Nonton Konser Sheila On 7 di Nganjuk

Lama banget gak posting anjay!

Jadi 11 Januari 2020 kemarin Sheila On 7 konser di Nganjuk. Konsernya cuma sejam sih. Dan kata temenku yang baru sekali nonton konsernya Judika bilang, “Kecewa aku karena cepet banget selesainya!”

Yaelah sis, tiket 75 ribu kok minta lama to. Aku aja nonton Kla Project bayar 250 ribu cuma sejam setengah doang!

Konser baru dimulai jam 9 malam. Karena hujan atau karena bajet? Haha gatau. Yang jelas molor dari jadwal yang jam 7 malam.

Agak aneh sih konser yang kutonton kali ini. Karena penonton gak boleh keluar gate/venue padahal udah bawa tiket berupa gelang anti air. Padahal close gate menurut jadwal adalah jam 6 sore. Magribnya jam 6 kurang 5 menit. Mana cukup sholat magrib 5 menit doang belum termasuk wudlunya?

Gimana juga nasib penonton yang udah datang sejak sore?

Khan di venue ada musholla?

Iya Mushollanya ada di tribun paling atas dan tempat wudlunya antri puanjang. Jadi alangkah lebih baik penonton diizinkan keluar untuk sholat doang!

Aku yang sudah tiba di venue sejak sore setengah lima kurang, karena penukaran tiket online terakhir jam setengah lima sore, terpaksa harus nerobos keluar venue gak peduli petugasnya bilang gak boleh keluar karena di dalam ada musholla.

Aku jalan kaki agak cepet menuju mesjid Baitussalam yang deket markas polisi militer. Bahkan aku gak ikut jamaah karena takut apa yang dikatakan penjaga gerbang itu beneran. Haha rugi dong 75 ribu melayang.

Setelah sholat magrib yang gak ada khusuk-khusuknya itu, aku balik ke venue dan melenggang masuk gate dengan tanpa ada perlawanan sama sekali. Hahaha tuh kaaaan.. cuma gertakan doang! Soalnya yg datang di atas jam 6 sore buanyak kok.

Pas aku masuk venue, ternyata yang masih antri wudlu masih banyak. Xixixi.

Oh iya, sore tadi yang tampil adalah para dancer dari SMASA Nganjuk sini. Oh iya, konser Sheila On 7 ini judulnya: The Legacy. Dalam rangka memperingati ulang tahun Alumsi Smasa bernama Gesit. Jadi acara ini ada donaturnya gitu. Para alumni yg kaya-kaya haha. Dan ini acara konser kedua yg diadakan oleh alumni Smasa Nganjuk loh! Acara pertama dulu ngundang Raisa! Dengan tiket masuk cuma 100 ribu saja dan aku gak nonton karena ada undangan manten di Jogja! Hahah

Karena ini acara alumni Smasa yang rata-rata sudah punya anak istri, maka venuenya dilengkapi kids station. Jadi buat yang membawa buntut rewel, bisa disuruh main-main di sini. Sementara bapak ibunya nonton konser! Wehehe.

Kids station Konser Sheila On 7 Nganjuk

Sayangnya siang sore gerimis jadi sudah pasti kids station ini basah. Xixixi.

Habis magrib, acaranya musik-musik dari band lokal. Ada Strawberry Band yang merupakan band pop di Nganjuk yang nyanyi lagu Lord Didi dan dangdut koplo mengikuti selera orang Nganjuk hahah. Ada dije cewek juga yang konon seharusnya dia tampil setelah Sheila, tapi harus tampil sebelum Sheila karena Sheilanya masih belum datang-datang haha. Lakone teko keri!

Hujan di siang hari bikin lapangan bola stadion Anjuk Ladang Nganjuk jadi becek. Sepatu converse ijoku auto kena lumpur tapi gak papa habis nonton konser langsung buang dan beli lagi. HAHAHA

Btw aku sudah biasa nonton konser sendirian. Tapi kali ini aku auto ketemu temen-temen Nganjuk. Cuman ya gitu, aku ndusel-ndusel penonton yang lain supaya dapat tempat di depan. Bukan ndusel ding, tapi mengisi tempat kosong yang cuma bisa diisi 1 orang doang. Gak mungkin aku ngajak beberapa temenku mengisi tempat itu bareng-bareng. Walhasil aku doang yang maju karena aku memang egois haha.

Penonton Nganjuk ternyata masih malu-malu. Pengalamanku nonton konse di luar kota, kalau lagunya ngebeat, penonton kompak lunjak-lunjak. Di Nganjuk enggak dong! Padahal aku udah lunjak-lunjak. Eh ternyata aku sendirian! Hahaha

Kira-kira 10an lagu Sheila bawakan. Duta pacakannya suwante. Bahkan ada temen bilang Duta mirip Mas Ndop! Haha. Iya banget sih. Duta cuma pakai kaos, flanel, topi, jeans, sepatu. Style aku banget! Hahaha

Duta wajahnya gak berubah. Timeless. Abadi. Kayaknya dia keturunan Highlander! Haha. Semua personil Sheila gak bisa tua wajahnya. Eros juga masih sama kayak dulu. Eros sempet unjuk kemampuan main gitar yang diletakkan di punggung. Asli keren!

Hmm.. kayaknya kalian musti tonton video ini deh:


Habis konser, kembang api bertubi-tubi dibledoskan ke angkasa. Indah banget dan lama banget kayak taun baruan. Puas banget nonton konser Sheila On 7. Bahkan aku gak pulang-pulang. Nontonin penonton yg pada pulang. Hahaha


Aku kelaparan sih. Soalnya sejak sore gak makan. Aku watsap teman-teman gak ada yg respons. Setelah hampir putus asa, eh Sigit membalas. Akupun menghampiri Sigit dan istrinya Niken di Tahu Lontong Mbak Tin deket Mustika Nganjuk.


Di sini sambil makan tahu lontong, kami mereview konser Sheila yang barusan ditonton. Niken bilang lagu Sephia harusnya dibikin kalem aja supaya penonton nyanyi bareng sambil menyalakan senter hape. It’s gonna be epic! Lagu Dan kok gak dibawakan padahal itu yg ditunggu-tunggu banyak penggemar.


Kalau aku, karena ini konser Sheila keduaku, yang pertama dulu di Malang Jazz Festival, menurutku so far so good. Gak ada fals. Semua tampil dengan prima. Di Malang dulu Sheila juga tampil malam kok. Jadi mungkin memang band sheila ini band malam haha.


Apakah aku akan nonton konser Sheila lagi? Kayaknya enggak deh. Cukup. Next konser yang akan kutonton adalah Dewa 19 di Jogja nanti 22 Februari 2020. Tunggu postingannya ya!


Komen yuk kak!