Review Design Bungkus Garuda Kacang Atom Pedas

Aku suka banget cemilan sejak punya berat badan di atas ideal sekarang ini. Dulu kayaknya nggak suka-suka banget. Sekarang ini sejak punya duit sendiri dan bayar di Indomaret gak perlu duit kesh lagi karena bisa dibayar pakek ate em besea, aku jadi super duper nggak mikir kalo sudah beli cemilan sampe totalnya 50 ribu!

50 ribu buat beli cemilan doang? Boros! IYA BANGET!!!

Supaya duit 50 ribu itu bermanfaat, saya iseng ngelihat bungkus cemilan-cemilan itu satu persatu. Dan nemu kejanggalan di desain bungkus Garuda Kacang Atom Pedas. Kejanggalan di bab design yak, bukan yang lain. Letz teike luuk..

Garuda Kacang Atom Pedas

Susahnya mau motret tuh bungkus. Karena berkilauan dan warnanya merah gelap. Setelah saya seken, ternyata masih kelihatan kilaunya. Yaudah saya pakek yg hasil seken sekenan saja biar kesannya diriku kaya gitu punya sekenner. Hihihi.. (punya skenner kaya? -__-)

BUNGKUS DEPAN

Desain bungkus depannya is okay punya yah. Dengan dominan warna merah sangat menggoda untuk saya ambil. Mengingat saya khan bintangnya Leo elemennya api jadi suka yang merah-oranye-kuning membara gitu lah. Apalagi ada api-apinya di atas cabe merah seola-olah si kacang atom itu sedang dipanggang pakai arang berupa cabai. HUWOOW..

Buat penyuka pedas, bungkus Garuda Kacang Atom Pedas ini benar-benar embatable bin comotable!!! Asal jangan ambil-diam-diam-trus-dimasukin-tasable lo yak. Nanti kamu berurusan sama kakak pulisi..

Desain apinya sayang banget karena cuma bikin satu doang trus di copy paste dan diflip horizontal dan nggak diedit lagi. Harusnya diedit dikit biar apinya beda antara kanan dan kiri. At least garis-garis apinya itu salah satu diubah dikit aja biar api yang di kiri dan kanan tidak sama persis. Kalo apinya sama menurut saya jadi kurang organic dan kurang alami. Mana ada api yang sama persis?

Tapi untungnya ada cabe di bawahnya dan api di atas cabe yang ngebantu untuk membuat desainnya jadi organic*.

*)Organic itu artinya alamiah murni apa adanya. Orang luar negeri sudah umum pakek istilah organic untuk menilai sesuatu yg bersifat alamiah. Bahkan ketika mereview gejet macem tablet, phone, komputer, mereka seringkali mengatakan “this display is so organic“. Kalo kamu ngikutin American Idol, para juri juga pakek istilah organic untuk menilai suara kontestan yang murni keluar dari hati dan nggak dibuat-buat.

Barusan aku iseng mendesign ilustrasi buat apinya supaya lebih kelihatan organic.

Ilustrasi api garuda

Saya bikin kira-kira 10 menit yang lalu :D

Trus di bawahnya ada tulisan HOT COATED PEANUTS dengan type huruf tebal warnanya hitam. Nggak papa lah, masih bisa kebaca. Tapi kalo kita lihat di sampingnya, ada tulisan “Diproduksi oleh… ” yang juga pakai warna hitam dengan font (kayaknya Arial) dengan ukuran sekitar 9pt, sudah nggak kebaca tuh. Bisa sih dibaca tapi mata harus mendelik fokus dulu dan konsentrasi penuh.

Overall saya suka desain cover depan tapi minus tulisan hitam yang di kanan (dan kiri) bawah itu. Kalo saya nilai, desain bungkus depannya mendapat sekor..

Jempol Empat dari dzofar.com

YEAH! 4 JEMPOLS!!!

Sekarang kita mereview..

BUNGKUS BELAKANG

Saya harus ngelus dada kalo ngelihat bungkus belakangnya. Hayuk kita sekrinsyot bagian mana yang bikin saya ngelus dada.

bungkus belakang

Yak, mulai dari atas aja sudah fail itu desainnya. Pita api kuning oranye terusan dari bungkus depan ituh, harusnya dibikin lurus aja atau bertemu di tengah. Jadi kelihatan lancip gituh. Kalo kayak di gambar atas itu khan janggal banget. Wah kalo aku jadi pemilik produknya, sudah saya suruh desain ulang tuh.

Lalu di bawahnya, ada tulisan garuda. Eh kenapa ituh tulisan garuda pakek huruf kecil semua yak? Aneh! lalu di bawahnya ada tulisan “KOMPOSISI KACANG ATOM… ” yang semuanya pakek warna hitam! It’s a big fail again!

Perhatikan contoh di bawah ini:

Text seharusnya

Beda khan rasanya? Kalo aku pribadi lebih suka baca tulisan yang kanan. Lebih pas aja dan nggak bikin mata sakit karena harus mendelik fokus mementelengi setiap hurufnya.

Setelah saya pikir-pikir, si tukang desainnya gak melihat hasil cetakannya. Saya rasa si designer menggunakan warna RGB dalam mendesain. Sehingga ketika dicetak, warna merah yang seharusnya menyala berubah jadi gelap.

Perhatikan contoh di bawah ini:

ijo RGB dan CMYK

Itu yang di kiri ijonya RGB lalu saya convert ke CMYK dan hasilnya beda banget khan? Lebih gelap. RGB adalah Red Green Blue yang merupakan warna monitor atau warna cahaya. Kalao CMYK itu Cyan Magenta Yellow blacK yang merupakan warna cetak alias warna yang bisa diprint pakek tinta biasa.

Nah, maybe designer grafisnya gak mengecek ulang warna merah yg dia pakek apakah enak dipandang mata ketika dicetak.

Begini?

Wah kasihan yak :(

Oke saatnya penilaian. Karena tulisan hitam itu tergolong GAGAL. Dan kegagalan designnya sebanyak 75 persen sendiri. Maka dari 5 jempol, maka perolehan sekor untuk desain bungkus belakang Garuda Kacang Atom Pedas ini adalah…

jempol satu

YEAH! 1 JEMPOL!!!

Jadi secara keseluruhan. Bungkus depan dan belakang mendapat sekor. 5 JEMPOLS!!

5 jempols

Kalo diibaratkan ini nilai ujian, berati nilainya D alias harus mengulang semester depan.. :cry:

Baiklah teman-teman, sekian review design saya kali ini. Lain kali akan saya review lagi design lainnya yang menurut saya layak untuk dinilai dan diposting di belog ini. Review ini murni pendapat pribadi. Jadi kalo punya pendapat lain monggo dishare di komentar. Saya sangat welkom sekali kok..

:sip:

Barusan ada pendapat lain dari temen facebook yg tahu desain, mas Firman Novoselic berkata:

Menurut aku sih font hitam itu hanya informasi tambahan, krn di kemasan itu yg menjadi point interest nya adalah desain secara keseluruhan, malah ada perusahaan kalo bisa hanya menampilkan gambar makanan dan produk makanan, krn tujuan nya akan lebih mudah trcapai, tpi ternyata peraturan di dalam mendesain kemasan makanan mengharuskan ada informasi kandungan makanan, distributor, berat, logo halal nor BPOM, dsb (gak kebayang di kemasan kecil kayak gitu mesti banyak informasinya) maka itu biasanya pihak perusahaan hanya mencantumkan seadanya ajah istilahnya di baca sukur gak di baca ya gapapa.. cmiiw

Wah terimakasih buat pendapatnya mas Firman. Pencerahan nih :sip:

67 Comments

Komen dong!