Sepedahan bareng iPhone

Dulu sih udah sering sepedahan minggu ke Kuncir Nganjuk. Tapi trus tiba-tiba males soalnya kalau minggu pingin nonton bioskop di Kediri. Sejak Gunung Kelud mbledos kemarin, keinginan nonton pun sirna sudah. Nunggu minggu depan atau minggu depannya lagi mungkin ya.

Nah, kemarin pun aku melaksanakan rutinitas sepedahan naik gunung seperti sebelumnya. Tapi kali ini beda, kalau sebelumnya nggembol blekberi dengan kameranya yg nggak banget ituh, kali ini nggembol Siti Funiah (nama iPhone ku) yg kameranya jauuuh lebih bagus dibanding kamera blekberi.

Jam setengah tuju pagi, aku start stopwatch di jam jishock KW seharga 120 ribu. 43 menit kemudian, sampelah ke kali Kuncir. Jalanan menuju Kuncir itu naik gunung gitu. Pas banget kalau dibuat sepedahan yg niatnya olahraga yg melelahkan. Kalau niatnya olahraga biasa, ya mending jangan naik gunung, mending keliling kota aja.

Langsung keluarin hape, dan jepret!

Kali Kuncir Nganjuk

Kayak Air Terjun Niagara ya?
Kali Kuncir terletak di Kecamatan Ngetos Kabupaten Nganjuk
Gejet: iPhone 5 | Editing: snapseed and vscocam

________

Kamera iPhone shutter speednya cepet banget. Jadi gak perlu khawatir ngeblur kalau moto adegan bergerak. Kayak foto di bawah ini yg aku ambil 9 Febrari 2014 sebelum hujan abu Gunung Kelud..

Melompat

Gak ngeblur khan? hehe.

________

Back to the story…

Lalu aku naik ke atas kira-kira 100 meter mencari warung kosong yg biasanya dibuat jualan durian. Lalu duduk santai beristirahat sambil moto-moto lagi.

United Dominate

Nduk Minah juga pingin selfie..

Pohon di sekitar Kuncir

Pohonnya asyik!
Gejet: iPhone5 | Editing: snapseed

Setelah agak santai dan nggak ngos-ngosan. Aku turun untuk mampir ke nasi pecel Berbek. Pas di perjalanan turun, aku nemu pemandangan asyik lagi. Yaitu Kali Berbek.

Kali Berbek

Dulu di kali Berbek sini banyak yg ee’.
Sekarang udah jarang! Sepedahan jadi gak asyik!
Mungkin aku harus lebih pagi ke sini..
:hihi:

Agak-agak malu gitu motret-motret sendirian. Untungnya motret pakek hape nggak begitu mencolok. Beda lagi kalau kita motret pakek kamera DSLR, pasti udah rame diliatin orang. Mungkin dikira photografer profesional. Padahal bisa saja cuma pakek auto. :P

Trus aku turun lagi untuk mampir ke Nasi Pecel Berbek. Setelah makan, aku melanjutkan perjalanan pulang. Melewati sawah di kiri kanan. Pemandangannya asyik banget!

Pemandangan Berbek

Pemandangan persawahan di Berbek
Gejet: iPhone 5 | Editing: Snapseed

Pohon Kering

Nemu pohon kering ini.
Kontras dengan pohon di kejauhan yg rimbun.

Yuk, kita pulang ke rumah!

Wah aku tumben gak pamer foto diri sendiri. Haha.. Udah bosen lihat moto muka sendiri soalnya. Paling-paling juga ganteng seperti biasa. :cool: Makanya, kali ini aku mau pamer tanganku sama dengkulku yg montok dan berbulu aja ya..

Aku dan Nduk Minah

Let’s ride a bike. Be healthy and strong!

Sampai jumpa di postingan pamer iPhone selanjutnya..

73 Comments

Komen dong!