All in One Vacation to Madiun and Magetan

Halo switi switi biyuutefel beibeh.. Hawayu tedei? Ai houp you er all ganne bi olrait.. aamiin..

Hennah, saya mau cerita tentang kunjungan saya kedua ke Madiun. Kunjungan ke Madiun untuk kopdar dengan Blogger Madiun yang dulu, saya hanya berkunjung ke rumah Anton dan Bayu dan ke Gramedia. Tapi, untuk kali ini, saya mendapat PAKET LEBIH!! Yaitu, saya juga berwisata ke Sarangan!

Kita simak bersama-sama yuk. Duduknya yang rapi, itu yang di belakang tuh… kok susah ya dibilangin dari dulu, kalau mau ndengerin mbah ndop ndongeng, ya harus ke depan. Suara mbah ndop sudah nggak bisa keras-keras, maklum sudah tua!

___

MENUNGGU JEMPUTAN

ndop nunggu di terminal madiunSampai terminal Madiun, saya harus menunggu 20 menit untuk dijemput. Maklum si Aditya Permana itu rumahnya jauuuh banget dari terminal. Anehnya, ketika saya memutuskan untuk turun ke Terminal Magetan saja, lha kok dia bilang nggak tau terminalnya. Aneh bukan! iiih.. apanya yang aneh ndop? aneh dong, asal lo tau ya, rumahnya Adit itu di Magetan bro! Orang Magetan kok nggak tau terminal magetan! Dasar anak aneh!

MERASAKAN PEDASNYA HIDANGAN MBAH JINGKRAK

rumah makan mbah jingkrakHennah, kunjungan saya pertama ke Madiun dulu, saya belum sempat merasakan makan di warungnya mbah jingkrak. Hohoho, akhirnya setelah saya ke rumahnya anton, ke rumahnya bayu, kita-kita nih ye, pergi ke Mbah Jingkrak. Sebenarnya, si Bayu sudah mewanti-wanti kalau di situ nggak enak dan harganya terlalu mahal!

Tapi, saya tetep ngeyel karena bener-bener penasaran dengan rasa pedasnya masakan di sana. Maklum istrinya paklum™, RM Mbah Jingkrak itu khan sudah sering nongol di tipi!

Sampailah saya ke rumah makan itu. Saya langsung membayangkan pelayanan yang njawani, pakai bahasa jawa yang halus lah mestinya. Trus orangnya sopan, lemah lembut, el el el (Lan Liyan Liyane, red.)

Saya masuk dengan senyum merekah, menunggu sapaan dari pelayan. Dan muncullah kata-kata yang saya tunggu, “Sugeng rawuh, monggo mas…”

Yes yes yes, saatnya menyiapkan jurus bahasa kromo alus! Maklum sudah cerai sama paklum™, saya sudah lama nggak berboso kromo alus. And the show is beginning!

“Mau pesan apa mas?” Sapa pelayan cantik menik-menik berkulit kuning bangsat langsat!

HUWAAAAT???!!! Appaaaah??!!! Saya jadi nggak mood. Lawong sudah dipersiapkan masak-masak boso kromo inggilnya, lha kok, dia pakek bahasa Indonesia!

Oke oke, mungkin dia mengira saya ini orang Bandung atau Jakarta, maklum kawin lagi sama paklum™, tampang saya ini kan khas Bandung mbambung atau jakarta yaharta yanyawa an. Jadi wajarlah dia pakai bahasa Indonesia.

Saya menjawab, “Menune nopo nggih, Mbak?”

Mbaknya yang masih cantik menik-menik dengan kulit bangsat langsat itu pun menjawab lagi, “Yang ini bla bla bla… yang ini bla bla bla… yang ini bla bla bla..” <--Tulisan yang sama ini, nulisnya nggak pakek kopipaste lo.. nggak ada kerjaan banget kan, saya? menu-menu di mbah jingkrakHuwaaddoh, mbaknya ini, gimana to, lawong saya khan jelas-jelas orang jawa, kok ya masih dijawab pakek bahasa Indonesa terus to.. wis wis, jian gak mbois blas. Gak mood wis.. gak mood aku! (mutuuung.. ngono wae mutuuung… piye to kowe ki ndop?)

Ya sudah, pembicaraan berlangsung dengan bahasa aneh. Saya tetep keukeuh pakek Bahasa Jawa, dianya masih keukeuh dengan Bahasa Indonesianya.

Sampailah deh masakannya…

makan bareng di mbah jingkrak

dari kiri ke kanan: anton, bayu, adit, ndop

Kayak gimana sih, rasa pedasnya? Saya merasa perlu menantang diri merasakan pedasnya. Soalnya, kalau saya menyimak di tipi-tipi, masakannya pedas banget sampai mulut ini monger-monger.

Dan saya pun tadi sudah memesan makanan TERPEDAS di Mbah Jingkrak! pokoknya namanya aneh, ayam setan atau ayam gendruwo atau ayam suster ngesot gitu deh, pokoknya namanya berbau syaitonnirrojim gitu deh..

Saya pun merasakan pedasnya. Satu sendok pertama masuk ke mulut. Saya emut. Rasa pedas berangsur-angsur terasa. Oooh.. begini to.. oke oke.. lumayan lah…

menghabiskan hidangan Mbah jingkrakBeberapa menit berlalu, mulut semakin panas, perut juga semakin hot. Hohoho… saya masih harus bertahan. Karena ini adalah tantangan… *padahal mulut sudah kewedangen!*

Eee.. habis kok. Kalau aku simpulkan, rasanya standar! Bener kata Bayu Mukti. Harga yang terlalu mahal untuk masakan seperti ini, yaa kurang worth it lah..

DI RUMAH MBAH MUL

mbahmul dan cinta lairaLalu, berangkatlah kita ke rumah mbahmul. Mbahmul tiba-tiba mak mecungul ke luar melalui pintu rumahnya. Saat itu lah saya pertama kali melihat wajahnya mbahmul. Wadduh mbah, sampeyan belum beruntung, mosok pertemuan pertama lha kok bertelanjang dada alias ote-ote!

Weekekek… gak popo mbah, sampeyan tetep keren kok… (di mata istrinya sampeyan, wekekek…)

DI RUMAH ADITYA PERMANA

ke Magetan dibonceng motor sama Adit

Ngeeeng… vrreeeem….vvrrrmmm…. wess… wasss.. wesss… Dia lalu mengeluarkan jurus membungkuk ke depan. Saya yang di belakangnya, jadi keterak angin. Mobat-mabitlah saya. mauk nggak mauk ya ikut-ikutan membungkuk. Wow, betapa nggak nyamannya dibonceng dengan posisi doggy style membungkuk seperti ini. Saya pun males, saya tetep tegak seperti biasa. Malahan jadi bisa lihat depan. Motor lain di depan sana, jadi bisa lihat aku yang manis nan elok nggilani ini! Hohoho…

Sampailah juga di rumahnya…

Taraaa….

disambut oleh pohon beringin Mak jegagik jerantal gedubrak ndlosoorr!!! <--latah kombo seri 215! Innalillaahiii... Lha kok sambutan pertama datang dari pohon beringin raksaksa? Walah walah... jangan-jangan saya sedang digiring ke kuburan nih, jangan-jangan saya mau dimasukin ruman hantu nih, jangan-jangan... EEEH STOP!!! saya berhenti takut, soalnya ketika diajak masuk ke dalam, rasa takut saya berubah menjadi ndlongop featuring ndomblong. Wow… rumahnya….

Di sana nginep sehari, eh, dua hari, eh tiga hari ding, eh… heeeeyah… kok jadi pindah kos sih! wekekek.. cukup tiga hari. Si Adit soalnya lagi liburan. Sekolahnya jauh, jadi teman-temannya juga jauh. Jadi dia kesepian nih ceritanya. Makanya dia membuking diriku 3 hari untuk menemani tidurnya! wekekek... Hei! sudah dicoret masih saja dibaca!

JALAN-JALAN KE PABRIK GULA REDJOSARI

Pagi-pagi sekali, ya, saya menyebutnya pagi-pagi sekali. Soalnya saya nggak pernah bangun pagi, bangunnya siang, pagi malah berangkat tidur, wekeke..

Jam setengah enam pagi, saya paksa ajak si Adit untuk jalan-jalan. Lha mosok ndekem terus nang jero kamar yo gak apik ngko. Opo maneh ndekeme sak kasur!. Ternyata di sebelah rumahnya Adit itu ada pabrik gulanya.

pabrik gula redjosari Magetan

Langsung deh, hasrat sebagai beloger sejati sekaligus mengetes kekuatan kamera Vijiei hendfun saya, saya moto-moto mak cekrek-cekrek. Ngguaya koyok wartawan lah pokoke. Saya moto, si Adit bercerita tentang apa yang sedang saya lihat. Persis liputan kan? wekeke…

Dan ini laporannya… hihih.. :hihi:

gak usah wis, paling-paling ya ndak dibaca. Kalau mau tau tentang pabriknya, ya langsung ke bagian personalia, trus minta izin mencatat sejarahnya. Susah ya, hehehe.. foto-foto aja deh..

pabrik gula redjosari

KE SARANGAN DAN AIR TERJUN TIRTASARI

Huwaaa… menyenangkan sekali. Adeeem…

perjalanan menuju sarangan

Eh, itu si Bayu Mukti dan Aditya Pradipta kelihatan di belakang, wekekee…

Telaga Sarangan

Bagus ya… eh kok jadi pingin naik perahu boat itu ya… hohoho… tapi ndak tau ya, dasar anak-anak belogger, walaupun di tempat wisata, tetep aja mbuka blog, apdeit stetes facebook, malahan saya dan iwan komen-komenan di facebook. Padahal jaraknya cuma 60 sentimeter!

leyeh-leyeh di sarangan

____

Gusti Alloh nyuwun ngapuroo…

Perjalanan menuju air terjun Ngabdiloyo Tirtosari lumayan melelahkan. Tapi seperti biasa, aku harus berjuang sampai finish tanpa istirahat! Yup, istirahat adalah hal memalukan untuk diriku ini dalam mencapai sesuatu. Di Nganjuk sana, saya kalau mau mencapai Kuncir, harus tidak istirahat. Kalau istirahat, berarti sama saja bohong, orang sakit aja juga bisa!

Perjalanan menuju Air Terjun Tirtosari

Yes, foto paling kanan itu, membuktikan bahwa saya telah berhasil mendahului semua peserta. Hohoho.. masih bermandikan peluh (halah bohong, wong justeru di sana hawanya dingin banget!), saya asyik bernarsis ria.

sampai juga PERTAMAX di air terjun Tirta Sari

Yes yes yes… akhirnya nomer satu juga sampai di air terjun! Saya langsung mengabadikan air terjun yang menurut saya anak kecil DIHARAMKAN untuk tidak digandeng atau diawasi orang tua. Tempat yang seharusnya ada pegangan, di situ dibiarkan los tanpa penghalang. Sangat beresiko kalau-kalau ada orang yang terpukau dengan keindahan air terjun, sampai lupa melihat ke bawah!

Lha weladhala, ketika saya asyik-asyik motret-motret diri pemandangan, lha kok saya menemukan segerombolan peserta sudah asyik duduk-duduk mesen sate kelinci. Waddoh, terpaksa saya hentikan hanting fotonya. Dan ikut menggerombol bersama mereka.

makan sate kelinci

Ternyata ya, sate kelinci enak juga. Walau lebih enak sate ayam. Karena kalau kata temen saya, kok ya teganya melihat wajah inosensnya kelinci trus dibunuh, trus di makan! Jadi memang ada beban sepirituwal tersendiri ketika memakannya.. ya deh, saya nggak akan mengulangi lagi. Suwerr…

PERTAMA KALI MAKAN EMPEK-EMPEK

makan pek empek

Saya, iya saya, BELUM PERNAH MAKAN PEK EMPEK!

Hohoho.. betapa memalukannya diriku ini. Maklum sekarang sudah akur dengan paklum™, saya ini makanan favorit adalah makanan masakan mama. Apapun masakan mama, halah, ibuk maksudnya, selalu lahap makannya.

Pek empek, menurut saya lumayan, namun kurang di lidah saya. Kurang sreg. Masih kedodoran seperti celana saya! hohoho…

Kami cuma berdua, soalnya hari sudah semakin sore dan teman-teman lain masih makan di tempat lain. Sori ya teman-teman, kami musti pulang dulu, soalnya kalau ikutan makan, nanti muternya semakin jauh menuju rumah.

Eh, udah maghrib! ayo pulang…

Waaaah… HUJAN SANGAT DERAS. Kami memarkir sepeda motor di bengkel las. Bengkelnya gelap sekali. Tapi, karena blogger itu semuanya cerdas™, makanya kami pun mengeluarkan hendfon masing-masing! chattingan, blogging, facebookan, pokoknya anti mati gaya deh. Hohoho.. coba kalau orang lain nggak punya facebook, blog, atau akun YM, pasti deh mati gaya! apalagi nggak ngerti internet! semakin mati gaya akut stadium 4!

Hujan berkurang. Kami nekat balik ke rumah hujan-hujanan. Sampai rumah Adit, jam setengah delapan malam. Langsung deh ngoprak-ngaprik blognya adit. Membikinkan headernya, membikinkan footer, background, dan mengedit colornya.. Hohoho..

Dit itu hadiah sepesial dari saya sebagai rasa terimakasih sebesar-besarnya… Hohoho…

___

Akhirnya selesai juga postingnya, saya mau pulang ke Nganjuk. Sampai jumpa lagi Adit… Kapan-kapan kamu gantian main ke Nganjuk. Nanti saya ajak ke Sedudo. Hohoho… Wis wis ndang dibubarno, gak mari-mari ngko postinge!

82 Comments

Komen dong!