Sedekah Pangkal Kaya

Iseng update status facebook di sini. Dan ternyata mendapatkan 49 likes dari semua kalangan. Entah itu orang Islam atau bukan. Entah itu yg ektrim atau bukan. Yang jelas statusku yg ini alhamdulillah tidak menuai kontroversi…

—- maklum update status tentang agama di facebook sekarang ini sangat rawan, mengingat banyak temen yg mungkin kurang paham, salah tafsir, kurang pengetahuan agamanya. Jadi kalo gak setuju langsung frontal mengatakan ini HARAM masuk NERAKA! :doh: —-

… gak kayak logo mata satu dengan tiga andeng-andengku yg banyak menuai kritik tajam karena menganggap aku pengikut Dajjal. Naudzubillaah..

*Sesi curhat selesai*

Nah, saya sedang (sok sokan) mengoreksi peribahasa “Hemat pangkal kaya” menjadi “Sedekah pangkal kaya”. Karena menurut saya hemat di jaman sekarang ini kok cenderung ke pelit ya? Bener gak sih? Atau mungkin ini pikiran burukku aja. Tapi setidaknya berhemat bikin kita bisa menabung untuk mencukupi kebutuhan mendesak. Tapi sedekah (lebih tepatnya “sodaqoh”) lebih baik dari menabung deh. Coba kalo duit kita tabung aja gak disedekahin sama sekali. Orang lain (yang “kebetulan” miskin) gak bisa menikmati hasil jerih payah kita. Padahal sebagai makhluk sosyel (baca: sosial) kita sudah “sewajarnya” berbagi. Jadi berbagi itu “sifat alami” manusia, bukan anjuran lagi sebenarnya, tapi semacam “kebutuhan”.

Khan Tuhan juga sudah ngasih janji. Tuhan kalo janji itu PASTI menepati. Tahu khan kalau kita berbuat baik, akan dibalas kebaikan berlimpah. Ingat! balasannya BERLIMPAH RUAH, nggak cuma “setimpal”. Beda sama perbuatan buruk, perbuatan buruk akan mendapat ganjaran setimpal, bukan berlimpah ruah. Karena Tuhan bukan “tukang siksa”, Tuhan sangat mencintai makhluknya. Perlu bukti? GAMPANG! UDARA DI SEKITAR KITA INI BISA DINIKMATI SEMUA MAKHLUK, baik dan buruk, GAK HANYA AGAMA TERTENTU KHAN? hehe..

*sesi ceramah selesai*

Nah, karena perbuatan baik akan mendapat balasan berlimpah ruah itulah, kita sewajarnya memanfaatkannya dong. Yah, cara gampangnya ya sedekah. Kalian sudah tahu dong, kalo 2,5 persen dari penghasilan kita itu ada hak orang lain di sana. Nah, buat freelancer seperti saya ini, musti memperhatikan hal seperti itu. Maklum aku kerja sendirian, yang ngatur keuangan juga sendirian, apapun sendirian. Beda sama kerja di Pegawai Negeri, kalo kata kakakku yg jadi Guru ada potongan 2,5% untuk zakat penghasilan setiap bulannya. Sudah dipotong, jadi nggak perlu repot dan khawatir lagi kalo lupa belum zakat. Lha kalo saya??

Ibuk pun menganjurkan saya (walaupun aku belum wajib zakat sih, soalnya yg wajib itu harta kita (setelah dikurangi kebutuhan hidup yg wajar) harus setara minimal 85 gram emas dalam setahun. Kalo satu gram emas = 550 ribu, jadi 85 x 550000 = 46750000 {46 juta 750 ribu}). Eh udah wajib atau belum ya? *rahasia perusahaan*

Ibuk menganjurkan untuk latihan (buat yg belum wajib zakat) dan memulai (buat yg udah wajib zakat). Yaitu dengan cara menghitung 2,5% dari setiap penghasilan yg saya terima setiap ordernya. Jadi misal ada yg udah transfer 100 ribu, saya langsung mencatat 2500 nya di buku khusus zakat. Jadi kalo kalian lihat buku keuanganku, isinya bukan pemasukan tiap bulan, melainkan “berapa duit yg harus aku keluarkan untuk zakat” karena menurutku itu DUIT PANAS. Duit yg bukan hak saya.

Dan alhamdulilaah dengan anjuran ibuk itu, tiap tahun (ini udah tahun ketiga) aku bisa ngasih ponakan-ponakanku angpao secara merata. Tahu sendiri lah keluarga besar ini ponakannya BUANYAK BANGET. *ampun dah*. Coba kalo aku gak mikir nyatet zakat, bakalan kaget atau semacam “gilak banyak banget duit yg harus aku keluarkan?”. Tapi kalo udah tahu itu zakat, kita akan mudah banget memanage keihlasan kita. Asal sudah dipatri ke dalam jiwa kalo ada DUIT PANAS di setiap duit yg kita terima.

Sodaqoh Pangkal Kaya

Dan apakah Tuhan mengingkari janjinya? TIDAK SAMA SEKALI. Tuhan itu Maha Baik. Buktinya? Ya alhamdulillah rejeki terus mengalir bahkan tumpah ruah. Janji Tuhan selalu ditepatiNya! Dan alhamdulillaah ibuk dan aku itu kerjasama. Aku cari rejeki yg banyak, zakatnya aku kasih ke ibuk, lalu ibuk ngasih duit zakat itu ke tetangga yang taat beribadah dan “kebetulan” nggak mampu. Biasanya ada santunan anak yatim juga sih. Biasanya dikasih ke keponakan yg masih kecil kecil. Ada kelegaan spiritual tersendiri kalo bisa membantu sesama. Btw, zakat boleh dikasih siapa saja selain “orang yang menjadi tanggungan kita”, seperti anak, istri, ibu, dan lain lain (silakan pelajari sendiri bab zakat ya, saran saya pelajari bukunya pak Quraish Shihab, dia ilmu agamanya sudah tinggi dan muthaakhir).

Sudah ah, mau ngelanjutin cari rejeki yg buanyak, biar bisa ngasih ke orang lain yg buanyak lagi.. aamiin..

————–

Gambar diambil di rumahmemez.com; Sumber ceramah: Buku “Quraish Shihab menjawab 1001 Soal Keislaman Yang Patut Anda Ketahui”

39 Comments

Komen dong!