Ikutan 10K Pocari Sweat Run 2021

LATIHAN INTENSIF

Demi meraih targetku 10 kilo meter dengan pace 6, aku rela “menyiksa” tubuhku selama 6 minggu full tanpa jeda. Ada sih seminggu sehari libur gak ngapa-ngapain. Dimulai pada tanggal 13 September 2021 sampe hariha, yaitu 24 Oktober 2021.

Latihannya gak boleh bolong. Kalau bolong sehari aja, harus ngulang dari awal dan hal itu wicis gak boleh. Karena aku sengaja ngepasin jadwal latihan sama race (lomba)nya.

Tabel latihan 10K yang aku pakek adalah dari Kaskus Kudus Half Marathon di bawah ini:

Latihannya menurutku gak berat-berat amat dan masuk akal. Soalnya ada satu hari istirahat total. Yaitu Minggu. Karena masih koronow, jadi Sabtu long run is okay. Kan biasanya Sabtu aku keluar kota nonton, kali ini bisa fokes latihan lari.

Yang agak ribet itu interval runnya. Soalnya beda sama latihan Half Marathonku yang lalu. Yang ini bahasanya agak ribet. Yang beda itu stride, ternyata itu gerakan lari dengan kaki diangkat agak tinggi selama beberapa detik doang. Wicis gak berat-berat banget. Yang berat itu tetep aja interval run. Cuuuwapek!

Ini bukti salah satu latihanku di Minggu ketiga, 29 September 2021:

So far sih menyenangkan ya! Yang di luar dugaan adalah selama latihan justru berat badanku naik 2 kg! Dari 69 sekian naik ke 71 lebih! Haha

Maklum habis lari biasanya makannya makin lahap. Tapi masih ideal kok body mass indexnya. Sante aja! I’m in control!

PENDAFTARAN RIBET

Aku daftar 20 Maret 2021 yang berarti jadwal eventnya masih jauuuh di depan sana. Aku masih punya buuuuanyak waktu leha-leha, rebahan, and all those lazy things. Haha

Untung aku daftar jauh-jauh hari. Yang mana ketika aku ngecek there’s something miss, aku langsung notis dan cari solusinya.

Kasian yang daftar di akhir-akhir menjelang event. Soalnya cara pendaftarannya seribet itu, jadi kalau apes gak setting ini itu pas race, sama aja gak dicatat ikut. Duit zonk amblas hahaha.

Untungnya akutu melek teknologi banget soalnya sejak dulu sudah mengenal komputer dan kuliah di Institut Teknologi Sepuluh Nopember jadi otakku sudah terbiasa gak kaget sama aiti.

Bagi orang awam, ngecek email aja masih banyak yang gatau caranya. Padahal SEMUA HAPE PASTI ADA EMAILNYA! Mereka cuma pake email buat daftar facebook doang! Habis itu gak pernah diapa-apain.

Pendaftaran Pocari Sweat Run 2021 ini ribet. Karena daftar harus pake aplikasi Born To Sweat. Habis itu dikirimi kode voucher untuk dikonekkan di website myvrace.com supaya terdaftar di website itu. Habis itu, harus konekin aplikasi lari ke website myvrace. Dan sialnya, gak ada strava! Padahal 90% pelari indo yg gapunya jam Garmin pasti pakai Strava. Untung aku punya jam Garmin, walhasil aku gada masalah karena aplikasi Garmin bisa konek di myvrace.

Temenku yg pakai Strava atau Endomondo pun akhirnya harus download Adidas Running biar bisa konek di website myvrace. Kan gak praktis kalau gini haha

TIKET MAHAL!

Aku pilih paket jersi sama medali, harga tiketnya 285 ribu. Ongkirnya 50 ribu kalo gasalah. Karena ongkirnya dua kali: sebelum race akan dikirim jersi, setelah race baru dikirim medali.

Total sekitar 325 ribu. Mahal haha! Harga normalnya seharusnya 200 ribu lah! Gatau ini cari untungnya kebanyakan euy. Huhue

Sebenarnya aku cuma ngincer jersinya sih. Soalnya jersy Pocari Sweat Run itu termasuk bergengsi di kalangan pelari.

JERSY KEKECILAN!

6 Oktober 2021. Udah tiketnya mahal, eh ketika jersy Pocari sampe, lha kok ngapret sodara-sodara. Kecil banget. Padahal aku udah milih ukuran L. Dan size chartnya seperti jersi lari pada umumnya. Tapi ternyata ketika datang lha kok zonk. Huahaha

Sedih banget. Udah latihan intensif, udah masang ekspektasi tinggi, eh jersinya gak sesuai harapan! Haha

Mereknya Mizuno pula. Kirain Adidas atau New Balance gituuu. Lebih bergengsi kan yaaa! Huwehehe.

HAMIN SATU!

Sabtu malam, 23 Oktober 2021 aku begadang sampe jam 3 pagi sodara-sodara! Haha tapi hal ini wajar dan aku gak takut banget soalnya emang rata-rata pelari menjelang race gabisa tidur. Lagian kan udah latihan sebelum-sebelumnya jadi gak khawatir akan kenapa-kenapa.

Untungnya bisa tidur walaupun cuma 2 jam. Malam sebelumnya sudah nyiapin apa aja yang akan dipake besok pagi. Jadi biar besok gak gendandapan gitu:

Sepatu andalan yang kupake adalah Skechers Go Run Valor. Aku gamau resiko pake Adidas Ultraboost 19-ku yang sempit. Kalau latihan gapapa, kalau race harus senyaman mungkin karena ngejar target pace. Biar gak malu. Haha

Karena jersinya ngapret, aku pake manset Aonijie supaya lenganku yang ada keloidnya gak keekspose public. Celana pendek pakai Atalon karena mecingin sama jersinya. Topi pakai Maybank Marathon. Kacamata Eiger. Jam Garmin Instinct. Bottle strap Kalenji. Sama yang paling penting: Pocari Sweat 500 ml biar gak dehidrasi selama lari.

HARIHA a.k.a RACE DAY!

Bangun tidur jam 5 kurang. Centak-centuk sebentar lalu langsung macak. Pake hembodi yang ada spfnya lalu pake sans skrin emina mura meria andalanku. Haha

Deg-degan lo walaupun cuma virtual ini. Gak bakalan ada yang nyoraki, gak bakalan ada water stations, gak bakalan ada tarian tradisional kayak di race beneran.

Strategiku sebelumnya kan negative split, kali ini aku gak berani. Soalnya dikejar target pace 6. Walhasil aku selang seling. Kilometer ganjil aku pace 7, kilometer genap pace 6. Kalau stabil di pace 6 terus menerus itu cuwapek. Jadi aku pake strategi interval run. Atau tempo run ya? Pokoknya selang-seling.

Aku melewati Cangkringan Smasa, lalu belok kiri. Lalu lurus melewati nJatirejo, Mungkung, lalu belok kiri ke Candi Boto, lalu belok kiri lagi ke Ayani dan pulang. Finishnya di trotoar sekitar toko Ramayana Jalan Ayani dekat Alun-alun.

Aku inget ketika mau finish, mataku mbrabak terharu pingin nangis tapi aku tahan. Soalnya aku lumayan sering ngecek rata-rata pace di tiap kilometernya. Dan aku yakin kalau rata-rata keseluruhan itu di pace 6 koma sekian! Makanya aku suuuweneng sampe terharu! Akhirnya aku berhasil! Latihan 6 minggu membuahkan hasil sesuai target!

Pocari Sweat Run 2021

Foto di atas diambil setelah lari ya. Jadi aku ngadain photoshoot khusus buat ini! Haha

Data lariku sebagai berikut:

Pocari Sweat Run 2021
Pocari Sweat Run 2021

Lihatlah kecepatanku di tiap kilometernya. Gak stabil. Haha. Gak sesuai strategi tapi gapapa ouwerol rata-rata pace-nya 6.

Data lari Pocari Sweat Run 2021

Garis merah yang saya gambar di atas itulah seharusnya strategi larinya. Namanya negative split. Sementara grafikku berantakan hahaha. Strategiku yang interval run juga seharusnya bentuk grafiknya gak gitu. Tapi zigzag. Tapi youwis lah. Yang penting hasil akhir! Haha

RANKING LUMAYAN ATAS!

Seneng banget rankingku lumayan atas. Iyasih, masih di angka ratusan. Tapi gak buncit-buncit amat lah. Gak di bawah-bawah amat. Malah seperempat di atas dong!

Ranking Pocari Sweat Run 2021
Ranking atas!

Hore! Ranking 605 dari jumlah peserta 3585! Berati aku di depan banget! Kalau ranking umur, aku di urutan 130 dari 713 orang. Lumayan banget ya! Aku termasuk kuat! Haha

BANYAK YANG CURANG!

Namanya aja virtual run. Lari di tempat asal masing-masing. Data lari langsung terkoneksi di aplikasi event. Namun, siapa yang bisa menjamin data lari itu beneran lari?
Bisa aja naik motor atau sepeda kan?
Bisa aja jamnya dipause ketika berhenti atau jalan kaki?
Banyak banget kemungkinan kecurangan yang bisa terjadi.

Makanya ketika Agus Prayogo, atlet lari Nasional kita finish di waktu 33 menit. Aku langsung kecewa banget sama data yang ada di Race Result.

Agus Prayogo finish 10K 33 menit

Mas Agus ikutan Pocari Sweat Run secara offline. Jadi waktunya asli dan dia 100% lari beneran. Bukan kayak orang-orang di bawah ini:

Curang!

Kalian itu mau terkenal, tapi yang ada malah malu seumur hidup! Sumpah nama kalian di atas dipajang selamanya di blog ini dan di situs myvrace loh!

Mana ada yang percaya kalian bisa ngalahin kecepatan Agus Prayogo yang atlet lari nasional? Kalaupun bisa, kalian itu seharusnya terkenal banget. Haha

Naik motor ya? Atau balap sepeda? Woteva! Sak karepmu! Haha

Temenku aja ada yang curang kok. Curangnya sih gak kebangetan kayak kalian sih, tapi curangnya dengan pause jam. Jadi ketika istirahat, dia pause jamnya. Pas lari baru dionkan lagi. Yang dicatat tentu saja pas larinya doang. Makanya hasilnya bisa bagus pacenya. Tapi data lari yang asli tetap bisa dicek. Semua tercatat! Jadi yang curang tetap ketauan sih!

Ini contoh data lari temenku:

Data lari curang

Perhatikan elapsed time (waktu keseluruhan) sama moving time (waktu lari), selisihnya setengah jam sendiri! Sementara data kari yang tercatat yang moving time. Sudah tentu hasilnya akan bagus!

Sementara kalau race/lomba beneran, ya yang dicatat waktu keseluruhan (elapsed time). Karena ketika lomba, tiap peserta dipasangi chip di nomer dada (bib), jadi waktu akan terus berjalan walaupun kamu berhenti istirahat.

Beda sama sport watch (jam tangan olahraga), kalau autopause-nya di-on-kan, maka pas kita istirahat, waktu akan off alias gak dicatat sama jamnya. Kecuali kita ngecek sendiri analisis keseluruhan. Tapi yang jelas data yg ditampilkan yg moving time!

Makanya kalau virtual run begini, rankingnya tentu ngawur dan banyak salahnya. Jadi kemungkinan besar rankingku lebih ke depan lagi. Soalnya aku yakin banyak yang mengaktifkan autopause di jam/hpnya.

Ini dataku:

Data jujur

Data jujur harusnya seperti dataku di atas. Elapsed time sama moving time sama persis. Kalaupun beda ya beberapa detik. Gak sampe menit, gak sampe setengah jam juga! Haha

BONUS POCARI SWEAT

Banyak sekali rahasia-rahasia Pocari Sweat Run 2021 kali ini yang tidak dishare sama mimin pocarisportid di instagram. Kayak voucher Pocari Sweat 500 ml yang bisa ditukar di Alfamart ini, sayakin banyak yang gatau. Soalnya infonya hanya ada di email.

Voucher Pocari di Alfamart

Mayan dapat pocari gratis. Lumayan mengobati kekecewaan jersinya yang kekecilan 🤣

MEDALI KEREN!

8 Nopember 2021. Medali datang!

Medali Pocari Sweat Run 2021

Gemoy yaa medalinya! :D Ada boxnya. Dapat bonus hend sanitaizer Dettol. Desain medalinya juga okay banget. Bahannya juga bagus.

Yang unik adalah ukirannya wayang tapi tulisannya Bandung!

Medali Wayang Bandung Pocari Sweat Run 2021

Medali Pocari Sweat Run 2021

Untuk medali, aku no komen deh! Bagus!

_______

Ouwerol mengikuti ajang virtual run Pocari ini menyenangkan. Walaupun aku lari sendirian, walaupun jersinya ngapret tapi ternyata okay juga di badan aku yang model ini (asal pake manset biar lenganku gak ke mana-mana haha).

Aku berhasil mencapai target! Plus dikasih medali yang bagus sesuai ekspektasi.

Cuman..

Aku kapok ikutan virtual run lagi. KECUALI ikutan yang gratisan. Kalau bayar, mending skip. Soalnya rankingnya gak real. Banyak yang curang. Hahah

Tetap paling enak ikutan running event secara offline. Lari bareng buuuwanyak orang. Rasanya bisa dapat energi banyak banget! Maklum aku ekstrovert! Haha

Tapi kalau diitung-itung jumlah medali yang sudah aku kumpulkan, keknya mending gausah ikutan apa-apa. Udah kebanyakan medali! Haha

Baiklah, this is the end of the post. Bye bye!

Komen yuk kak!