REVIEW GARMIN FORERUNNER 35

20 Desember 2016 kemarin aku nekat beli jam Garmin Forerunner 35. Nekat karena aku ini pelari abal-abal yg cuma kuwat lari maksimal 10 kilometer tapi sudah bela-belain beli Garmin yang notabene itu jam khusus pelari beneran! Hahaha

Dan Garmin tergolong jam mahal lo kak. Daku kok bodoh banget mau beli yak. Padahal review di yutub, semua bilang ini jam harganya kemahalan dibanding performa yg dimilikinya.

Dari material yg digunakan, kayaknya bukan premium kayak epel woc punya. Bahannya setandar sih menurutku. Tapi karetnya enak dan nyaman banget dipakai di pergelangan tangan. Kalau sudah nempel, kayak gak pakek jam tangan.

Yasudah, masih kita review lebih mendalam ya. Kita preteli satu persatu. Dimulai dari..

DESIGN

Dari segi design sih menurutku stylish dan modern! Walaupun kata review di yutub sih modelnya nggilani. Dan saya nggak setuju! Hehehehe.

Jam Garminku

Bagus gak sih? Bagus aja yaa..
Hahaha..

Ada 4 warna yg dikeluarkan oleh Garmin Forerunner 35 ini. Aku memilih warna ijo soalnya aku cinta dedaunan dan tumbuh-tumbuhan. Karena mereka yg menghasilkan oksigen di bumi. Sangar khan alasanku? Hahaha.

Nggak sih, aslinya pingin banget warna merah. Sayangnya Garmin versi ini gak ada warna merahnya. Huhuhue.. Yowis ijo aja. Soalnya birunya kalem, putihnya gak pas sama warna kulitku, hitam? Gak mau ah, ntar kayak jam murahan. Hahaha.

garmin forerunner 35

Warna jam Garmin Forerunner 35

Alasan milih ijo, karena warna kulitku coklat. Nah, ibaratnya tanganku ini batang pohon, jamnya sebagai daunnya! Klop dah! Haha

Sayangnya, Garmin versi asia sama versi benua lainnya beda jenis fontnya. Dan sialnya, font asia ini bentuknya nggilani. Aku sudah komplain ke Garmin pusat, sama Garmin Asia, mereka menyesalkan jenis fontnya dan akan memperbaiki di software update selanjutnya.

garmin font

Font yg kanan lak nggilani to?

Semoga saja ndang diberesin yaa..

UPDATE 24 APRIL 2017

Akhirnya software update ke versi 3.10 sore tadi. Tepat pas aku sedang mandi! (Iya! Kalian gak salah baca, aku mandi pakai jam Garmin! Hahaha)

Lalu aku shock! Karena kok tampilannya beda! Lebih solid! Lebih yakin!

Setelah mandi, setelah rapi dan wangi, aku pencet-pencet itu tombol menunya dan VIOLAAAAA…

FONT-FONTNYA SUDAH GANTI!

Font Garmin Forerunner 35

Font Garmin Forerunner 35

Font Garmin Forerunner 35

Font Garmin Forerunner 35

GOOD JOB! Now my garmin is PERFECT!

HARGA

Kemahalan! Harga jam Garmin Forerunner 35 ini 2,9 juta loh! (sekarang sudah turun harganya sih). Duh kak, duik sak mono harusnya dipakai beli yg lain yaaa. Kalau buat nyatet lari, mending pakai hape juga bisa! Sumprit deh!

USER INTERFACE

Pertama beli, aku langsung coba menu-menunya. Kalau aku bingung, aku brosing yutub caranya. Tapi gak sulit ternyata. Menunya user friendly kok.

Ada 4 tombol.
Kiri atas yg ada gambar mataharinya itu untuk power dan untuk nyalain lampu.
Kiri bawah itu untuk back alias kembali.
Kanan atas menu untuk pilihan olahraga (ada 5 macam: jalan kaki, lari di luar, lari di treadmil, sepedahan, dan cardio) dan juga untuk tombol pilih.
Kanan bawah untuk nurunin list menunya.

Mudah kok nek dirimu belajar sendiri. Ada buku panduannya juga yg tebal nya se Al-quran #eh.

PERFORMA

So far so good ya jam ini. Oh iya, jam ini anti air pastinya. Menurut websitenya bisa tahan sampe kedalaman 50 meter! WOW Ngeri! Bisa buat nyelam dong yaa!

Pernah ngelag tapi gak sering-sering banget. Cuma pernah aja. Pas dibuat lari, kadang dia pause sendiri padahal posisi kita sudah lari. Jadi mending jangan aktifin auto pausenya ya. Biar dia jalan terus waktunya.

Trus batrenya tahan lama sih. Kalau gak dipakai lari, bisa tahan seminggu untuk sekali cas (sejam pengecesan). Kalau dipakai lari, katanya sih bisa tahan 13 jam. Yaelah, siapa juga yg mau lari selama itu? Hahaha.

Yang jelas, jam ini bisa lah dibuat lari Full Marathon (42 km) dalam sekali ces.

GPS

Jam Garmin ini tentu saja dilengkapi Global Positioning System alias GPS. Dan gak akurat-akurat banget sih GPSnya. Kalau dibandingin sama iPhone 6 ku, masih akuratan iPhone 6.

Perhatikan perbedaan di bawah ini:

Garmin VS iPhone 6

Garmin VS iPhone 6

Kalau dilihat dari gambar di atas, tentu saja GPSnya lebih akurat yg iPhone 6. Soalnya pas disudut-sudut, tracknya lebih lancip dibanding yg Garmin.

Wajar sih, dari teknologinya aja tentu saja lebih canggih iPhone. Karena selain GPS, dia juga pakai internet juga. Jadi banyak hal yg menyokong keakuratan GPSnya.

Enaknya pakai Garmin adalah, dia gak butuh pulsa dan gak butuh sinyal internet/GSM/CDMA! Jadi tetep bisa nyatet GPSnya di saat hapemu gak ada gunanya! Haha.

Aku sudah membuktikan pas ikutan Mojosemi Run, ketika yang lain kehilangan sinyal HP sehingga aplikasinya mati, diriku dengan santenya bilang ke mereka kalau sekarang sudah sampe ke kilometer 3.88 berkat jam Garmin. Hehehe.

Tapi sayangnya, penangkapan sinyal GPSnya kadang lama banget sampe lebih dari 5 menit!

Jadi sebelum kamu lari, kamu khan pilih menu Run Outdoor, lalu jam Garmin akan nyari sinyal GPS. Sampe barnya penuh lalu ada tulisan Ready! Atau angka 00:00 penanda siap tekan tombol kanan atas untuk lari.

Yang bikin penangkapan GPS cepat atau lama itu ternyata keadaan cuaca saat itu. Kalau langit masih mendung tertutup awan tebal, sinyal GPS fullnya lama. Kalau cuaca cerah sih, dalam hitungan detik sinyal GPSnya langsung full.

Sinyal GPS Garmin Forerunner 35

Malam ini cuaca cerah.
Sinyal GPS full dalam beberapa detik doang.

HEART RATE

Kerennya jam Garmin Forerunner 35 ini adalah ada penghitung detak jantungnya! Langsung melalui pergelangan tangan!

Jadi di jamnya bagian bawah, ada sinar ijo (yg kayaknya bisa menembus permukaan kulit), untuk sensor penghitung detak jantungnya gitu. Canggih banget yak!

heart rate sensor

Mungkin di dalamnya mengandung batu akik #eh

Soal akurat apa enggaknya, aku belum tahu. Soalnya gak ada alat pembandingnya. Tapi aku haqqul yaqin saja kalau jam Garmin Forerunner 35 ini Heart Rate-nya akurat. Hehehe.

Menghitung detak jantung ini penting loh (katanya sih)! Walaupun aku belum ngerti pentingnya di mana. HAHAHA.

Tapi yang saya tahu ada rumus menghitung maksimum detak jantung. Yaitu 220 dikurang umur kamu sekarang. Misal umurku khan sekarang 22 tahun ya (BOHONG BANGET INI!), jadi detak jantung maksimalku adalah..

220-22 = 198

Nah, kalau pas makek jam Garmin trus ternyata HR (heart rate)nya lebih dari 198, berati kamu darah tinggi! dan kamu cepet matik #eh Musti ngurangin makan garam berati yak? Huahahaha. Ngeri gak tuh?

Udah gak usah dipikir nemen-nemen, yang penting hepih aja! :dance:

KONEKTIFITAS

Jam Garmin ini tentu saja bisa konek ke HP lah. Via bluetooth. Pakai aplikasi namanya Garmin Connect. Ada kok di Apple AppStore maupun Google Playstore.

Setelah kamu lari, lalu kamu save. Kamu tinggal buka aplikasi Garmin Connect, maka langsung deh data larimu tertransfer sempurna ke Aplikasi Garmin Connect melalui bluetooth.

Kalau kamu pakai aplikasi Endomondo, Garmin Connect bisa kok dikonekkan ke Endomondo. Tinggal pilih menu setting > connect di endomondo.com aja kok. Gampang. Jadi data di Garmin Connect mu langsung tertransfer ke app Endomondo otomatis!

Dan satu jam Garmin ini untuk satu akun ya. Jadi jam ini secara umum TIDAK BISA DIPINJAMKAN. Karena kalau yg lariin orang lain, masuknya di akun kamu, ya sama aja bohong dong. Jadi ini jam sangat personal banget!

Tapi kalau terpaksa harus dipinjamkan, kalian harus reset dari awal lagi. Setting akun baru lagi. Dan hal itu ribet bet bet!

KESIMPULAN

Buat kalian yg duitnya banyak dan turah-turah, jam Garmin Forerunner 35 ini rekomendid banget!

Kalau kamu pingin yg jauh lebih akurat GPSnya, bisa pakai Garmin yg lebih mahal lagi. Kayak type Forerunner 235 yang harganya dua kali lipat dari Forerunner 35. Hehehe. Yang jelas pastikan dia punya teknologi GPS dan GLONASS ya.

Yang jelas, aku selama punya jam Garmin ini, jadi makin rajin larinya. Tanpa perlu nggembol hape lagi. Tinggal pakai jam langsung budal lari. Gak risih. Lebih fokus larinya.

Gak perlu repot ngerogoh hape di saku atau di armband untuk ngecek sudah jarak berapa km sekarang. Karena ini jam, jadi ya kayak ngeliat jam aja. Gak ngganggu fokus lari.

Jam ini bisa kamu pakai 24 jam gak lepas-lepas. Buat mandi boleh banget karena memang water resistant. Wudlu juga boleh banget.

Keuntungan memakai jam ini selama 24/7 (setiap hari 24 jam) adalah, kalian bisa tahu kapan waktunya tidur dan bangun karena jam ini juga bisa mengatur jadwal tidurmu!

Kalian pasti tahu kalau aku gak aktifin fitur itu karena diriku tidur jamnya kebalik ala kelelawar. Hehehe.

Trus dia bisa otomatis menghitung jumlah langkah kakimu walaupun gak kamu on kan mode jalan kaki/larinya (GPS mati).

Bedanya, dia ngitung jumlah langkah kaki doang, data lainnya kayak kecepatan, track/medan yg dilalui, gak tercatat soalnya GPSnya khan mati.

BONUS FOTO

gaya pakai garmin
Jar Garminnya dipakek terus nih ye! Hahaha.
Kasihan jam jishoknya sekarang ngangkrak di dalam kerdus.

32 Comments

Komen dong!