04 Apr 2016

7 Manfaat Tahlilan Menurut Gus Ndop

I don’t care kalau ada yg menganggap aku melakukan bidengah (bid’ah) karena nabi dulu gak mencontohkan tahlilan. Padahal kalian semua pasti tahu kalau nabi juga gak bisa baca tulis, tapi kenapa kita semua belajar baca tulis? Khan nabi gak mencontohkan juga? See?

Oke peace ya! Aku gak mau bertengkar.

Aku mau fokus membahas manfaat tahlilan. Kenapa kegiatan tahlilan yang kata sebagian orang berdosa ini tapi masih banyak dilakukan oleh para kyai/pemuka agama (yg nyata-nyata ilmu agamanya lebih pinter dibanding orang awam yg belajar agama dari google) dan sebagian besar masyarakat? Tentu saja karena tahlilan itu banyak manfaatnya, dan juga pahalanya. Hanya karena tidak dicontohkan nabi trus menganggap tahlilan itu berdosa? Oh Tuhan gak sekejam itu. Saya yakin.

Tanpa banyak basa-basi, inilah manfaat mengikuti Tahlilan yg menurut sebagian orang bidengah dan berdosa itu:

  1. Mempererat kerukunan hidup di antara tetangga. Kita ini hidup gak sendirian loh. Ingat, ada tetangga di sebelah rumah kita. Kalau ada musibah yang menimpa rumah kita, misal kebakaran, orang pertama yg kita minta bantuan tentu saja tetangga. Manggil pemadam kebakaran, pasti datangnya lama soalnya perlu prosedur ini itu. Kelamaan, keburu gosong!

    Nah, dengan adanya tahlilan, masyarakat jadi berkumpul. Jadi saling mengenal satu sama lain-. Tahu kabar masing-masing. Bapak-bapak, ibu-ibu, adik-adik, silaturrohmi di rumah siapa gitu yg mengadakan tahlilan. Atau kalau di gang rumahku, setiap malam jumat selalu ada tahlilan di Musholla.

    So, kalaupun tahlilan itu berdosa karena tidak dicontohkan rosul, tapi aku yakin banget pahala sillaturrohmi antar masyarakat jauh lebih besar dibanding dosa tahlilan. #catet

  2. Kapan lagi kita mengaji Al-Quran? Bukankah zaman sekarang ini kita lebih seneng baca status facebook? Timeline twitter? Chat BBM? Dan sosial media lainnya?

    Mana ada waktu buat baca Al Quran? Baru niat baca Al-Quran, eh ada notifikasi masuk, langsung pindah ke notifikasi. Al Quran pun ditinggalkan sampe berdebu. Aplikasi Al Quran pun begitu, hanya sebagai penghias layar hape (biar dikira alim) . Iya khan iya khan?

    Nah, tahlilan itu tidak lain tidak bukan ya baca surat-surat yg ada di Al Quran. Ada surat Yaasiin, Al Faatihah, An-Nas, Al Ihlas, Al Falaq, Al Baqoroh, Huud, Al Ahdzaab, Al Anfaal, Ali Imron, dan doa-doa yang tentu saja doa yg baik-baik.

    So, dengan adanya tahlilan, bisa jadi peluang besar buat kita nyempetin baca Al Quran. Bareng-bareng sama warga sekitar pula. Buat yg gak bisa ngaji pun dengan mendengarkan warga lainnya yg mengaji, pahalanya pun sama dengan yg mengaji khan? Kalia pasti sudah tahu itu.

    Buat warga yg baper, yang malu gak bisa ngaji, akhirnya dia (mau gak mau) belajar ngaji juga. Biar gak dirasani karena gak bisa ngaji. Kalau kita gak pernah ikut tahlilan, kita gak akan ada pemicu untuk belajar ngaji.

    So, kalau memang tahlilan itu berdosa karena tidak dicontohkan rosul, saya yakin membaca surat-surat Al Quran dan pemicu orang untuk belajar ngaji, pahalanya jauh lebih besar dibanding dosanya.

  3. Makan gratis. Sebenarnya ini bonus aja sih. Walaupun gak sedikit yg datang ke tahlilan karena pingin dapat berkat. Saya pun begitu. Hahaha.

    Jadi adanya tahlilan bikin warga sekitar jadi ngirit biaya hidup karena sudah “dikasih makan” sama tetangga yg ngadain tahlilan.

  4. Kata siapa biaya konsumsi tahlilan itu menyengsarakan penyelenggara tahlilan? Banyak yg membahas hal itu.

    Sudah pada lupa ya kalau sedekah itu manfaatnya besar?
    Bukankah sedekah itu wujud rasa syukur?
    Sudah pada lupa ya, kalau orang yg bersyukur itu maka nikmatnya akan ditambah sama Tuhan?
    Sudah pada lupa ya, kalau Tuhan Maha Kaya?
    Sudah pada lupa ya, kalau sedekah itu pangkal kaya?

    Jadi dengan adanya tahlilan, kita punya alasan kuat untuk bersedekah. Menyenangkan warga sekitar juga pahalanya gedhe. Pahalanya jauh lebih besar dibanding dosa tahlilan itu sendiri.

  5. Buat yg belum lancar baca Al Quran, dan nggak begitu menguasai cara mendoakan orang yg meninggal, mengadakan tahlilan sangat bermanfaat untuk memfasilitasi hal itu. So, kita gak ragu lagi akan salah bacaan Al Quran karena sudah ada pemuka agama setempat yg memimpin doa. Dan ada puluhan orang yg mengaamini doa itu. Sungguh barokah sekali.
  6. Buat yg punya bisnis, dengan mengikuti tahlilan, kalian bisa dapat banyak koneksi. Sebelum acara dimulai, biasanya ada obrolan antar warga. Tanya kabar misalnya. Kalau kita bisa menjelaskan pekerjaan kita, maka bisa jadi lahan untuk menambah koneksi. Promosi gratis. Didengarkan oleh banyak orang.

    Bukankah lebih baik minta bantuan ke tetangga sendiri dibanding ke orang lain? Bukankah kalau kamu punya bisnis, pemesanan roti ulang tahun misalnya, tentu saja tetanggamu akan memesan di kamu karena lebih deket, daripada di gang sebelah yg jauh. Iya khan?

  7. Buat yg tahlilan sendiri atau bareng teman, misal mengunjungi makam siapa gitu trus tahlilan di sana. Tentu saja manfaatnya juga besar. Karena makam orang yg berjasa (untuk agama dan negara) biasanya ramai oleh peziarah dari mana saja untuk mendoakan.

    Di sana bisa bertemu orang baru, syukur-syukur kenalan, tambah teman, tambah koneksi, tambah rejeki.

    Warung-warung di sekitar makam juga otomatis kebagian rejeki dari kita yg membeli makanan dan minumannya.

    Kita juga bisa bersodaqoh jariyah dengan menyisihkan sedikit uang kita ke kotak amal masjid di sekitar makam.

    So, tahlilan berdosa? Dosanya gak sebanding sama banyaknya pahalanya kok.

Tahlilan di Sumbergelmpol

Tahlilan di rumahnya Bude Habibah
di Sumbergempol, Tulungagung.

Demikianlah tadi manfaat tahlilan menurut saya, Gus Ndop, Gus abal-abal. Hahaha. Sebagai anaknya Pak Dokterandes Zainuri yang bekerja di Departemen Agama sebagai wakil kepala, saya rasa harus menulis hal ini.

Lha wong bapak saya (almarhum) yg ilmu agamanya sudah tingkat tinggi, yang kuliahnya jurusan tarbiyah, yang buku agamanya satu lemari gak cukup, yang punya banyak banget kenalan kyai-kyai dari luar kota aja bilang kalau tahlilan itu gak papa. Malah justru banyak pahalanya kok.

Masa kamu yg cuma belajar agama di google, bacanya sepotong-sepotong pula, kuliah aja jurusannya bukan agama, baca Al Quran terjemahan langsung ditelan mentah-mentah tanpa paham ilmu tafsir sama sekali, eh sudah dengan sombongnya membidengah-bidengahkan tahlilan yang sudah menjadi tradisi masyarakat jawa (atau mungkin Indonesia?) yang jelas-jelas punya manfaat besar untuk kerukunan warga bahkan kerukuan umat ini.

Kalian-kalian ini JIAN KEBACUT TENAN! KEBACUUUUT! HAHAHAHHA. BELAJAR WUDLU SANA LOH! Jangan-jangan situ gak tahu wajib dan sunnah wudlu itu apa aja?

Coba saya tes, berkumur-kumur dalam wudlu itu wajib apa sunnah? Ayoh jawab gak boleh baca google! :ayoh:

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



68 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. mantav… (y)
    saya suka, saya suka, i like it.. :3

    :pertamax: :sip:

  2. Dirimu nulis iki ora merga bar diceramahi uwong toh Ndop? :D

    Nek aku sih kabeh sing diawali niat moco basmallah kuwi ra masalah.

    • Oraaa.. soale wong2 sing senengane ceramah membabi buta wis tak unfriend.

      Wah setuju, josh kui pendapatmu..

  3. Abas #

    Setuju karo gus ndop :ampun: :sip:

    Pokok gak menyekutukan Allah oke wae, lha wong beliau Waliyullah seng wes jelas paham endi seng bener lan salah yo tau melu tahlilan kok :pukul: :lol:

    • Bener kang. Ojo sampe menuhankan dalil. SOale Tuhan kita itu Alloh, bukan dalil.

  4. Allohua’lam bang
    Dalil buat nyanggah amalan ini jg ada, sy ndak mau debat, yg penting antara yg yakin & yg gak yakin dg amalan ini saling menghormati.
    Islam iki wis butek, jengah aku umate gampang di adu domba mek perkara amalan, durung maneh kenek aliran2 macem2, yassalam :takut:
    jawab pertanyaan terakhir : sunnah ;)

    • dan dalil yg bilang ini sunnah juga ada. Tapi intine ya sesuai keyakinan saja, nek gak gelem yo rasah teko. Resikone ya dijauhi tetangga dan dirasani karena dianggap gak bermasyarakat. Tonggoku enek sing Muhammadiyah dan dia datang tahlilan (tapi meneng ae gak melu ndungo). Dia datang demi kemasyarakatan, soale tetanggan kuwi penting.

      :sip:

  5. Sip, mas dzofar
    Jadi lebih mantap nih sama tahlilan

    • :sip: tetep toleransi sama yg gak tahlilan. Kasihan mereka haha.

  6. rizal #

    Like banget

  7. yang ngomong tahlilan itu bud’ah bisa dipastikan dari kelompok yang merasa dirinya paling benar, paling sunah, paling murni akidahnya

    lha saiki kentongan dan bedug aja dibilang bid’ah. ndak ada contoh.

    lalu kenapa yang bilang gitu masih mau sholat di masjid yang pake lantai keramik? bukankah dulu rosulullah sholat di masjid yang lantainya pasir?

    pekok dipek dewe, su!

    • Aku asline salut sama mereka KALAU semua hal yg mereka lakukan sesuai dalil. Tapi sayangnya khan mereka rata-rata dualisme, gak konsisten.

      Kalau mereka pakai jubah, naik onta, berjenggot tebal, jalan kaki, gak bisa baca tulis, sabar banget, sifatnya santun, gak facebookan, gak dolanan komputer, dan segala hal yg sama seperti kehidupan rosululloh, AKU BAKALAN SANGAT AMAT HORMAT.

      Kenyataannya?

      :rolleyes:

      • tahukah dalil andalan mereka?

        -semua IBADAH itu dasarnya HARAM kecuali yang diperintah

        -semua PERBUATAN itu dasarnya BOLEH kecuali yang dilarang

        (dalil andalan itu tidak ada di Quran sih, tapi sangat diandalkan untuk diskusi model apapun)

        FAKTANYA: di beberapa hadits shohih, ada sahabat melakukan ibadah sesuai karepe dewe, begitu ketahuan nabi ya dibiarkan saja, artine kan boleh.

        misal hadits tentang BILAL yang suara terompahnya sudah terdengar di SURGA, nabi tanya ke bilal apa rahasianya, dijawab dia selalu wudhu. lho, nabi aja tanya apa ibadah si bilal, artinya kan selalu wudhu itu gak diperintah nabi, tapi itu ibadah.

        kalo berpedoman pada prinsip kaum tukang cela, si bilal ini sudah melakukan bid’ah :)

        • Nah kui loooh.. Tapi entahlah kalau ada yg berpendapat padahal itu juga dari hadits sohih, tapi mereka seolah2 gak percaya. Soale konon aku tau krungu nek kaum kaum tukang cela itu dilarang baca kitab2 tertentu, so, pantesan nek ilmune sempit soale hanya boleh baca kitab2 sealiran saja.

          • tambahi sitik

            mereka bilang pasang bedug dan kentongan itu bid’ah

            tapi mereka pasang countdown timer digital, antara adzan dan iqomah itu diitung berapa menit

            bid’ah pora kui nek konsisten dasare dipake? kwwkwkwk

          • Menggemaskan yaaa hahahah

  8. Tahlilan itu banyak manfaatnya bang hahaha yang paling oke itu mempererat tali silahturami sama kerukunan :D
    Pernah kok saya, yang non-muslim diajak ikut tahlilan hahaha awalnya canggung, karena pakaian beda sendiri, tapi welcome semua kok mereka :D

    • di sini juga ada non muslim diundang tahlilan. Walalupun dia cuma tertunduk kadang tertidur, tapi is fine, namanya toleransi. Dia tetap non muslim juga sampe akhir hayat, sooo, emang gak ada unsur pemaksaan sama sekali. Ini hal kemasyarakatan yg dibalut rohani ajaa..

  9. Terima kasih beberapa tipsnya Gus..

  10. aan #

    aku pingin reti ndop.

    sebenarnya tulisanmu ini tujuanya buat apa hayooo?
    hehehehe

    btw.
    aku bukan pelaku tahlilan.
    dan aku ogak koar2 BID’AH ngono loo.
    hehehe

    • Ya baguuuus berati :D

      Tujuan menulis ini ya menumpahkan segala unek unek. Kamu terganggu ya mas? Ya sori deh :sip:

      • aan #

        mboten tergnaggu kok mas ndop.
        kan cuman unek2..

        saya juga kadang suka curhat unek2 ke temen kok.
        hehehehe.

  11. Latifah DL #

    setuju banget sama mas gus ndop :D
    apalagi kalau yang habis ditinggal meninggal salah satu keluarga, malamnya gak tahlilan itu berasa krikk krikk banget. bapernya kerasa banget.
    setidaknya dengan acara tahlilan sanak saudara serta tetangga kumpul, ikut mendoakan, baca ayat2 al qur’an, bikin hati adem dan tentrem.

    • kalau gak tahlilan, bisa jadi bahan rasan-rasan tetangga loh. Hahaha. Lagian kalau memang tetangga baik sama kita, pas kita gak mampu buat biaya tahlilan, mereka pasti mau bantu. Minimal bantu2 tenaga. Menambah kerukunan bangeeet..

  12. Memang tahlilan banyak manfaatnya, salah satunya yang saya dapati dilapangan itu, terkadang kita secara tidak langsung “ngerasanin” tetangga.. padahal sebenernya itu gak boleh lhoo..
    eh, ketika tahlilan, ketemu tetangga trus salaman.. padahal salaman itu menggugurkan dosa keduanya lho..

    • Ah bener banget. Itulah kekuatan silaturohmi ya. Melebur dosa.

  13. Haha, aku nang kene yo di bidngah2ke kok ndop. Aku baru ngerti yen bahasa inggrise bidah ki Innovation hahaha. Tha’s Innovation Brother! you can’t do that! Tak jawab: Innovation mbah mu !

    • Ternyata bahasa inggrise apik ya. Hahahha nek ndik Indonesia khan “mengada ada”. Nek inovasi kok kesanne keren hahaha

  14. terkadang, ini terkadang loh ya, saya gk suka ketika selesai tahlilan, kanan kiri depan belakang mengeluarkan asap rokok. pernapasan saja jadi terganggung :(

    • Bener aku juga terganggu. Aku biasanya ngumpulnya bareng bapak2 sehat yg nggak ngrokok. Biasanya yg di dalam ruangan.

  15. nah ini, besok sabtu saya juga ada pengajian dzikir dan tahlil dirumah mas..hehe

  16. Penasaran, dasarnya bilang “pahalanya lebih besar dari dosanya” itu apa ya? Pahalanya berapa, dosanya berapa?

    • Karena lebih banyak manfaatnya dibanding tidak bermanfaatnya. Gitu maksudnya. Ini masalah keyakinan, jadi kalau gak yakin mending gak usah.

  17. Di daerah saya juga masih ada tahlilan.. Ga masalah

    • Iya gak ada masalah.

  18. Sing point ke 2 ngena banget mas ndop, install aaplikasi al quran malah jarang dibaca. Tengkyu sudah mengingatkan, semoga kita semua bisa istiqomah dalam membaca dan mengamalkannya. Salam teko pare mas ndop

    • AKu juwaraaang banget nderes hahaha. Kalah karo facebook.

  19. Jan Mo #

    Yang paling penting ki niyatnya diluruskan dulu, jangan tahlilan karena gak enak sama tetangga, tapi berniat mendo’akan dan nyuwunaken ampunan maring Gusti Alloh. Ada yg agak salah kaprah, kadang2 keluarga dari orang yg meninggal sudah merasa cukup dengan tahlilan oleh tetangga, habis sholat atau minimal tiap malem jum’at nggak pernah mendo’akan. Eh, nyuwun ngapunten nggih Gus nDop lek kedawan komentare.

    • Bener mas. Manfaat tahlilan selanjutnya adalah kalau pihak keluarga pingin mendoakan tapi gak bisa baca Quran, tinggal ngundang penduduk sekitar supaya dibacakan doa. Wah bisa saya tambahkan nih.

  20. Saya setuju mas ndop.

  21. Setuju sama mas ndop! haha

  22. Menurut gua ga perlu pake tahlil utk model ginian, karena tahlilan kan niatnya baik dan menjalin silahturahim.

  23. enggeh gus, setuju. Kalo kumur itu sunah gus..

    sampean gak ikut tahlilan malahan gus? Kok bisa moto-moto hayo..

  24. Yang nggak suka tahlilan itu sebenarnya kurang piknik aja, Gus. Tahlilan kan enak. Dapat berkah dan dapat berkat. :D

    • Setuju kang. Wareg.

  25. Pertama kali mampir ke sini hehe

  26. Wardah #

    Gus ndop joss :rock:

  27. ada pepatah melakukan sesuatu harus hafal ilmunya dulu, nanti salah-salah bisa terjerumus.. :lol:

  28. tahlilan sangat banyak manfaatnya namun ada beberapa hal yg hrs di perhatikan

    jangan maksain hutang buat konsumsi demi menjaga malu harga diri.
    pihak keluarga harusnya lebih khusu ikutan tahlilannya bukan khusyu mengatur acaranya.
    jangan tekadkan tahlilan itu hukumnya wajib.
    tahlilan bukan untuk mengirim amal karena amal yang mengalir hanya 3 hal
    1.anak sholeh yg sering doain ortunya
    2.amalan bermanfaat semasa hidupnya
    3.amal zariah yg ikhlas
    :neutral:

    • Kalau niatnya ngibadah ya jangan sampe utang. Sama kayak ibadah haji tapi ngutang dulu. Kok ya kebacut. Haha.

      Di postingan ini aku gak bilang tahlilan hukumnya wajib. Aku hanya bilang kalau tahlilan banyak manfaatnya. Begitu mas.

      Salam damai.

  29. Alhamdulillah saya selalu mengikuti tahlilan di kampung saya …

    • Aku jugaaa.. Nanti Jumat malam pun dapat undangan tahlilan.

  30. Seru baru nemu blog ini atas rekomendasi panduanIM.com …rame blognya ya…ada tahlilan segala malah heheh

    • Hehehe. nggak ngerti kenapa blog ini terpilih sama panduanIM sejajar sama agus mulyadi dkk. Isin aku hahahahaha

  31. winan73 #

    Mas, harus dipisahin mana yang ibadah mana yang bukan, bid’ah disini maksudnya khusus ibadah, tapi kalo yang berhubungan dengan kebudayaan & tehnologi, nabi kita menganjurkan kita mengembangkan ilmu pengetahuan sendiri. Jadi kalo mas, mau ke jakarta naek pesawat sah2 aja gak harus onta, tapi jika menjalankan shalat harus sesuai dengan tuntunan nabi,walaupun jaman sudah berubah ribuan tahun, gitu loh maksudnya…!!

  32. berkumur2 ada yang mengatakan wjib ada yang mengatakan sunnah…yang mengatakan wajib, wjah termasuk seluruh apa yang ada pasd wajah yaitu hidung, mata, mulut, jadi membersihakan apa yang ada pada wajah termasuk wajib….

  33. wajib

  34. andi #

    Mesakne Nasibe Berkat..

  35. Q yo sependapatmu ndop he he he….



Komen dong!