Mas Ndop ke Jakarta Loo…

Wah wah, aku jadi terharu nih, ternyata hampir semua wish list di blogku tercapai! Alhamdulillah, yang dulu pingin sesuap laptop, alhamdulillaah sudah di tangan, pingin gemuk juga sudah, pingin sepeda juga sudah, eee pingin ke Jakarta alhamdulillah juga sudah! Yang satu lagi pingin naik haji, semoga juga bakal terlaksana! aaamiin..

Mau cerita nih. Sudah siap baca cerita panjang belum? Sudah dong, ndofans sejati selalu betah baca tulisan di blog superndop tersayang ini! Hohoho…

Jadi malam itu temen SMA yang bernama Novan, yang juga gitaris handal Nganjuk punya, yang sempat mengiringi aku ngeband di postingan sebelumnya nih, nah yang badannya GEMUK SEKALI itu lo, hehehehe… Jadi dia chat FB dan katanya mau ngajak aku ke Jakarta! Hohoho.. sungguh berita yang sangat saya tunggu-tunggu: Punya teman yang mau ngajak ke Jakarta!

Walhasil naiklah saya ke dalam kereta api eksekutif Bangun Karta jurusan Jombang Jakarta. Ya amplop, baru sekali ini naik kereta ngeksekyutif sodara-sodara. Ya amplop part II, di dalamnya ada tivi sodara-sodara. Ya amplop part III, kok ada pramugarinya yang cantik-cantik. Ya amplop part IV, kursine empuk sodara sodara. Ya amplop part V, kursinya canggih, bisa muncul mejanya! Ada colokan listriknya! Ada restorannya! Ada selimutnya! Ada bantalnya! Ya amplop, kayak dihotel. Tapi hotelnya ada rodanya! Benar benar emeizing!!!

Sampailah ke Stasiun Jatinegara. Hmm.. Saya harus menyetting language dulu. Setting ke BAHASA ASING bernama BAHASA INDONESIA! Maklum sodara-sodara, bahasa resmi saya adalah BAHASA JAWA dan BAHASA INGGRIS, hahaha… becanda ding!

Wow, di sana ada ORANG! Pasti ORANG ASING!! Saya yakin itu. Walhasil saya harus paham bahasa mereka. Hmm.. mas Novan sudah lihai berbahasa asing. Wow, aksenya musti begitu ya. Lidahnya gak boleh nempel kuat-kuat. Biar gak keluar meddoknya.

Orang asing itu adalah TUKANG OJEK sodara-sodara! Kami diantar menuju kos-kosan di daerah Pisangan Lama Jl. Mugeni III Rawamangun Jakarta Timur.

Sampailah ke kos-kosan yang BAYAR SATU KAMAR dapat SATU RUMAH PENUH itu! Hohoho.. mas Novan memang FENOMENAL. Bisa dapat kos-kosan yang bener-bener sepi. Walhasil ketika kami buka pintu rumah itu, tidak ada yang menyapa dari dalam. Hehe.. Sepi, padahal kos-kosan lo. Banyak kamarnya, tapi KOSONG semua. Yihaaa.. jadi penguasa di sini!

Hmmm… Mas Novan berangkat ngantor, saya jaga rumah sendirian sambil berkarya ngerjain order vector. Hehe.. tetep dong, vacation and working is mixing. Halah bahasa opo kuwi ndop?

Malamnya ketemuan sama mas Mukhlason, sahabat lamaa banget waktu kuliah. Kuliah? Kamu kuliah ndop? Iya kuliah, tapi gak sarjana, hehehe… Ketemuan di depan FK UI. Di sana saya masih ikzaitid melihat gedung gedung tinggi menjulang ke angkasa. Naik taksi ya sambil tengok kiri kanan lihat gedung.

Kami putu putu:

Novan dan SayaSambil nunggu mas Mukhlason datang, kami photo photo. Kamera pakek self timer lalu ditaruh di tembok. Ceklik, jadi deh. Hehe.. Mas Mukhlason datang beberapa saat kemudian.

Lulusan S2 UTP Malaysia yang akan melanjutkan S3 di Inggris itu hanya memakai SANDAL JEPIT merek KONDANG bernama SWALLOW! Hohoho… sungguh fenomenal ternyata mas Mukhlason ini.

Wah semua temen temenku kok fenomenal semua ya. Dan semua bisa disentuh alias nyata adanya!

Kami pun naik baswe. Akhirnya saya naik baswe juga untuk pertama kalinya. Karena saya orangnya hati-hati, jadi sering banget saya megang BOKONG saya sendiri. Takut ada yang nyopet dompet saya. Saya juga sering banget megang sebelah anu saya. Takut kalau ada yang nyopet hape saya!

Ah penampilan anak Jekahta sama aja kayak di Nganjuk. Ada yang ndeso ada yang trendi. Sama aja lah. Ganteng dan cantiknya warga Nganjuk juga gak kalah sama anak anak di Jakarta sini. So, saya pede aja sodara-sodara.

Weladalah, basweinya muter muter gak jelas. Walhasil kami kesasar. Kesasar bertiga nih sodara-sodara! Haha.. Daripada tambah nyasar, kami ke kosan mas Mukhlason saja. Sambil makan makan martabak.

Ndop, Mukhlason dan Novan

Yang tengah itulah Mas Sandal Jepit Swallow Mukhlason!

Setelah kenyang martabak dan minuman minuman keras ringan, kami mohon pamit untuk kembali ke kandang di Rawamangun. Pulang naik taksi lagi. Khan kami orang kaya! Walaupun Nganjuk yang penting KAYA! Huwahahahaha… *ngecek isi dompet sambil manyun*

Sebentar sodara sodara, saya mau ngecek putu putu dulu, soalnya lupa mau nyeritain apa lagi, xixixi…

Hehe… besoknya, saya bangun pagi lo. Mas Novan hari ini Selasa (19 April 2011) kerjanya malam. Walhasil kami merencanakan untuk jalan jalan ke markas WPAP di Bintaro Jaya. Kami sarapan sodara-sodara. Sarapan bubur ayam! Huruf pertama jangan diganti ‘d’ lo ya!

Sarapan bubur ayam dulu

Hohoho, kaki saya besar, HOT dan sekseh sekali ya, hahaha… Maklum Jakarta panas dan sumuk sodara-sodara, mohon maaf kalau saya berpakean minim. Hehe..

Ayo mas Novan, dimakan buburnya, biar cepet ginuk-ginuk kayak saya. Haha.. Alhamdulillah saya selama di Jakarta nafsu makan baik baik saja sodara-sodara. Biasanya kalau di kota lain, nafsu makan berkurang karena lelah perjalanan dan waktu tidur kurang karena terlalu ikzaitid, tapi kali ini nggak sodara-sodara. Saya bener bener in the mood of makan pagi! Hohoh.. Monggo…

Siangnya pergi ke Markas WPAP. Naik bis AC Mekarsari 117 turun Veteran. Sampai veteran naik taksi lagi, khan kami kaya sodara-sodara! Sampailah ke lokasi. Photo photo is fardlu ‘Ain!

Photo photo di Markas WPAP

Yang kiri itu siapa ndop? Kok ngganteng beudh? Hehe.. ya saya dong. Saya sedang berfoto bersama karya saya ICE CUBE Pop Art WPAP. Yang sebelah kanan adalah Mas Itock, Mbak Netty dan orang ganteng akademia wakil dari Nganjuk siti bernama Muhammad Ali Mudzofar, atau dikenal luas oleh seluruh dunia dengan nama NDOP.

Di markas WPAP kami ngobrol sama mas Itock tentang banyak sekali pokoknya. Tak terasa sudah dua jam ngobrol dan jam 4 sore saatnya pulang, soalnya mas Novan mau siap siap berangkat ngantor lagi.

Malamnya, saya harus sendiri, tapi saya punya akal, saya sms temen kuliah. Eh ternyata ada yang mau menemani malam itu. Walhasil ngobrol buanyak soalnya sudah sekitar 5 tahun tidak ketemu temen kuliah. Hoho…

Paginya beli bubur ayam sendirian hehe. Dan jam 9 pagi mas Novan datang. Lalu mengajak jalan jalan ke distro dan ke Arion nyari nyari jaket tapi nggak nemu ukuran yang pas. Kekecilan semua. Hahaha… Yasudahlah terimalah kemelaran badanmu ya ndop!

Lihat lihat jadwal film di twentiwan. Eh ada film bagus nih. Hmm tapi waktu mepet jadi gak sempet nonton. Eh ada yang unik di twentiwan. Photo-photo ah.

Mas ndop berfoto dengan dua fansnya

Hohoho… yang kiri itu dia bilang ngefans banget sama saya, yaudah deh saya photo photo sama dia #preet. trus yang kanan itu juga ternyata minta photo bareng. Yaolo yamplop yampun, ndofans ternyata sampe ke mahkeluk halus juga… haaaaaa….

Malam nanti mas Novan juga kerja lagi.

Dan sudah bisa ditebak, saya malam itu sendirian di rumah itu. Hehehe… Online aja lah, sambil tetep ngerjain order! Hohoho…

Saya harus melek sampe pagi pokoknya. Walhasil seluruh ndofans di facebook saya suruh menemaniku sampai pagi. Dan ternyata aku malah mengobrol FB dengan Pak Wedha Abdul Rasyid, sang founder WPAP. Hohoho.. Soalnya besok saya mau mampir ke rumah beliau. Jadi malam itu (eh pagi itu), Pak Wedha menunggu kedatanganku.

Aku sukses tidur jam 3 pagi! bangun tidur sholat subuh trus tidur lagi. Dibangunin sama mas Novan yang pulang kantor mengetuk-ngetuk gerbang rumah. Hehehe..

Langsung sarapan dan sorenya siap siap pergi ke rumah Pak Wedha.

Dengan naik Bus ijo ase Mekarsari 117 kami menuju Veteran. Sampe Veteran dijemput naik motor bertiga menuju Markas WPAP di Bintaro. Karena sudah menjelang malam, sampai sana langsung berangkat menuju Rumah Pak Wedha naik mobilnya Mas Komandan Itock. Vrrrrrmmm….

Sampailah ke rumah pak Wedha! Hiyaaa.. aku ikzaitid banget. Karena di sana aku bertemu Masku Sungging Priyanto. Ya Alloh akhirnya aku bertemu langsung dengan masku! Dan bisa ditebak, dalam beberapa detik saja, aku sudah akrab! Itulah hebatnya facebook! Dapat mengakrabkan seseorang dengan sangat gampang. Tapi aku gak takut akan diculik. Atau mungkin rela rela saja diculik, haha.. *asal dikasih makan dan susu denko!*

Mas Kurit, mas Toto, masku Sungging Priyanto

Jadi di sana itu, bukan semata mata menyambut kedatangan saya aja, tapi memang ada acara laporan keuangan gitu deh, sama ada proyek baru WPAP. Sudah pada tahu WPAP belum sih? Jadi Wedha’s Pop Art Portrait itu adalah seni Pop Art ciptaan Wedha Abdul Rasyid, asli Indonesia. Kalau sampeyan pernah lihat gambar kotak-kotak dan warna-warni indah dan harmonis di wajah, itulah WPAP. Hehe..

Ah saya hanya sebagai pendengar saja kok. Tapi di tengah-tengah pertemuan santai itu, lha kok saya disuruh nyanyi sodara sodara. Haha.. Langsung tancap gas deh! Akademia wakil dari Nganjuk harus unjuk suara di Jakarta! Syukur-syukur kalau memang sudah nasib berkarir di Jakarta! #ngimpi

Ini dia videonya:

Bagus to suara saya? Huwehehe..

Nyanyi nyanyi terus sampe malam, eh, sampai pagi! Woh bener bener Pak Wedha itu seniman sejati. Apa apa bisa deh. Main piano, biola, gitar. Drum juga bisa kayaknya! hehe.. Lagu yang dimainkan lagu lagu lawas. Walhasil aku banyak yang gak apal liriknya. Banyak sekali yang mengabadikan photoku bersama Pak Wedha, hehe..

Wedha dan Ndop

Pulang ke kosan itu jam 3 pagi sodara-sodara, haha.. konon katanya, Pak Wedha itu kalau sudah main musik akan lupa waktu dan saya sudah membuktikannya. Haha.. BRAVO BUAT PAK WEDHA!!

Tidur pules…

Paginya mas Novan kerja pagi. Hmm.. otomatis saya sendirian di kos lagi. Nanti sore ada jadwal jumpa fans lagi di Taman Ayodya dekat blok em. Dan ketahuilah sodara sodara, saya harus SENDIRI menuju ke sana sementara saya TIDAK TAHU APA APA tentang Jakarta! Huwekeke…

Saya gak kehabisan akal. Saya buka gugel untuk mencari gambar seperti apa bentuknya taman Ayodya itu. Yes, nemu! Lalu mas Novan meng-es-em-es-kan tutorial cara menuju Taman Ayodya blok em. Dan sore itu saya berangkat dengan modal perut berisi SOTO AYAM AMBENGAN saja! Kalau perut kenyang begini, segalanya akan terasa tenang dan damai…

Nyegat mikrolet nol dua di pertigaan BRI Mugeni. Menuju ke Arion. Nyebrang jalan di sebelah kanan menuju halte baswe. Naiklah baswe yang menuju Dukuh Atas. Sampai Dukuh Atas langsung jalan kaki menelusuri jembatan baswe yang super duper panjang dan bergemlodak suara gembreng terinjak. Sampelah di halte berikutnya untuk oper baswe menuju Blok em. Eh sampe blok em saya kebingungan setengah setengah dan percaya diri setengah setengah.

Mana metrominul nomer 72 nya ya? Kok bingung. Eh itu… eh bukan ding… hmm.. dari jauh samar samar terlihat angka 72 di kaca bis metrominul. Hore.. Karena sudah terbiasa tanya kernet dulu sebelum naik, saya pun saat itu juga nanya, “Ini menuju ke taman Ayodya ya?”

Lha kok kernetnya bilang nggak. Nggak ada tuh taman ayodya!

DUARRR!!! PETIR MENYAMBAR!! Bakalan nyasar nih aku. Aku pun sms mas Novan yang sedang di tempat kerja. Kata mas Novan, bis menuju taman Ayodya ya bener nomer 72 itu. Hmm.. coba lagi ah.. kali ini pede aja naik gak pakek nanya!

Rame bener bis ini ya. Haha.. Kakiku gak bisa masuk. Jadi ya aku duduk di pinggir aja. Kata mas Novan saya harus tengok sebelah kanan terus. Kalau sudah menemui suatu taman, saya harus berhenti. Eh itu! Taman Ayodyanya! Hore! Aku sampai! Mbokeeeeee… aku gak tersesat mboook!!!!

Acara jumpa fansnya tetep aja ketemu sama anak anak pop art WPAP. Hehehe.. Photo photo iz e mast biar eksis!

Wah sayang sekali rambutku ubannya banyak bertumbuhan di sana sini, walhasil di taman ayodya ini bukanlah best perpormenku kawan kawan. Hmm.. tapi sebagai Ketua Umum hizbul Ganteng Cabang Nganjuk, saya harus pede sodara sodara, jadi ya terimalah photo photo ini…

Geng WPAP di taman Ayodya

Trio ginuk ginuk sedang berpose..

Sebelah kanan sendiri itu kakak Stefanie Dyah.

Mas Sungging Priyanto ternyata langsung mengeluarkan kertas dan pulpen gambar. Loh loh, aku juga pingin nyekets juga, walhasil aku nodong mas prie kertas dan pulpen, haha.. gak bondo!

saya nyekets juga lo di sana..

Kira kira bentuk penampakan taman ayodya ya seperti sketsa saya itu kakak.. hehe… Jadi saya ceritanya masih malu malu ning ketemu mereka semua. Tapi sebagai artis ganteng ibu kota, saya harus PEDE! Aku harus buktikan bahwa artis yutub dari Nganjuk bisa eksis di Jakarta! Hahah..

Habis dari Taman Ayodya, saya naik mobilnya Pak Wedha dan menuju ke Rumah Makan Laguna. Di sana ternyata sudah ada Pak Joe (Johannes Bachir) dan mbak Erni, cerita cerita tentang mau ngajak kerjasama WPAP dengan Jerman gitu deh. Kayaknya mau bikin pameran di sana. Wuih WPAP memang sudah dan seharusnya go internasional.

mas ndop minum susu dan dan kawan kawan WPAP

Nah, inilah cerita mahal itu. Jadi setelah makan makan itu sodara, selesai jam setengah sembilan. Nah, katanya sih baswe jam 10 itu sudah tutup. Malah ada yang bilang jam 9 sudah tutup. Nah lo, walhasil saya cepet cepet menuju halte baswe bareng mas Sungging Priyanto yang mau naik bis.

Alhamdullillaah ada baswe yang masih jalan. Naiklah mas ndop yang ganteng ini ke dalam baswei. Nah nah, saking pedenya nih, mas ndop malah tuiteran di dalam baswe. Baswe saat itu memang rame buanget. Banyak anak anak gaul yang pada naik baswe. Mereka baru pulang dari jalan jalan kayaknya. Nah lo, dari pada gak ngapa-ngapain saya pun twitteran. Dan… baswe melewati bunderan HI, Hotel GI, dan mana lagi lupa pokoknya, haha..

Menurut tutorial yang ditulis mas Novan, saya harus menuju ke dukuh atas dan menuju ke Arion lagi. Lah dari tadi kok saya nggak mendengar baswe turun dukuh atas, walhasil saya kebablasan sodara sodara! Saya turun di stasiun kota! Yang lebih parah lagi, HP ku lobat! Oh NO!!! (HP lobat di saat nyasar begini benar benar saat saat yang kacau balau duni persilatan!)

Hmm, saya sms mas novan. Mas Novan malah nilfun. Doh, semoga masih bisa bertahan nih batre. Woh khawatir sekali lost contact, bisa tidur stasiun nih aku. Nah nah, alhamdulillah mas Novan menjemput pakek taxi menuju stasiun kota. Wah untunglah. Sambil nunggu mas Novan datang, saya twitteran lagi sodara-sodara! Hal itu semata mata untuk menjaga EKSPRESI saya supaya tetep COOL dan gak kebingungan tolah toleh.. Yang mana hal itu bisa mmancing kriminalitas. Karena mukaku yang imut ganteng ini mendukung sekali terjadinya tindakan penculikan! Oh No!!!

Lalu…. setelah beberapa twit terapdeit, mas Novan datang bersama sopir peribadinya, hehe.. Pak sopir taxi itu berhenti tepat di depanku setelah berkali kali muter stasiun. Xixixi… *gila ya, mas ndop yang segedhe gaban ini kok ya susah dicari, mungkin saya memang sedang dilindungi oleh Alloh subhanahu wata’ala, jadi gak kelihatan oleh orang lain! Haha.. *

Alhamdulillah sudah di dalam taxi sekarang. Dan saya sangat amat lega, walaupun harus mengeluarkan duit 200 ribu. Gak papa, yang penting saya selamat dan tetep hepi. Benar benar pengalaman mahal lo!!

=================

Jadi begitulah cerita seru saya ketika ke Jakarta kawan kawan. Besoknya saya harus balik ke Nganjuk lagi. Kangen sama nduk minah juga, sepedaku, lama nggak aku naikin, xixixix.

TIPS: di Jakarta harus banyak bawa duit. Kalau punya duit banyak, di Jakarta akan aman sentosa ginuk-ginuk. Jangan lupa selalu keep in touch dengan teman, semakin cuek maka semakin tersesatlah anda! Haha… Jangan tolah toleh gak jelas. Tetep kul dan sebarkan pesona anda. Walaupun anda anak kampung tapi usahakan tetep kul.

Btw, saya tuh sangat amat nggumun dengan gedung gedung besar di kanan kiri saya saat itu. Tapi ya gak berani lihat lama lama, nanti dikira anak cupu. Walhasil ya harus curi curi waktu aja. Haha..

Loh loh, postingannya sudah habis nih.. Wah wah.. akhirnyaaa… yasudah deh selamat komen komen ria… Saya mau bobok. Halah, masih jam setengah delapan malam kok ya bobok. Sok imut. Haha..

=================

Postingan ini disponsori oleh: kamera nikon kulpik el dua dua, hape soni erikson ka tiga duapuluh i, tas keitizet, leptop kompek, flesydisk de link 128MB, empithri pleiyer i pro.

61 Comments

Komen dong!