Akhirnya Ke Dokter Kulit Juga

Awalnya dulu cuma gatal mlenting kecil gitu. Trus ketika digaruk, rasanya kok nikmat haha. Jadi ketagihan nggaruk deh. Trus lama-lama jadi besar. Saya kira akan hilang sendiri seiring waktu. Ternyata malah beranak-pinak!

Sebelum beranak-pinak, aku sempet menduduhkan benjolan di dadaku ini ke temen. Dia bilang harus dilaser supaya ilang. Duh, aku kok takut ya. Lalu karena benjolan ini nggak mempengaruhi apa-apa selain memperjelek penampilan doang, makanya aku cuek aja.

Lha kok lama-lama nambah banyak. Kalau habis olah raga yg berkeringat gitu, kok gatelnya minta ampun. Kayak kena glugut ulet bulu. Semakin digaruk, semakin nikmat gitu. Trus jadi memencet-mencet benjolannya. Lama-lama membesar. Yang kecil-kecil juga lama-lama melebar bentuknya. Duh, jadi jelek dadaku.

Lalu sebagai insan yg melek google, aku brosing dong ya. Trus nemu istilahnya, yaitu KELOID. Dan menurut artikel, rata-rata bilang keloid ini GENETIK. Dengan kata lain, aku gak bisa mencegahnya, kecuali hanya pasrah.

Ah masa sih genetik? Paling artikelnya salah nih. Bisa saja yg nulis orang awam yang cuma mengira-ngira doang khan?

Lalu, belilah aku obat keloid di toko. Temenku yg dokter umum, menyarankan untuk mengoleskan Callusol. Setelah pemakaian beberapa kali, keloidku bukannya sembuh, malah membesar dan menebal. Callusol itu kalau dioleskan rasanya SANGAT PANAS dan SAKIT!

Dan setelah saya brosing di google, ternyata Callusol ini OBAT KUTIL!!!

Jadi bukan obat untuk keloidku. Pantesan keloidku malah tambah besar. Lha wong keloid itu kalau dilukai, dia malah akan tumbuh subur! Dan Callusol itu sifatnya melukai. Terbukti loh, setelah mengolesi Callusol, keloidku jadi mborok, alias lecet merah-merah.

Duuuuh…

Bertanyalah aku ke temen yg kerjanya di apotek, dia bilang obatnya Lanakeloid. Oke deh beli! Sampe salepnya habis, keloidku cuma bergeming doang. Alias gak ada perkembangan apa-apa.

Temen yg kerja di apotek itu menyarankan untuk beli obat yg lebih mahal, yaitu Dermatik. Oke deh manut, beli! Harganya TIGA kali lipat dari Lanakeloid. Yaitu 150 ribu. Cuma entuk sak iprit.

Setelah aku pakai beberapa minggu, ternyata gak ada perkembangan apa-apa.

Baiklah…

Jadi keloidku ini sudah berumur 3 tahunan. Aku sebenarnya sudah terbiasa dengan keadaan ini. Wong ya nggak kelihatan. Soalnya khan di dada. Ketutupan baju. Jadi nggak malu-malu amat. Kecuali kalau tiba-tiba ada yg ngajakin renang gitu. Tapi jelas aku akan menolaknya, khan aku gak bisa renang! Haha.

Setelah memakai Dermatik, yang harganya lebih mahal ituh, dan ternyata belum berhasil. Aku pun cuek dan pasrah aja. Males mikirin hal-hal bersifat “kulit”. Mending mikiran hal yg bersifat “substansial”. Lebih baik sakit kulit daripada sakit hati atau jiwa, khan?

Oke paragraf di atas sebenarnya cuma menghibur diri saja. :cry:

Kenapa gak periksa ke dokter ndop?

Pertanyaan yang bagus! Hahaha..

Jadi sebenarnya aku malu aja ke dokter kulit. Karena dokter kulit itu jabatannya khan gak cuma kulit doang, tapi ada kelaminnya! Dokter spesialis kulit dan kelamin. Duuuh, kenapa harus ada kelaminnya sih??? Aku malu dong kalau dikira orang kena penyakit kelamin. Hahaha..

Alasanku sebenarnya gak penting banget yaaaa…

Selain itu, setelah aku brosing artikel isinya olesin salep ini itu, tapi aku sudah terlanjur skeptis alias susah percaya sama salep, makanya aku pindah brosing ke youtube.

Jreng jreng jreng..

Videonya serem-serem. Metodenya pun menyeramkan. Ada yg pakek radiasi, ada yg disuntik, ada yg di”potong” pakek karet gelang! (Yang terakhir itu cara ilegal yaaa).

SEPARAH ITU PENGOBATAN PENYAKIT KULITKU INI???

Iya. Ternyata memang iya. Dan kemarin Selasa, 11 Maret 2014, akhirnya mbakku mengajakku ke dokter kulit di Jombang. Pak dokter Bambang Hayunanto namanya. Spesialis kulit dan kelamin. Sebenarnya aku sudah niat ke sini jauh-jauh hari sebelumnya, namun mbakku repot terus. Padahal dia juga harus kontrol mukanya yg jerawatan gak sembuh-sembuh.

Berangkatlah sore jam 2 siang dari Nganjuk menuju Jombang. Naik bis Sumber Kencono bayar Rp. 5.000,- (limangewu repes). Turun di pasar nJombang. Naik becak mbayar Rp. 7.500,- (pitungewu mangatus repes) menuju Jl. Urip Sumoharjo 11A. Cukup bilang ke tukang becaknya, “Ke dokter Bambang“, mereka sudah tahu.

Jam 3.30 sore sampelah ke prakteknya Pak Bambang.

rumah praktek dokter bambang hayunanto jombang

Rumah Prakter Dokter Bambang Hayunanto, SPKK. jombang

Langsung disuruh antri. Karena aku pasien baru, aku harus daftar dulu. Cukup nulis nama, umur sama keluhan di kertas trus ditusukkin di jarum antrian. Karena aku belum tahu pasti apa penyakitnya, maka aku cuma tulis “gatal di dada”. Semoga pak dokter nggak menganggap aku “kegatelan” dalam arti lain yaaa… :lol:

Antriku nomer 12. Jadi baru dapat giliran jam 5 an sore gitu. Untungnya di depan praktek, ada masjidnya. Jadi bisa centak-centuk dulu laporan ke Yang Maha Kuasa sak wayah-wayah. Dokternya loh santri, dia khan ketua rumah sakit NU di Jombang.

Trus aku tuh nyantai aja gitu, halah paling cuma dikasih salep. Jadi ya aku pasang low expectation aja. Biar tenang gak deg-degan.

Pas tiba giliranku, aku masuk ruangan dokter. Pertamakalinya dalam waktu 20 tahun lebih! Lalu kututup rapat pintu ruangannya. Aku malu kalau ada yg ngintip. Maklum, khan aku harus ote-ote gitu. Ntar kalau dokternya nyuruh telanjang, khan bisa saja. Kali aja mau ngecek seluruh badan. Hihi..

Oh, iku keloid mas.. ” kata dokter setelah aku perlihatkan dadaku. Yes! Ternyata dugaanku selama ini benar adanya. Terimakasih google! Kemudian aku khawatir kalau harus dioperasi gitu, harus di laser, diradiasi, aduuuh.. Serem..

Pak dokter ternyata ngasih opsi. Kalau mau kempes dan rata kembali seperti semula, ya disuntik. Kalau nggak mau suntik, pakek salep aja. Tapi ya cuma menghilangkan gatalnya doang, kempesnya cuma dikit.

Duh, aku jadi bingung. Pinginnya ya hilang semua keloid ini. Tapi kalau disuntik, duh membayangkan betapa sakitnya. Soalnya ini ada buanyak bro! Lebih dari lima benjolans!

Setelah beberapa detik berfikir. Sempet terbersit pakek salep aja. Tapi udah jauh-jauh ke nJombang masa cuma dapat salep? Salep lagi salep lagi..

Suntik mawon Pak!

Jreng jreng jreng!!!

Pak Bambang menyuruhku melepas kaos dengan bahasa isyarat. Setelah ote-ote, diriku langsung disuruh mlumah di ranjang yg beralaskan perlak bayi ituh.

Kenakot, Bu..” Kata Pak Bambang kepada perawatnya. Lalu suntik itu diisi dengan cairan bening bernama Kenacort. Dan siap menusuk-nusuk keloidku satu persatu!

Bismillaaah…”

Aku menarik nafas. Atau menahan nafas ya? Lupa. Tapi intinya aku mencoba setenang mungkin. Anak Leo rata-rata pinter menenangkan diri. Bahkan di saat genting pun, emosinya tetep terkontrol. Aku mencoba menghibur diri. Hahaha..

Bles…

Oh, udah? Enak!

Bles..

Aduh… Yg ini sakit, Pak.. :cry:

Hmm… ” Pak Bambang terkagum-kagum dengan keloidku yg besar..

Bles..

…..

Jarumnya gak dikeluarin-keluarin. Duh sakit pak….

Kayaknya jarumnya emang susah dikeluarin. Khan keloid itu dagingnya padet banget. Gak kayak kulit biasa. Kamu tahu bekas luka yang menonjol khan? Nah khan lebih keras dibanding kulit biasa khan? Oke. Akhirnya jarumnya keluar juga. Mungkin pak dokter mencari jaringan kulit yg pas buat disuntikkan cairan mungkin ya..

Oke deh pak, aku pasrah..

Bles..

Hmm nikmat.

Bles..

Nafasku tertahan, ini yg paling sakit! Hembusan nafasku kulepaskan kencang-kencang. Nahan sakit broh!

Wis, mas.. ”

Loh?

Kok udahan sih, Pak? Yang ini belum. Aku nunjukkin lenganku yang kena keloid juga.

Wis, rausaaah… Kuwi sok mben ae..

Yaah, gak seru.. Kenapa harus nunggu nanti sih.. Ternyata aku malah ketagihan disuntik. Kampret! Hahahaha..

Aku bangun dari rebahan. Duduk di ranjang. Aku dikasih kapas beralkohol. Dadaku rasanya clekat-clekit. Ada darah bekas suntikan yang keluar-keluar. Kututulkan kapas beralkohol ke bekas suntikan sesuai perintah pak dokter.

Sambil nutul-nutul, aku nanya-nanya ke pak dokter. Pak dokter bilang, keloid itu gen, jadi aku punya bakat punya keloid. Jadi aku hanya bisa pasrah, nggak bisa menebak kapan keloid datang lagi.

Ah nggak papa, kalau harus sering-sering ke njombang. Sekalian liburan toh. Walaupun liburannya kok harus disuntik haha. Ya, itung-itung punya teman baru. Pak dokter pula.

Btw, pak Bambang ini suka seni loh, di tempat prakteknya banyak dipajang karikatur dia gitu. Nah, khan siapa tahu dia nanti mesen vector ke aku? Khan dia belum punya? Haha.

antrian di dokter bambang jombang

Pasien yang antri bisa sambil ngeliatin
Karikatur yang dipajang di tembok.
Sama foto-foto pak Bambang di luar negeri.
Narsis juga ya Pak.. :hihi:

Aku sekarang lega loh. Sebelum ini, aku pernah menduga kalau keloidku ini karena disantet orang. Haha. Maklum, idola selalu punya haters. Forget about haters, cause somebody loves ya.. (Lirik lagu We Can’t Stop – Miley Cyrus)

Bekte stowri..

Setelah darahnya agak mampet. Aku pakek kaos lagi. Lalu dikasih resep salep Kenacort yang harus aku oles setiap malam. Dua minggu lagi disuruh ke sini lagi UNTUK DISUNTIK LAGI!!!

DAN AKU HARUS DISUNTIK SAMPAI LIMA KALI KUNJUNGAN!!!

Oke, perjuangan disuntik masih 4 kali lagi. Nanti tanggal 25 Maret ke sini lagi untuk disuntik kayak tadi. Oke lah, aku siap. Udah pengalaman. Semoga sakitnya sama aja. Aamiin..

Baiklah, aku pamit. Kubuka pintu geser itu dengan lega. Lalu menuju kasir. Aku disuruh bayar Rp. 80.000,- (wolongpuluh ewu repes). Tarif konsultasinya 60 ribu, suntiknya 20 ribu. Murah ya! lebih mahalan harga vector saya.

Resep dari pak dokter aku kasihkan ke apotek yang tempatnya ya di rumah itu. Salepnya harganya 90 ribu. Weladalah, lebih murah dibanding Dermatik! Tapi salep Kenacort ini ada tulisan “harus dengan resep dokter”. Oh pantes gak dijual di apotek secara bebas.

kenacort obat keloid

Tiap malam jadi ada kegiatan
ngelus-ngelus dada pakek Kenacort ini…
:hug:

Pulang yuk.

Aku naik becak menuju stasiun. Bayarnya cuma Rp. 5.000,- (limangewu repes). Di stasiun aku nyegat bis menuju Nganjuk. Aneh ya, nyegat bisnya di stasiun. Koyok dagelan ae. Haha..

Sampe rumah pun clekat-clekit di dadaku masih sedikit kerasa. Aku gak mandi hari itu. Besok aja.

Dan malam itu aku mengerjakan order seperti biasa. Sakit tidak menghalangiku memenuhi janji klien. Wong ya ini nggak kenapa-kenapa aja. Sakitnya khan di dada, kerjaku khan pakek tangan. So, go ahead aja..

———

Dan sekarang ini, keloidku sudah agak kempes. Bersyukur ya. Sebelum disuntik dan dioles Kenacort, keloidku kalau diraba rasanya njendul tebal. Sekarang udah berkurang, nggak njendul banget. Wooow, ternyata it works! Senangnyaaa…

Oke deh teman-teman, doain keloidku segera menghilang ya. Biar aku bisa ganteng maksimal gitu, gak cuma wajah doang, tapi seluruh tubuh. Hahaha..

:ampun:

Note: udah nggak usah rikues foto keloid di dadaku. Memalukan tauk! :doh:

147 Comments

Komen dong!