Ternyata Masih Punya Banyak Teman

Sempet berfikir kalau bakalan kesepian entah sampe kapan (tadinya mau nulis sampe kakek kakek, tapi saya hapus lagi, karena terlalu ngenes pikirannya). Gimana nggak, lawong temen temen dekat waktu SMA kok pada kabur semua entah ke mana. Jarang tuh yang berjiwa wirausaha kayak saya (kali ini saya bener bener bangga bisa wirausaha, walaupun kerjaan saya ini is menyenangkan sekali sodara sodara, menggambar! hobi banget! Jadi tetep aja kayak pengangguran sebenarnya, tapi dibayar.. haha… *tertawa sombong tapi tetep rendah hati (loh?)*).

Seperti yang pernah saya tulis di postingan terdahulu yang entah judulnya apa. Maklum sejak kerja di Bali dulu itu. Postinganku semakin UNJUDULABLE™, alias tidak berjudul, alias bingung mau ngasih judul apa, alias ya gitu deh dikira kira sendiri ya artinya. Jadi teman temanku itu seperti kebanyakan. Yang nglamar kerja gitu. Trus kerja sama bosnya. Atau jadi PNS. Di kota besar sono lo. Maklum ya teman temanku itu pinter pinter. Jadi kalau kerja ya di kota besar. Otaknya dipakek buat membangun kota kota besar.

Dulu ingat banget. Ada temen SMAku yang juara olimpiade Fisika atau kimia atau apa kek, lupa, nomer 3 se Indonesia. Se Indonesia lo, bayangkan. Anak Nganjuk lo. Iya Nganjuk! Eh se Indonesia apa sejawa timur ya? Lupa. Soalnya emang bukan saya. Kenapa kok bukan saya? Ya ndak tau, memang belum jodohnya kali. Kenapa kok belum jodoh? Sekali lagi nanya, aku berenti nulis!

Pokoknya gak bisa dianggap remeh lah prestasinya anak Nganjuk. Nah, mungkin memang dasarnya emang pinter pinter dan anaknya lugu lugu, dan jujur jujur (ini kayak promosi manusia khas Nganjuk aja ya). Jadinya mereka mereka itu kerjanya nggak di sini. Tapi di kota besar sono. Ya Jakarta itu lo. Ah Jakarta lagi Jakarta lagi.

Walhasil nih ya, saya merasakan ditinggal teman teman dekat. Ngenes. Tapi tetap mencoba tegar. Apakah bisa? Kadang gak bisa. Kadang bisa. Lebih banyak gak bisanya. haha.. Kalau udah suntuk gitu, yang makan! Ah sahabat akrabku sekarang adalah MAKANAN. Kalau makan sudah bosen, ya tidur. Ah sahabat keduaku itu TIDUR. Dan lihatlah hasilnya, aku GEMUK! Hahaha.. Alhamdulillah sessuattuk..

Tetap berfikir positif dan tidak menyalahkan keadaan…

Iseng main ke rumah temen MTsN (Madrasah Tsanawiyah Negeri) Nganjuk. Mainlah saya ke rumah adzim. Saat itu masih bulan syawal. Dan saya lagi galau. Main ke rumah temen adalah obat mujarab. Oke, random! Ke rumah Adzim saja. Dia dulu ketua kelas. Jadi ya hafal betul. Haha..

Setengah jam saja! Adzim harus mengantarkan ibunya gitu deh yang mengharuskan saya mau nggak mau harus PERGI dari sini tanpa basa basi. Oke PULANG. Galau sudah ilang. Hmm.. masih ada ding. Oke random! Ke kiosnya Ali.

Meluncurlah…

Tengok kanan, eh itu Ali. Muterlah. Berhenti di sampingnya sambil pasang muka senyum. Khawatir dia tidak mengenalku. Aku beda banget jeh dengan 2 tahun yang lalu.

“Jik iling aku ra? Pangling ra karo aku? Haha.. ”
Salaman. Ah dia masih ingat! Oke sip. Ngobrol apa adanya. Ketika hampir habis bahan obrolan, Ali memanggil bala bantuan buat ngeramein suasana. Dipanggillah Rukan, lalu Adzim, lalu Niak. Hoho.. berkumpullah berlima. Reuni MTsN dadakan berhasil mengumpulkan 5 orang! Amazing!

rukan, niak, adzim, ndop, ali

dari kiri ke kanan: rukan, niak, adzim, ndop, ali

—————–

“Far, dolano mrene nek lowong, ojo lali nggowo panganan,” Begitulah bunyi sms Rukan. Oke, BUDAL. Gak peduli ada job apa ndak, aku budal aja deh. Ini demi temen. Kapan lagi bisa ngumpul. Urusan kerjaan bisa nego sama klien. Kalau urusan kumpul temen, udah gak bisa dinego. Jaman sekarang susah euy berkumpul.

Berangkatlah…

Di rumah Adzim lagi. Ketemu Ali dan Rukan. Oke berati ada 4 orang. Ali sang ketua geng berencana main ke rumah teman yang lain. Cukup ditilfun satu-satu, ada nggak di rumah kalau ada kita ke sana!

Oke, ke rumah bowo! Oke, kita bisa kumpul berempat nih (Adzim gak bisa ikut karena harus ngajar). Lalu ke rumah Zainal, jadi berlima nih. Ke rumah Darmaji, jadi berenam. Ke rumah Roziki, ke rumah Jasmani, ke rumah Warsito. Nah khan kita jadi bersembilan!

Teh, kopi, kopi, kopi. Hahaha. ini perut sudah kayak apa coba. Finalnya di rumah Warsito yang juragan ayam. Kita kita bersembilan ini dimasakin AYAM GORENG. Woooh, seru banget. Tempatnya di desa gan. Baunya masih seger mixing sama bau jerami, sama semriwing bau tai ayam sama tai kambing gitu lo gan. Lebih nikmat lo baunya dibanding polusi JAKARTA! Jakarta lagi jakarta lagi..

Bersembilan makan di atas daun pisang yang sudah diserbeti. Nasi dituangkan di atasnya. Lalu bagian bagian tubuh ayam goreng. Lalu sambel. Semua habis dimasak saat itu. Kita kita yang gak bantuin masak, ngobrol mengenang masa MTsN dulu (setara dengan SMP). Gila ya, semua masih pada inget cerita serunya! Kebanyakan sih nyeritain pas dihukum sama pak guru. Haha.. Saya udah lupa! Dulu saya alim #pakekbanget #catet!

Makan Ayam goreng bersembilan di atas daun pisang! Mantab jaya!

Sangat mantab to? Dibeksaund-i semilir angin pedesaan. Nasinya hangat, ayamnya panas, sambelnya pedes manis, rame-rame pisan! Haha.. muantaaaab sak pole.. ini gila buat saya, ini ENERGI! ini OBAT GALAU!

Heh, mereka ini lo banyak yang sudah berumah tangga. Tapi apa boleh buat, izinkan aku wahai istriku untuk kumpul lagi sama temen temen nostalgia MTsN, begitu mungkin izin teman temanku ke istrinya masing masing. Haha.. semoga istri istri mereka mau memahami kalau kumpul kumpul seperti ini is peristiwa LANGKA.

Habis makan, foto bareng yuk!

Foto bareng berdelapan, Ali yang moto, hehe

dari kiri ke kanan (yang moto si Ali): Warsito, Jasmani, Bowo, Darmaji (bawah), Zainal (atas), Rukan, Roziki, Ndop

Jam 11 malam lewat. Pulang dong. Kasihan yang istrinya minta jatah! Haha.. Oke oke gou houm.

Sampai rumah aku masih iksaitid. Melekan. Ngerjain order dengan semangat! Dua wajah 3 jam jadi! Ini super. Ini lebih cepet dua kali dari biasanya. Oh ini dia! Aku butuh sosialisasi ternyata. IYAAAK SOSSIALLILLASSIK!

Dan galau galau ku pun semakin gampang terobati sekarang karena ternyata masih banyak teman teman yang singgah abadi di Nganjuk. Bisa main kapan aja. Alhamdulillah yah..

37 Comments

Komen dong!