Liburan Jogja

Setelah berhasil menyusun strategi supaya diizinkan oleh ibuk untuk liburan ke Jogja, jingkrak-jingkraklah diriku. YAY! Akhirnya fainneli liburan juga kakaaak!!

asyik liburan!

Kakak, kalau mau pakek ilustrasi di atas, izin saya dulu ya.
Jangan hapus logo dzofar.com nya ya..
Ati-ati kalo nyolong, Gusti Alloh gak bobok lo.. v^_^

Sudah dua bulan nggak ke mana-mana. Di dalam kamaaar terus. Di depan komputeeer terus. Ngevectoor terus. Bosen tauk! Sayapun membayangkan, memikirkan, meyakini kalau Maret adalah bulan liburan!

Temen SMA bernama Gatot datanglah ke rumah. Ngobrol-ngobrol tentang profesi masing-masing. Curhatlah diriku kepadanya kalau diriku ini suntuk udah lumayan lama gak refreshing liburan ke mana gitu. Dan.. Gatot pun mengajak ke Bali! Etapi kalo ke Bali cuma sehari dua hari itu nggak enak. Walhasil ke Jogja.

Dua minggu kemudian, tepatnya Sabtu 17 Maret 2012. Berangkatlah kami ke Jogja. Naik bis Sumber Kencono yang kayak naik wahana jet koster itu. Berangkat jam 3 an sore, sampe Jogja jam 9 malam.

Dijemput oleh dua orang yang saya kenal lama @iwanrestiono dan @nugiharto yang sama-sama blogger. *tuh khan ngeblog itu banyak gunanya. Sumpah!* dijemput di Jembatan layang Janti. Yay!

———

Ngopi dulu di bunderan UGMMeluncur ke bunderan UGM buat ngopi-ngopi. Padahal nggak ada yang mesen kopi. Haha.. Ngobrol-ngobrol sampe 11 malam. Dilanjut mencari penginapan yang agak jauh dari Malioboro. Soalnya di dekat-dekat Malioboro is full! *katanya sih full oleh wisatawan lokal, gak tau deh kenapa mereka musti nginep di hotel, malam minggu gituloh*

Di dalam hotel. Sumpah aku plonga plongo. Gak pernah ngerasain nginep di hotel. Padahal ini kayak kos-kosan gitu. Yup, hotel itu ya persis kayak kos-kosan. *ternyata*. Yang bayar si Gatot. Aku gak mudeng apa itu cekin, apa itu cekaut. Jian mbuh. *padahal katepeku emang ekspaiyed, walhasil takut ajah kalo ternyata gak bisa nginep* *ssst*

Urunan lah ya. Iya lah. Gak perlu dibahas kalo masalah keuangan. Wong ya udah punya duit sendiri-sendiri. *etapi aku gak bawa duit banyak lo, bawanya ate em* *hehe*

Lalu mandi dan langsung nglimpruk. Ase dinyalain. Nah, wong ndeso kayak saya ini gak biasa tidur pakek ase. Dingin tauk! Dan juga aku tuh bintangnya Leo. Elemenku itu api, bukan air. Walhasil kalo udah kena angin atau dingin, aku tuh layu kakak! *Ooo*

Untung ada kemul! Aku juga gak biasa pakek kemul (selimut, red). Ternyata enak ya kemulan itu. Apalagi kemulnya kamu #nomention. Kamu baca dong postingan ini, aku lo kangen banget #nomentionpartII.

Dan gak bisa tidur. Selalu gini. Setiap liburan, hari pertama sulit tidur. Kek penyesuaian gitu. Sejam kemudian baru bablas ke alam mimpih. Dan nggak ngimpi apa-apa. Hehe.. Padahal aku pinginnya mimpiin kamu #halah #nomentionpartIII

*Guling mana guling* *lempar tiang listrik* *nggak kena week*

Bangun jam enam lebih lima menit. Pagi dong. Masa sore. Langsung sholat subuh (iya iya telat). Lalu ngeteh poci yang sudah disediakan. Eh ada lumpia. Habis ludes dalam hitungan detik! Daripada bengong dan emang sedang iksaitid, aku pun putu-putu. Biar dikata anak kampungan alay jijay jablay (yang terakhir bener banget! Pinginnya sih dibelai-belai sama kamu.. #nomentionpartIV), tapi ini demi keeksisanku di dunia ini. Lagian aku pantes kok buat narsis-narsis. Tampangku khan di atas rata-rata. *iya, di atas rata-rata penghuni taman laut bunaken!*

Narsis dulu di hotel wisma Ismoyo Jogjakarta

Lalu tidur lagi. Sumpah ngantuk banget kakak!

Bangun jam 9 pagi. Langsung ngedoodle. Apa itu doodle, ya ngoret-ngoret di buku gambar gitu. Ngoret-ngoret apapun yang ada di fikiran. Just full imagination. Nanti aku duduhi hasilnya yah. Sabar. Orang sabar rejekinya jembar obrolannya hambar dadanya kembar #eh.

Lalu tidur lagi! Jiaaah. Kali ini ngimpi sodara-sodara. Ngimpi apa ndop?!! Ngimpi pulang ke Nganjuk! Huwaaa.. Di Nganjuk aku dimarahi masku, katanya kalo liburan itu dipuas-puasin jangan cuma sehari doang dan cuma nginep di hotel lalu pulang lagi. YAY!! Ini kode! Ini kode! Ini kode kalau aku harus lama-lama di sini. Yup! Baiklah baiklah..

Bangun tidur jam 10. Habis mandi Kakak Gatot (@gatoto_barca) minta difotoin di hotel. Oh ya, kami nginep di hotel Wisma Ismoyo. Kamar mandinya di dalam kamar. Kamar mandinya satu nggak kayak kasurnya yang dua. Walhasil kami ngantri mandi gitu. *yaolo, Ngantri berdua aja dibahas!*

putu putu habis mandi di Wisma Ismoyo

Sebage insan yang sadar diri akan ketampanan yang dimiliki masing-masing, maka tidak ada yang ngelarang untuk mejeng putu-putu di hotel!

Sepi. Lha wong mahal soalnya. 160 ribu semalam. But gak papa, dhorurot soalnya. Daripada tidur di pinggir jalan, ya mending gak tidur! Eh salah, ya mending nginep to ya. Buat apa punya duit kalau gak dimanfaatkan dengan baik buat ngerawat kesehatan dan membangun pencitraan. Biar mereka tahu kalau mas ndop yang bekerja di PT TSGJ (Tenguk-tenguk Sukses Gendut Ganteng Jaya) itu layak buat nginep di hotel. Mumpung nduwe duit. Hehe.

Kakak-kakak muda pun datang menjemput. Ada Iwan, akademia dari Madiun, Nugroho, akademia dari Madiun, dan Miftahur, akademia dari Nganjuk yang terkenal dengan Sagita assollole icik icik ahem mas maleek gendoong, ae ae ae, ea ea ea!! Mereka memang tinggal di Jogja sekarang. Iwan kerja, nug sama mift kuliah. Kami rencana akan ke Keraton siang ini. Sekalian hengkang dari hotel ini. Cekaut lah istilah kerennya.

Jam satu meluncur jalan kaki. Beuuh kaki lempoh semua. Pegel jaya. Namun banyak yang jalan kaki di Malioboro sini. Kami cari penginapan. Nemu penginapan di daerah Sosrokusuman Malioboro. Dekat hotel Mutiara, ke utara dikit masuk gang ke timur. Hotel Puri. Murah meriah kakak. Harganya setengah kali dari hotel wisma Ismoyo kemarin.

Hotel Puri Malioboro

Cek in selesai. Cek in itu lebih kepada bayar dan nyerahin katepe! Mek ngunu tok. Istilahe wae sing sok keren. Kalau cek aut itu ya sama kayak “Mana katepeku kemarin, guwe pergik dari sini sekarang juga, lo guwe end!

Setelah naruh tas di kamar, kami-kami pemuda unyu pun jalan kaki menuju keraton. Rame. Uyel-uyelan. Sampe keraton poto-poto. Sampe kameraku batrenya habis. Super damn! Ces-cesan mana ces-cesan. Nemu colokan di Mesjid Gedhe deket keraton. Namun gak ada arus listriknya. Walhasil ya terpaksa putu-putu pakek hapeh.

Putu-putu Keraton Jogjakarta

Saya jelaskan yg photo kiri aja ya. Dari kiri ke kanan: Ndop, Iwan, Nug, Mift, Gatot

Photo photo di keraton Jogja

Oke, silakan istirahat minum-minum air putih atau susu dulu. Siapkan setamina untuk membaca postingan selanjutnya. Masih panjang lo. Sumpah!

———-

Ada pawai perdamaian. Ada tari saman yg katanya sudah dimodifikasi. Ada mas-mas EO yang pakek kaos bertulisan Jogja City of Tolerance. Ooh, yayaya. Kesenian memang bisa menyatukan kok ya. Apapun bentuk seni itu.

Rencana ke candi Prambanan gagal karena kesorean. Walhasil kami pulang ke rumah masing-masing. Besok pagi aja ke Candi Prambanan. Oke baba kawan, besok ketemu lagi. Yang kuliah silakan kuliah. Jadi besok kami ke Prambanan bareng kak Iwan sajah.

Leyeh-leyeh di dalam hotel sambil makan onde-onde yang beli di kakilima Malioboro. Malamnya belanja lagi. Kakak Gatot beli kaos buat adiknya. Sedangkan aku beli hiasan dinding buat ruang tamu. Hujan lebat. Mau beliin oleh-oleh buat kamu, tapi ternyata kamunya gak pingin, yaudah deh.. :( #kecewa #nomentionpartV.

Aku nulis ini di memopad hape lo. Itu di depan saya ada burung-burung perkutut yang saling sahut menyahut manggung mak kur kukukuuu.. Kur kukukuuu… Seru deh kayak paduan suarah. Yang satu pakek nada D#6 yang satu pakek nada F#6. *asal aja biar dikata bisa musik #pencitraan*

Kalau kamar hotel sebelumnya pakek ase. Kamar yang ini pakek kipas angin. Tapi tidurku lebih nyenyak di sini. Kasurnya lebih gedhe juga sih. Buat yang mau nginep di Jogja dan gak mau ngrepotin temen, ini penginapan yang rekomended. 70 ribu semalam berdua. Enteng lah ya.. *Jangan dibandingin kos-kosan loh ya, kamu sedang liburan, bukan kuliah. Kamu cuma beberapa hari, bukan tahunan! Ngertik? Hehe*. Setidaknya jauuh lebih murah dibanding penginapan sebelumnya. Yang ini kamar mandinya emang gak di dalam kamar sih. Ada di sana.. *nunjuk ke kanan*

———-

Gila, lelah banget hari ini. Hari ini adalah Selasa. Jadi Senin kemarin mas Gatot pulang malam. Paginya setelah kita hengkang dari penginapan, kami langsung menuju Malioboro lagi. Membeli oleh-oleh. Kakak Gatot masih getol cari kaos batik idamannya. Dan gak nemu! Damn! Saya kelaparan kakak. Ayo kita makan. Sialnya mas Gatot gak lapar! Omagad! Perutku error, lapar mulu!!! Walhasil aku pun jalan kaki sampe ujung Malioboro sambil nahan perut lapar!

Belanja di Malioboro

Sampe aku bawa susu, karena lapar. Dan meminumnya di dalam toko. Hehe.
Eh, itu foto yang kanan, baunya dupa! DAMN, moodku langsung ilang kakak! :pukul:

Untungnya seleraku gak spesifik-spesifik amat. Jadi belanjaku cuma bentar udah dapat banyak macem. Mulai hiasan dinding, lalu kolor batik, dua buah celana pendek langsung pilih dan ukurannya pas gak pakek lama! Yay! I love this body shape! Jadi inget dulu pas kurus mau cari ukuran celana itu kayak mencari jerami di tumpukan jarum! Menyakitkan! Haha..

Oleh-oleh yang lain tentu saja bakpia Djava yang kata mbakku paling enak dibanding bakpia yang lain. Oke deh beli tiga. Lalu tak lupa beli geplak sekilo! Itulo, jajanan bola warna warni yang manis kayak muka saya. #juh

Naik becak lo saya.. Jadi setelah nyampe ujung Malioboro, ada tukang becak menawari ke Dagadu, alun-alun kidul, Taman Sari dan lain-lain cuma bayar 5 rebu rupiah. Aku tertarik mencoba walau harus berdesakan dengan kakak gatot! Dan belanja kaos di Dagadu yang aku masih ragu akan keasliannya. Mengingat kain kaosnya gak sehalus jaman aku SMP dulu. :(

Lha wong yang jualan Dagadu kok buanyak begini. Mana yang resmi? Auk ah.. Jadi aku cuma beli satu buat ibuk. Ayo pak tukang becak, kita lanjutkan perjalanan…

Menujulah ke alun-alun kidul. Kakak Gatot mencoba melewati dua beringin sambil disikep sama kain hitam. Jadi matanya gak bisa liat. Eh, pada percobaan kedua, kakak Gatot berhasil melewati ujian itu. Yay!! Konon ada yang percaya kalau bisa melewati dua beringin itu, keinginan kita akan terkabul.

kakak Gatot mencoba melewati dua beringin di alun-alun kidul

Kata kakak Gatot, pas mencoba pertama, seolah-olah ada yang mbisikin gitu. Makanya gak berhasil. Ketika mencoba kedua, baru deh tenang-tenang aja, walhasil berhasil! YAY! clumudh kakag!

Kamu gimana ndop? Berhasil juga dong?

Aku nggak mencoba! Jangan ditanya kenapa ya. Aku gak mau jawab. Hehe..
Dan.. Ayo pak tukang becak, kita lanjutkan perjalanan. Mohon maaf kalau bobot kita gak wajar. Dua orang mencapai 160 kg soale.

Mampirlah ke Taman Sari. Ini taman sangat melelahkan. Isinya bangunan bekas didiami sultan-sultan jaman dulu. Ada kolam renang, masjid bawah tanah, tempat tidur sultan, tempat bertapa dan lain-lain. Taman Sari bisa jadi bukti kalau Jogjakarta itu sangat toleransi antar umat beragama. Dimana bangunan di Taman sari itu gabungan antara Hindu Budha dan Islam. *itu sih yang aku paham, soalnya kami nyewa pemandu gitu buat nerangin ini itu. Sebenarnya gak nyewa, tapi pemandunya tiba-tiba mendampingi. Walah ya gak papa. Wong dikasih 5 ribu aja orangnya udah seneng banget! Kitanya dapat banyak wawasan. Maturnuwun ya pak, hehe*

Taman Sari Jogjakarta

Eh kita photo sama bule juga lo. Sebenarnya buat aku ini biasa aja kok. Tapi buat kakak Gatot, ini LUAR BIASA! haha..

Oh ya, pak tukang becaknya kesian, karena selain nungguin kami berwisata, ternyata pas kami meluncur ke Bakpia Djava, charger bateraiku ketinggalan di Masjid Taman Sari. Oh no!!! Walhasil mustu balik ke Taman Sari. Doh kasian. Kami pun ngasih uang lebih sama bapaknya dan memutuskan untuk mengakhiri naik becaknya karena ada yang mau njemput. Jadi sore ini kami akan ke Borobudur! Yay!

Tapi gagal! Kesorean. Borobudurnya tutup kakak!!!

Aku galau..

Pulanglah ke kosan @miftahur (miftahur.com). Leyeh-leyeh. Saya super duper kelaparan. Rasanya galau banget! Entah sudah beberapa kali aku mohon ke temen untuk berhenti makan dulu. Tapi mereka menunda-nunda. Damn! I’m not you. Gak suka menunda-nunda lapar :(

Hampir telat makan. Namun terselamatkan oleh pilihan Miftahur akan menu nasi goreng kambingnya! Yay! Nasi goreng kambing is A+++Mazing enaknya! Itu lo yang di jalan Perumnas dekat UPN. Yang mana ndop? Jangan tanya saya lebih lanjut, kagak mudeng! Haha

Kakak Gatot pulang ke Nganjuk malam itu. Saya memutuskan untuk pulang kapan-kapan aja. Haha… Maksudnya, saya baru mau pulang kalau sudah gak galau.. Damn, saya pingin liburan, bukan galau beginih! Dan ke keraton sama Taman Sari itu belum cukup untuk sebuah liburan ke Jogja! Walhasil saya pun memutar otak!

Setelah kenyang, aku pun dapat ide!! Yay!!

Aku adalah idola. Idola pasti punya fans yang setia. Dan fans-fansku kebanyakan di facebook! Oke ndofans, saatnya kamu bekerja untuk idolamu. Saatnya aku meminta energimu untuk menghapus galauku malam ini. Jangan biarkan idolamu tersiksa batinnya. Ayo kita satukan energi!!

Dan aku pun update status:

Update Status Facebook Ajakan Liburan

Kira-kira lima menit kemudian ada yang tertarik! Yay! Dia bernama Ahul (@fattahulamar). Anak 15 tahun yang akan berulang tahun besok, tepat pas acaraku ke Borobudur! 20 Maret 2012!
Lalu beberapa menit kemudian mas Anggrik pun bersedia mengantarku ke Borobudur. Yay! Dua orang bersedia mengantar liburan ke Borobudur! Inilah gunanya teman di facebook!

Banyak yang kepingin sanggup tawaranku. Gimana tidak, dengan modal nyetir doang udah dapet 100 ribu! Namun mereka terhalang lokasi dan waktu. Gimana tidak, harinya selasa, harus berada di Jogja juga. Walhasil banyak yang nyesel gak bisa ikutan. Hehe. Tapi nggak papa kok gak ikutan, soalnya kalau banyak yang ikutan, bajetku bisa membengkak drastis. :mataduitan:

burjo JogjaAku yang kelaparan parah tadi sore melaksanakan program balas dendam habis-habisan. Pulang dari kosan Miftahur, di Nug mengajakku untuk merasakan bubur kacang ijo. Konon makanan yang disingkat burjo ini ada banyak berceceran di area kampus. Ya semacam makanan khas mahasiswa yang gak berat di kantong gitu deh. Burjo aku habisin dengan membabibuta. Dilanjut mie rebus plus telur dan milo anget. Komplit sudah memenuhi gairah perut saya. Yay!

Jam 12 malam aku tidur. Nginep di kos-kosannya @Nugiharto. Kos-kosan Miftahur tempatnya gak muat aku inepi, walhasil musti pindah. Untungnya kosan Nug lumayan luas untuk dibuat selonjor seluruh badanku. Yay!

Tidur nyenyak banget!

Jam 8 pagi si Ahul sms. Dunia lagi hujan. Hmm.. Aku sarankan untuk sante saja. Soalnya aku sendiri masih ngantuk banget. Kira-kira jam 10 kami sudah siap-siap berangkat menuju Candi Borobudur.

Loh lha Prambanannya? Gak jadi?

Letak candi Prambanan dan Borobudur itu jauh banget kakak. Gak nutut digeber dalam satu hari. Oke, karena ini sepesial, makanya ke Borobudur aja. Kalau Prambanan bisa nanti aja sekalian pulang Nganjuk. Soalnya letaknya di jalan utama, pinggir jalan gitu.

Meluncur dengan sante. Kami berempat. Ada Reno, 17 tahun. Ahul, 15 tahun. Anggrik, umurmu piro ya? Haha. Dan Ndop, umm kasih tahu gak ya? Oke deh, 16 tahun! <-- yaampun bo'ong banged! Aku dibonceng sama kakak Anggrik yang ternyata ukuran tubuhnya setengah kaliku. Huhaha. Namun dia nyetir motornya sante dan penuh konsentrasi. Dia tahu bener apa mauku. Liburan gak perlu ngebut. Mari menikmati perjalanan. Si Ahul dan Reno itu lo gak punya SIM. Hadeuh! Nekat bener tuh anak! Soto Ayam area Candi BorobudurMampir dulu yuk makan soto ayam. Di dekat area Candi Borobudur ada yang jualan bakso dan soto ayam gitu. Kami ngiri dulu sambil berteduh dari hujan gerimis yang konon bisa bikin galau itu. Sambil cerita-cerita dong. Kapan lagi bisa ketemu artis Nganjuk kondang dan ngobrol bareng sedekat ini. Kalian bertiga memang sangat beruntung kawan! #peluk

Hmm.. Lumayan kenyang. Mari menuju ke dalam. Kami musti parkir sepeda motor di luar area Candi. Alhamdulillaah masih jam 12 siang gitu deh. Jadi tiket masuknya masih buka. Harga tiketnya lumayan lo. Tigapuluh ribu rupiah! Kami berempat totalnya 120 ribu. Lumayan yah. Iyah!

Candi Borobudurnya mana sih? Masih jauh yah. Kami disuruh berhenti dulu untuk memakai batik di pinggang. Ini dipinjami gratis gitu. Wew. Ternyata hal itu bertujuan untuk melestarikan batik. Ide bagus yah. Biar setiap photo kita nanti, batik akan terpampang di sana. Hal ini menguntungkan banget buat promosi ke luar negeri. Khan di sana banyak bule juga.

Memakai batik di Borobudur

Kita keren khan pakek batik! Kayak pendekar khayangan gitu khan? *bukan khayangan, tapi layangan, alias alay*

Eh, ini trik pintar di Borobudur. Para ojek payung pada bilang kalau jarak Borobudur masih jauh. Memang iya sih, belum kelihatan sama sekali dari sini. Etapi tunggu dulu, lha itu apa? Waduh, kita sudah terlanjur nyewa payung. Jalanan yang berkelok dengan tetumbuhan di sana sini membuat Borobudur seperti “disembunyikan”. Padahal letaknya deket-deket situ aja. Apalagi kalau dari tempat beli tiket, Candi Borobudur bener-bener gak kelihatan sama sekali. Pinter banget yah bikin kita penasaran. :sip:

Tapi worth it sekali kok. Dengan tiket 30 ribu itu, terbayar sudah dengan kemegahan dan keindahan Candi Borobudur. Hujan rintik-rintik membuat kami berempat terpaksa saling mendekat mesra demi mendapat bagian payung. Maklum kami cuma menyewa dua payung. *pelit*

ahul dan ndop kek mesra gitu ya ahihi

Ayo naik lagi kawan-kawan. Mas Reno bawa kamera mahal. Walhasil aku agak malu-malu gitu mau motret, soalnya cuma bawa kamera poket sejutaan. Itu tuh Nikon Coolpix L22. Tapi lama-lama aku pede juga. Aku baru inget kalau ada photoshop e’rithing is almost possible. Oke ini hasil editan pertamaku:

Berempat di Borobudur

Bagemana editanku? Udah setandar potogerafi belum? Udah dong. Sekarang khan ngetren foto model jadul-jadul penuh kehangatan begini. Padahal caranya gampang sekali. Tinggal pake layer biru di atasnya trus kurangi opacitynya sambil setting menjadi exclusion. Beres!

Nah ini kami sempet photo-photo di stupa yang patungnya gak ketutupan. Jadi ceritanya tadi dia hujan-hujanan nih. Kesian ya. Pasti kalau patungnya bisa ngetwit, dia akan ngetwit “payung mana payung”…

Photo di stupa patung terbuka

Lama-lama hujan emang reda. Walhasil photo photo jadi maksimal dan ekspresinya gak kedinginan. Yang enak kalau lagi di tempat wisata begini adalah ngintil pemandu wisata bareng rombongan yang lain. Walhasil kita bisa dapet informasi gratis. Yang bayar khan yang di depan. Hehe.

Borobudur dan orang ganteng

Another editanku nih. Awannya aku cari di google. Bagemana? Keren khan? <-- ini namanya maksa supaya situ bilang keren, kalau nggak bilang keren jadi gak enak. Sungkan gitu. Kamu memang pinter bikin orang memujamu kok ndop!

Menurut pemandu wisata, candi Borobudur sangat ketat dalam usaha pelestarian. Bahkan yang dulu kita bisa merogoh ke dalam stupa, kali ini dijaga ketat sama satpam di mana-mana. “Hey, mas, dilarang memanjat stupa!” Aku ditegur satpam ginuk-ginuk saat mencoba meraih keberuntungan dengan merogoh patung di dalam setupa. Tapi gak jadi beruntung deh. Nggak papa, aku khan liburan nih, bukan sedang ngepet seperti hari-hari biasa! #eh #keceplosan

Bahkan menyentuh candi itu sebenarnya gak boleh. Soalnya telapak tangan kita mengandung keringat yang akan memercepat tumbuhnya lumut atau bakteri atau apalah sehingga jadi tidak lestari. *Damn, harusnya pakek sarung tangan saja kali ya*

Kami berada di candi Borobudur sampai setengah tiga sore. Eh, hampir Ashar, kita musti Dhuhuran dulu nih. Kami pun turun dan mencari Musholla terdekat. Yaollo, ini ternyata semua pada nahan pipis dari tadi. Walhasil kami pipis berjamaah di empat kamar mandi yang berbeda. Lalu sholat dhuhur bergantian. Tempatnya kecil soalnya. Btw, kami gak masuk moseum. Udah sore soalnya dan ini kaki lelah banget! Haha..

Oh ya, aku sempet ngrekam video kami bertiga lo. Ini silakan ditonton yah.

Eh sudah sore, mari kawan-kawan kita pulang ke dunia masing-masing. Mas Anggrik silakan bertapa lagi ke gunung demi sebuah wangsit, mas Reno silakan kembali ke planet Mars untuk jualan oksigen kiloan, mas Ahul kembali ke lautan untuk beranak pinak mengingat populasi paus di bumi ini semakin menipis, mas Ndop kembali ngepet seperti biasa.

Dan kami pun hengkang dari Candi Borobudur. Bertanya ke mbah-mbah yang lagi nyapu di sekitar pasar deket Borobudur. Kita mau mampir ke Candi Mendut. Yup mari kita berangkat! Semoga gak nyasar.

Candi Mendut ada di pinggir jalan. Walhasil tanpa masuk pun kita bisa melihat dengan jelas. Yup, hemat aja deh. Walhasil kami cuma foto-foto di luar pagar. Gini aja udah bagus kok. Maklum udah sore juga, jadi gak masuk ke dalam.

Kami di Candi Mendut

Di dalam area candi sana ada anak-anak main bola. Rumputnya hijau dan terawat banget. Hmm… letaknya yang di pinggir jalan membuat candi ini sepi dikunjungi. Lha kenapa harus masuk ke dalam kalau dari luar udah bisa lihat dengan jelas kok. Hehehe.. Harusnya candi Mendut ini di”sembunyikan” kayak Borobudur tadi lo. Biar orang pada penasaran dan mau bayar tiket masuknya. ahihi..

Hujan lagi nih. Tapi kami tetep kewwl, walau hujan tetep sante nggak ngebut. Karena demi menjaga kesehatan sang idola, ndofans cabang facebook yaitu Anggrik, Ahul dan Reno pun mampir ke warung bakso buat makan lagi. Gila ya laper banget! Sambil menunggu hujan reda sambil nyruput bakso dan ngemil pentol is HEAVEN!

Perjalanan dari Jogja ke Candi Borobudur Magelang kira-kira sejam an. Sempet bingung kapan harus belok kiri. Soalnya petunjuknya entah di mana gak nemu. Walhasil musti tanya ke orang dulu. Ciri-ciri yang jelas adalah ada bunderan di tengah jalan. Nah kalo sudah nemu bunderan itu, sudah saatnya kita belok ke kiri.

Aku kepingin beli jaket. Lengan tanganku sudah hitam nih. Belang gitu. Aku begitu bodohnya liburan gak bawa jaket. Sinar matahari yang nggak begitu panas ternyata ngefek juga ke warna kulit. Demi menjaga kegantenganku, aku pun minta tolong ndofans cabang facebook untuk nganter ke Outlet Biru.

Cari-cari Jaket. Yup nemu! Iya ini KW. Gak papa lah. Bagus kok. “Gila! Siapa itu di depan sana? Ganteng banget!” Kata saya kepada cermin di depan sana. #plak

WOW, ada sepatu kroks! <-- iya ini sengaja typo, soalnya kalau crocs asli harganya gak semurah ini. Beli nggak ya? Beli aja deh. Aku milih sepatu yang pas dengan ukuran kakiku yang lebar (ingat! lebar! buka panjang!). Sedikit model yang ada. Yup ini nemu yang pas! Ukuran 11. Masnya mencari pasangannya. Tapi ndak nemu. Pasangannya malah nomer 10. DAMN! SIAPA JUGA YANG MAU MAKEK SEPATU KANAN UKURAN 11 KIRI UKURAN 10??? Ini #kode supaya aku gak beli sepatu baru! mengingat sepatu Vans Off The Top yang beli di Malang beberapa bulan kepungkur itu masih awet dan terlihat baru. Ahul dan Reno pulang duluan. Sementara saya sama mas Anggrik meluncur beli nasi goreng kambing dulu. Ini laparnya udah lumayan soalnya. Apalagi aku gak pakek jaket sejak pagi tadi. Nah ini jaketnya udah di tangan! Saatnya dipakek. Hmm.. akhirnya jaketan juga. Dingin sedikit berkurang. Nasi goreng habis dengan lahap dan cepat. Mas Anggrik mengantarku sampe kosannya Nug. Wah makasih banyak udah dianter ke mana-mana. Lain kali kita jalan-jalan lagi ya. Buat Ahul, selamat ulang tahun yang ke 15 tahun yah. Semoga Ulang tahunnya bahagia karena dirayakan bareng artis Nganjuk kondang! #jejelisandalcrocsKW _____________ Besok enaknya ngapain ya? Hmm.. update status FB lagi ah. Kali ini nggak pakek "bayaran". Walhasil gak ada yang tertarik. Tapi hari rabo itu si Nug kuliah jam 11 siang. Walhasil aku bisa sante-sante dulu di kosan Nug. Sumpah lelah banget kakak! Mift sms aku. Dia mau menemaniku ke Prambanan hari ini. YAY! Habis makan siang kami berangkat menuju shelter trans jogja. Shelter itu kayak halte gitu lo, pemberhentian bis. Trans Jogja itu kayak Baswe di jakarta. Bayar 3000 bisa keliling Jogja sepuasnya. Menuju Prambanan perlu satu kali oper bis. Ketika sudah sampai Prambanan, masih harus jalan kaki super melelahkan untuk menuju tempat pembayaran tiket.

YES! Prambanan!

CANDI PRAMBANAN bersama Ndop

Tiket masuknya sama kayak Borobudur, 30 ribu! Kali ini cuma berdua sama Miftahur. Walhasil oke lah. Langsung hunting photo dan video gak pakek lama. Harus dimanfaatin sebaik mungkin untuk mengabadikan segalanya. Dari sudut sana sampai sudut sana. Untungnya Mift tahu cara motret pakek kameraku. Kalau enggak bakalan SUPER GAWAT karena aku akan jarang nampang di photo karena ngeblur. :lol:

Ayo mift, kita photo bareng. Di sana lo, yang pencahayaannya bagus. Jangan di sini soalnya Matahari ada di barat karena sudah sore. Mari kita ke sana!

Prambanan, akhirnya dapat pencahayaan bagus

Akhirnya dapat pencahayaan bagus! YAY! Kalau sore musti ada di barat sana biar dapat detailnya Prambanan. Bukan siluet doang. Sip!

Untuk photo berdua, enakan pakek self timer. Namun nyari tempatnya yang susah soalnya gak bawa/punya tripod. Walhasil apa aja dijadikan tripod. Yang sering sih tembok atau bebatuan. Kadang juga tasku. Hehe..

Candi Prambanan Featuring artis Nganjuk

Mas Miftahur udah bisa motret nih. Kapan-kapan bisa diandalkan nih kalau mau liburan bareng!

Dan kesibukan kami berdua selanjutnya adalah merekam video. Dengan harga sejutaan, kamera pocket Nikon Coolpix L22 sungguh pilihan yang sangat tepat! Merekam video pun hasilnya bagus. Ya kalau dibandingin kamera sekelas dia lo ya. Hehe.. Cuaca Prambanan saat itu lumayan hangat. Doh ini lenganku udah menghitam aja. Biarin deh, habis ini pulang Nganjuk langsung mengurung di dalam kamar aja nanti akan kembali seperti semula.

Rencana aku mau ngasih tahu ke bule yang tertangkap kamera di video, tapi kami kehilangan jejak. Padahal mau tukeran email juga, siapa tahu bisa jadi the next client. Haha..

Udah jam limaan sore. Kami menuju ke Candi Lumbung. Lalu dilanjutkan ke Moseum. Jalan kaki lumayan jauh kakak! Kakiku lempoh dah sejak sabtu sampe rabo jalan kaki terus! Huwahaha.. bakalan turun berat badan nih!

Moseum Prambanan

Moseumnya sepi pi pi. Gara-gara gratis makanya sepi. Eh gak ding. Khan ini hari rabo, bukan pas libur. Di sebelah sana ada dataran lumayan luas. Isinya Rusa. Ada satu rusa yang manut banget aku pegang. Ternyata kaki kiri depannya lumpuh. Kasihan. :cry:

Aku sempet moto rusa itu. Pinginnya sih aku pelihara di rumah, tapi di rumah gak ada tempat. *mulai deh ngimpinya kelewatan*

Rusa Prambanan

Rusanya bersih kok. Dia kayaknya stylish gitu eh. Lihat tuh bajunya pakek polkadot. Gahol juga kamu Rus? #plak. Eh Perhatikan tuh kaki kiri depannya, lumpuh kakak! Kasihan..

Hmm.. upload video Prambanan musti diulang nih. Waduh kok bisa gagal upload yutub ya? Ooh tadi malam khan malem jum’at, jadi Yutubnya tahlilan bersama Yusinem, Yuprapti sama Yusiti..

Oke here it is:

Selamat nonton yaah.. :hug:

Hmm.. *nengok ke belakang* cucianku segunung lagi hore *hore gundulmu!*
Hmm.. *Nengok samping* huwaaa ternyata dua gunung lagi hore *hore dapurmu!*
Hmm.. *buka list order* Huwaa ada SEMBILAN VECTOR ngantri hore *alhamdulillaah*

Ditinggal selama 5 hari liburan ternyata banyak orderan yang nunggu. Lain kali kalau liburan musti bawa leptop? Ah nggak mau ah, gak jadi liburan nanti. Hmm, gini aja deh, kalau butuh refreshing, lain kali kantor vectornya pindah ke mana gitu, jangan di dalam kamar INI terus. Bisa pindah ke kamar KAMU mungkin, atau ke kamar SODARA. Maunya sih kamar KAMU aja, jadi kita bisa mektor berdua.. #nomentionPartVI

_____________

Pulang Prambanan jam 5.30 sore gitu. Eh itu kasihan ada yang nggak bisa masuk area lokasi Prambanan dikarenakan loket tiketnya udah tutup! Wah, nggak kebayang kalau itu berasal dari luar jawa gitu, bia nyesel seumur hidup! Haha.. mustinya kalau mau berkunjung ke wisata, musti brosing-brosing dulu infonya. Kayak kemarin pas mau ke Borobudur gagal itu, ternyata tiket dibuka sampe jam 3 sore saja!

Oke deh, mari makan bakmi kuah dulu Mift, udah lapar to? Hehe..

Hmmm… masjidnya bagus. Maghriban lalu pulang Nganjuk. Mift balik ke kosan lagi. Aku nyegat bis di depan sana. Kira-kira satu jam menunggu, nggak ada bis yang mau berhenti. Padahal tampangku udah tampang perjalanan banget! Hmm. there’s sumthin wrong nih! Hmm… Mending sholat Isya’ dulu ah. Sumpah aku galau banget! Sejam nunggu bis sendiri itu NGGAK BANGET kakak!

Habis sholat, sms datang bertubi-tubi. Petunjuk datang dari Yang Di Atas. Ternyata aku harus naik trans Jogja lagi menuju terminal Giwangan yang JAUUUH banget di jogja sana! Wow, satu jam kayaknya nyampe Terminal Giwangan. Tapi nggak papa yang penting di dalam bis dan dingin daripada di luar kena angin malam keringetan sendirian pulak!!

Naiklah aku ke bis idaman sepanjang masa: SUMBER KENCONO. Hanya dengan 23 ribu (pakai kartu langganan) udah nyampe Nganjuk. Jam dua pagi sampai Terminal Nganjuk dalam keadaan sudah tidur berkali-kali di dalam bis. Langsung naik becak! *ini jarang banget, biasanya aku pulang jalan kaki, sok sok ngirit gitu, padahal cuma 6 ribu saja lo.. saatnya bagi-bagi rejeki*

“Pak, Gang Arjuno pinten?”
“Lha pinten, sak kersone njenengan.. “ Hmmm… ini jebakan betmen, buat yang gak tau harga bisa gawat!
“Gangsal ewu Pak, nggih?” Bapaknya suruh nambah dua rebu. Aku nambah seribu. Oke deal enam ribu!

Pulang ke rumah, ibuk datang membukakan pintu. Alhamdulillaah selamat sampai tujuan.

Yup, inilah ringkasan perjalanan yang dituangkan dalam bentuk doodle

Doodle Liburan Jogjakarta

Klik gambar untuk memerbesar

_____________

Ucapan terimakasih (saatnya bagi-bagi beklink!):

  1. Iwan Restiono
  2. Nugroho Dwi Sugiharto
  3. Miftahur Roziqin
  4. Mas Anggrik
  5. Ahul
  6. Reno

*Kecup basah satu-satu*

50 Comments

Komen dong!