Menyaksikan Kelahiran Anaknya Triko, Kucingku.

Selasa, 4 Februari 2020. Jam 4 pagi aku dibangunin sama Hima. Sodaranya Triko. Karena masih jam 4, aku tidur lagi. Soalnya masih ngantuk.

Eh, Hima kayak ngode terus pokoknya aku harus bangun! Dia tumben banget ngeong-ngeong. Padahal biasanya diem aja. Hima ini kucingku cowok.

Justru Triko yang udah hamil gedhe anteng-anteng aja di kasur sepringbedku. Dia rebahan tapi melek di sebelah kakiku.

Aku yang biasa subuhan mepet matahari terbit, terpaksa jadi ikutan berjamaah. Nanggung sih. Musholla mepet rumah soalnya. Haha

Mengetahui aku sudah melek, gantian Triko yang ngode-ngode. Dia ngeden-ngeden tapi cuma sesekali doang.

Aku langsung mak deg! Hmm kayaknya ini saatnya!

Kusuruh Triko mengikutiku. Dia lari gitu iksaitid. Biasanya emang dia ngintil aku ke mana kupergi sih. Tapi ini lebih antusias dia. Bukan karena lapar. Walaupun dia terakhir makan tadi malam.

Hima yg kelaparan.

Triko antusias ketika aku ambil kerdus berisikan gombal yang sudah kusiapkan beberapa hari sebelumnya. Cuman gombalnya udah kotor soalnya udah lama tergeletak.

Kukibas-kibaskan gombal itu. Lalu kutumpuk lagi dengan kain mukena bekas yang sudah disediakan Mbak Mun. Biar lebih empuk gitu.

Triko pinter. Dia tau kalau kerdus ini tempat dia lahiran nanti.

Dia langsung masuk kerdus empuk itu. Lalu ngeden. Gak keluar apa-apa. Ngeden lagi. Ngeden terus. Sampe keluar pipis.

Habis itu dia jalan-jalan dong. Aduh. Aku samar kalau dia lahiran di lantai gitu. Kan kesian bayinya gak lahir di empuk-empukan.

Aku pun mengurung dia bersama kerdus empuk di dapur. Supaya gak ke mana-mana gitu. Lalu aku pergi beli Felibite sama Whiskas. Aku sengaja beli pakan murah dan mahal untuk jaga² kalau² dia gadoyan makan.

ATM Mandiri gak berfungsi. Anjing! Kemon gaes, ini ndorurot! Aku butuh duit buat beli makanan kucing. Hima kelaparan. Triko mau lahiran. Sapa tau dia butuh energi buat lahiran.

Kucoba lagi ATMnya. Gabisaaaa! Anjing dah! Kulangsung melunsyur ke ATM BNI. Kuambil sratus rebu. Langsung cus ke pasar buat beli pakan. Soalnya petshop langganan tadi tutup. Ternyata yang di pasar juga tutup. Ya wajar sih, belum jam 6 pagi juga haha.

Kupergi ke pet shop langganan yang tadi masih tutup. Kutunggu dah di depan gerbang toko. Ketika baru parkir sepeda, eh gerbang toko dibuka! Yes! Aku pembeli pertama!

Langsung kuambil Felibite sekilo sama Whiskas. Bayar trus ngebut pulang. Ternyata Triko masih jalan-jalan di dalam rumah bareng Hima dan kucing tetangga. Btw di rumahku ini makanan kucing bebas dimakan siapa saja. Gak harus kucingku. Kucing tetangga juga boleh makan. Kucing liar juga boleh.

Triko sesekali ngeden. Bahkan ketika dia di sofa ruang tamu. Karena aku was-was jan sampe lahiran di sofa, akhirnya aku bawa deh kerdus gombal itu mengikuti ke mana Triko pergi. Sambil terus nyuruh Triko masuk kerdus biar dia ngeden di situ.

Tapi keknya Triko tau banget kapan dia akan ngelairin. Jadi kadang dia ngeden di kerdus, kadang ngeden di lantai, kadang ngeden di bebatuan. Pas ngeden di bebatuan itu, keluar lendir putih gitu. Kakakku yg sotau bilang, “Wah iya itu mau ngelahirin!”

Trus dia masuk kerdus lagi. Triko ngeden lagi. Keluar dikit kayak selaput gitu nongol. Wah udah mau keluar nih anaknya. Eh tapi gak jadi. Triko keluar masuk kerdus pokoknya. Muter-muterin badan. Ngatur posisi ngeden yg enak. Mlungker-mlungker. Muter-muter.

Trus ketika ngedennya gak berhasil-berhasil, akhirnya Triko keluar kerdus dan rebahan santai di bawah kursi. Kursi di mana aku duduk di atasnya.

Semenit kemudian tiba-tiba dia ngeden lagi dan keluarlah baby cat hitam separuh badan. Triko panik! Apalagi akuuu! :takut:

Langsung kusuruh Triko masuk kerdus. Supaya dia nyaman ngelairin di empuk-empuk. Posisi kami ada di dapur. Kututup pintu sejak tadi supaya gak ada kucing lain masuk dapur.

Triko puwinter. Dia jalan ke kerdus lalu rebahan sambil ngeden sisa anaknya yg belum keluar itu. Akhirnya dengan usaha yg kuat, si baby black cat muncul ke dunia. Basah. Lengket. Perutnya gerak-gerak. Mukanya masih belum berbentuk.

Aku gak bawa hape. Soalnya sejak tadi sibuk bawa kerdus. Walhasil moment pertama ini gak aku foto. Gak papa.

Triko menjilat-jilat baby hitamnya sampe bersih. Lalu memakan ari-arinya. Lalu ada daging merah gitu yang dia makan juga sampai habis dan keknya kenyang.

Beberapa menit kemudian, sambil menyusui baby hitam, Triko ngeden lagi dan muncullah baby orange. Kelahiran kedua ini lebih lancar dari yang pertama. Jelas lah. Jalan keluarnya udah gedhe.

Aku tinggal sebentar ngambil hape. Triko juga fokus sama proses kelahirannya jadi menurutku gak papa aku tinggal. Toh aku gak ngapa-ngapain selain mendelok dan ndomblong doang haha.

Kututup pintu dapur. Aku intip dari luar. Dan bayi terakhir keluar juga. Selisih antar bayi kayaknya lima menitan. Baby white keluar dengan lancar juga. ‎اَلْحَمْدُلِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ semuanya hidup dan sehat.

Jadi anak pertama si baby white, anak kedua baby orange, ketiga baby black. Anak yg keluar duluan khan anak paling kecil ya aturannya.

Okay, foto-foto dulu..

Proses dari bayi basah sampe kering ternyata gak lama. Paling cuma 10 menitan. Soalnya si Triko jilat² terus anaknya sampai kering.

Setelah kelahiran anak ketiga, gak ada tanda-tanda kelahiran anak keempat kayaknya. Udah habis gaes!

Setelah menyusui dan anak-anaknya udah pada kering dan kelihatan bulu halusnya, aku pindah anak-anaknya ke kerdus yg bersih. Gombal bekas lahiran yg banyak bercak darah dan lendir aku cuci. Hmm rajin sekali aku. Haha

Triko lapar lagi ketika siang. Silitnya kadang masih menetes darah. Triko keknya masih lemes dan meong-meong doang mungkin lapar. Trus aku deketin Felibite ke dia supaya dia bisa makan tanpa harus melepas anak-anaknya.

Sorenya Triko sudah jalan-jalan cari angin. Ketiga anaknya kutengok sedang tidur pulas. Bulu-bulu halus sudah terlihat. Wajahnya masih belum keliatan jelas. Matanya masih merem.

Update 15 Februari 2020

Ketiga anak kucing yang masih belum kuberi nama itu sekarang sudah sedikit melek matanya. Matanya masih kecil sekali. Cuman kelihatan hitam doang gitu. Udah bisa melihat belum ya? Sekarang umurnya berati udah 11 hari.

Triko sudah sehat tentu saja. Bahkan dua hari setelah lahiran dia udah lari-larian aja hahah. Makannya juga doyan. Udah habis sekilo Felibite yg dimakan bareng Hima dan kawan-kawan kucing lainnya sejak 2 hari yang lalu.

Ketiga anaknya sempat kupindah di kerdus yang lebih gedhe. Kerdus Pocari Sweat. Trus yang terbaru kupindah ke keranjang plastik yg lebih besar lagi. Triko sempat memindah anak-anaknya di kerdus tumpukan baju yg tempatnya tersembunyi. Itulah alasan kenapa kupindah di keranjang plastik. Supaya Triko lebih leluasa menyusui anak-anaknya gak kesempitan.

Okay gaes. Segitu saja postingan ini. Ntar kalau udah nemu nama buat anak-anak Triko, kuupdate lagi postingan ini. Tadi sempet bikin nama yg simpel sih. Sama kayak kucing-kucingku sebelumnya. Yang selalu kukasih nama yg merupakan singkatan dari kalimat.

Dulu pernah ngasih nama Subaru = Sabar dan Seru. Trus Triko itu asal dari Tri Colors. Hima itu Hitam Manis. Butina, mbahnya Triko, asalnya dari Bulu Tiga Warna. Buda, suaminya Butina, asal namanya dari Buntut Dawa, dst.

Nah, ketiga anak Triko ini tadi kepikiran nama Batam, Barens, Puput. Yang asalnya dari Baby Hitam, Baby Orens, sama Putih. Cuman nunggu tau jenis kelamin anaknya dulu deh. Soalnya Triko gabisa ditanyai anaknya laki apa wedok. Haha

Komen yuk kak!