Nonton Jazz Traffic: Konser Barry Likumahuwa, Padi Reborn, Dewa

Dari awal jualan tiket di instagram, aku sudah membedek kalau acaranya bakalan full kritik.

Lha piye? Katanya tiket dijual OTS alias On The Spot alias di lokasi, lha kok tiba-tiba dijual online juga seharga 500 ribu. Yowis aku langsung balapan tuku daripada kehabisan tiket kayak pas presale dulu-dulu.

Dengan harapan bisa nonton Reza, Padi, Tulus, dan Dewa. Eh lha kok menjelang hariha, dirilislah randaun acara yang bikin semua penonton yang sudah beli tiket nangis ngamuk-ngamuk bahkan buanyak yg tiketnya dijual murah karena kecewa.

Aku yo melu-melu kecewa sih. Bayangkan saja, di randaun acara, Reza dan Padi dibarengin! Mereka tampil bareng di panggung yang berbeda. Reza di stage 1, Padi di stage 2. Aku yang ngefans sama Reza jadi galau pol. Soalnya Padi juga belum pernah nonton livenya.

Trus, Dewa sama Tulus juga dibarengin. Ya amplop! Padahal aku penasaran sama live performance-nya Tulus. Tapi karena aku sedikit tau lagu-lagunya Tulus, akupun pasrah nonton Dewa aja. Kak Tul, kapan-kapan aja kalau di Nganjuk sini ngadain konser, aku tonton deh! Kita kan sobat Leo kaaan?

Malam sebelum berangkat ke Malang, aku masih kencan kelayapan di Tunjungan Plasa Surabaya. Menemani pacar temen beli sandal. Pulang ke Nganjuk jam 2 pagi. Tidur cuma setengah jam lalu harus mandi dan peking-peking. Untung cuma nonton konser, jadi pekingnya gak seribet ikutan event lari.

Tak lupa aku membawa jas hujan karena disuruh sama penyelenggara. Sambil masukin jas hujan ke tas, aku mbatin, acara konser bayar 500 ribu kok gak mampu sewa pawang seharian penuh, sih? Xixixi

Berangkat jam 6 kurang bareng Zafran, tetangga rumah. Naik motor. Dari Nganjuk Ke Malang. Lumayan ya, bikin pegel dengkulku karena jalanan nanjak dan turun yang bikin kakiku harus nahan beban. Tapi seru. Pemandangannya juga bagus bikin stress ilang!

Di Pare, kami mampir Indomaret untuk beli minum. Lalu beli sarapan di Sego Pecel Sedudo.

Zafran dan Ndop

Sekitar jam 11 siang, kami nyampe ke Villa Navy. Konsernya masih besok, 14 Mei 2022, tapi kami sengaja ke sini untuk surve lokasi biar besok gak plonga-plongo. Ternyata area parkirnya mbulet dan jaraknya jauuh banget sama panggung.

Venue Jazz Traffic Festival

Venue Jazz Traffic

Jumatan di masjid deket venue yang letaknya gak deket-deket banget. Haha. Jumatan bareng para tentara yang badannya gempal bikin daku insekyur. Haha

Akutu gak bisa hidup bareng tentara begini deh. Semunya serba cepat! Ya, masa baru masuk kamar mandi, baru lepas celana dan sempak, eh udah digedor-gedor aja pintunya! Paaaak! Sabar sitik gak iso? Maklum daku kalau kencing harus lepas semuanya khawatir celana kecipratan najis. Huehuehue.

Habis jumatan tidur setengah jam di emperan masjid. Habis itu sekitar jam 2 siang panas-panas, kami meluncur ke rumah sepupuku yang deket kuburan cino. Hiiii.. gak ding. Gak angker. Aman sentosa. Rumahnya auranya bagus malah. Aku tinggal sendirian pun berani. Xixixi

Zafran balik ke Malang. Aku nginep di rumah sepupu dua hari. Malam ini dan besok.

14 Mei 2022

Jam 3 sore aku berangkat dari rumah sepupu ke Villa Navy bareng sepupu dan keluarganya. Masih jam 3 sore aja sudah macet sodara-sodara. Untung aku berangkat sekarang. Kalau agak sorean dikit bakalan jauh lebih macet.

Iseng buka PDF tiket konser Jazz Traffic. Ternyata ada tulisan HARUS DIPRINT! OH EM JI! Iki zaman opo to? Bukannya zaman sudah paperless? Kok ya masih minta print-printan?

Akupun nekat memasuki pintu masuk. Penonton yang lain pada bawa kertas print-printan dimasukin plastik biar gak kehujanan. Sementara aku cuma bawa hape! Haha

Sambil tolah-toleh kiri kanan depan belakang, akhirnya aku nemu mbak-mbak cainis yang haitek kayak aku. Dia cuma bawa hape dan udah ngebuka PDF yang berisi tiket beserta barkodnya.

Aku cuma ngezoom barkodnya doang. Soalnya hanya itu yang diperlukan mbak-mbak admin di depan sana.

Dengan sedikit deg-degan karena ini taruhannya gak bisa nonton atau harus turun jalan kaki nyari rental komputer buat ngeprint, akhirnya tiba giliran mbak-mbak cainis nyerahin hape ke admin. Dan ternyata sesimpel “tit” dan selesai!

YES YES YES! Akupun luwego sak pole! Akhirnya tiba giliranku dan bunyi “tit” yang melegakan itu pun kudengar! Akupun bisa masuk tanpa ngeprint!

Gelang Tiket Jazz Traffic

Aku jalan kaki tanpa tujuan ke mana. Karena sendirian dan emang belum ada tanda-tanda suara ben benan. Jalan lurus aja ngikut kerumunan.

Dan sampailah aku ke stej 2. Di situ akan ada Barry Likumahuwa. Yang ternyata ponakannya Utha Likumahuwa (alm).

Selfie di Stage 2 Jazz Traffic

Barry Likumahuwa mau tampil

Beuuuh melihat panggung yang lumayan megah begitu bikin aku merinding. Akhirnya fainelli setelah dua tahun gak nonton konser, hari ini aku nonton konser lagi! Walaupun harus bayar semahal maratus rebu! Hahaha Kla Project dulu aja cuma dua limapuluh bestieeee!!!

Barry Likumahuwa..

tampil dengan sangat enerjik dan lucu. Permainan bassnya sangat prima dan skillful. Dia gak cuma main bass doang sih. Tapi full band. Bahkan setelah dua lagu yang panjang dan aransemen yang susah dipahami orang awam (kalau aku jelas paham lah ya hahaha), dia bawa 2 mas-mas woukelis yang suaranya okay banget.

Di tengah penampilannya, akhirnya aku tau lagunya! Barry Likumahuwa and The Rhythm Service bawain lagu pamannya, Utha Likumahuwa: Sesaat Kau Hadir dan Esok Kan Masih Ada.

Untungnya salah satu anggota band The Rhythm Service ada satu mas-mas yang ganteng banget yang niup seksofon. Jadi cewe-cewe pada teriak histeris pas mas ganteng itu unjuk skill.

Next Performance adalah..

PADI Reborn

Entah panitia gak haiyer pawang hujan, atau memang pawangnya kewalahan sama hujannya yang susah dialihkan, yang jelas pas Padi tampil, hujan mengguyur deras! Untungnya sih panitia di awal sudah nyuruh penonton bawa jas hujan. Kalau enggak, wah bisa diprotes ribuan penonton! Haha

Untungnya hujannya cuma 15 menitan. Di pertengahan show, pas Padi bawain lagu Seperti Kekasihku, hujan sudah reda. Beberapa penonton sudah melepas jas hujan karena bikin gak nyaman.

Sampe Padi selesai, bersyukur gak hujan lagi. Eh, Padi sempet bawain lagu barat loh. Dia bawain lagu sejuta umat konser “sooo seli ken weit” alias Don’t Look Back In Anger by Oasis.

Pas nyanyiin lagu “Kasih Tak Sampai” aku sempet mau nangis karena kok sepertinya ceritanya sama kayak kisah temenku #eh hahaha iya deh, aku ngaku, kisahku kisahku! Cintaku selalu bertepuk sebelah tangan! Makanya aku jomblo gaes! Puas??? :cry:

Apalagi penonton pada nyalain senter hape. Duh jadi semakin syahdu.

Suara Fadli sangat prima di konser ini. Dia sanggup menjangkau nada tinggi effortlessly! Mungkin karena emang sudah lama gak manggung gara-gara pandemi, jadi pita suaranya jadi sehat banget karena gak over used

Permainan gitar Piyu juga memukau!

Lagu terakhir “Sobat” sukses menutup penampilan Padi dengan ciamik! Ouwerol performens Padi sangat memuaskan!

Next performance is..

DEWA

Kenapa gak aku tulis Dewa 19?
Sebagai Baladewa sejati tentu tahu kalau yang bener nama bandnya itu DEWA! Angka 19 itu judul album.

Dewa mau tampil

Di sini Dewa featuring Firzha. Suara Virzha enak banget! Kirain dia gak bisa menjangkau nada tinggi kayak Once, eh ternyata BISA! Bisa banget! Terbukti di lagu Arjuna. Hohoho.

Dewa membuka konser dengan lagu Restoe Boemi. Lumayan buat pemanasan vokal Virzha karena lagu ini lumayan rendah. Kecuali Virzha nyanyi bagian part harmoni yang satu oktaf lebih tinggi, pasti capek karena bakalan tinggi banget haha.

Kak Ahmad Dhani nyumbang satu lagu. Sedang Ingin Bercinta. Yang sukses bikin SEMUA PENONTON MENYANYI! Termasuk akyu! Hahaha lagunya enak banget dibuat nyanyi bareng-bareng begini anjaaay! “Di setiap ada kamu mengapa jantungku berdetcaaak.. berdetcaak lebih cepaaat..” sambil joget-joget asoy! Haha

Lagu Separuh Nafas sukses mengakhiri konser Dewa kali ini. Bikin aku siyap pol nonton lagi di tanggal 27 Mei 2022 di Surabaya nanti. Konser 30 Tahun Dewa yang bakalan bawain 30 lagu! Beuuuh wareg tenan gak tuh!!! Aku siap pakai kaos official Dewa nanti!

Kalau soal LIVE, sepertinya DEWA pemenangnya! Makanya dia ditaruh di akhir show.

Ndop di Jazz Traffic

Habis capek nyanyi-nyanyi, perutku laper. Aku cari Zafran yang tadi gak nonton Dewa. Dia nonton Tulus. Aku sama Zafran gak pernah nonton sebelahan btw. Haha teman macam apaaaa aku ini? Haha Sorry Fraaan, aku kalau nonton konser selalu terdepan alias ndusel-ndusel sampe entuk panggok ngarep! Kalau lihat di belakang itu kayak yg rugi gitu udah sama-sama bayar tapi artisnya gak keliatan. Haha

Setelah ketemu Zafran dan kawan-kawannya, aku ngikut ke mana mereka berjalan. Perut laper menuntunku untuk beli Burger. Aku lupa nama burgernya. Bentar tak brosing dulu. Namanya BurgerShot. Dan saya berani jamin ini adalah burger terenak sepanjang saya makan burger!!!

Perut kenyang. Minum dikasih Zafran. Urusan perut selesai. Sekarang ayuk pulang!

Di sinilah drama dimulai..

Jadi kami berlima naik mobil. Aku nunut Zafran karena rumah sodaraku kan deket banget dan sejalan sama jalan pulang. Jadi ayuk gas pulang bareng.

Tapi tapi tapi.. pas mau belok ke kanan, ke jalan yang bener, sama tentaranya malah disuruh belok ke kiri. Untuk menghindari macet. Niatnya sih baik, tapi kan kami gatau jalan ke kiri ini jujukannya mana?

Buka gugel mep. Batre hape masih 14% (aku sampe inget hahah). Dan jalan yg kami lewati ini posisinya semakin menjauh dari perumahan sodaraku. Kucari jalan belok ke kanan di gugel map, namun ketika sudah deket, jalan itu secara realita gak ada! Oh em ji! Jangan-jangan kami kena prank? Jangan-jangan tentara tadi lelembut? Huhuhue

Akhirnya kami ngikut orang-orang yang sama-sama disuruh belok kiri kayak kami. Dan aneh aja, ini jalan gak habis-habis dan gelap gulita gak ada kehidupan gak ada rumah penduduk. Maklum ini adalah kawasan kebun teh. Hohoho.

Kira-kira ada kali 10 km kami menjauhi Lawang. Dan aku kan jadi gak enak. Soalnya rumah sodaraku di Lawang. Walhasil, mobil yang seharusnya tinggal deket lagi udah sampe Malang, malah kusuruh belok kiri balik ke Lawang lagi sepanjang 5 km demi aku seorang. Huhuhue. Jadi gak enak. Makasih klen semua. Saya doain klen semua kaya raya hati bahagia. اٰمِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْن

Aku turun pasar Lawang. Order grab. Tapi gak ada yg nyantol. Akhirnya aku jalan kaki. Jam 1 pagi! SENDIRIAN! HAHAHAH

Tapi emang dasar aku Leo sang petualang sejati, jadinya aku selow aja. Melewati remang-remang lampu gang yang sepi dan nanjak. Untung banget akutu aktif sepedahan. Jadi kardio kayak gini udah makanan tubuhku sehari-hari. Tapi tetep aja keringetan yaa. Maklum jalanan Lawang sini nanjak.

Aku inget, ketika kurang 200 meter nyampe rumahnya sodaraku, batre hape tinggal 1%. Lalu mak pet hapeku meninggoy. Daku mengandalkan instinct. Mau nanya orang? Ini jam 1.30 pagi. Semua sudah pada tedor. Haha

Alhirnya nyampe juga kok. Soalnya aku sempet ngafalin peta di google map. Dan karena aku cowok. Instinct cowok mengenali jalan itu kuat. Karena kami terlahir sebagai pemburu. Pemburu cowok juga #eh hahahah

—-

Aku pulang besok magrib. Hari Minggu seharian penuh bener-bener aku habiskan buat tidur pules. Karena habis nonton konser capek banget. Habis itu pulang jalan kaki juga capek. Walhasil ngantuk pol bestie!

Di rumah ini aku kebetulan sendiri. Karena sodaraku ada acara di Malang. Yowis gak popo jogo omah. Aku yo turu tok hahah.

Sore perutku kelaparan. Aku order gofuud. Nemu Suwiwings. Trus minumnya cari kopi kapucino nemu rendem di gofuud. Thank you gofuud! Tanpamu, aku kelaparan! Hahaha

Setelah centak-centuk 3 rokangat, akhirnya aku pamit sama sodara sepupuku. Thank you for two days nginep gratisnya. Kapan-kapan ke sini lagi pokoknya. Kemarin kan agendaku nonton konser jadi ngobrol rasan-rasannya kurang banyak! Haha

Perumahan Green Sinensis Lawang

Dianter di depan pasar Lawang. Bareng sama calon penumpang lain, menunggu bis ke Surabaya. Kira-kira hampir sejam, akhirnya ada bis ke Surabaya juga. Lega banget ketika sudah di dalam bis. Walaupun harus berdiri. Tapi untungnya cuma sebentar. Orang-orang banyak yg turun Pandaan.

Harusnya sih aku tidur aja ya di bis. Tapi mengingat aku seharian tadi udah tidur nglempus, walhasil di bis aku melek total. Haha

Pulang ke Nganjuk lewat Surabaya begini menurutku lebih cepet. Dan gak bikin capek karena jalannya datar-datar saja. Dulu pernah pulang ke Nganjuk lewat Jombang. Kayak yang lama banget nyampeknya. Mana di Jombang harus jalan kaki nyegat bus ke Nganjuknya. Ribet bet bet haha.

2 jam setengah kemudian sudah nyampe Bungurasih. Aku ngemil 2 roti indomaret plus yogert cimory. Lalu bikin konten video tiktok di akun @dzofar.

Jam 10 malam otw ke Nganjuk naik bus Aneka Jaya jurusan Pacitan. Kirain busnya ngeprank, ternyata nyaman juga. Sayangnya ada penumpang yang agak kurang ajar karena manggil aku “pak”. Rambutku yang pirang ini kalau di dalam bis kayak putih, sih. Jadinya wajar aku dikira mbah-mbah ubanan. Haha fak yu kowe mas! Marahi bedmud ae sepanjang numpak bis karo kowe.

Jam 1 pagi sampe Nganjuk. Akeh sing nawari, “Ojek, Mas?” Nah kan? Aku ki jik mas-mas. Ancen koe sing sok imud nyeluk aku pak ben awakmu tak celuk nak ngono ye? Hih ora sudi! Hahaha

Wis wis ndop! Ojo emosi. Ngko dadi bapak-bapak tenanan lo! Hahahahanjing!

Pulang naik grab ride ajah. Harganya jelas. Gak mau naik becak motor lagi. Karena nanti ditipu harus bayar 40 ribu. Padahal biasanya 10-15 ribu. Hahahanjing!

VIDEO YOUTUBE

Terima kasih sudah membaca semua tulisan di atas. Sebagai rasa terima kasih, aku kasih bonus video youtub aja ya! Haha

Selamat menonton:

Bonus foto:

Ndop di Jazz Traffic

Komen yuk kak!