Ketika Emosi Tidak Stabil

Setelah perutku lapar, akupun pergi ke Ayani Nganjuk untuk ikutan kumpul-kumpul sama anak muda di Nganjuk. Mumpung malam ini malam minggu.

Wow rame baget di sini. Aku makan nasi pecel dan minum susu jahe. Beberapa menit kemudian anak-anak muda itu pun pulang serentak. Dan kiri kananku sekarang sepi. Hanya ada aku dan meja-meja sama tikar-tikar.

Sketsa Nasi Pecel A Yani Depan Pasar Wage Nganjuk

Sketsa Warung Nasi Pecel A.Yani Depan Pasar Wage Nganjuk 5 Juli 2012.
Bukan sketsa tadi malam.

Sumpah ini nyesek banget. Aku di dalam kamar sendirian ngerjain vector. Hanya berkawan facebook dan twitter. Sesekali buka blog balas komen satu-satu. Aku butuh ketemu orang. Selain keluarga tentunya. Ketika aku bertemu orang-orang, hanya beberapa menit mereka kabur pulang ke rumah masing-masing..

Damn, aku jadi merasa seperti pembawa sial yg harus dijauhi..

Oke fine, sekarang memang sudah jam 1 pagi. Dan memang sewajarnya waktunya tidur. Apalagi di kota Nganjuk yg jarang ada seniman yg tidurnya pagi kayak saya. Jam segini tentunya sudah sangat ngantuk buat mereka. Saya? Ini masih seperti jam 9 malam buat orang kebanyakan..

And the problem is.. Aku kesepian! No, bukan kesepian karena gak punya pacar. Bukan juga kesepian gak punya teman. Aku punya banyak teman. Banyak banget. TAPI NGGAK TINGGAL DI NGANJUK!!!

Yah, lagi-lagi inilah dampak buruk bekerja online di rumah. Ketika aku bisa free ke mana aja, namun teman nggak bisa karena terikat jam kerja di kantor. Kerja di kantor khan gak sendirian, banyak temennya juga. Jadi gak menderita lah ya..

Beda lagi situasinya kalo di kota besar. Teman yg seprofesi akan gampang ditemukan. Apalagi bidang seni. Kota besar misal ibukota, apresiasi terhadap seni tentu saja lebih besar dibanding kota kecil seperti Nganjuk. Orang di sini asal bisa makan kenyang tiap hari udah cukup. Gak perlu beli gambar vector buat dipajang di rumah. Gak perlu banget!!! #jleb

Ya liburan dong ndop! Duitmu khan banyak tuh. Liburan tiap minggu khan bisa tuh?

Bisa banget! Tapi aku punya orang tua yg super duper protected sama aku (baca: kolot). Tidak pernah ada sejarah keluarga yang anaknya suka lihat pameran seni. Tidak ada juga sejarah di keluarga yg anaknya punya teman luar kota yg gak jelas karena kenal lewat facebook atau internet. Walhasil ya susah buat ngeyakinin ortu kalo aku diundang acara pameran ini itu.

Tapi lama-lama saya harus bisa meyakinkannya.. Harus!!!

Dan aku pun jadi haus akan sosialisasi. Bayangkan seminggu tanpa sosialisasi, pasti stress. Beda sama orang yg bekerja di kantor, seminggu gak pulang ke rumah pun fine fine aja, dia khan punya temen kantor buat sosialisasi. Saya tidak!

Dan emosi saya pun gak stabil. Saya butuh tempat curhat. Saya biasanya curhat lewat blog seperti sekarang ini. Lumayan menytablikan emosi. But only 60 persen saja kayaknya. Butuh sesama manusia, bukan dengan hape. Bukan dengan komputer.

Tubuhku pun bereaksi. Banyak tumbuh jerawat di dada dan lengan. Tumbuh juga beberapa di muka. Aku baca google, ternyata itu dampak dari ketidakstabilan hormon. Hormon yg tidak stabil salah satu penyebabnya adalah emosi yg tidak stabil.

Doodle ketika emosi tidak stabil. Doodle ini berjudul Peace

Doodle ketika emosi tidak stabil. Doodle ini berjudul Peace. Banyak yg ngelike di facebook. Dan dapat komentar positif dari Dosen Seni Rupa UNNES, Pak Aryo.
Saya uplod tanpa ngetag ke siapapun

Dua minggu yang lalu aku liburan ke Semarang. Dan jerawatku gak ada yg tumbuh. Malah jerawat yang aku bawa dari Nganjuk jadi kempes dan sembuh. Emosiku stabil. Aku ada teman sehobi yg lucu-lucu. Aku terhibur. Aku betah. Aku sehat. Aku semangat..

Pulang ke Nganjuk lagi bersama job segunung yg harus segera dikerjakan karena deadline mepet. Berangsur-angsur aku kembali merasakan ada yg kurang. Tubuhkulah yg bereaksi. Timbul jerawat di dada dan lengan.

Oke saatnya harus liburan. Kalo enggak bisa bahaya buat jiwa dan metabolisme tubuhku. Untuk hal ini aku harus serius. Gak boleh ada yg ngelarang. Ini kebutuhan primer!!!

Toh ya duit-duitku sendiri gak ngrepotin orang lain…

Sebenarnya saya betah di Nganjuk. Tapi saya nggak betah di kamar terus. Kamarku sempitnya nggak ketulungan. Kasur tingkat dua meter persegi itu memakan tempat banget! Kamarku cuma 3×3 meter. Belum kemakan lemari dan meja komputer. Tubuhku pun gak kecil. Aku merasa dikurung. Sesak. Setres. Bro!

Sempit dan sesak

Beberapa ide merenovasi kamar dan mengubahnya layaknya studio seni pun tidak digubris sama ortuku. Pingin ngekos di Semarang malah dianggap aku egois karena gak nurut sama ortu. Ini menyesakkan. Bro!

Dan muncullah jerawat-jerawat #kode stress itu. Gatel rasanya. Sakit juga kalo digaruk. Tersiksa bro!

Jerawat itu muncul karena aku mencoba sabar. Dan ternyata sabar itu gak cuma diam saja. Harus mencari solusi. Ya contohnya saya ini. Sabar doang tapi diam saja. Ya jadi penyakit. Penyakit jiwa. Edan bro!

Oke kayaknya emosiku udah agak stabil. Aku mau bayar nasi pecel sama susu jahe dulu ah..

Btw, pernah curhat sama temen di FB, namanya Juki, curhat masalah kamar sempitku ini. Dan Juki bilang..

Bill Gates sama Steve Jobs memulai usahanya dari ruang yg kecil dan sempit lo mas…

Alhamdulillaah Puji Tuhan, inilah gunanya curhat, selalu bisa mengurangi beban. Asal menemukan teman curhat yg cocok sih. Soalnya ada juga temen yg dicurhati malah sok menggurui. Padahal curhat sebenarnya hanya perlu kuping, bukan mulut #ndopquotes

#Okesip

49 Comments

Komen dong!