Nonton Jambore Stand Up Indonesia di Coban Rondo Malang

Buat kalian yang bodo amat sama postingan kali ini, silakan tonton saja vlog di bawah ini. Okay!

Nah, buat kalian yang ndofans™ sejati, pasti penasaran sama kisah dibalik video singkat di atas. Selamat membaca!

Tanggal 12, 13, dan 14 Juli 2019 kemarin aku nonton Standup Comedy di Coban Rondo Malang. Nama acaranya Jambore Standup Indonesia. Aku di sana hampir pingsan kedinginan gaes! Sumpah udaranya dingin banget! Air di kamar mandi sedingin es. Kalau aku cek di hape sih suhunya mencapai 12 derajat. Anjir!

Panitia sebenarnya sudah ngasih peralatan yang wajib dibawa ketika di sana. Salah satunya adalah sleeping bag. Aku kepedean banget gak bawa slipingbeg (karena emang gak punya juga sih. Tapi bisa beli soalnya duitku banyak! Haha), karena menurut pengalamanku pas nonton stendap hutan tahun kemarin, udara di dalam tenda tidak dingin-dingin amat. Biasa aja.

Walhasil cukup bawa tas ransel lumayan besar, aku sudah merasa cukup. Padahal banyak peserta lain sampe bawa 2 tas karena dia bawa matras dan slipingbeg tentu saja. Matras dibuat duduk di rumput waktu nonton. Slipingbeg buat tidur biar gak kedinginan.

Aku cuma bawa sajadah tipis buat alas nonton yang ternyata dinginnya rumput tembus sampe kaki sampe tulang hahah.

Entah mengapa acara stendap kali ini gak ada jadwal acaranya. Jadi tidak ada tulisan acara stendap dimulai jam berapa. Apakah pagi, siang, sore, malam. Seluruh gambar di akun instagram @jamborestandup sudah aku baca satu-satu, tidak ada satupun yang menjelaskan peserta harus tiba di venue jam berapa.

Walhasil aku main aman aja. Aku berangkat Jumat (12 Juli) pagi dari rumah. Walaupun gak pagi-pagi amat karena ada tamu dari Makassar yang nginep di Nganjuk 2 hari (yg bikin aku lumayan stress karena kerjaan juga pas numpuk jadi ga bisa servis dia 100% haha).

Jadi aku naik bis dari Nganjuk ke Jombang. Lalu di Terminal Jombang, aku naik bis Bagong menuju Pujon (salah satu kecamatan di Malang). Tepatnya turun di patung sapi Pujon. Kernetnya aneh banget pas sampe patung sapi, dia gak bilang patung sapi. Tapi pakai istilah lain yg aku gak tau. Haha untung aku stenbae gugel mep jadi aku tahu udah mau turun apa belum.

Aku gagal ngejar jumatan. Emang harusnya berangkat jam 7 pagi dari Nganjuk. Aku sante-sante berangkat jam 8 pagi. Telat deh.

Habis centak-centuk dhuhuran, aku langsung iseng order grab dan ternyata nyantol. Mayan daripada naik ojek pasti lebih mahal xixixi.

Pas nyampe gerbang tiket masuk air terjun Coban Rondo, aku langsung dilolosin aja tanpa beli tiket soalnya aku bilang mau nonton stendap. Karena tiketnya ingklud tiket ke Coban Rondo gitu.

Btw tiketnya 300 ribu ya. Murah ini. Soalnya sudah nginep 2 malam 3 hari. Plus nonton stendap komedi sebanyak 70-an komika! Dikasih makan sehari sekali (total 3 kali makan). Sisanya beli sendiri hehe. Pokoknya 300 ribu dapat hepi dan ketawa sampe rahang pegel itu sangat worth it!

Dan enaknya nonton stendap itu, gak bakalan baper kayak nonton konser musik. Kalau stendap kita tertawa bareng. Tanpa pasangan pun gak baper. Kalau nonton konser, sendirian itu kadang sakit rasanya soalnya liriknya khan udah pasti tentang cinta. Sementara yg lain bisa sandaran ke suami-istrinya masing-masing (faktanya sih masih pacar. Tapi aku mencoba pazetif thinking! Haha), sementara aku bersandar pada kesendirian hahah.

Makanya aku sudah mengurangi nonton konser musik dan beralih nonton stendap. FYI, next stendap aku bakalan nonton Frimawan di Surabaya nanti pas September 2019. Uda beli tiket Presale jadi masih murah. Aku nonton berdua lo kali ini! Haha

Kembali ke cerita..

Sampe venue langsung ditanya namanya siapa, plus bukti pembayaran. Setelah ketemu datanya, langsung dikasih gelang tiket anti air gak boleh dilepas sampe acara selesai.

Lalu masuklah ke area acara. Venuenya ada 3 level. Level pertama isinya panggung sama mercendais. Level kedua isinya tenda cewek sama tenda komika dan komunitas. Level ke tiga baru tenda cowok. Saya sebut level soalnya emang harus mendaki dulu. Trekking. Capek!

Di setiap level sebenarnya ada kamar mandi. Cuman kamar mandi yg airnya selalu ada adalah di level pertama. Jadi kebayang dong kalau mau pipis, kami harus “turun gunung” dulu. Lalu balik ke tenda harus “naik gunung” lagi. Capek.

Untungnya hawanya dingin. Jadi gak keringetan. Eh bisa dibilang gak untung sih ini. Tapi naudzubillah. Soalnya dinginnya TIDA SANTAE! DINGIN BATS DAH AMPYUN TUHAN! Udah selewel sama Bromo initu. Cuman kalau di Bromo khan nginepnya di houmstei ya. Lebih anget karena dinginnya ga tembus tembok. Kalau ini di tenda cuy! Bahannya “lembaran kain”. Tipis. Tendanya SATU layer pula! Bisa bayangin gak sedingin apa rasanya di dalam tenda? Haha mau pengsan akutu.

Acara ternyata dimulai sekitar jam 2an siang. Komika yang tampil di hari pertama ini kebanyakan masih grogi sih. Kecuali yang sudah senior. Tapi sofar lucu banget. Bahkan ada yang kualat juga mic mota-mati karena bawa materinya lumayan berbahaya. Haha

Mas gemes di Jambore Standup Indonesia
Komika yang satu ini micnya sempet mota-mati. Untung materinya lucu. Haha

Di malam pertama, kami berdua kedinginan banget. Sampe kebangun di jam 3 an gara-gara nafas sesek. Temenku setenda keknya tidak baik-baik saja. Soalnya dia gak bawa sarung tangan. Aku sih bawa. Jadi dinginku gak sedingin dia. Cuman aku bingung harus ngapain. Ya masa harus pelukan? Iiih itu opsi terakhir mungkin haha.

Untungnya kami baik-baik saja sampai subuh tiba. Kami berhasil menepis kedinginan dengan menggerakkan tubuh ke musholla di luar venue. Di sini sholat pun jadi tantangan berat. Soalnya airnya sedingin es. Dan kami harus mengulang 5 kali sehari hahaha.

Nafas kami pun keluar asep dingin. Ngeri ya kayak di film-film luar negeri yg ada saljunya.

Oh iya. Hari pertama penampilan yang pecah adalah Ali Akbar. Pas di Stendap Hutan kemarin dia biasa aja sih. Soalnya masih ada yg jauh lebih lucu dibanding dia. Di Jambore Stendap, dia paling lucu. Bahkan dijuluki Dewa Komedi. Kirain Rispo, ternyata Ali Akbar! Haha

Ali Akbar Jambore Standup
Penampilan epic si Ali Akbar di hari pertama Jambore Standup Indonesia!

Rata-rata materi stendap para komika adalah hal-hal sensitif kayak agama, suku, ras, bahkan politik. Karena ini off air dan penonton SANGAT DILARANG untuk merekam video atau suara, jadi ya loss aja tanpa sensor. Inilah enaknya nonton stendap off air. Rasanya jauuuuh banget kalau dibanding nonton di tv yg materinya “aman”.

Aku sempet 2 atau 3 kali nemu cacing pipih berwarna hitam glossy yang kepalanya berbentuk kapak. Pertama nemu ketika nonton stendap. Aku sempet gak fokus sama komika di depan karena ngeliatin cacing ini dan memastikan dia bukan lintah penghisap darah. Pertemuan kedua, ketika jalan menuju tenda. Agak serem sih soalnya warnanya hitam glossy sangat kontras dengan wrna tanah.

Oh iya, acara ini khan tidak ada roundown acaranya ya. Jadi panitia ngasih tahu acaranya pakai toa gitu di setiap tenda. Keren ya. Hehe

Jambore StandUp Indonesia Malang
Ini foto setelah malamnya hampir pengsan karena kedinginan! Haha.

Hari kedua kami diajak ke Air Terjun Coban Rondo naik pikep. Piknik ini gratis karena sudah ingklud sama tiket nonton (buat yg ngecamp). Ternyata gak jauh sih. Paling cuma 2-3 km saja dari venue. Hari kedua ini aku dapat kenalan baru beberapa. Ada Isnan (ini setenda sama aku), ada Rivqi (ini udah pernah ketemu sih), ada Syarif, yang dua lagi lupa. Hahaha.

Di Coban Rondo kami gak nyemplung. Dan gak ada satupun orang yg mandi air terjun. Agak ngeri soalnya. Trus keknya banyak lintahnya dan memang ada rantainya sebagai petunjuk untuk tidak mandi di air terjun.

Yasudah foto-foto aja.

Wisata Air Terjun Coban Rondo Jambore StandUp Indonesia Malang
Anti Mainstream sendiri. Soalnya foto di sini harus treking lagi beberapa meter ke atas lewat jalan setapak yang lumayan mengerikan.
Wisata Air Terjun Coban Rondo Jambore StandUp Indonesia Malang
Teman-teman baruku. Dari kiri ke kanan: @rivqi_sh, @elang.syarif, @isnan_wahyu, lupa siapa namanya :(

Dan setelah tadi malam kedinginan, akhirnya sinar matahari menghangatkan tubuhku.

Balik ke venue. Acara stendap dimulai sekitar jam 1 an. Diawali dengan penampilan komika dari Timur. Kayak Arie Kriting, Mamat, dkk. Aku mandi lo siang itu. Walaupun siang-siang, tapi air masih sedingin es! Hahaha. Anjir.

Aku agak telat sih pas nonton komika dari Timur ini. Soalnya aku mau nonton loss tanpa jeda setelah ini. Makanya aku mandi sampe bersiiih dan nyempetin dhuhuran dulu cuman kali ini dhuhurannya di sekitar tenda aja.

Hari kedua, komika yg lucu merata ya. Si Dani yang difable itu baru masuk aja udah lucu soalnya digotong sambil rokokan kayak bos. Anjir! Hahaha

Tapi ada komika yg tidak lucu sih. Aku senyum-senyum doang. Ada komika yang kebanyakan misuh. Jadi lucunya agak dipaksakan. Yang mbahas jorok-jorok sih juga gitu. Kebanyakan. Lucunya ilang. Trus berubah jadi jijik haha. Tapi ouwerol sesi 3 ini tidak mengecewakan! Kekurangan-kekurangan sudah ditutup sama yg lucunya kebangetan. Haha

Kira-kira jam setengah lima sore acara stendap sesi tiga (kemarin sehari 2 sesi) selesai. Penonton yg mau makan ada beberapa warung di depan venue. Menunya anget-anget. Kayak mie rebus, soto, bakso, dll. Makan di udara sedingin ini, bibir dan lidah gak bisa ngebedain air panas sama air anget. Sama aja hahaha. Entahlah sudah kusiksa berapa kali bibir dan lidahku menyentuh air panas. Biarin deh yg penting terasa anget.

Hari kedua malam ini adalah sesi terakhir Jambore Stendap. Komika tampil olaut semua. Komika2 terkenal kayak Uus, Bintang Emon, Rispo, tampil olaut! Lucu semua! Walaupun udara dingin banget, kami tetap tertawa terbahak-bahak. Kostum komika di panggung banyak yg pakai jaket tebel sama sarung tangan. Memang udara sedingin itu gaes.

Oh iya, yang paling aku suka di Jambore Stendap adalah emsinya lucu banget! Hari pertama, hari kedua lucu semua. Apalagi hari kedua yg malam. Lucunya PUWOL! Mas-mas yang ngemsinya sambil bengok-bengok itu sukses bikin rahangku kemeng! Hahahah

Oh iya, hari pertama rata² komika bertendap pakai bahasa Indonesia. Ketahuan banget komika lokal dari Malang yang keceplosan omong jawa trus langsung ditransleit pakai bahasa Indonesia. Yg awalnya mau lucu, karena ditransleit, jadi gak lucu. Tapi aku tetap ketawa. Ketawa rispek. Menertawakan betapa susahnya stendap dari materi bahasa jowo trus ditranslit ke bahasa Indo.

Hari kedua, apalagi yg malam, los wis. Bahasa jowo bahasa Indonesia bebaaaas. Bahkan emsinya seringkali bahasa jowo! Hahaha. Babahno sing penonton Jakarta atau luar jawa gak paham omong opo. Hahaha. Yang penting wong jowo paham dan tertawa hahaha. Hidup jawa!

Oh iya. Hari pertama. Stendap ditutup dengan karaoke bersama. Aku ikutan joget² dan karaoke bareng semata-mata pingin gerak dan menghangatkan tubuh (dengan berada di kerumunan banyak orang). Aslinya kalau gak sedingin ini, aku males. Enak tidur saja haha

Hari kedua juga gitu, penutup acara Jambore Stendap ini adalah Orkes Pensil Alis. Yang lagu-lagunya aneh dan aku tidak hafal tapi ikutan joget saja biar anget hahaha. Lagian ini gak nyanyi doang. Tapi tetap ada muatan komedi juga. Dan jeniusnya para komika itu, komedi spontannya itu selalu pecah dan lucu haha.

Karena malam pertama kedinginan hampir pengsan, maka di malam kedua, aku gak mau ambil resiko lagi, aku sewa sleeping bag karena temen setenda juga ikutan sewa. Sewanya 20 ribu. Harga sleeping bagnya (setelah brosing²) sekitar 100 ribu. Gak papalah wis. Ya masa taruhan nyawa masih itung-itungan sih akutu? Hahaha sultan kok pelit!

Sekitar jam 1 lebih aku krukupan slipingbeg. Pas sampe kepala, kok stuck ya. Di tenda gelap pula. Udah pakai senter hp tapi ya tetap tidak bisa leluasa melihat di mana letak slerekan (resleting)nya. Yowis akhirnya stuck sampe leher doang.

Lumayan anget nih. Mantab! Walaupun bahannya bludru. Yang kata temen yg hobi naik gunung, bahan bludru itu kurang bisa menghempas dingin. Alias masih tembus. Tapi so far untuk suhu 12-14 derajat, masih bisa ditangani kok. Dan akhirnya di malam kedua ini aku bisa tidur nyenyak beberapa jam. Walaupun sempet kebangun karena leher kedinginan karena tidak kekawer slipingbeg. But so far ini jauuuh better than before. Thank you slipingbeg sewaan! Haha

Hari ketiga acaranya bebas sih. Cuman di panggung masih ada sketsa² stendap gitu. Kayak cerita lucu dan kadang tebakan receh. Ya gitu². Untuk ngisi waktu aja. Ini jam bubarnya juga terserah. Panitia pokoknya ngelossin aja peserta mau pulang jam berapa. Walaupun acara jadi tidak rapi karena gak ada round down, tapi gak papa deh. Acara tetap berjalan lancar.

Tenda Jambore Standup Indonesia
Belum mandi ini. Belum cuci muka juga. Rembes pokoknya. Dingin bats soalnya. Hahaha.

Aku pulang naik apa ya ini? Ke patung sapi naik apa ya? Eh coba order Grab ah! Siapa tau nyantol.

Ternyata gak ada sinyal. Yaudah aku kensel.

Lalu aku tanya ibu² penjual makanan di mana letak ojek. Ternyata suaminya bisa nganterin aku. Sebelum keblondrok, aku tanya dulu harganya berapa. 10 ribu masuk akal sih. Yaudah ayuk!

Setelah sampe patung sapi, eh hapeku ditelpun orang entah siapa. Ternyata ABANG GRAB! Ya amplop! Dan ada notifikasi pesan “posisi di mana?” Berkali-kali. Ternyata orderan yang aku kensel masih nyantol karena sinyal jelek! Duh kasian. Tapi gimana lagi, aku udah nyampe patung sapi nih.

Maaf yaaaa..

Nyegat bis Bagong lagi menuju Jombang. Kira-kira 15 menit dapat. Di dalam bis aku bisa tidur nyenyak. Hingga turun di terminal Jombang. Aku lupa kalau di Jombang tidak ada bis ke Nganjuk. Karena bis dari Surabaya tidak masuk terminal sekarang.

Lha trus piye iki?

Banyak ojek menawarkan aku untuk dianter di cegatan bis. Bayar 10 ribu saja. Kutolak semua karena aku gak tau di mana cegatan bis itu. Sapa tau deket ye kan? Sultan Ndop mah orangnya pelit memang hahah

Setelah tanya kernet bis yg lagi ngetem, akhirnya dia nduduhi di mana aku harus jalan kaki. Ternyata beneran deket. Yes! Aku berhasil menyelamatkan 10 ribuku haha

Ketika jalan kaki, eh ada mas² baik hati yang menawarkan untuk naik motor bareng sama dia.

Eh, ini apa? Gratisan? Gak bayar? Ternyata gratisan! Yaolo.. aku semesakne itu kali ya. Sampe ada yg kasian trus nganter aku.

Awalnya aku ditanya mau ke mana, aku bilang ke cegatan bis terdekat. Stasiun mungkin? Trus sama masnya disuruh nyegat di depan itu. Yaelah deket tibake. Haha

Suwun yo massss…

Next time kalau mau turun Jombang keknya aku harus bilang ke kernet bis Bagong untuk diturunkan di cegatan bis aja. Atau kalau kebablasan sampe terminal Jombang, yowis jalan kaki aja deket. Yang penting sudah tau tempat nyegat bis.

‎اَلْحَمْدُلِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ sampe rumah dengan selamat dan hepi. Besoknya aku kena panas dalam. Ya wajar. Perubahan suhu dari yang dingin banget sampe sumuk bikin badan legrek. Bibirku kering banget. Lalu muncullah bintik² bangsat itu. Seminggu ke depan aku harus menderita perih di bibirku. Hahaha keknya next time kalau piknik harus minuk vitamin C deh biar stamina prima.

Yaudah bye bye teman². Tunggu postingan selanjutnya ya. Enaknya ke mana lagi ya kita???

3 Comments

Komen yuk kak!