Nonton Konser Ulang Tahun Bintang Lima Dewa 19 ke 20 di Jogja Expo Center

22 Februari 2020

Sebagai Baladewa sejati, eh gak sejati-sejati amat ding. Cuma penikmat lagu-lagunya Dewa. Eh tapi segala berita tentang Dewa selalu menarik sih buat ditonton. Aku juga nonton vlognya Ari Lasso dan Dul Jaelani di yutub. Seandainya Ahmad Dhani ngevlog, sudah pasti auto kusubskraeb. Haha

Nah, sebagai baladewa yang lumayan sejati, apalagi aku punya kaset Bintang Lima yang kubeli pakai duit sendiri pas SMA yang merupakan kaset Dewa pertamaku. Album Dewa 19 sebelumnya aku gak beli soalnya aku masih miskin karena masih SD dan SMP jadi gak punya uang lebih buat beli kaset.


Dulu kaset Bintang Lima itu harganya 20 ribu kayaknya. Harga nasi pecel kala itu cuma 500 perak. Jadi harga satu kaset Dewa Bintang Lima setara 40 bungkus nasi pecel. Jadi kalau dikurskan harga sekarang, kaset Dewa kala itu sama dengan 200 ribu! Mahal kan? Aku nabung loh dari uang sangu lebaran haha


Karena punya kasetnya, otomatis aku hafal liriknya di luar kepala. Dulu kan menikmati musik itu pakai kaset. Lalu ada buku liriknya. Bau kertasnya juga khas. Bau kertas premium. Wanginya mahal. Haha

Walhasil ketika hariha datang, aku gak sibuk ngafalin lagu sama sekali. Di dalam kereta Pasundan yang berangkat pagi jam 7 itu aku malah dengerin musik Rita Effendy – Saling Setia. Haha

Sampe Jogja jam 10.30 dan aku mager di stasiun. Jam segitu kan nanggung emang. Mau cek in hotel ya belum boleh. Cekin kan biasanya jam 2 siang. Mager di stasiun sejam. Lalu mampir ATM karena aku cuma bawa duit di dompet 14 rebu doang kalo gasala. Hahaha

Jam setengah dua belas siang, aku order grab dan otw ke OYO 408 Graha Vege Jawi Syariah. Niatku cuma mau ndeleh tas di lobi lalu ngemol di Ambarrukmo Plaza soalnya sudah janjian sama Ndofans cabang Jogja namanya Namriva. Namriva itu fansku paling militan so far sih. Dia antusias banget kalau aku ke Jogja. Kesian kalau aku gak nyamperin.

Ternyata Ibu penginapan ada darah Kertosono Nganjuk. Walhasil kami langsung akrab gitu. Mungkin karena aku sejak awal pakai bahasa jowo alus. Beda kayak anak zaman now yg auto pakai Bahasa Indonesia kalau ngobrol sama orang tak dikenal, senajan orang itu sama-sama dari jawa.

Hasil keakraban itu membuahkan cek in lebih awal. Aku bisa cek in jam setengah satu siang dong! Padahal jadwalnya jam 2 siang! Haha lumayan dapat bonus leyeh-leyeh sejam lebih haha.

Di Amplaz, aku ngobrol sama Namriva sambil nongkrong di Food Court Taman Sari sampe jam setengah lima. Ngobrolin tentang skinker. Soalnya Namriva kerja di Elseskin. Dan aku pernah pakai tonernya dan cocok.

Malamnya jam 7 aku berangkat nonton konser. Antrian panjang banget ya amplop. Padahal aku datang sejam lebih awal. Aku harus antri untuk menukar tiket online ke gelang yang beda dari biasanya. Gelang Konser Bintang Lima ini susah dicopot! Hahaha

Untung KTPku gak ditahan sama penginapan, jadi aku bisa tukar tiket online dengan mudah soalnya butuh KTP. Sebenarnya bisa pakai SIM tapi aku kan gak punyaaa. Haha

Antri tukar tiket selesai. Antri lagi buat masuk gate. Ketat banget aturannya gaes. Yang berumur tua kayak aku sih aman-aman aja. Yang muda-muda harus hengkang dari sini soalnya petugasnya gak kenal ampun. Yang di bawah 18 tahun harus pulang! Hahah

Masuk ke gate. Di dalam ada lima ribu orang ada kayaknya. Buuuanyak. Dan harga tiket sama posisi nonton fair banget. Yang bayar murah di belakang dan berdiri. Kasian sih manusia yg gak tinggi, gak bakalan bisa nonton sama sekali. Cuma bisa nonton punggung mas-mas di depan haha. Untung aku 176 cm. Masih sangat kelihatan jelas panggungnya.

Aku beli tiket festival alias paling murah. Kenapa? Karena aku pelit. Udah itu aja alasannya. Hahaha. Ya gimana ya, nonton konser duduk di kursi itu.. kurang berasa nontonnya. Nonton konser kan gak sama kayak nonton bioskop. Harus ngedens (dance)! Duduk sambil ngedens? Gak enak!

Konser Ulang Tahun Bintang Lima Dewa 19 ke 20 tahun ini gak ada band pembuka ya pliz deh ini konser berkualitas. Hahah. Tapi dari jadwal yang seharusnya jam 8 malam, molor jadi jam setengah 9. Tapi gak papa lah.

Oh iya, ada Ahmad Dhani loh! Dia kan udah bebas. Jadi sekarang kembali bermusik. Dan masih enak aja suaranya. Dhani juga sempet bercerita dengan album Bintang Lima. Album pertama tanpa Ari Lasso. Walaupun di lagu Roman Picisan, suara Ari Lasso masih terdengar soalnya waktu itu Ari Lasso keluar dari Dewa kan mendadak ya. Tapi sudah sempet rekaman lagu Roman Picisan.

Ada Dul Jaelani juga yang mana dia cuma main musik doang. Gak nyanyi sama sekali dan kehadiran Dul di sini kalaupun gak dateng, gak papa juga. Gatau dia fungsinya ngapain di sini ya? Main kibod? Kan bagian Ahmad Dhani? Oh aku tau! Untuk menggaet penonton yg muda-muda!

Tanpa banyak basa-basi, yuk kita tonton saja video cuplikan yang berisi 22 lagu plus ada beberapa lagunya orang lain yang saya inget Queen doang. Sisanya gak kenal. HAHA.

Selamat menonton:

Meriah sekali konser Dewa kali ini. Dulu aku pernah nonton konser Dewa juga di Graha Cakrawala Universitas Negeri Malang. Cuman lightingnya kayaknya bagusan yang di Jogja ini. Ya wajar, tiketnya lebih mahal. Haha

Suara Once prima banget. 22 lagu loh! Aku aja yg cuma nyanyi sepotong-sepotong doang, capek banget! Bahkan mas-mas belakangku suaranya sampe serak! Haha untung nafasmu gak bau mas! Jadi aku yg terkena ababmu ini gak terganggu-terganggu amat. Haha

Sumpah ya. Kalau konser band legendaris kayak Dewa 19, semua penonton tuh singalong! Semua hafal lagu-lagunya Dewa! Yang aku nggumun itu, yang umurnya masih 20 an gitu, dia ngafalinnya kapan? Album Bintang Lima itu rilis tahun 2000. Berati kan pas 20 tahun! Dia belum lahir dong? Atau masih umur beberapa bulan. Haha

Pertanyaan itu gampang sih dijawab. Ya mereka riset sendiri lah! Zaman sekarang ada epel myuzik, sepitofae, juuks, bisa muter lagu dari tahun kapan pun!

Tapi kalau yang aku lihat, tampang mereka rata-rata umur 25-an. Atau.. jangan-jangan mereka sebenarnya tua kayak aku? Trus karena baladewa jadi awet muda? WOW! IT’S MINDBLOWING! Hahaha

Teorimu akeh ngawure ndop!

Btw, aku belum makan malam loh. Tadi habis magrib mesen makanan di penginapan, watsapku gak dibaca sama ibu penginapan. Konser Dewa selesai jam 10.30 malam. Sudah bisa dipastikan aku sangat kelaparan! Kalau dipikir-pikir, tenagaku berdiri 2 jam sambil bernyanyi bukan berasal dari makanan tadi siang, tapi dari hati yang senang gembira.

Sebenarnya di venue banyak dijual makanan kekinian kayak sate cumi, sate sosis, gitu-gitu. Cuman karena gak tertulis harganya berapa, aku jadi malas beli.

Karena tadi dari penginapan aku jalan kaki ke JEC, pulangnya aku jalan kaki lagi. Total 1 km saja kok. PP jadi 2 km. Enteng lah. Haha.

Sambil menahan lapar serta keringetan, aku berharap-harap cemas akan warung yang masih buka. Kalau gak ada yg buka, rencanaku grab food aja. Pasti ada lah warung 24 jam di Jogja! Ya kan?

Ternyata ada yang buka kok. Warung indomi. Baiklah. Uang terselamatkan. Indomi telur sama teh anget lumayan mengisi perutku sekalian karbo loding buat besok lari 14,5 km.

Loh ngapain lari 14,5 km? Nantikan di postingan selanjutnya!

Halah percuma juga sih. Paling gada yg baca hahah. Bodo amat! Aku tetap akan nulis!

Ouwerol puas banget nonton konser Dewa kali ini walaupun aku ada di belakang banget dan personil Dewa cuma kelihatan sebesar sebutir nasi, tapi enerjinya sampe dan musiknya terdengar mewah dan detail. Jogja Expo Center juga audionya bagus gak bergema atau menggaung. Suara musik kedengeran semua detailnya. Gujab buat Dewa dan penyelenggara!

Saya tunggu konsernya di Nganjuk!

Komen yuk kak!