24 Aug 2013

Sabar

Aku sedang ngidam nasi goreng. Berangkatlah ke penjual nasi goreng yang terkenal sangat rame pembeli. Setengah jam berlalu baru bisa aku rasakan nasi gorengnya. Antri. Harus sabar!

Tiba-tiba ada ibu-ibu yang mesen ke mas penjual. “Nasi goreng bungkus dua ya mas, saya tinggal dulu..” Lalu ibu-ibu itu melipir pergi dibonceng motor sama suaminya. Kayaknya sih pergi belanja.

Setengah jam kemudian, aku pulang ke rumah. Si ibu-ibu belum datang juga. Kayaknya lagi asyik milih-milih baju buat kondangan minggu ini. Suami ibu-ibu itu harus sabar!

Mas penjual nasi goreng sudah membikinkan nasi goreng sejak tadi. Mungkin nasi gorengnya sekarang sudah agak dingin. Waktu sudah menunjukkan jam 12 malam. Ibu-ibu itu belum datang juga. Penjual nasi goreng sudah ngantuk waktunya istirahat. Pingin pulang tapi nanti si ibu bingung cariin. Akhirnya mas penjual menunggu setengah jam lagi. Mas penjual memang harus sabar!

Setelah menemukan baju kondangan yang mecing sama warna kerudung dan warna sepatunya, si ibu pun pergi ke penjual nasi goreng. Ibu itu hampir lupa kalau dia sudah mesan nasih goreng. Maklum, perutnya sudah kenyang karena sudah makan bakso di mol. Dia baru ingat ketika perutnya lapar lagi.

Sesampainya di penjual nasi goreng. Ternyata tidak ada siapa-siapa di sana. Penjual nasi goreng sudah pulang. Ibu itu merasa kesal. Dan lapar tentu saja. Jam selarut itu sudah jarang yang jualan di dekat-dekat sini. Akhirnya ibu itu pun pulang ke rumah sambil menahan lapar. Ibu-ibu itu harus sabar!

menungggu dengan sabar

Penjual nasi goreng sudah sampe ke rumah. Dua nasi goreng pesanan ibu-ibu itu sudah dingin banget. Sudah nggak enak. Keluarga penjual nasi goreng juga sudah pada tertidur lelap. Nasi itu pun dibiarkan tergeletak di atas meja. Sampai basi.

Besoknya penjual nasi goreng itu jualan lagi seperti biasanya. Pembelinya sama ramenya dengan yang kemarin. Ibu-ibu yang kemarin ternyata datang lagi. Lalu memesan nasi goreng lagi dan ketika si Ibu mau melipir pergi, si mas bilang ke ibu, “Maaf Bu, kalau ditinggal, gak akan aku bikinkan sebelum Ibu datang lagi ke sini. Kasihan pembeli yang lain yang nunggu antrian dengan sabar. Sementara si Ibu bisa belanja riang gembira..”

Sebenarnya si mas pingin bilang begini, “Lo lagi-lo lagi. Kemarin aku sudah rugi dua bungkus nasi, lha kok sekarang mesen lagi? Enak aja. Yang kemarin bayar dulu gih. Mana duitmu?!!” Tapi mas-masnya ternyata gak bilang begitu. Masnya ternyata bisa sabar!

Si ibu ternyata manut. Dia mau nunggu dengan sabar seperti yang lain. Dan ketika pesanan ibu sudah selesai dibuat, si Ibu ngasih duit 50 ribu ke penjual lalu bilang, “Udah, kembaliannya ambil aja ya. Itung-itung permintaan maaf yang kemarin.. “

Padahal kalau ditotal, Ibu itu cuma harus bayar 28 ribu. Mas-mas penjual jadi terharu dan berterimakasih sama ibu itu. Mereka berdua nggak jadi saling marah. Karena mereka berdua berhasil untuk meredam amarah. Mereka berdua sama-sama sabar!

The end.
—————-

Seperti dua cerita sebelumnya, cerita ini hanya ilustrasi. Fiksi. Hanya sebagai penjelas pengertian. Biar lebih gampang dipahami. Tentu saja dengan sudut pandang yg boleh jadi berbeda dg sudut pandangmu, sudut pandang kita, atau sudut pandang saya sendiri.

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



41 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. srulz #

    sabar itu, bener bener bikin berkah yah mas… ^^ :sip:

    • Abdalwahab Mujtaba #

      ya tentu, dong. Sabar, gitu loh ! :hihi:

    • Iya bener..

  2. Mufid #

    :’)
    saya terharu baca ilustrasinya..

    • Huwaa. kok bisa yaaaa… Aku kok biasa aja yaaaa…

  3. aku juga baca tulisan ini dengan sabar sambil menahan lapar serta membayangkan nasi goreng yang maknyus, yang penting ibu sabar, penjual nasi goreng sabar…dan kita semua ikutan sabar, sambil menanti kedatangan bapak dan ibu sabar …..sambil tersenyum damai dan membayangkan indahnya negeriku bila semua orang bisa sabar,,,,,,,salam :-)

    • Hahaha.. aku juga sabar menunggu komentar dari “blogger dg komentar terbanyak yg pernah saya temui di zaman sekarang!” hahah

  4. miko #

    koyoe nasgore ciamik soro e mas rasane, nok ndi to? siap “sabar” berkuliner disana :dance:

    • ayoh ayoh mrene. Tapi ojolali nggowo motor ya. Nek ora, kudu gelem numpak sepeda ontel. Haha

  5. Naufal #

    Aku bacanya agak gak konsen, gara – gara ada nasi goreng anget nya :ngiler:

    • hahaha.. gak papa yg penting komen..

  6. Pakies #

    begitulah sabar, nggak akan pernah ada habisnya. Salah berat jika ada orang ngomong, “kesabaranku sudah habis” lho kalo habis, stok buat sabar keesokan dan hari-hari selanjutnya dapat darmana ? ato mungkin orang semacam ini mesti pergi ke kelurahan, trus ke kantor catatan sipil buat ngurus akte kelahiran, ganti nama Sabar

    • HAHAHHA.. kesabaran tidak ada batasnya. Yang ada batasnya itu kemampuan seseorang untuk menahan sabar. Hihihihi.. Zaman saiki bocah lahir gak enek sing jenenge Sabar ya? Padahal sabar kuwi uuuwapik.. haha

      • Pakies #

        piye kalo jenengi sampean diganti Ndop Sabarudin

  7. Jojoz On Revolutia #

    Sekarang mas ndop jago nulis fiksi nih

    • HUAHAHA… aku khan suka berimajinasi..

  8. sangat menginspirasi….

  9. wah..
    luas sekali hakikat sabar ini mas ndop..

    kasian penjual nasi gorengnya ya.. :D

    • Untungnya penjualnya juga sabar yaa…

  10. Wah, beberapa langkah lagi bisa buat naskah sinetron ini kang ndop… bwahahaha…

    • Hahaha… Boleh boleh. Pemainne awakmu ya. Sing dadi bakul sego goreng. Haha.

  11. Sabar adalah ikhlas jalan kaki ketika naik ke Sedudo karena motor kelebihan beban :)

    • Hahaha kangen ya kowe? Yuk dolan maneh.

  12. plagiart™ #

    :mataduitan: sabar itu rezeki..sabar nunggu gajian, sabar di tranfer heheheheh…

    • Hahahha.. Sabar bikin tensi gak naik. Rejeki tuh karena gak harus berobat gara gara hipertensi.

  13. cerita yang menarik..katanya sih sabar itu ga ada batasnya, hanya manusia yang mebatasinya #katanya :)

    • Iya memang begitu kang. Yg ada batasannya itu kemampuan manusia untuk menahan sabar.

  14. baru nyadar kalo ini cuma cerita ilustrasi pas baca di paragraf terakhir

    kirain cerita beneran mas
    hmmm

    • Heheheh ini semacam trilogi fiksi. Judulnya sombong, pelit dan sabar.

  15. Sabar… sabar… orang sabar di sayang Tuhan. :malaikat:

    • Orang sabar dadanya lebaaaar…

  16. amien #

    ngomong-ngomong soal nasi goreng, aku pernah kapusan mas neng rumah makan ndek nganjuk. rumah makan sik guede, ono mesjid e neng halaman e. neng nota ketulis nasi goreng, rawon, sate 10 tusuk. padahal ak ga maem sate. asem tenan mbak e kasir. kudu sabar ki. hahaha.

    • HAHAHAH.. yo ditagih satene kudune..

  17. bisaan nih mas ndop ngobok-ngobok emosi pembacanya. endingnya ternyata damai. keren euy. orang sabar rejekinya lebar :)

    • Aamiin semoga mas cepy pantatnya juga lebar yaaa #eh

  18. orang sabar.. badannya lebaaar :tepuk: :tepuk: :tepuk:

    • Kayak tomi yg pantatnya lebaaaar…

  19. Catcilku #

    Jadi harus sabar juga buat baca postingan ini hehe

    • Aku juga harus sabar membalas komenmu hihi..

  20. orang sabar akan subur,,jadi harus selalu ber sabar



Komen dong!