Kopdar Blogger Biar Tidak Ambyar

Awal tahu kopdar ini dari mas Jun @iwnjw sih. Tapi saat itu aku sedang sibuk mengerjakan pekerjaanku sebagai pengangguran tetap di sebuah perusahaan milikku sendiri bernama pete Pengangguran Abadi yang saat ini ‎اَلْحَمْدُلِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ sudah punya karyawan sebanyak satu orang, yaitu saya sendiri karena karyawan lainnya pada gak betah nganggur.

Walhasil de em Masjun di instegrem pun saya cuekin. Saya balas sih, cuman gak begitu tertarik untuk cari info lebih lanjut.

Dua-tiga hari sebelum hariha, kang Bud @deteksi watsap akoh untuk ngajak ikutan kopdar blohher di Solo bareng dia dan kauand² yutuber lain kayak kang Jidat dan Pardi. Mungkin saya diajak supaya bisa mewakili sobat yutub supaya gak cuma tiga orang yg ikut.

Padahal saya sampe detik ini khan masih ngeblog ya! 11 tahun loh umur blog ini! Kalau ditotal awal ngeblog, aku sudah 12 tahun ngeblog. Wagelaseh anjir senior banget! Haha

Karena Kang Bud itu auranya gedhe sehingga semua kata-katanya itu gak mungkin sembarangan, maka aku pun dengan sigap langsung buka traweloka dan buking tiket sepur ehonomi. Iya sultan emang kaya raya kok. Tapi sultan emang suka ekting jadi rakyat kecil. Lebih niqemat rasanya. Hahaha

Kopdar ini sangat spesyel. Karena inti dari kopdar adalah nonton Lord Didi Kempot. Saya tahu lah hype The Godfather of Brokenheart di sosyel media. Dan tahu juga kalau ada istilah sobat ambyar untuk fans kleb Lord Didi yang ajaibnya usianya masih muda belia. Tapi aku gak sampe muter lagu-lagunya Lord Didi. Ya emang bukan genre musik kesukaanku.

Sehari sebelum berangkat, aku muter lagu-lagunya Lord Didi. Biar nanti pas nonton konser gak bleng-bleng amat. Biar bisa umak-umik gitu.

19 September 2019, acara konser diadakan di Hotel Sunan Solo. Hotel mewah bertingkat. Kalau saya cek di traweloka sih hotel bintang empat. Hmm.. selawase urip sultan gak pernah nginep di hotel bintang empat. Penasaran dalemannya kayak gimana. Haha. Maklum sultan nginepnya di hotel bintang lima mulu sih. Hahahaha.

Kidding gaes..

Biar acara Kopdar Bloggernya ada manfaatnya, kak Blontank dan kru mengadakan seminar-seminar. Pembicaranya saat itu Pak Sukardi Rinakit. Cak Kardi adalah staff khusus presiden. Dia yang bikinin naskah pidato untuk Jokowi di manapun berada.

Seru sekali materinya. Kami jadi tahu mengenai Jokowi lebih dalam. Yang tidak pernah ditulis di media.

Lalu pembicara lain ada staff dari twitter Indonesia dan blogger senior kak Budi Putera. Pas membahas Twitter, ada penjelasan kenapa twitter tidak diblock sama pemerintah padahal ada konten delapan belas ples plesnya. Jawabannya karena ada negara tertentu yang melegalkan hal itu. Untuk itu twitter gak bisa melarang orang upload konten ples ples.

Indonesia khan tidak melegalkan konten ples-ples, jadi sebenarnya kita secara pribadi bisa melaporkan akun Indonesia yang ada konten ples-plesnya ke twitter agar di take down kontennya. Cuman sebatas gambar profil sama headernya saja. Untuk isi twit ples ples, hanya bisa ditake down kalau yg lapor pemerintah Indonesia langsung.

Untuk konten kejahatan lain misal penyiksaan atau kekerasan, kita bisa lapor juga sih. Ada form khususnya. Coba googling aja.

Alasan lain pemerintah tidak ngeblock twitter adalah karena twitter mau diajak komunikasi dan kerjasama. Beda sama tumblr yang cuek aja. Begicyu.

Sorry gak ada fotonya ya. Kemarin tuh sempet foto bareng tapi sayangnya gak di hapeku.

Sebelum maghrib acara bincang-bincang selesai. Kami cek in ke kamar masing-masing. Aku sekamar bareng kak @Andriberbudi. Belum kenal sama sekali. Dia satu komunitas sama @AgusMagelangan.

Aku gak mandi sih. Soalnya jedingnya model kering trus ada bathubnya. Dan aku perlu mikir lama gimana tutorial mandinya. Jadi aku cuma cuci muka doang pakai Safi Cleanser. Perlu disebut mereknya walaupun aku gak diendorse. Karena aku blogger kaya raya yang gak ngemis duit endorsan! Hahaha

Semua peserta Kopdar (biar tidak) Ambyar diberi tiket festival konser Didi Kempot secara gratis. Nginep di hotel juga gratisan ya. Pas masuk gedung konser, kirain kamitu dilewatkan pintu khusus gitu karena pakai kaos seragam. Ternyata tetep aja antri sama penonton lain. Huwahahaha. Untungnya aku gak kebagean kaos. Jadi aku gak malu-malu amat karena gak kayak anak panti asuhan huahaha.

Kira-kira jam 8 malam konser Didi Kempot dimulai. Gila-gila-gila! Penontonnya super kompak! Sungguh militan dan 95% hafal semua lirik lagu Didi Kempot. Trus ada sahutan-sahutan khusus di lagu-lagu tertentu. Jian mirip komser jeketi fortieit!

Saya kasih bocoran ya. Untuk lagu dengan judul Pamer Bojo, setelah lirik “Teles kabeh netes eluh..“, penonton WAJIB FARDHU ‘AIN hafal sahutan-sahutan berikut ini:

Cendol dawet! Cendol dawet seger!
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol cendol, dawet dawet
Cendol dawet seger!
Piro? Lima ratusan
Terus? Gak pake ketan
Ji ro lu pat limo enem pitu wolu
Tak kintang-kintang oey!
Tak kintang-kintang oey!
Tak kintang-kintang oey!
lo lo lo ngono lo!

Lirik di atas aku juga tidak hafal. Sampe aku tanya follower instagramku. Ternyata banyak sobat ambyar yang bales storyku dengan lirik di atas. Ada yg bilang tak gintang-gintang. Trus ada yg bilang “lolo lolo lo”. Ya gapapa. Kalau bareng-bareng beribu-ribu orang, gak kelihatan salahnya kok. Hahaha

Capek nonton konser Lord Didi karena harus joget terus selama sejam lebih. Haus juga karena harus nyanyi walaupun aku harus buka lirik di gugel. Kayaknya cuma aku yg gak hafal lirik lagu Didi Kempot. Tapi bodo amat yang penting hepi. Hahaha

Didi Kempot sempet diwawancarai sama Kang Bud. Lumayan buat konten yutub dia. Wawancara disaksikan semua peserta kopdar Ambyar. Aku sama Agus malah ngobrol sendiri sama Dhafy. Trus diam-diam dikendid kayak gini. Haha

Habis nonton konser, aku sama Agus dan Andri jalan kaki sekitar 600 meter cari cafe terdekat. Nemu cafe Thamrin yg instagramebel. Beli coklat sambil ngobrol ngalor ngidul sampai cafe tutup dan kami diusir pulang. Haha gak kok. Kami nyingkrih sendiri walaupun obrolan belum selese.

Sekitar jam 12 balik ke hotel. Andri saya suruh mandi dulu soalnya aku nanti bakalan lama mandinya soalnya sekalian coli mempelajari tombol-tombol canggih toiletnya. Haha.

Habis mandi kok seger. Tibaknya kami ngobrol tentang sex pengalaman hidup masing-masing sampe jam 2 pagi trus tidur.

Eman-eman lo kalau nginep di hotel mewah begini tapi cek in jam 6 sore. Harusnya ya sejak siang. Apalagi besoknya kami cekaut jam 10 pagi. Nanggung banget khan yaaaa. Rugi 6 jam! Haha

20 September 2019. Sarapan pagi di hotel mewah itu makanannya sungguh melimpah dan beraneka ragamnya. Aku sampai bingung harus ngambil menu apa. Bahkan habis makan, aku iseng ambil minuman yang ternyata gak bisa tumpah! Soalnya ternyata itu ager-ager! Ketauan ndesitnya ya. Hahaha

Btw harga hotel yang aku inapi itu sekitar 590 ribu. Jadi penasaran nginep di hotel bintang lima yang harganya jutaan gitu kayak apa fasilitasnya.

Teman-teman yang bisa renang nu enak ya. Bisa renang-renang di kolam renang yang gedhe bats. Aku suka sih nyemplung kolam renang. Tapi karena capek dan mager di kamar, ditambah tidak bawa salin, ya mau gak mau cuma liatin orang renang.

Masih ada acara satu lagi, acara penutup. Isinya cuma sharing-sharing aja. Siapa aja bisa jadi pembicara. Mas Bud sempet ditodong mic dan disuruh ngomong. Soalnya dari tadi dia sibuk sama mekbuknya ngedit vlog. Mungkin vlog tadi malam pas wawancara sama Lord Didi. Atau video kuliner yang didapatnya di Solo? Saya tidak tahu.

Namanya Mas Bud yang pinter, tanpa skrip pun bisa ngomong lancar sampe aku disebut-sebut yutuber dengan penghasilan ribuan dolar. Lebaaaae bats dah walaupun bener sih #eh. Cuman kalau yang ngomong mas Bud, dia bisa membawa suasana di ruangan jadi hidup. Soalnya sebelum-sebelumnya kinda boring. Yup, gak semua orang pinter menghidupkan suasana.

Makan siang di hotel lagi. Aku cobain makanan khas Solo namanya Selat Solo. Sayangnya tidak cocok di lidahku sih. Apa jangan-jangan aku salah cara makannya?

Jumatan di area hotel. Ada masjid di lantai basement alias lantai bawah tanah haha. Entah kenapa di beberapa mall/hotel, masjid/musholla ditaruh di tempat yang panas dan kurang layak. Hanya di Ambarrukmo Plaza Jogjakarta, masjidnya ditaruh di lantai paling atas. Mewah lagi. Tapi sutralah yang penting memenuhi syarat buat sholat ya kan.

Habis jumatan semua pada pulang. Aku masih stay sehari di Solo. Karena sudah janji sama temen mau kopdaran.

Berikut ini video story instagram yang berhasil saya rangkum jadi satu video. Selamat menonton!

2 Comments

Leave a Reply to ndop Cancel reply