Ketemu Blogger Madiun

Buat yang sudah niat mau fastreading, silakan komentari gambarnya saja, oke… kalau masih males juga, ya cukup kopi paste opsi komentar di bawah ini:

  • wah, kayaknya seru ya ndop :)
  • Salam kenal ndop, blognya seru
  • Wow, templatemu keren ndop!
  • Wah, kapan-kapan ikutan dong..
  • Ih si ndop gak ajak-ajak
  • TA ne digarap, dolan ae!!
  • Ealaah iki to si ndop kuwi
  • oleh-olehnya mana ndop

Buat yang setia baca postingan saya, silakan dibaca deh tulisan berikut ini:

__

Setelah ngontel naik sepeda mengantarkan adikku ke SLB, jam 8 pagi saya langsung siap-siap mandi menggunakan sabun mandi merek Biore dan gosok gigi menggunakan pasta gigi bermerek Pepsoden, tak lupa cuci muka pakek sabun muka bermerek Biore Mens skrap feisyel fom diip klin eksyen. Lalu setelah wangi tubuhku yang kecut berubah menjadi wangi maskulin, aku handukan pakek handuk warna oranye tlungsurannya masku yang sudah dijahit pakek benang jahit dengan warna senada. Lawong handuknya lo sudah terbelah menjadi dua. Lha mbuh ndak tahu dulu masku itu makek handuk itu buat apaan kok sampek terbelah menjadi dua?? Hohoho…

Setelah handukan dan kulitku berbunyi keset “ngek ngek”, saya memilih kostum yang cocok untuk bepergian. Ternyata kostum itu adalah sebuah kaos berwarna “njamur” abu-abu bermerek proshop aseli orijinel seharga 50 ribu di Distro Ploso Nganjuk siti tercinta. Lalu sebuah jamper atau jaket dengan penutup kepala berwarna hitam dengan ada sleret-sleretnya berwarna senada dengan handukku tadi, hohoho… disebutin apa tidak ya warnanya? oke deh, warnanya oranye. Hohoho… Oiya, harga jaket itu adalah sebesar tujuh puluh lima ribu rupiah saja. Mereknya Ais wok (Ice walk), entah itu merek asli atau abal-abal. Hohoho… yang penting mereknya bung! huwe huwe huwe… Belinya di Mentari Kediri lantai dua yang terletak di Jalan Dhoho.

Lalu lalu lalu, apakah saya memakai celana? ouw, tentu iya sodarra sodarraku.. “barang”ku terlalu berharga untuk saya duduh-duduhkan ke khalayak ramai. Cukup saya saja yang terduduh. Karena hanya saya yang pantas untuk diduduhi… hoho… Celana yang terpilih jatuh kepada celana jins biru bermerek Dolosch Colorado (DC) seharga cukup dengan merogoh kocek sebesar enam puluh ribu rupiah saja. Belinya di toko Fantastik Nganjuk siti yang masih tetap tercinta.. hohoho…

Lalu lalu lalu, apakah saya memakai daleman? eit, itu sudah menuju ke arah pornografi pornoaksi, saya ndak mau kalau tiba-tiba ada pak pulisi yang membaca blogku trus menangkap aku trus memenjarakanku. Kamu kamu semua, para fansku, pasti nanti pada sedih. Makanya aku nggak mau menduduhkan dengan gamblang apakah saya memakai daleman atau tidak saat itu, apakah daleman saya bermerek jitimen atau merek soni dengan ciri khas ada saringan tahunya saat itu, atau apakah daleman saya itu sudah dicuci apa belum saat itu, hohoho…

Makanya sodarra sodarraku, sampeyan semua berhentilah bertanya tentang apa yang aku pakek saat aku mau pergi ke Madiun untuk ketemu blogger Madiun kala itu. STOP IT!! NDAK PENTING BANGET TAHU NGGAK SIH LOOO… <–dengan gaya Fitri Tropika tentu saja.. hehehe…

__

Dengan gaya gesek secukupnya, bis itu berdecit dan perlahan berhenti. Bis dengan nama Restu itu menurunkanku dengan bilang, ‘sikile sik mas’. Nggih inggih lah pak kernet, mosok turun pake kepalanya dulu, itu namanya bukan turun bis, tapi kejlongop bis! (kejlongop bis masih bersodara dengan kunduran trek!!!)

Langsung deh pencet pencet pencet pencet <–ini nulisnya nggak pake kopi paste lo…) hape dan menghubungi si anton yang mempunyai belog bernama cerita dot asia (wuih, domainne larang! mbois pol!)

Anton datang seabad kemudian, ketika uban saya sudah menjalar ke sekujur tubuh. Sampe ke bulu anu saya.. bulu kaki maksudnya.. hohoho… TAPI BO’ONG!!

Sepuluh menitan si anton datang dengan muka bangun tidurnya. Langsung duduk di warung “full ase” pinggir jalan yang menjual nasi bungkus dan jajanan berminyak serta es legen. Saya minum es legen. Wuih, sudah sepuluh tahunan saya ndak minum legen!

Di “tempat kerja” anton yang sangat amat sederhana itu, dipasang koneksi internet spidi. Saya langsung sumringah binti bungah, langsung deh mengetik di zi ou ef ei ar da’ kom garis miring we pe daz admin. Hohoho.. blogging tak bisa dihindari!

Si Profesor Iwan tok ke mawon datang tak diundang! langsung menyalami saya. Saya pertama-tama sih sok juwal mahal. Tapi setelah tahu kalau dia ternyata guru onlain saya, saya langsung bersujud cium kaki sampai ujung kepala!! TAPI BO’ONG!!! saya salaman sampai tiga kali!

Diotak-diatik, diotak-atik, tak-tik, ak-ik, k-k, blogku akhirnya selesai sudah dalam waktu yang kalau dibandingkan dengan saya yang ngotak-ngatik, perbandingannya 1:1000. Hohoho… Mak ceklak-mak ceklik, mbukak ini-mbukak itu, ngetik ini-ngetik itu. Wuih, saya benar-benar ndak mudeng. Hanya dua hal yang tidak Iwan ketahui tapi saya mahir sekali mengerjakannya! apa itu? Ngetik yuserneim dan peswed blog saya!

Setelah blog saya beres dan insya Alloh servernya nggak dawn-down lagi, akhirnya meluncurlah saya ke Mekah untuk menunaikan ibadah haji! TAPI BO’ONG!!! gak usum haji kok haji, hohoho…

Meluncurlah ke Mejid yang seperti foto di bawah ini:

Dhuhuran di Masjid

Ngapain ndop ke mejid? ya sholat dhuhur lah.

Setelah itu, Pergilah ke warung makan…

di warung makan bambu citra rasaNgapain ndop ke warung makan bambu citra rasa? mau motong rambut ya? atau mau feisyel? ooh, saya tahu, pasti mau minikyur pidikyur ya ndop?

Hohoho… Orang bodoh lagi tidur aja bisa ngejawab pertanyaan itu, orang kalau di warung makan ya tentu saja mau nyemir sepatu to yoo yoo… masa di warung makan mau makan, itu mah sudah biasa, jawaban yang kurang kreatif, ya nggak???

Setelah itu meluncur ke rumahnya Bayu Mukti

di rumah bayu mukti

Ngapain di rumah bayu mukti? di rumah unik yang dipasang hotsepot itu, tentu saja yang namanya blogger ya ngeblog.. Hehehehe…

Lalu berangkatlah ke pameran buku Gramedia di stadion.

pameran buku gramediaNgapain ke Gramedia? Lagi-lagi nanya itu. Bosen ah, tanya yang lain napa?

oke oke oke.. ngapain kamu nggak ikut foto ndop? hah, itu saya yang motoo…

Pakek hape siapa? nyolong ya? ssst… minjem! :ssst: itu hapenya masku. Hapeku khan ndak bisa dibuat moto. Khan malu-maluin dong kalau yang lain lain pada leptopan, aku cuma bawa Nokia hulek-hulek 3315. Hohoho…

sekali-sekali pingin ngerasain yang namanya gengsi. Heheheh…

Eh, lalu lalu lalu, sebelum masuk gramedia, si anton ceritanya malu nih. Sandalnya sudah tinggal sak crit lagi pedhot!! Makanya dia sibuk nyari penjual sandal. Setelah si Bayu menemukan tempatnya, langsung deh dengan jurus tawar-menawar, si anton berhasil mendapatkan sandalnya.

Anton mencari sandal dulu

Dengan pertimbangan design sandal oleh saya, akhirnya Anton pun memilih sandal item putih itu. Bagemana sodara-sodara, sandal pilihanku? cocok khan dengan kaki Anton?

dan mangseluplah kami ke dalam tumpukan kolesi buku-buku gramedia itu. Saya langsung sibuk memilah-milah buku yang saya cari. Waah, ndak ada bos. Waduh, nggak popo wis. Seperti biasa, ndelok-ndelok wae, nggak usah beli. Hehehe…

di dalam pameran buku gramedia

Bukunya bejibun, tapi satu buku yang saya butuhkan kok ndak ada ya.. hohoho… dasar buku yang aneh!

Setelah itu pulang lagi ke rumah uniknya Bayu. Sholat Ashar, ngobrol beberapa menit, sholat Maghrib, pulang…

__

Hujan nggak brenti brenti sampai jam 10 Malam. Aku sudah sampai terminal Nganjuk sejak jam 9 tadi. Akhirnya aku nekat pulang ke rumah naik sepeda ontel dari terminal sambil bermandikan hujan.

Sudah ya, mataku nguantuk. Sekarang sudah jam 2.00 pagi. Belum tidur sejak jam 5.30 kemarin pagi. Wow, betapa hari yang melelahkan dan menyenangkan…

5 Maret 2009

88 Comments

Komen dong!