CERITA DARI TEMAN KECILKU

Dia adalah teman kecilku sekaligus memang tetanggaku. Dulu, kami sering bermain bersama dengan teman-teman kami yang lain. Bermain obak delik, nekeran, cirak, wok-wokan, obak kenek ndadi, macem-macemlah. Ada yang lucu, ketika main bak delik, karena pengen ngelabui sing ndadi (yang jaga), aku karo dee ijol-ijolan klambi. Biyuh, kringete jan diijolne. Lha, aku kan gak lemu, dadi gak pati nduwe kringet. Lha dee, biyuh, jan teles bles!! Dadine aku rela-rela wae ijol-ijolan klambi. Dan berhasil, penyamaran kami membuat si penjaga salah terka. Peraturannya adalah jika salah terka, si penjaga musti ndadi maneh alias jaga lagi. Wahahaha… kami pun bertukar pakaian masing-masing lagi. Ketika sang penjaga menebak, salah lagi deh. Ndadi lagi deh. Wakakaka… banyak lagi kenangan dengan konco ket cilikku itu. Tapi mana cukup dicritakan satu-satu…

Lulus SMU, Rendi tidak melanjutkan kuliah. Maunya sih masuk polisi. Tapi tes terakhir gagal. Padahal sudah habis berjut-jut. Karena merasa berhutang budi sama ortunya. Dia memutuskan untuk mencari penghasilan di luar Jawa. Dan pilihannya adalah ikut pamannya ke Kalimantan. Sebelumnya dia sempat beternak ayam. Dan cukup sukses sih, namun masih kurang menurut ukurannya. Dia orangnya rajin banget beribadah. Walaupun tidak berasal dari orang santri, tapi justru karena dia lah, ortunya jadi ikut-ikutan ‘nyantri’ ke musholla. Suara adzan pun dikumandangkan olehnya setiap maghrib, isya’, subuh. Karena memang hanya 3 kali itulah mushola di daerahku menggelar sholat. Entah kenapa dzuhur dan asyar tidak pernah diadakan. Sudah tradisi kali, kalau 2 sholat itu dilakukan di rumah.

Dan pergilah dia ke Kalimantan. Dan musholla yang dulu selalu terdengar suara adzan dan pujiannya. Sepeninggalnya ke Kalimantan, musholla itu jadi sepi tanpa suaranya. Tetep ada sih yang adzan dan pujian. Tapi orangnya sudah tua dan kasihan banget…

Semua orang cerita kalau si Rendy sudah sukses di Kalimantan. Dan ukuran sukses di jaman serba materi ini tentu saja banyak uangnya. Sampai-sampai ada gossip kalau dia sempet nyangoni ibunya 5 jut untuk berangkat haji. WAOW!! Jumlah yang tidak sedikit untuk hanya sebuah sangu.

Kira-kira 1 tahun berlalu. Dan dia pun pulang kampung. Ketika aku ketemu dengannya, waaah… di masih tetep seperti yang dulu. Sama persis. Cuma agak gondrong. Hapenya 3315 sama seperti aku. Dan dari penampilannya, aku langsung menyimpulkan kalau anak ini memang sangat amat gemi alias tidak berfoya-foya. Bajunya sangat amat standar. Sama seperti dulu ketika belum bekerja. Pantesan bisa nyangoni ibunya sebanyak itu..

Pulang kampung yang kedua kira juga setahun setelahnya. Namun aku tidak sempat bertemu dengannya karena mungkin lagi di Surabaya. Atau mungkin lagi tidur. (Sori bos, aku koyok lowo. Turune awan. Uripe bengi. Hihihi… )

Nah, setelah pulang kampungnya kedua. Dia lama banget nggak pulang kampung lagi. Ada 2 alasan menurutku mengapa dia tidak pulang kampung dalam waktu yang lama. Satu karena ada ‘dia’ yang dia sebut ‘bojo’. Dua, mungkin memang nggak ada waktu libur. Secara gitu lawh, kerja di pertambangan batu bara.

Makanya saking kangennya dengan anaknya, ayahnya ketika melihatku langsung terenyuh ingat anaknya. Iiihh… kashan banget ya… Memang kami sama-sama beternak tulang alias sama-sama kuru. Hehehe.. jadi mungkin bapaknya mengira aku anaknya. Bayangin sampai riyoyoan pun anaknya nggak pulang. Sampai 2 kali riyoyo cobak!!

Dan, ketika aku sibuk membalas sms dari seorang temen yang sms malam-malam, tiba-tiba terdengar suara yang sudah lama tidak terdengar di telingaku. HHAAAA!!! Rendi ya??!!! Waahh ada bintang tamu di rumahku!!! Dan aku pun heboh. Nanya kabar dan lain-lain. Dia ternyata masih sama seperti dulu. Masih kurus. Masih jerawatan. Dan makin gelap. Secara memang kerja di pertambangan yang panasnya gak ketulungan. Dia cerita banyak banget. Bannnnyak banget!

Inilah kira-kira kutipan dialogku dengannya yang kuingat:
Rendy: “biyuh, Mandop, aku kerjo nang kono jan soro tenan. 12 jam mulai jam pitu isuk sampai jam pitu bengi. Kuesel pol. Mulih langsung resik-resik trus kesel turu. Sesuke yo ngono maneh.”
Ndop: …….. (melongo sambil ndomblong!)
Rendy: “nang konoi ya, tambange jan guedi pol. Sampean no nggumun nek ndelok dewe. Dadi, gunung dikeruk sampek jeru. Trus dijupuk tambange. Dadi koyo mindahne gunung.”
Ndop: ………..(melongo sambil ndomblong! Kali ini lebih lebar ndomblongnya!)
Ndop: “loh, ngomong-ngomong saiki awakmu prei pirang ndino? Mbalek kapan?”
Rendy:”wis tutup Mandop.”
Ndop: “Maksude??”
R: “yoo… tutup, bangkrut!”
D: “lha nyapo tutup??”
R: “khan proyeke gak sido. Dadi perusahaanku kui kan nerapne metode pencarian tambang dengan membuat terowongan, lha ternyata ada yang lebih murah dan lebih gampang yaitu melalui atas.”
D: “oooo… ngono tho….!!” (padahal sing asli gak paham) berarti awakmu…”
R: “Yo, wis golek nang kene wae Mandop…”
Dieng!! Suaranya lirih dan wajahnya mulai nampak sedih. Ooo… poor!!
R: “Nang kono kui duit ra ono ajine mandop. Sampeyan ngerti koncoku, gajine 9 juta perbulan. Sampek saiki dee lo gak nduwe tabungan blas!!”
D: “Ha… kok loyal men, boros men??”
R: “Wong pas tak tinggal mulih mrene, kamar kosku lo digawe ngombe-ngombe, pesta mabuk-mabukan. Panganan nang kono i nek gak iwak pitik gak doyan. Pokoke gengsi tok nang kono. Sampeyan ngerti tempe? Nang kono lo diguwaki. Aku ae tau diwehi tempe sak umbruk. Yo tak pangan to… lumayan.”
D: ……….. (ndombong sak ndomblonge!)
R: “Sampeyan nek ngerti gaya hidupe nang kono, montor mesti ngikuti sing terbaru. Enek anyar, dituku, anyar maneh dituku. Walau kredit. Dadi kredite rung ntek, tuku maneh. Dadi utange nglumpuk sak harat-harat. Nang kono i ra enek montor elek. Kabeh anyar.”
D: ………… (masih ndomblong!)
R:”Kerjo nang kono gajine pancen gedhe. Tapi enteke yo cepet. Biaya hidup nang kono larang. Ngekos ukuran 3×3 meter tembok tembok papan 300 ewu perbulan. Rung listrike. Dadi 350 ewu sakwulan. Sego sak porsi karo ngombe regane 8-9 ewu. Dadi nek gak iso ngirit, yo entek gajine dingge tuku-tuku.”
D:”HA…..!!”
R:”sampeyan ngerti, nek ngguwak sampah? Podho koyok teko kene nang kediri. Uadoh pol. Nguwak sampah ae kudu numpak mobil sak jam perjalanan. Nang kono kan cedak laut to Mandop, lha laute kui nggilani. Wong-wong kono nek ngguwak sampah nang laut, brati nek pas laute pasang, sampah-sampahe mbalik nang daratan. Peh, ambune…!!
D:…………. (mingkem saiki, soale jijik mbayangne) “peh, yo mending urip nang kene no, Ren?”
R: “Iyo, walau duite saitik, tapi tenang. Tentrem”
Kami pun sama-sama melihat langit dan jalan di depan rumahku.
D: ” iyo yo, deloken saiki. Sepi pol raenek sing suoro. Tenang. Sejuk…”
R:” biyuh Mandop, nang kono lo bengi-bengi yo jik sibuk. Kan enek sift malam. Dadi mesine jan ra mandek 24 jam. Wong pas ganti shift ae, sing shift sadurunge raoleh mulih sampek shift selanjutnya datang. Dadi mesine raoleh ditinggal blas. Jan koyok estafet. Harus selalu diawasi setiap waktu. Dadine bengi-bengi ngene iki jik akeh trek-trek liwat. Debune jan uakeh.. marai sesek pokoke.”
D:”ya Alloh… koyok ngono yo, Ren sorone.”
R:”kerjo nang pertambangan kui jan soro tenan. Opo maneh nek enek lembur, meskipun mari kerjo 12 jam, tapi nek ujuk-ujuk enek lemburan yo kudu kerjo maneh sampek bengi. Padahal sesuke yo kudu kerjo maneh… jan koyok robot sing diremote control karo bos.”
Dia menambahkan…
R:”wong sampek wektu dingge keluarga ae ra nduwe. Akeh-akeh bocah nang kono iku rodok terlantar. Kurang kasih sayang. Yo seneng duite akeh, omahe sugih, tapi kasih sayang ra entuk. ”

Tiba-tiba ada Pak teguh yang datang naik becaknya. Dia menyapaku. Lalu rendy juga ikut menyapa. Tapi karena Pak Teguh kayaknya nggak tahu kalau itu Rendy, maka setelah aku yang mengenalkannya, dia langsung berhenti dan ikut-ikutan ngobrol dengan kami. Pak Teguh kuwi tonggoku juga, yang dulu bersama Rendy mengelola Mushola. Jadi mereka juga
kangen-kangenan.

Akhirnya Pak Teguh pulang, dan kami melanjutkan cerita… lebih tepatnya Rendy melanjutkan ceritanya….
R:”Akeh-akeh, wong sing wis kadung kerjo nang kono. Nek mulih kampung, bingung arep kerjo opo. Dadine yo mbalik maneh mrono. Bahkan enek sing koncoku umure swidak songo, jek kerjo nang kono. Peh, jan sakno tenan. Soale pancen ra nduwe skill maneh sak liane nambang.”
D:”Nang kono fasilitase lak lengkap to, Ren?”
Waduh, pertanyaan apa lagi ini Ndop, ya jelas lah…
R:”Iyo, Mandop, dipasang Internet. Dadi wong kono nek arep ngirim informasi melalui imel”.
D:”Brati awakmu khan iso komputer to Ren?”
Waduh, kebablasan… jangan-jangan dee tersinggung. Jangan-jangan dee gak iso. Waah… sori Ren… tapi ternyata…
R:”he’eh…iso sitik-sitik”
Ooh…akhirnya… lega aku…
D:”Nek bisnis nang Nganjuk sing lagi tren saiki yo Warnet, Ren”
Langsung aja aku ngomong ngawur, soale aku mikir nek dee duite jelaswis nglumpuk hwakeh. Dadi modale wis nduwe. Gari nglakokne duik tok. Dadi ra enek salahe nek aku ngowehi alternatif bisnis. Itung-itung ngko aku tak nglamar pisan dadi perjaga warnet. Hehehe… khan iso gratisan… huahahaha… amiin…lho lho lho…
R:”……… …” (diam saja)
D:” aku tau ndelok nang tipi-tipi. Brati nambang kui koyok mindahne gunung ke tempat lain no Ren?”
R: “he’eh, tapi aturane lak kudune di balikne. Lha, pas dibalikne kuwi lemahe jelas kurang, lawong tambange dijumuk kok. Dadi alam nang konoi dirusaki karo perusahaan sing golek tambang. Hutan-hutan ditebangi. Dadi nek pas udan mesti banjir. Peh sampeyan nek ndelok lemah sing wis dikeruk. Nggumun sampeyan. Kene Kediri ae enek kok dowone kerukane. Dadi alame nang konoi wes rusak. Sampek-sampek, dingge ngelabui petugas yang memeriksa keadaan lingkungan, di pinggir-pinggir jalan ditanami pohon-pohon yang sangat rimbun. Saking rimbunnya, pemandangan gersang di belakang pohon tidak terlihat sama sekali. Masyarakat Ndayak sendiri kalau tahu, sebenarnya marah melihat lingkungan yang telah menjadi seperti padang gersang beratus-ratus kilometer luasnya. Tapi mereka memang tidak pernah tahu. Karena memang dijaga ketat. Hanya pekerja di situ yang tahu keadaan sebenarnya. Sampai-sampai gosipnya pemkot dijatah perbulan untuk tutup mulut mengenai kerusakan lingkungan ini.”
D:”tapi Kalimantan lak guedi to Ren. Nang kono lak jek enek to Hutan-hutan sing sik lebat-lebat?”
R:” ijik, tapi diluk ngkas lak ditebangi, digae tambang, dijupuk kayune, dsb. Kambek bule-bule kui. Pokoke bule-bule kui puinter kok Mandop. Mbujuki tok. Lha wong Indonesia lak gampang dibujuki. Asal diwei duwik lak meneng to”
D:”gak meneng tok Ren, tapi mesam-mesem manut koyok kucing diwei gerih sak piring…” (nek iki dialoge tak karang dewe… hehehe…)

Nah, begitulah sekiranya dialog yang aku ingat. Tapi dari dialog itu kita bisa tarik kesimpulan kalau Tuhan itu Maha Adil. Kita diberi jatah yang sama masing-masing.

Rendy adalah pelajaran hidup bagiku, bahwa materi bukanlah hal yang utama dicari. Kenyamanan, ketentraman jiwa juga penting untuk dicari. Agar kita bisa merasakan betapa berartinya hidup ini kalau kita bisa memberikan tidak hanya harta tapi juga kasih sayang.

Petani yang ada di desa, walaupun dia bekerja menguras keringat siang-siang di bawah terik. Walaupun penghasilannya sangat pas-pasan, tapi dia tidak membuat keluarga kangen, tidak membuat keluarga terlantar. Dia tetep bisa menyaksikan tumbuh kembang anaknya tiap waktu, bisa bertemu istrinya setiap waktu, semuanya senang, tentram. Mereka juga otomatis belajar untuk membatasi keinginan-keinginan yang tidak penting. Belajar untuk hidup sederhana. Sebuah pelajaran hidup yang tak ternilai.

Pebisnis yang sukses, dari materi nggak ada masalah. Tapi biasanya stress gampang menjangkit. Dan stress adalah sumber penyakit. Nggak tanggung-tanggung, Liver, kangker, jantung, dll. Yang biayanya juga gedhe. Belum lagi tidak sempat ngurus anak karena saking sibuknya. Anak-anak jadi lebih sayang dengan pembantu. Bahkan mungkin rumah gedhe bak istana itu rasanya lebih dinikmati pembantunya ketimbang pemilik rumah itu sendiri. Wadooh…

—————————–
Cobalah jangan berfikir menjadi orang sukses tetapi berfikirlah menjadi manusia yang bernilai.
-Albert Einstein (1879-1955)-

3 Comments

Komen dong!