Susahnya Ngajak Orang Bersyukur

Mulai kemarin, tiap pagi, aku harus otw ke studio untuk mateni lampu. Karena sekarang di Ndop Studio sudah dipasang lampu jalan. Dan listriknya saya tanggung sendiri alias kabelnya ada di dalam studioku. Kalau gak dimatiin, akunya yang malu. Xixixi

Tumben punya malu? Haha

Perjalanan dari rumah Mbak Mun ke Studio itu 2,5 km. Pepe 5 km. Lumayan membakar kalori walaupun cuma 100 kalori. Alias setara satu cuil tempe. Xixix.

Perumahan Al Kautsar, tempat studioku berada, itu dekat banget dengan Gedung Olah Raga (GOR) Bung Karno Nganjuk. Jadi tadi aku mampir ke situ untuk muter Pokestop.

Yoi bro, aku masih main Pokemon (manual) sampe sekarang dong! Gak pake fake gps kayak orang-orang malas di luar sana. Hahah. Soalnya gara-gara FAKoronow, si Pokemon Go sekarang bisa dimainin di rumah aja. Tapi harus beli pokecoin untuk bisa ikutan raid jarak jauh. Xixixi.

Trus pokemon di zaman FAKoronow, jumlahnya sak ndayak! Sak paran-paran ada! Muncul mulu di setiap sepuluh meter sepedahan. Walhasil aku mondak-mandek demi muter pokeball dan membidik pokemon yg semakin hari semakin gak niat bentuk monsternya. Hahaha

Karena sebelumnya aku pakai Xtrada 6 yang sepeknya lumayan dewa, pakai sepedanya Mbak Mun yang notabene sepeda untuk ke pasar, rasanya kurang nyaman. Keras euy! Gak ada sekoknya! Haha. Apalagi aku kalau sepedahan itu gak selow. Agak mbalap sitik. Jadi pas kena gronjalan gitu, sepeda Mbak Mun akan ramai gronjang-gronjang. Makanya slebor belakang saya copot saja biar gak ramai karena murnya ilang satu. Huhuhue.

Oh iya, saya mau share foto Ndop Studio malam hari ketika sudah dipasang lampu jalan:

Apik ya Ndop Studio! Sayangnya masih belum kuinepi karena gara-gara FAKoronow. Niat awal bangun rumah karena pingin memfasilitasi temen yang mau nginep, eh gagal total! Mana ada temen yg mau main ke Nganjuk kalau data FAKoronow di Nganjuk semakin nggilani jumlahnya. FAK! Hahaha

Lha yowis ditunggu saja dengan tidak sabar sampe FAKoronow ini selese (entah kapan ya, kok aku pesimis haha).

Pamer foto keindahan Ndop Studio lagi, biar klean nekat main ke Nganjuk trus mbaturi aku nginep:

Bagus kan? Iya dong! Rumah mini begitu doang butuh duitnya gak sedikit. Ada aja pengeluaran buat beli ini itu. Padahal akutu sudah bergaya hidup minimalis dan penuh syukur, tapi tetap saja kurang hahaha. Apalagi yg hidupnya los dol ya? Sudah pasti cepet penuh rumahnya soalnya bela-beli furnicer mulu gak mikir butuh apa enggak. Haha

Oh iya, aku belum pamer foto sepeda Mbak Mun tadi pagi di GOR:

Sepeda United ke pasar

Untungnya dulu pas beliin sepeda buat Mbak Mun, kami, anak-anaknya, milih sepeda yang ada operannya. Grupset. Jadi bisa pindah gigi kayak motor gitu. Jadi kalau jalanan nanjak, gak berat-berat amat, tinggal pindah ke gir yang besar. Jadi sebenarnya sepeda Mbak Mun itu bisa buat naik gunung. Kalau mau. Xixixi.

Tadi malem aku sempet ngetwit nyinyiran positif:

Di situ sudah saya jelaskan kalau contoh kasusnya adalah pekerjaan desain (sebenarnya yang kusinggung itu seorang arsitek sih haha), eh ada yg reply di watsap (soalnya twitku kuskrinshot, upload di status whatsap), dia bilang begini, “Mungkin sing ngomong pekerjaane bukan desain, tapi ngitung e berdasarkan potensi dana yang cair ketika masuk leasing 🤣🤣🤣”

Lah, kan sudah dijelaskan contoh kasusnya orang desain. Jadi otomatis yg bilang ya orang desain. Xixixix.

Di twitter juga begitu. Aku lanjutin twit di atas menjadi satu thread. Salah satu twitku isinya begini:

Sudah jelas kan, kalau aku bilang ada pengecualian kalau pekerjaannya ojek (bisa gojek, grab ride, atau ojek tradisional). Eh lha kok ada yg reply begini, “Tergantung bro, lah kalau beli motor trus buat nge ojol hehe, sama ajah kan”.

Yaelah bro, nyari kesalahan gak nemu ya? Caper ya? Xixixi. Asal tau aja ya, aku yang sekarang itu way way way more wise than before. Aku selalu ngetwit dengan disklemer. Disclaimer kalau twitku adalah pendapat pribadiku. Plus contoh kasus tertentu doang. Gak bisa dipukul rata untuk semua orang atau pekerjaan. Xixixi

Disklemer lainnya adalah aku sendiri. Lihatlah aku bro. Temen dikit (udah dikit, fake pula! Huahaha), gak punya pacar (seumur hidup ga pernah pacaran!), otomatis belum nikah (pacaran aja gak pernah), forever alone (karena gak mau toleransi sama kesalahan sedikit pun).

Jadi kalau kalian melaksanakan atau menyetujui semua pendapat-pendapatku, kalian akan SENDIRIAN kayak aku. Semua hal ada resikonya.

Emang sih, akutu pribadi yg layak dicontoh karena kesederhanaan cara berfikirku, gaya hidupku yg minimalis dan penuh syukur, kecerdasanku, keberanianku untuk full time freelancer, dan lain-lain banyak sisi positif yg bisa kalian ambil dariku. Tapi sisi negatifnya JAU LEBI BANYA LAGE! Salah satu yang terlihat JELAS adalah KESENDIRIAN ini.

Makanya jan jadi orang egois seperti aku. Yang kalau punya prinsip dipegang erat-erat gak ada toleransi sedikitpun. Walhasil orang lain jadi takut sama aku. Gak mau ngajak diskusi juga. Soalnya akutu kalau diskusi HARUS MENANG. Kalau enggak, bakalan stress. Soalnya aku yakin kalau akutu benar. Jadi kalau ada yang nyalahin, aku gak trimo! Hahaha.

Kalau beda pendapat aku masih bisa terima. Tapi kalau sudah NYALAHIN pendapatku, aku GAK TRIMO! Hohoho. Karena pengalaman hidupku dan hidupmu berbeda. Sehingga sudut pandangku dan pandangmu berbeda juga. Begitu bro sis.

Selama perjalanan sepedahan sambil cari Pokemon tadi pagi, bowanyak orang-orang kurang syukur yang ngebel-ngebel gajelas. Akutu kaget diklaksoni seperti itu wahai kaum gak sabaran! Aku mentolo misuh kok sumpah! Lagian akutu kalau sepedahan juga gak nengah loh! Kecuali kalau sedang kalap karena ada Shiny Pokemon sih! Hahahaha tapi itu jauwarang!

Ponyta Shiny Pokemon

Tadi pagi dapat shiny Ponyta dong! Tapi jan khawatir, aku minggir kok pas nangkep. Gak di tengah jalan atau mblusuk masuk ke rumah orang. Hahaha

Kemudian perjalanan sampe ke Alun-alun Nganjuk. Banyak orang lalu lalang kenceng banget digas pol los dol! Aku trus mbatin, orang-orang ini kenapa sih? Kenapa harus mbalap? Apakah mereka sedang balapan? Kalau menang dapat apa sih? Bukannya kalau mbalap itu resiko kecelakaan lebih tinggi ya? Oh, saya tau, apaka mereka bosan hidup? Stress?

Pelan-pelan gak bisa? Okay, kalau gak mau naik sepeda, mungkin rumanya jauh (walaupun saya yakin yg naik motor itu rumahnya deket-deket sini! Haha jadi yang rumahnya beneran jauh, gosah sakit hati ya please!), tapi apaka gak bisa gitu naik motornya pelan-pelan? Nikmati perjalanan anda gitu. Ngapain harus ngebut? Kalau telat kan bisa berangkat lebi pagi to?

Apa gak mau menyapa orang? Enak lo menyapa orang itu. Biasanya dapat bonus didoain. Sekadar menganggukkan kepala lalu bilang “Monggo” doang sambil senyum (walaupun gak kelihatan senyumnya karena ketutupan masker gara-gara FAKoronow), itu sudah bikin orang seneng loh. Aura positif itu akan terbawa sampe ke tempat kerja kalian. Pekerjaan kalian jadi lancar karena moodnya baik.

Kalau ngebut, moodnya juga akan semrawut. Sampe kantor juga bakalan gak santuy. Buru-buru mau pulang aja. Kerjaan jadi gak selesai karena fikiran budrek sejak awal. Karena jantung sudah pasti deg-degan kalau ngebut.

Akutu sebenarnya mau ngasi contoh hidup yang santuy gaes. Bersyukur atas nimat Tuhan yang diberikan kepada kita. Kita dapat kaki gratis ini mbok dipakek gitu. Tangan juga. Makanya aku ngajak orang sepedahan atau lari atau jalan kaki itu semata-mata ngajak kalian bersyukur. Bersyukur menggunakan alat gratis yg dikasih Tuhan ini. Itu saja.

Aku gak benci sama orang² yang naik motor atau naik mobil. Aku hanya benci sama kelakuannya yang seringkali arogan dan tidak sabaran klakson-klakson sembarangan. Apalagi yang diklakson itu pesepeda yang sudah minggir banget sampe ke jalan gronjalan penuh batu, masih saja DAN DIN DAN DIN. Kuingin berkata BOWANGSAT buat klean-klean yang begitu. Hahaha

Dan kalau kalian gak mau saya atur untuk hidup santuy, YA GAK PAPA gaes. Gosa ngegas. Gosa sakit hati berlebihan. Soalnya aku sendiri kalau naik gojek juga sering pinginnya ngebut (walaupun gak pernah bilang ke draiwernya). Apalagi kalau filmnya tayang 5 menit lagi. Beuh, kuingin memeluk menepuk pundak mas driver kayak kuda, biar dia makin kenceng nyetirnya. Haha

Oh iya, di atas aku sempet mbahas temen fake ya. Menurutku gak ada temen yg bener-bener real. Temen fake is something yg wajar. Mana ada sih, temen yg selalu ada buat kita? Ya gak mungkin lah. Lu pikir temenmu gak punya kehidupan sendiri? Lu pikir temenmu itu sodara kembarmu? Keluargamu? Sodara kembar aja hidupnya juga gak bersama terus setiap saat. So, just be real gaes! Gosah halu! Hiduplah dengan wajar.

Udah deh gaes. Capek aku nulis sepanjang ini. Sarapan dulu trus lanjut tidur. Bye bye. I love you!

Komen yuk kak!