Susahnya Cari Sepatu Untuk Kaki Lebar

Awalnya sih gara-gara penasaran sama sepatuku yg dulu beli di Mall Olympic Garden di kota Malang, mereknya Vans Off The Top.

Agak aneh ya mereknya? Iya. Aku yang waktu itu cupu banget sama merek-merek ngehits, hanya bisa pasrah membelinya. Malahan seneng banget. Soalnya sepatunya besar, mantab, dan looking good.

Hasil brosing-brosing mencari sepatu merek Vans Off The Top pun berakhir kecewa dan malu. Karena NGGAK ADA MEREK VANS OF THE TOP di website sepatu mana pun. Jadi, sepatu merek itu adalah palsu. YANG ASLI DAN ADA WEBSITENYA ADALAH VANS OFF THE WALL.

Harga sepatu Vans Off The Wall itu mulai 600 ribuan. Sedangkan Vans Off The Topku dulu 350 ribuan. Ya pantes. -_-

Coba baca ini. Komen2nya dibaca juga seru kok.

Mak jleb banget dong! Padahal aku beli Vans Off The Top itu di toko sepatu (lupa namanya) di Mall Olympic Garden di kota Malang. Sungguh mengecewakan.

Tapi berita baiknya, modelnya sepatunya bagus, sepatunya juga awet kok. Maklum gak pernah aku pakek. *yaiyyalaaaaah*

Sebagai orang ndeso yg nggak ngerti merek-merek ngehits karena memang kurang gahul dan gak pernah ngemol (FYI, aku masih iksaitid kalau naik lift atau eskalator! HAHAHA), ketika lihat temen SMA pakai sepatu lucuk dan unyu, mereknya CROCS, aku langsung kesengsem pingin punya.

Kata temen SMA sih harganya 300 ribuan. Temen SMA gak nyebut harga segitu itu yg asli apa KW.

Sebagai orang ndeso, harga 300 ribu itu sudah mahal lah ya. Maklum pengalaman beli sepatu itu merek PRECISE yg gak bisa rusak berpuluh-puluh tahun ituh (walaupun dipakek olahraga pula), yang harganya cuma 75 ribu doang (tahun 2000). Jadi ngelihat harga 300 ribu, sudah pasti aku anggap itu sepatu CROCS ASLI.

Setelah brosing-brosing, nemulah akun kaskus yg menjual dengan harga segitu. Langsung langganan beli! Iya langganan. Aku sudah beli sepatu buaya (yukon itu loh), sandal jepit aja udah 3 kali!

Yang meyakinkan kalau aku udah beli Crocs yg asli adalah aku sudah pernah beli Crocs yg lebih jelek daripada yg aku beli di kaskus itu.

Suatu saat, ketika sandal Crocs aku buat jalan-jalan jauh, kakiku lecet dan terkelupas. WHAT??? Sandal 300 ribuan ini bikin lecet??

Kecewa banget!

Karena penasaran, aku pun mampir di outlet Crocs di Grand mall di Solo. Dan harga asli sandal Crocs itu ternyata 600 ribuan!

TAEK ENTUT BERUT KADAL BUNTING KECEPIT LAWANG!!!

Sudah habis jutaan rupiah cuma dapat SAMPAH! Wusyah! Kecewa banget! Untungnya aku dapet duit dari kerjaan yang sesuai hobi, jadi keselnya gak nemen-nemen amat. Yowis, beli aja yg orijinal! Urusan boros dipikir belakangan. Yang penting beli yg asli. Untuk menghargai mereknya.

Okay, sandal Crocs ori seharga 670 ribu sudah aku punya. Bahannya memang sangat lembut. Jauuuuh lebih nyaman dipakai dibanding yg KW yang harganya sepertiganya.

Cuman karena bahannya karet, kalau kena keringet akan lengket di kulit, dan bisa lecet. Cuman lecetnya masih bisa ditoleransi sih. Gak sampai terkelupas.

Sandal sudah punya, sepatu yang belum!

Dan aku sudah komitmen untuk gak beli sepatu palsu atau KW. Aku ingin memanfaatkan jeripayahku bekerja sore sampe dini hari untuk beli sepatu branded yang asli. Bukan KW. Aku pingin dihargai. Maka aku harus menghargai. Aku pingin membuktikan kalau aku mampu kok beli sepatu ori.

Mampirlah aku ke Sport Station Java Mall Semarang. Langsung belok ke merek-merek ngehits macam NIKE, REEBOK, NEW BALANCE, ADIDAS.

Gila! Aku suka banget sama model sepatu New Balance!! Eh, Reebok yg ini juga lucu. Aku ambil dua sepatu untuk aku coba. Lalu aku foto. Upload di facebook.

New Balance dan Reebok

Pinginnya sih New Balance. Tapi…

Banyak yg komen, rata-rata milih New Balance karena designnya lebih gaul dan kekinian DAN MAHAL BO!. Trus ada komen bijak yang bilang, kalau mau buat olahraga mending yg Reebok, New Balance type itu buat gaya, halan-halan ngemol.

Karena niatku buat gaya, maka aku coba New Balance.

Sesak!

Oh pantes, ukurannya 42. Lalu diambilin yg ukuran 45.

Sesak!

OMAIGOD! ini ukuran paling besar di toko ini! *nangis keringet*

Lalu coba Reebok ukuran 43.

Loh kok pas? Kok yang New Balance sesak?

Setelah aku periksa, ternyata bentuk kakiku ini yg menjadi masalah.

Kaki lebar

kakiku lebar kayak kaki bebek

Setelah aku ukur lebarnya, ternyata segini.. :shock:

Kaki lebar

11 cm beroh!!!

Kalau kalian punya kaki lebar 11 cm sama kayak akoh, dijamin pilihan merek sepatunya cuma dikit.

Pernah aku brosing2 tentang sepatu New Balance. Katanya sih merek New Balance gak cuma ngukur panjang kaki doang, tapi lebarnya juga ada. Jadi buat pemilik kaki lebar kayak aku, jadi bisa punya sepatu yg PAS dengan bentuk kaki kita. Tapi ya mungkin itu custom order kali ya. Pemesanan khusus. Gak dijual di pasaran. Yang dijual di pasaran tentunya yg bentuk kakinya rata-rata (baca: kaki langsing).

Soalnya kalau aku brosing sepatu New Balance dan sepatu merek lainnya, gak ada keterangan lengkap tentang lebarnya berapa cm. Yang ada selalu panjangnya. Nyebelin banget!

Untung aku belum pernah beli sepatu online, bisa-bisa sesak dipakai hahaha.

Komentar di FB semakin banyak, di BBM juga, banyak yg nyaranin beli Nike aja biar gaul. Tapi entahlah, aku kok gak sreg ya waktu itu ngelihat model sepatu Nike.

Sepatu Nike

Kalau sekarang disuruh milih, aku pilih yg merah paling atas

Tapi kalau aku perhatikan, sepatu Nike gak lebar bagian depannya. Jadi paling-paling ya sesek.

Nah, akhirnya aku beli Reebok lah. Modelnya setelah aku lihat-lihat, memang jadul ya. Temen-temen yg hobi lari, kalau aku lihat sepatunya, kekinian banget. Dan rata-rata warnanya ngejreng. Lucu kayak lampu warna-warni.

Walaupun Reebok itu merek mahal juga, tapi sedikit menyesal karena gak pantes dibuat gaya. HAHAHA. Walhasil aku mau beli sepatu buat gaya.

Pilihan kuatku sih New Balance ya.

Di suatu Minggu sore, berangkatlah aku ke mall di Kediri. Kediri Town Square. Naik bis turun jembatan Semampir, lalu naik ojek. Tukang ojeknya gak ngerti Kediri Town Square (atau Ketos), malah dia bilang adanya Matos, bukan Ketos! Dan Matos itu ada di Malang Mas, bukan Kediri.

He??? Serius pak ojek?? Trus aku tadi malam brosing-brosing kok ada tuh Kediri Town Square?

“Niku lo Pak, sing wonten tulisane Hypermart, sing ning pojokan Mall e”

Setelah pak ojeknya merem, dia baru ngeh. “Oh, MATAHARI TO???”

Ternyata pak ojeknya taunya Matahari, nggak ngerti Kediri Town Square. Mungkin susah menyebut namanya yg bahasa Inggris ya. Hahahaa..

Agak sebel setelah ngasih 10 ribu, pak ojeknya gak mau. Maunya 15 ribu. Yaelah Pak, khan deket. Pak ojeknya bilang bensin naik. Padahal khan barusan turun. Pak ojeknya ngeles bensinnya beli pas masih 10 ribu. Yaelah pak. Aku yg gak naik motor aja tau harga bensin pas naik itu 8500, bukan 10 ribu.

Akhirnya aku kalah debat, karena aku kasihan. Kutatap mata pak ojek yang ganteng dan montok berkaca-kaca. Kayaknya dia seharian sepi penumpang. Aku kasih aja 15 ribu. “Matur suwun pak nggih..”

Langsung menuju Sport Station. Milih-milih sepatu New Balance. Yang ada ukuran 45 dan menarik di mata cuma type ini..

New Balance

Sreg dengan model yg ini. Walaupun ada yg lebih bagus sih,
cuman gak ada ukurannya. Sreg apa terpaksa Ndop?

Diambillah ukuran 45 alias paling gedhe. Setelah aku pakai. Wow, pas banget! Jantungku berdebar-debar karena akan punya sepatu baru New Balance yang gaul abis harganya sejuta. HUWAAAAAA.. EMAAAAAK!! ANAKMU JADI ANAK GAUL SEBENTAR LAGI!!!

“Mas, cobain yang kiri sekalian, nanggung tuh kalau kanan doang!” Kata Sudirman, temenku.

Okay deh, aku coba yg kiri sambil senyum-senyum kesenengen agak-agak grogi gitu.

Hmm.. Kok…… SESEK????

YA TUHAAAAN!!!! WHY OH WHY??? KENAPA KANAN SAMA KIRI GAK SAMA SIH SEPATUNYA??

Mas pelayan bilang, itu karena kakiku beda ukuran kanan kirinya.

HE??? ENAK AJA! Selama ini aku pakai merek lain bisa masuk dengan leluasa kok kanan kiri. Sepatuku Reebok ini buktinya, kanan kiri bisa masuk dengan enak. Apaan ini pelayan malah nyalahin kakiku? Kamu lelah ya mas? Kurang piknik? Hahahaha..

Memang sepatunya kok yang aneh. Soalnya aku coba sepatu model yg lain, kanan kiri bisa masuk di kakiku. Cuman modelnya aku gak suka. Otomatis aku gak mau beli to. Haha.

Dengan kecewa aku pun berjalan lesu muter-muter Sport Station mengalihkan kekecewaan dengan melihat-lihat barang lain yg sebenarnya gak tertarik beli.

Untung tadi coba kanan kiri, kalau enggak, sampe rumah bakalan kecewa. Hahaha.

Iseng cobain merek lain, yang ukuran besar tuh cuma dikit pilihannya. Berbahagialah kalian yg punya kaki ukuran default alias 42. Pilihan modelnya SANGAT BANYAK. Bahkan semuanya ada!

Adidas warna hitam dengan tali sepatu orange ngejreng aku coba. Ukuran paling besar yg ada cuma 44. Aku coba, sesek.

:cry:

Trus iseng nyobain Reebok. Ukuran 43 pas. Duh, kok Reebok lagi. Modelnya gak suka. Hahahaha.

Susahnya cari sepatu buat pemilik kaki lebar kayak aku yaaa. Panjang kakiku sih default sebenarnya 27cm. Setara dengan ukuran 43. Tapi dengan lebar 11 cm, kakiku jadi susah masuk diukuran default 43 untuk sebagian besar merek.

Dan kayaknya gak cuma aku, temenku Novan Dika juga mengeluh susah cari sepatu yg pas. Jenis kakinya juga lebar kayak aku. HAHAHAHAHA. Kapan-kapan musti cari sepatu bareng yok beroh!

Dan berita buruknya, bentuk kaki ini gak tergantung sama berat badan kok. Aku khan sekarang ideal ya, kakiku lo tetep lebar. Bahkan temenku Sudirman yg nemenin aku cari sepatu di Kediri, dia gendut! Dan telapak kakinya langsing. Tuh khan!

Rencananya sih aku mau ke Surabaya aja. Stock sepatunya pasti lebih banyak. Di Kediri stock ukuran 45 untuk New Balance dengan model di atas cuma satu. Walhasil aku gak punya pilihan. Ya masa aku nekat beli sepatu yg bagian kiri sesak sih?

Kalau kamu gimana bero, sis, apakah susah cari sepatu yg pas sama kayak aku? Cerita dong!

94 Comments

Komen dong!