Nonton Standup Raditya Dika: Cerita Cintaku

Sekali lagi aku lupa kalau Surabaya sekarang itu jauh lebih macet dibanding zaman kuliah dulu. Walhasil ketika aku berangkat dari rumah jam 8.30 pagi, aku ya tenang-tenang saja karena gak bakalan telat. Eh ternyata sampe Surabaya jam 12. Belum centak-centuknya. Belum ke Alfamart beli cemilan. Belum nunggu grebkar datang.

Otw ke Ciputra Hall yang jaraknya gak sante (17 km) dari Bungurasih, juga ternyata gak secepat itu. Draiwer Grab Car harus belok ke gang-gang dan melewati jalanan paving demi menghindari kemacetan Surabaya yang jahanam. Ditambah hawanya powanas kayak neraka. Untung aku naik Grab Car, jadi di dalam dingin.

Tapi aku bodoh sih milih naik Grab Car. Karena kalau aku naik Grab Ride alias motor, aku bisa datang gak mepet waktu banget. Jadi bisa duduk di depan! Bisa ngelihat Radit dari dekat. Setua apa wajahnya, sekeriput apa, atau malah gak ada keriput sama sekali? Karena naik motor sudah tentu bisa banget menghindari kemacetan.

Aku datang 10 menit menjelang acara dimulai. Tiket online sudah aku tukarkan tiket asli yang gak ada ekslusif-ekslusifnya. Cuma selembar kertas tebal diprint doang. Gak ada hologram, gak ada tinta emas, gak ada tulisan emboss kayak undangan-undangan. Tiketnya sangat be aja gak sebanding sama harganya yang 250 ribu!

Namanya Radit mungkin ya, dia khan otaknya bisnis. Jadi kalau bisa dia harus untung banyak dengan modal dikit. Haha anjing memang.

Kalau dibanding tiket standup Satria Tawa di Madiun yang berupa stiker dengan design yang bagus, tiket Raditya Dika seharga 250 ribu ini kalah jauh! Padahal Satria Tawa cuma 15 rebu! HAHAHANJING MEMANG SI RADITU!

Karena datang mepet, aku dapat bangku yang mengenaskan: BELAKANG SENDIRI!

Sebenarnya akutu bisa nyelip-nyelip di bangku lain yang masih kosong, tapi si Viagra, eh Vigra lha kok nyelonong aja ke belakang sendiri dan duduk nyaman di sana. Aku gak puas sih karena duduk sejauh ini. Ketika aku pingin cari bangku sendiri, kok aku gak rela ketawa sendirian tanpa temen. Yowis aku pasrah. Ini juga salahku sendiri datang mepet. Haha

Acara dibuka oleh emsi Mo Sidiq. Ternyata Mo Sidiq kalau off air lucu banget tauk! Walaupun topiknya masih seputra bodi syeiming, tapi kalau off air jauuuuh lebih lucu hahaha namaste! Hahaha.

Setelah ngemsi, yang dihiasi lampu mati berkali-kali (entah ini disengaja apa enggak), Mo Sidiq juga jadi openernya. Dia ngebahas cerita cintanya yang keknya belum pernah dibahas di tv manapun. Yaiyyalah off air ini. Gak mungkin materi lama.

Ngakak capek banget nonton Mo Sidiq bertendap, Radit pun muncul. Acara agak telat sih, dari jadwal jam 2 siang, mundur jadi jam 2 lebih 15 menit. Walhasil acara selesai jam 4.15 sore atau keluar gedung jam 4.30 sore karena antri keluar bersama ribuan penonton lain.

Radit off airnya ya Tuhan frontal banget dong. Kata favoritnya aja sefrontal itu banget. Masa kata itu sih? HAHAHA. Mana dia ngerosting istri dan anaknya sendiri loh! Gilak sikopat bats!

Radit itu spontanitasnya jago sih. Dia ketawa aja lucu. Ketawanya gak bunyi. Tapi pakek steij ekt yg lucu banget. Gak akan kujelaskan biar kalian penasaran. Semua kejadian dan spontanitas, bisa dijadiin punchline sama dia. Gilak jiniyes sih ini! Hahahaha

Jadi Radit tampil ada dua sesi. Sesi satu dia stendap, sesi dua dia ajak penonton untuk menceritakan cerita cintanya.

Jadi penonton dikasih tiket sama kertas putih tanpa pulpen. 250 ribu itu dapat tiket print-printan ala kadarnya plus kertas putih bersih tanpa pulpen. Padahal kertas itu harus ditulis penonton yang mau nulis cerita-cintanya untuk dishare di yutubnya Radit. Walhasil panitia yang ribet nyebar pulpen ke segala penjuru bangku penonton.

Btw Ciputra Hall itu mewah bats sih gedungnya. Keknya bisa menampung seribu lebih deh. Apa dua ribu ya? Atau jangan-jangan lima ribu? Lupa.

Aku gak nulis cerita cintaku sih. Bukan karena malu, aku pacaran aja gak pernah. Bukan karena syariah, tapi emang akutu gak memasukkan pacaran ke dalam jenjang kehidupanku. Sama kek nikah. Hahah

Kok malah cerita di sini sih? Hahah

Penonton pertama maju, be aja. Tapi Radit tetap bisa bikin semua ketawa. Penonton kedua maju, nah ini gokil. Ngeselin banget anaknya. Type-type anak zaman milenial yg gak ada sopan-sopannya. Penonton ketiga be aja.

Acara keknya udah selesai begitu saja. Capek sih ketawa. Tapi karena yang ngelawak orang Jakarta, otomatis pakai bahasa Indonesia, jadi sudah pasti gak mungkin ada guyonan boso jowonya.

Gak ada sesi foto-foto juga. Bener-bener minimalis. Gak kayak acara stendap yg kuhadiri sebelum-sebelumnya. Radit keknya emang beneran introvert. Gak nyaman ketemu banyak orang. Apalagi sesi foto-foto. It’s a big no!

Overall 250 ribu puas sih. Walaupun tetap kemahalan buat kantong sultan. Mungkin wajarnya 100 atau 150 ribu saja. Apakah aku akan nonton Radit lagi next time? For now, kayaknya enggak deh. Gak tau kalau nanti harga tiketnya lebih murah. Hahaha

Btw, pas di dalam gedung, aku gabisa foto-foto sih. Bener-bener dikonsep kayak nonton bioskop! Penonton gelap, panggung terang tapi cuma orangnya doang yg disorot lampu. Jadi aku gak punya dokumentasi foto yang mumpuni. Cuma ini..

Aku sempet update story instagram sih. Cuman karena wordpress gak bisa upload video, ya sudah kalian cukup percaya aja kalau aku beneran nonton. Haha. Kalau mau bukti ya udah kadaluarsa juga. Acaranya khan 30 Nopember 2019. Haha. Tapi kalau kalian maksa. Aku bisa save in videonya sih. Tapi aku yakin kalian percaya sama aku kan? HAHAHA

Yaudah gitu aja sih. Habis ini ada 2 postingan lagi yg harus kutulis segera. Bye bye!

3 Comments

Komen yuk kak!