Kemeriahan Karnaval dan Pawai Budaya di Nganjuk

Karnaval Nganjuk

Judulnya kaku banget, sumpah! Hahaha.

Yoben. :P

————

Pas karnaval TK aku disibukkan ngerjain order vector. Jadi aku nggak liat. Lagian ngapain nonton karnaval TK kalau yang dilihat adalah ibunya! Haha. Lha piye, ibunya berada tepat di samping peserta! Ngedangdangi pandangan saja!

(Ngedangdangi = menghalangi)

Panitianya kurang jago mengatur karnaval sih. Harusnya pendamping (orang tua atau kakanya) disuruh baris di belakang aja. Ntar kalau si anak haus, tinggal teriak aja! Trus ortunya ke depan buat ngasih minum. Atau ngasih kode aja. Misal melambaikan tangan ke atas.

Ah, seandainya aku jadi panitianya akan kuatur sedemikian rupa biar karnaval bisa terlihat apik! Haha

————

9 Agustus 2015. Karnaval SD.

Kalau karnaval SD aku nonton dong! Soalnya sudah gedhe masa masih didampingi orang tua? Haha. Walaupun siang-siang panas-panas jam 1 siang, bukan menjadi halangan! Khan untuk melindungi wajah dari sinar matahari, sudah ada teknologi canggih bernama TOPI! Hahaha.

:lol:

Nontonnya bareng teman sebaya! Haha.

teman sebaya

Kiri ke kanan:
Halim (Kelas 1 SMP), Ndop (Kelas 1 SMA), Revina (kelas 3 SMP)
*Gak boleh protes, yang protes berati iri :P *

Aku pun dandan se-childish mungkin sesuai umurku sebenarnya (diiyain aja biar aku seneng). Biar gak kepanasen, aku pakai topi warna ijo, jaket ijo, tas merah dan biru, celana pendek kotak-kotak, sandal biru stripes merek Adidas (orijinal beli di Zalora pas diskonan! Haha). Kalerful sekali. Topi-topiku yg warna warni aku pinjamkan ke teman sebayaku. Biar mecing! Haha.

Eh yuk, langsung lihat aja foto-fotonya!

Karnaval SD

Ayu-ayu menik-menik

Karnaval SD di zaman sekarang sudah mewah banget ya pakai mobil segala. Jamanku kecil dulu, karnaval SD paling banter itu becak ya. Ya gak papa sih, orang jaman sekarang khan kaya-kaya. Walaupun mungkin banyak hutang! Haha. Gak papa banyak hutang, yang penting terlihat kaya dulu! Hahahah.

Karnaval SD Nganjuk

Kiri: Anak kembar nih yee..
Kanan: Tetanggaku namanya Anta.

Anak SD jaman sekarang gizinya terpenuhi sekali ya. Lihatlah foto di atas ini, mereka gedhe banget dan bongsor kayak anak SMP. Haha.

Anta tetanggaku itu biaya make upnya sekitar 500 ribuan. Mahal juga ya! Bahkan yang jadi cucuk lampah dengan pakaian yg ribet ituh, bisa sejuta setengah loh biaya sewa baju plus make upnya! Nggak murah sodara-sodara!

Makanya jangan heran kalau nonton karnaval menemukan wajah cantik tapi malah jadi petani atau sekedar jadi guru atau pemain bulu tangkis yang notabene gak perlu dimake up di salon. Cukup pakai bedak, liven dan pensil alis ortunya. Haha. Maklum biaya make up ditanggung sendiri sama peserta (dalam hal ini orang tua *puk puk ortu siswa yg duitnya pas-pasan* ).

That’s why, long years ago, diriku selalu menolak kalau dipilih jadi Bhinneka. Soalnya keluargaku males membiayai aku buat sewa kostum Bhinneka. Maklum anaknya ortuku itu ada LIMA (kayak balon aja ya! Hahaha), jadi keuangan menipis banget! Apalagi waktu aku SD, kakak-kakaku ada yg mau kuliah! Jadi ya gitu deh. Duitnya diirit-irit.

Trus aku kalau SD jadi apa dong?

JADI PAK HAJI! Hahahaha.

karnaval SD jadi pak haji

Dari kecil diriku sudah sadar kamera ya! Haha
Pak Haji kok pakai liven.. :doh:

Kira-kira aku sudah 3 kali berturut-turut jadi Pak Haji! Hahaha. Walaupun cuma pak Haji, aku juga macak loh! Pakai bedak, pakai pensil alis! Pakai liven biar bibirnya seksi merah merona mempesona. Haha

Jaman sekarang juga banyak drumb bandnya. Kayaknya sekolah kalau ada mercing bend nya itu keren aja gitu!

Kalau masih TK sudah pandai main alat musik, nanti kalau sudah SMA pasti jadi pemain musik handal ya! Itu kalau bakatnya diterusin. Kenyataannya khan bakat tinggalah bakat. Dia tenggelam bersama aturan-aturan kaku di sekolah atau stigma masyarakat yg bilang pekerjaan seni itu gak bisa menghasilkan uang. Oke ini curhat!

HAHAHAHA. :cry: <-- ceritanya tertawa sambil menangis..

Jagung dan Kok

Jagung dan Kok

Lihat foto di atas ini aku kok mesakne. Itu kalau ditanya “Kamu karnaval nanti jadi apa to le?”.

Trus dijawab, “Jadi jagung pak!
Atau dijawab, “Jadi kok pak!”

Khan ya bikin ketawa yang nanya. HAHAHAHA.

Karena jumlah SD di Kecamatan Nganjuk itu banyak banget (ratusan mungkin). Maka untuk mempersingkat waktu, dibikinlah Gugus-gugus. Satu gugus menampung 400 peserta yg tersebar di seluruh SD! Wow. Lumayan buanyak! Total berapa gugus ya, aku gak niteni. Tapi gak banyak. Kira-kira 10 an gugus.

Karnaval SD ini dimulai jam 1 siang dan selesai jam 4 sore. 3 jam nonton berdiri? Enggak lah, sejamnya duduk manis di aspal. Haha. Mantab!

—————-

9 Agustus 2015. KARNAVAL SMP-SMA.

Tumben banget karnaval kali ini diadakan pagi! Kayak gerak jalan aja ya. Haha. Gak papa ding. Selesainya jadi gak sampai maghrib. Cukup sampe dhuhur saja.

Walaupun pagi jam 9, tapi cuaca saat itu lumayan bikin sumuk. Kirain adem ayem, ternyata lumayan bikin keringetan. Aku salah kostum! Soalnya cuma pakai kaos sama celana pendek. Gak bawa topi pula. Sokor! HAHAHA.

Karnaval SMP dan SMA

Dik, pin bebenya berapa? #eh
Iling Ndop, kuwi bocahe jik SMP!

AlidAbdul.com komen di instagramku, kok gak pakai pakaian adat? Hahaha. Lid, jaman sekarang yg penting cyantiknya paripurna! Salah kostum gak masalah. HAHAHA.

Iya sih, kalau aku perhatikan, yang jadi Bhinneka dengan kostum yang bener, bisa dihitung jari. Semua pada pakai sanggul modern yg modelnya tinggi ke atas itu loh. Plus rambutnya diwarnai magenta, pink, biru toska.

Gek ben opo to? Ben dikiro es krim?
Iyo nek es krim, piye nek dikiro eek?
Hahaha.

Jarang ada yg pakai sanggul jawa yang mbendol di belakang ituh. Mungkin udah kuno kali ya. Sekarang jaman sudah berubah bobrok kali ya. Jadi pakaian adat dengan segala asesorisnya dimodifikasi semua. Keasliannya jadi kurang nampak. Perbedaan pakaian adat satu sama lainnya mirip.

Yang mencolok tentu saja pakaian Minang, atau Papua dan NTT. Sisanya mirip-mirip yang penting cyantik. Hahaha.

Karnaval dengan mobil naga

Keren banget ya ini. Naganya detail banget! Suka!
Ini dari SMPN 4 Nganjuk. Salut banget!
:sip: *)

Sayangnya banyak bocor di mana-mana. Itu pendampingnya ngapain jalan di depan gitu. Menghalangi pemandangan indah saja! Huh KZL! Foto di atas ini itu contoh yang bener, pendamping di belakang saja jangan menghalangi pemandangan! Jangan menghalangi peserta! Nyusahin fotografer aja deh! Hahaha

Bocor di mana mana

Aku jadi susah moto peserta secara utuh nih kak.
:cry: *)

Saranku sih, selain pendamping harus berada di belakang kontingen, harusnya pendamping pakai topeng badut yang jelek. Jadi biar mereka lucu sekalian. HAHAHAHA.

*) Gambar sengaja dipiksel untuk melindungi privasi

Putri Sedudo

Peserta dari SMAN 1 Nganjuk
Keren euy, bisa melayang gitu!

Saya carikan foto lain dengan hashtag #smasanganjuk di instagram…
Hmm.. bentar.. Nah! Nemu yg bagus!

SUMPAH KEREEEEN!!! :sip:

Peserta favoritku tentu saja adalah dari SMAN 1 Nganjuk. Mereka detail banget memperhatikan ini itu. Mulai pakai adat bhinneka yang bener gak ngawur.

Trus menawarkan rasa lain daripada perserta lainnya. Yaitu, ada beberapa putri cantik yang entah aku lupa jadi putri apa, mereka duduk di atas becak! Bukan di tempat duduknya. Tapi di atasnya! Haha. KEREN kayak akrobat!

Ternyata aku gak salah mengidolakan SMAN 1 Nganjuk (Smasa). Walaupun aku alumni SMAN 2 Nganjuk (Smada), tapi gak bisa dipungkiri kalau Smasa Nganjuk lebih unggul di semua lini! Haha. Dan ternyata benar, SMAN 1 Nganjuk berhasil memenangkan karnaval pawai budaya edisi 2015 kali ini. Selamat yak!

Kalian layak mendapatkannya!

Eh, daritadi kok yang dishare yg cantik-cantik doang sih, Ndop!

Okay okay, kita harus respek sama pembawa bendera! Tanpa mereka, karnaval kalian nggak akan diterima. Soalnya syarat utama peserta harus ada pembawa bendera tentu saja. Dan tugas mereka ini susah loh! Harus langkah tegap maju jalan. Gak boleh tolah toleh. Gak boleh letih lunglai lemah lesu. Harus tegas!

DAN HARUS PUNYA TANGAN YANG SETRONG! Karena harus membawa bendera selama sekitar 2 jam! Huaaaaa…

AKU PERNAH SOALNYA ketika SD dulu! Betapa pegalnya tanganku setelah karnaval! Hahaha.

Pembawa Bendera

Duh mas.
Kok gak ada penonton yang ngeliat ke kamu sih mas?
Yang sabar ya mas. Dicuekin memang sakit rasanya mas.
I feel you mas..

Sudah lelah banget bawa bendera, harus berbaris rapi, eh, GAK ADA YG NGELIHAT!

SAKIT RASANYA! Hahaha..

BONUS FOTO (RUGI KALAU GA DISHARE)

A photo posted by Yetty Fitria (@yettyfitria) on

A photo posted by Yetty Fitria (@yettyfitria) on

Pas lewat di depanku, mereka gak beratraksi begitu. AAAAAKKK.. Aku pingin lihat secara live!

————–

Sekian dulu ya teman-teman. Akhir-akhir ini postingan kok tentang wisata terus, jadi dikira Travel Blogger loh diriku ini. Padahal apalah aku, nyetir motor gak bisa, renang gak bisa, kok ya bisa-bisanya disebut Travel Blogger. Hahaha.

Makanya biar gak salah terka, aku posting bab beginian juga. Lain kesempatan aku posting curhat juga. Tutorial wordpress juga ada, masih ngantri di belakang! Hahaha..

Yowis lah. Selamat memperingati Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke 70 ya teman-teman. Tetap semangat. Tetap bekerja. Tetap senyum merekah. Tetap bahagia! Salam setrong!

*ngegambar alis*

33 Comments

Komen dong!