Sakit Perut Sambil ngeDoodle

Yah, pagi ini saya iseng ngedoodle sodara-sodara. Tapi ngedoodlenya sambil menahan sakit perut. Perut saya sakit karena begadang habis nonton Indonesian Idol. Begadang sampe pagi jam 9! Begadang sambil ngevector wajahnya orang. tenaga saya forsir habis-habisan. Hokedeh, mari bercerita sambil lihat doodle saya di bawah ini ya:

Sakit Perut Doodle

Jadi ada gambar manusia buncit. Itu saya yang sedang berperut kembung gara-gara tidur pagi di depan tivi sementara angin masuk rumah dari mana-mana. Makanya di situ mulut saya mangap dan ada angin masuk ke mulut. Di atas kepalaku ada tulisan “Problem”. Memang akan ada masalah kalo badan ini sakit. Orderan bakalan kacau balau jadwalnya.

Kita ke sebelah kanan atas, ada dua anak kecil. Halim dan Revi, mereka masih SD. Mereka penonton setia ketika aku menggambar doodle pagi tadi (22 April 2012). Ingat anak sekarang jadi inget sponsbob. Saya pun menggambar plankton di bawah dua anak itu. Menggambar plankton itu atas saran si Deni, yang saya gambarkan di pojok kanan bawah, dia baru datang trus tiba-tiba dia ngebahas plankton. Yoda aku gambar aja sekenanya.

Lalu kita ke pojok kiri bawah. Di situ ada anak kecil bermata besar megang duit seribu. Yup, itu Farhan, keponakan saya. Pagi tadi ketika perut saya kayak diulek-ulek, aku menyuruh dia untuk beli roti sisir untuk ganjel perut. Belinya di warung mracangan Pak Ibnu. Aku kasih dia upah serebu rupiah. Dia senengnya minta ampun.

Di belakang gambar orang gedhe, ada duit dan laptop bertuliskan corel. Yup, demi uang akupun rela sakit perut. Uang bukanlah segalanya kalo udah sakit perut begini.

Di sebelah kanan ada mata melek besar itu menggambarkan saya sedang melekan sambil nonton Indonesian Idol. Tuh ada gambar orang nyanyi dengan mic di depannya.

Mari kita tengok di sebelah kiri. Ada milk dan sulur-sulur kayak mie. Yup, malam-malam sambil begadang tersebut aku bikin mie sama susu buat ganjel perut yang laper.

Kayaknya udah jelas khan ceritanya? Semua tertuang dalam satu gambar. Doodle kalo menurut wkipedia, banyak dilakukan untuk menyampaikan ekspresi kita di saat kita menggambar. Biasanya dilakukan oleh anak sekolah yang iseng menggambar ketika dia bosen mendengarkan guru di depan kelas. Dari pada nggak ngapa-ngapain, dia gambar deh apa aja. Entah gurunya, temen di depannya, cewek cantik idamannya, atau bahkan fantasi dia sendiri kayak bikin karakter-karakter alien aneh imut unyu campur syerem gitu deh. Intinya menggambar bebas aja sih.

Akhir-akhir ini nggambar doodle jadi hobby baruku. Kalau nggambar sketsa, masih perlu mencontoh lingkungan sekitar dan pakek mikir ekstra keras agar hasilnya sesuai dengan contohnya. Kalau doodle, cukup menuangkan apa yang ada di otak. Sangat bebas. Lebih bebas daripada update status FB atau ngetwit di twitter. U NO lah, sekarang khan banyak insan sensitif dan primitive yang nggak bisa ngebedain mana status/twit guyonan dan mana yang serius! :doh:

Udah deh, dikit aja postingannya. Lain kali mau posting doodle lagi ah. Keknya asyik.

NB: Kek = Kayak, kakek = kakayak, wekekekekek = wekayakayakayakayak… Siapa sih yg memulai nyingkat kayak mejadi kek? -_-

17 Comments

Komen dong!