21 May 2008

Sepeda Santai Tanpa Modal

wow, sepedanya keren ya bos..

Banner gedhe nongkrong dengan santenya di sebelah alun-alun. Saya yang sedang mengendarai sepeda federal palsu pun berhenti dan ikut-ikutan nongkrong… lha, banner itu ngapain nongkrong di sini? Batin saya. Lha wong di depan sono nggak ada tipinya kok… lha saya kira bannernya tadi lagi nongrong terus di emtivi…

Lalu saya baca tulisannya. Yang hurupnya gedhe-gedhe sekepala-sekepala itu…
WOW!! ikutan ah.. sepuluh ribu?? Waduh, musti nyolong di mana lagi gue dapat duit segedhe itu? :evil:

”Free Perdana XL bla..bla..bla…” yaaah… menarik juga, tapi sayang aku tetep setia ama emthriku e.. :sad:

Akhirnya, saya, yang sedang miskin harta, tapi pingin tetep sehat walafiat, ikut juga speda santai minggu depan.. :mrgreen:

Dan dan minggu depan pun terjadi dengan sukses. Saya bisa terbangun dari lima setengah jam tidur saya. lalu beres-beres jiwa, beres-beres bodi, beres-beres muka, beres-beres baju. Okeh.. sudah siap! Berangkaaat!!!

Ciiit… ngeeek!!! Suara fals rem sepeda ontel federal palsu saya terdengar nyaring… MAK MBELALAK!! GLODAK!! PAKSYET suaminya BUSYET!!! Gila!! Wuannyaq banget pesertanya??!! .. dan sidrom demam panggung sisa-sisa audisi Endonesyen Aideul pun menjedag-jedugkan dadaku yang tipis kerempeng…

Kasihan mbak Merraiyah Kewri yang bernyanyi merdu di kedua kupingku. Si pemilik suara falseto yang telah dicuci sabun ettek hingga bersih tanpa noda itu pun kalah sama bas jedag-jedugnya dada saya… fiuh.. di antara ribuan khalayak rame seperti ini, saya kok selalu saja ndredeg grogi salah tingkah-salah nggaruk-salah liat-salah denger begini ya…

Lah, masak cuma saya yang manggut-manggut gara-gara dijegug sama mbak mariah dari belakang. Njegugnya pakek kaki kiri lagi.. mentul.. mentul… assoii… nggeboii… ar.. end bii.. nda….

Wooo… bapak-bapak kumpeni ada di belakang sana euy.. Belanda ternyata sudah dekat. Tapi ketika tak tamat-tamatkan melihatnya, si bapak-bapak kumpeni itu ternyata tidak bule. Soalnya kan laki-laki.. (itu bulek ndop!!) Bukan itu maksudnya ndop.. lihat itu kulitnya, tidak putih, tidak kuning.. lah yang item itu kan stoking ndop! Bukan! Itu kulit! Iya! Itu kulit asli! Ternyata e ternyata si bapak-bapak yang menjagang sepeda untanya itu memang asli orang endonesa.. eh, ada salah satu sepeda unta yang ada radio plus spikernya!

”BRAK!!!!!”

Kecelakaan???!!

Masa sih? Kan berangkatnya masih sejam lagi, kok ada kecelakaan sih. Set!! Tengok kiri. Eh ladhala… ada sepeda ambruk to.. ealaaah… caper itu.. biar diliat orang-orang, biar kita-kita nengok ke dia.. trus melihat mukanya sudah putih.. sudah pakek liven, pakek celak, weleh..weleh… kok tangannya nggak dibedaki sekalian, biar seputih wajahnya to mbak?? Aja-aja ada!! :???:

Ngemeng-ngemeng, kenapa dia kok kayak ekting di sinetron ya? Pas sepedanya ambruk tadi, terkejutnya persis kayak di sinetron-sinetron.. halah.. caper itu.. biar diliat banyak orang.. biar saya liat… mungkin dia tahu saya adalah seorang blogger terkenal akademia wakil dari nganjuk siti kali ya.. makanya dia buat sensasi biar saya tulis di blog saya.. halah-halah.. ndak manjur lah ekting sampean.. buktinya mana? Saya lo ndak menuliskan sedikitpun tentang sepeda ambrukmu itu. Betul kan sodara-sodara??! :roll:

Wess.. wess.. wesss.. sepeda digoes-goes.. lha, saya ndak mendengar apa-apa selain empithrih saya yang saya setel volumenya 17 (polnya 32). Jadi selama berngontel-ngontel ria, saya tidak berkoneksi sama sekali dengan khalayak rame. Sampai pada suatu ketika saat kumelihat sepeda yang aneh…

JRENG!!!

inilah sepeda paling unik sesemesta raya!!

Wow!!! PAKSYET suaminya BUSYET!!! Tinggi banget!! Bagaimana bisa imbang ya? Heboh-heboh.. mana sambil atraksi begitu, wau!! Dahsyat!! Nganjuk siti emang nggak ada matinye!! :wink:
Oh iya, saya khan sudah menyampaikeun kalo saya sedang miskin, maka saya ini jelas-jelas ikut sepeda santenya WITHOUT THE MOST IMPORTANT (bacanya yang bener, ntar artinya lain lo.. ”punyak saya” masih kuat sepanjang masa.. mau coba?!! Eit, BAYAR!! Sejam tiga rebu saja! Hehehe.. :lol: ) THING, YAITU… TIKET!!!

Tuwing… tuwing… tuwing… langit yang cerah biru merona pun tiba-tiba dengan sekedip mata berubah menjadi hitam (kalo di sotoshop, klik filter > render > clouds)… dan sekedip berikutnya hujan turun sekepal-sekepal.. jatuh ke bumi dengan secepat kilat ke satu sasaran, yitu si manusia super angkuh, yaitu saya, yaitu ndop. Setelah dihujani triliyunan air hujan sekepal-sekepal, ndopar pun terkapar.. trus dinaikkan dokar.. trus pergi ke pasar.. trus tersadar.. gara-gara disumpeli capar (toge, red.).. kemudian ndopar pun terlindas ribuan sepeda ontel dari belakang.. gruduk-gruduk.. grodak-grodak.. :pukul:

Semua bagian tubuh si ndop terlindas dengan akurat. Kecuali satu, yaitu jari kelingking tangan kirinya.. alhasil, si ndop malah menyumpah-nyumpah,”hahaha… kurang satu bagian nih bro… hahaha… jentik saya masih utuh.. hahaha…”. si ndop mengira kalo pesertanya memang sudah habis…

Si ndop pun mencoba bangkit. Tapi tiba-tiba sepeda ontel bersuara fals datang dengan kecepatan yang payah berhasil melindas jentiknya ndop. AAAAAW!! Dan ketika mulut saya menganga seperti itu, si pelindas terakhir tadi dengan santenya meludah ”juh” dan air mulutnya hinggap masuk di mulut sayah… dan tertelan! Glek! :twisted:

…….

Si ndop masih terkapar tak berdaya…

……. si ndop masih bernafas… matanya melilik ke atas… dia mau membalas dendam… tapi ketika ia mau bangkit, ia baru sadar kalo tubuhnya yang kerempeng itu kini sudah melebar satu meter… akhirnya ndop, cita-citamu punya tubuh melebar ke samping sudah tercapai.. setidaknya kalo diliat dari atas helikopter… :lol:

Si ndop pun sudah terhidang secara sempurna (pakek nada ya bacanya!) di atas layah plus sambal terasi dan kemangi.. dan ketika manusia-manusia lapar mau menyantap ndop penyet, ndop pun tersadar dari halusilasinya.. pluk!! Haiyyah.. wis teko kecamatan Mbrebek!! Kok gak kroso yo… sepuluh kilometer sudah terlampaui.. wuhuu… jalannya turun euy.. kaki semua peserta jadi nganggur metekur.. wess.. wess…

Eh, siapa itu??

Aku melihat ada manusia yang saya kenal… eh, ternyata konco em te es en… ciiit… ngeeek!! Sepedaku berenti juga.. aku mbalik menghampiri temenku yang kasihan mengelus-elus sepeda untanya yang mogok jalan. Wess.. wes.. wess.. ribuan peserta menuruni jalan yang turun 20 derajat dengan semangat.. saya justru sebaliknya, saya malah menaikinya.. kiri.. kanan.. kiri… mana ya dia? Oh itu dia.. kulihat dengan susah payah menaiki sepedanya yang ternyata los…

”Apa yang terjadi wahai kawan??”
”Begini kisanak, ambo tidak bisa mbetulin ini sepeda, apakah ente mau help me??”
”Membantu bagaimana kisanak?”
”Menarik sepeda saya beserta saya sampai ke finish!”
”Massyet masnya Mbaksyet anaknya Paksyet suaminya Busyet!!!?”

…..

Akhirnya, si ndop yang baik hati pun menarik dengan sukarela sampai finish. DUA PULUH KELOMETER Watt terlampaui juga.. sebenarnya berkali-kali saya ditawari untuk ganti posisi, gantian dia yang narik. Tapi sayanya nolak, saya ndak mau leyeh-leyeh di belakang penderitaan orang lain… lebih baik saya yang ngontel menarik sepeda untanya sak orang-orangnya sampai alun-alun Nganjuk siti. Toutelli sepuluh kilometer aku menariknya..
Ihlas.. ihlas…. ihlas memang berat ya… :cry:

sebelah kiri roziki, sebelah kanan sayah lah..

Sebelah kiri: sesosok manusia yang dengan baik hati memberiku tawaran pahala menarik sepedanya sampai finish. Baik sekali ya dia.. sampai saya ngos-ngosan seperti gambar sebelahnya…

Saya yang tidak punya tiket, hanya bisa manyun-manyun (tapi tetep pede) berada di antara pemegang undian berhadiah utama SAPI BRAHMAN itu. Saking pedenya, saya tidak sadar kalo saya itu pasti menjadi pusat perhatian. Selain kulot berwarna merah merona menyolok yang saya pakai, topi dengan warna serupa, ternyata saya lupa mencopot ier foun empithrih pleiyah saya dari telinga. Alhasil, saya sudah yakin pasti khalayak ramai sudah menganggap saya adalah orang yang super duper angkuh sombong banget congkak sundul langit nguzubile nggak mau ndengerin suara sekitar dan hanya mau mendengar musiknya mbok bariah keri. Dan bener, ketika saya copot ier founnya, eeh.. ternyata rame banget suaranya di sini.. dan saya pun kapok tidak memakainya lagi.. :sad:

Jam setengah duabelas siang, Om matahari lagi semangat-semangatnya menyoroti sinarnya ke Nganjuk situ. Semakin terasa panas ketika penyanyi di atas panggung sono bergoyang erotis.. wuhuu… lebih hot dari koleksi tiga gepe saya di rumah…

panggungnya, ruame poll, orang nganjuk siti semua berkumpul di sinih!!!

Sorri, skrinsyutnya ndak ada adegan hotnya, maklum ndak sempet moto, karena kalo sedang liat, jadi lupa segala-galanya.. hehehe…
Pemenang sapi brahman seorang bapak akademia wakil dari Jalan Imam Bonjol Nganjuk siti. Peserta dari luar kota seperti Blitar, Surabaya, Madiun, Ngawi, Kediri pun harus menelan permen pagoda pastiles pait karena tidak membawa hasil.. yaa.. semoga saja mereka tidak kapok ikutan lagi di the wan and ounli in the world, nganjuk the bayu siti… (kota Nganjuk, satu-satunya kota angin di dunia!)

Saya pun pulang dengan puas banget! Puas karena saya gratisan. Puas bisa ikutan sepeda sante dalam rangka Kebangkitan Nasional ini. Kalo yang lain pasti ada kecewa-kecewanya dikit soalnya ndak dapat hadiah, la saya ndak ada sama sekali.. sama sekali plong… hahaha… sebenarnya tadi saya mupeng banget ada yang mau nitipin kupon ke saya. Lah, boro-boro nitip kupon, peserta-peserta lain itu dengan senangnya leyeh-leyeh makan-makan kacang sambil nunggu nomor undiannya kesebut. Mereka menikmati banget ternyata. Dugaan saya meleset seratus persen. Saya kira mereka-mereka pinginnya langsung pulang ke rumah karena pasti nunggunya lama dan membosankan. Ternyata sebaliknya, mereka justru menikmati. Hehehe… Maunya sih tadi menerima penitipan kupon dengan syarat fifti-fifti. Khan lumayan, modal nol rupiah bisa dapet hadiah.. :razz:

tapi kalo nyatanya ndak ada yang titip ya terima saja.. saya sudah merasa sehat kok pagi itu.. walau laper… :roll:

sudah-sudah-sudah.. segera diakhiri tulisan ini.. klik PUBLISH saja!! :mrgreen:

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



32 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. wah ati2 nek naik sepeda mas…kayaknya asik bener acaranya
    sik tak liat bayern vs Timnas dulu ya..

  2. ya..ya..ya.. janjik nantik kembalik lagik mbacak di sinik dan komeng di sinik yak?? :evil:
    kalo nggak aku nangis lo.. :cry:
    atau kamu saya pukul :pukul:
    hehehe…

  3. Sepeda emang the cheapest for everything..
    tapi yo ati2 rek..

  4. hahaha.. sudah tbukti bhwa postinganku kali ini mbulet bing tdk ai ketchi untk dbaca..

    alhasil, komengnya pada
    ote-ote semua.. dasar ndop bodo! :cry:

  5. Itu di bungkul kah?
    jadi kangen bersepeda :)

  6. @rere: dudu re, iku alun2 ngancuk! heheheh ndop kowe isa numpaki pedah duwur iku ga

  7. salam kenal mas ndop .. cah nganyuk to .. :)
    mas ndop sepeda kuno di nganjuk piroan ..?? aku lagi golek kie .. antisipasi BBM .. bales neng blogku yoohh ..?? hehehe *mekso*

  8. @Anang: gung njajal nang.. iso paling..

    @tintin: yo kapan-kapan tak takokne..

  9. sepeda….asepnya tidak ada!

  10. @ndoro setan: oo.. sepeda itu asapnya ndak ada to?? baru tahu saya.. :roll:

  11. haha mantaf tu si endop makin kretif dolan trus ya ndop apa laho tu icon endop mantaf

  12. @ronggo: hahaha… dahsyat ya bos smiliesnya?? hahaha… syapa lagi.. saya… hahaha… :cool:

  13. murah mana sama tpc jump ? :D hehehe

  14. Mas kok lucu sech !?!?!?

  15. Aaaahhhh.
    Aaahhhhh.
    Saya bingung.

  16. :D
    :roll:
    :cool:

  17. sekaliyan hetrix aahhh.

    Hwahahahahahahahahahaha……ah…..aha

  18. @don45: weleh-weleh saya bukan pelawak..
    *padahal bangga dblang lucu*

    @sagung: hehe.. selamat anda jadi pacarnya komeng!! *abis, suka bngt ngrm komentarnya* :lol:

    @cempluk: ya murah spd sante dong, kan ga pake bengsing. bengsing mundak kan..

  19. kok isok yo nggawe ikon dewe? mantap bos. kreatif puoll

  20. sepedamu di modif ae Ndop, biar keren…
    wes tau sepedaan ban siji ra? sing biasa dinggo sirkus?
    kuwi asik Ndop, sepedamu iso dadi loro….hehe

  21. @antown: hahaha… makasih.. makasih… *bingung mo nraktir apa??* :roll:

    @agus: hahaha… dimodif?? mending beli baru saja bos.. soalnya sepedaku berat itu… setirnya seret gara-gara wis tau tak coklekne..
    durung tau bos. pengen jane.. iso gak ya??? :???:

  22. wah yo iku solusine nek BBM mundak, mancal ae.

  23. @wier: hooh betul banget!! ayuh mancal sepeda semuanya.. dari pada mancal gas.. buang-buang kekayaan alam.. merusak bumi dll..

  24. huhuhuhu..
    bang..bang..!!
    pokoknya sayah mau diboncengin pake sepeda ituuuuh!!!
    sepedaaa ituuuuuuuuuhhhhh…!!!
    *raung raung guling guling di lantai*

  25. @tika banget: ayuh.. ayuh… kapan.. kapan…?? :ayoh:
    :grin:

  26. ayuk mancal spedah, daripada mancal ndop ????

    ndop Mau dipancal ??? :cool:

    *lariiiiiiii*

  27. @sagung: mending mancal pedah dari pada mangan sagung alias sagu dan jagung.. hare gene.. :siul:

  28. suzy #

    asyik juga liat2 foto2 kalian………kenalan dong……

  29. ternyata bersepeda tak harus mahal

  30. ade #

    he..he/..

    • @ade: komentarnya panjang beneeer!! makasi ya telah menyempatkan berkomentar di blogku….



Komen dong!