Setahun ini Saya…

Suatu malam saya ngobrol sama mas Sentot, teman Nganjuk yang saya kenal di facebook. Saat itu saya lagi galau karena cinta yg digantung dan nggak jelas mau di bawa kemana blogku tersayang ini dihek sama CollapSec. D.A.M.N. Blog yg dibangun berabad-abad bertahun-tahun dihek, rasanya nyesek banget!

Mas Sentot bersama Taiger

Ini lo fotonya mas Sentot bersama Honda Taigernya. Saya pas dibonceng, susah naiknya soalnya di belakang jok motornya ada tempat rais kukernya -_-

But, karena ini pengalaman beberapa kali dihek, jadinya saya lumayan tenang. Walopun sepanjang perjalanan ke Prambon Nganjuk waktu nyari nasi pecel terenak sedunia itu, pikiran saya bertanya-tanya, ada apa di diri saya, kok sampe ada orang setega itu menghek blog personal saya, yang isinya nggak ada yg penting selain tutorial vector tentunya ini?

Untung di saat galau itu, mas Sentot kok ya pas ulang taun, ngajakin saya makan nasi pecel yg konon enaknya sundul langit. Yasudahlah.. Ditraktir siapa yang mau nolak? Apalagi pas perut lapar.

Obrolan di “The Waroeng Nasi Pecel Tumpang Mak Ti-B Sonoageng Prambon Nganjuk” itu membahas selain blog saya yg dihek. Mungkin kalo sedang makan emang gak baik cerita-cerita sedih. Toh ya ini acara ulang tahun gitu. Baiklah, saya mau kasih foto nasi pecelnya dulu..

The Waroeng Mak Ti B

Hohoho… Kuwi rasane jian uwenak pol. Rasa nasi pecel di Nganjuk itu gurih dan pedas. Enak banget. Kalo aku membanding-bandingkan dengan pecel di kota lain, pecel Nganjuk lah yang paling enak! Saya pernah ngobrolin tentang rasa nasi pecel Nganjuk ke temen-temenku yg juga sudah pernah merasakan rasa nasi pecel di kota lain. Yup Pecel Nganjuk memang nggak ada yg ngelawan! Apalagi di warung yg ini, wuit.. surga pecel banget… <– paragraph ini promosinya berlebihan kayaknya.

Sekitar jam 11 malam, pulanglah saya dibonceng naik Honda Taiger ke Nganjuk. Prambon ke Nganjuk itu setengah jam (lebih)..

Sampe rumah baru deh ngobrolin tentang alasan kenapa blogku dihek orang iseng. Apa aku punya salah sama orang? Kayaknya aku sudah minta maaf deh. Apakah masih ada yang dendam sama saya?

Lalu mas Sentot dengan sangat menjaga perasaan saya, bilang kalo saya di internet, facebook misalnya, bahasa yg saya gunakan itu terkesan ketus. Sombong!

*nelen ludah*

*menghela nafas*

Yayaya… Okay okay.. Lagi-lagi facebook yah yg selalu bikin salah paham. Mas Sentot menjelaskan lagi, dia lebih seneng ketemu saya langsung trus ngobrol daripada baca status-status saya di facebook yg memang kadang2 menyombongkan diri…

*nelen ludah* *rasa sambel pecel* :ngiler:

Sejenak saya menunduk. Ini tiba-tiba kepala terasa berat.

Owalah, DAMN. Saya baru sadar kalo nggak semua orang bisa diajak guyon. Dan kebanyakan orang yg sudah ketemu saya, ngobrol langsung, memang kalo dia baca status-status saya yg terkesan menyombongkan diri itu, mereka paham itu tarafnya GUYONAN saja. Nothing seriously.

IYA, SAYA CUMA GUYON SAJA ITU SODARA. Yah apalah yg bisa disombongkan dari seorang DO kuliah yang nggak pinter-pinter amat ini ha?

Vectorku laris? Halah, itu cuma permainan kata-kata saya di facebook biar kesannya “laku keras”. Padahal biasa aja kok.

Saya kaya raya? Nggak juga, masih kalah jauuuh sama temen kuliah saya yg kebanyakan sudah sering jalan-jalan ke luar negeri, punya mobil, punya rumah sendiri.. #jleb

Saya punya banyak fans? Halah, wong ya tiap hari kesepian nggak ada temen gini kok. Punya banyak fans itu cuma kamuflase saya saja kok. Cuma permainan kata-kata. Yang sebenarnya cuma guyon. Orang Nganjuk nggak ada yg kenal aku kok. Tetanggaku aja ada yg nggak kenal sama aku.. #jleb

Iya suwerrr… Tapi jujur saya emang orang yg suka menikmati “keterbatasan” dan menutupinya baik-baik dengan senyum merekah dan berusaha baik sama semua orang. Dan bentuk usaha berbuat baik itu tentu saja dengan menghibur. Dengan canda-candaan yang “modern”.

Contohnya begini, saya bilang “Antrian vector saya sampe 10 hari ke depan yah.. Kamu nggak ikutan antri juga?” Kalo kalian orangnya negative thinking, pasti sudah menjaj saya sombong. Padahal ya emang sombong! biasa aja. Emang antrian vector 10 hari itu senilai ratusan juta gitu yah? Aduh berooh… enak banget dapat uang segitu dalam 10 hari. I’m not kinda like that. Itu nggak woles, gak wajar..

Kenapa nggak wajar? Bisa aja kan? Kamu nggak bersyukur ya ndop? Kamu sombong!

kolm deun bro.. kolm deun… Begini bero. Jujur yah, pendapatan saya perbulan itu pol ya 4 jutaan. Itupun sangat amat kerja keras soalnya sehari musti ngegarap 3 vector. Sehari 180 ribu bro. Jangan dikali 30 ya bro. Ngawur sekali kalo kamu kalikan dengan 30. Emang saya ini nggak butuh istirahat? kantor aja liburnya 2 hari seminggu. Ya totalnya 4 jutaan lah yah.

Itupun kalo laris orderannya bro… Lo tau sendiri lah ya, jualan jasa vector ini kayak jualan lukisan atau suvenir. Jadi ya nggak pasti datangnya order.. Ya pokoknya semua yg lo baca di facebook itu cuma kamuflase saja. Aslinya saya khan iri, cuman saya tutupi dengan menyombongkan diri gitu. Mending sombong daripada minder… #eh

________________

Mas Sentot pulang.. saya sendiri lagi.. Langsung mengotak-atik blog saya yg dihek itu. Kata admin blog saya, mas Dion, ternyata saya nggak sendiri, ada 50 blog lainnya yg kena hek. Oke sip. Saya lega karena saya ada temannya..

Ada skript aneh di widget. Saya hapus. Blog saya bisa dibuka. Tapi semua widget ilang! OMG!

Tengah malam sampe pagi saya bikin widget baru. Nulis-nulis html gitu lah bro. Maklum blog saya ini antimainstream. Jadi banyak modifikasi-modifikasi html di sana sini. Contohnya ya pada widget “Langganan Baca”. Itu satu-satunya di dunia. Belum lagi di widget yg ada foto saya sama menu paling kanan atas itu. Satu-satunya di tata surya!

Jam 6 pagi selesai semuanya. Walopun gak kembali 100 persen (blogrollnya lupa siapa aja yg dulu saya cantumin :cry: )

________________

Kembali ke judul, soalnya saya baru sadar kenapa judulnya “Setahun ini Saya… “. Hmm… Saya mau cari kata-kata supaya nyambung dengan judul..

Jadi selama setahun ini, banyak pembelajaran tentunya. Belajar sabar pasti. Sampe kapanpun lah ya. Dan sumpah tahun ini mayoritas saya merasakan galau dibanding seneng. Bahkan sampe sekarang pun masih galau

Banyak banget konflik di awal-awal bulan. Namun semakin ke akhir bulan, saya kok merasa lebih kuat aja mentalnya. Mungkin karena saya berada di pihak yang bersalah, jadi tugas saya minta maaf dan tidak mengulangi kesalahan tentu saja. Lalu lupa dan berbuat salah lagi trus minta maaf lagi..

Untung aku punya banyak temen curhat yg sangat bijaksana.. Makasih ya teman-teman..

______________

Oh ya, tahun ini ada prestasi membanggakan yg saya raih. Akhirnya ada yg menunjuk saya untuk menjadi Juri lomba gambar dan mewarnai. Padahal bulan April yg lalu saya cuma sebagai penonton lomba menggambar untuk anak SD se Kabupaten Nganjuk. Memang sih, aku orangnya suka mengkritik sesuatu. Apapun itu asal yg berhubungan dengan seni. Saya pernah iseng bermimpi jadi juri Indonesian Idol loh.. Semoga aja kesampean hahaha…

Lalu di tahun ini, saya juga dapat keberuntungan. Hiyaitu menang blog content award dari Internet sehat untuk kategori silver.

Pada akhirnya, setahun ini saya merasakan ada tekanan darah grafik yg naik di diri saya. Dari ndop yg sensitive yg suka ngrasani orang di facebook, menghujat orang habis-habisan di twitter, berubah menjadi ndop yg sombong cuek dan memilih diam senyum daripada ngeyel.. yang berujung kepada unfriend di facebook

____________

Yah, intinya kita memang nggak bisa lepas dari cobaan. Sedih, marah, galau, kangen, cemburu, patah hati itu manusiawi banget. Yang penting jangan sampe BERLARUT-LARUT. Istilah kerennya, segeralah MOVE ON (baca: muuwfon).

Dengan move on, otomatis kita belajar MELALUI semua itu. Melalui berati kita telah berhasil mengatasinya. Dapat pengalaman tentunya. Semakin banyak pengalaman, akan semakin tahu cara menghadapi masalah itu kalo dia datang lagi. Yup, we become stronger than before. Orang kuat adalah orang yg pernah mengalami dan berhasil mengatasi.

Sudah ah..

35 Comments

Komen dong!