Nasabah berATM sama tidak berATM itu iuran perbulannya beda. BerATM lebih mahal. Makanya ibukku gak punya ATM. Ibuk yg ekonomis.

Kesimpulannya, di zaman sekarang ini, punya ATM bukan dikategorikan orang kaya! Cukup punya duit 500 ribu di bank, sudah otomatis punya ATM! Bahkan ada yg setoran awal 50 ribu khan?

Okay..

Lalu aku bayar pakai ATM lah ya. Wong gak bawa duit banyak. Ternyata gak bisa. Harus 50 ribu. Saya ngeyel, udah ditulis aja 50 ribu. Tetep aja gak bisa. Mbak kasirnya senyum sambil geleng-geleng.

Lalu aku keliling lagi cari barang seharga 1000 rupiah. Atau kalau nemu yg harganya 500 perak malah lebih bagus. ternyata gak nemu! Eh, ini ada sandal pijat refleksi, beli ah. Lha kok, kasirnya untuk sandal sudah beda. Tempat minum kasirnya di sanaaa… yang sandal di sini.

Waduh. Walhasil aku gak jadi beli. Aku.. Ke..ce…wa…

Kasirnya Prima swalayan juga gak ada inisiatif sama sekali untuk menyarankan ngambil duit di ATM. PADAHAL DI AREA PARKIRAN PRIMA SWALAYAN ITU ADA ATMNYA!!!. Padahal aku sudah kebingungan nyari solusi tuh. Harusnya kasirnya paham betul dong, kalau di bawah ada mesin ATM.

Tapi kali ini aku gak jadi beli. Soalnya males ngambil duit di ATM. Udah dongkol duluan kok.

Lalu aku curhat ke temen SMA. Sebut saja namanya Dyah Ayu Aprilia Sutomo. Dia malah pernah beliin susu buat anaknya habis 750 ribu (tujuratus limapuluh ribu rupiah!). Dan karena di kasirnya gak ada mesin gesek ATMnya, lha kok kasirnya bilang gak bisa bayar pakek ATM! Harus pakai uang tunai. Padahal di kasir sampingnya ada mesin geseknya (kasirnya banyak berjejer, ada yg pakek gesek, ada yg enggak). Kenapa kasirnya gak pinjem kasir sebelah saja?

Ya masa tiap orang harus bawa duit segebok buat ke toko. Itu masih 750 ribu. Duitnya paling cuma 8 lembar uang kertas. Lha kalau belinya 200 juta? *misal beli komputer Mekbuk pro 10 buah gitu*, masa bawa duit sekoper?

Ini zaman udah serba praktis, kenapa pikirannya masih kuno? Masyarakatnya aja masih mundur kayak begini, kenapa menuntut negaranya maju? Pikir tuh.. PIKIR!!!

Jangan bisanya cuma DEMAAAA DEMO BIKIN MACET!
Woo.. njaluk dikethaki ndiyase! #VoteNdopForPresident

Udah ah. Yg punya pengalaman seputar bayar di kasir. Boleh ikutan curhat di kolom komentar yaaa… Makaciii…

100 Comments

Komen dong!