Prosesi Siraman Sedudo 2016

1 Oktober 2016

Seumur hidup aku belum pernah nonton Siraman di air terjun Sedudo. Maka, tahun 2016 ini aku HARUS nonton dong! Mumpung badan masih sehat bugar.

Untung aku rajin buka facebook. Ada temen fotografer Nganjuk, Donie Piscesa, ngeshare lomba fotografi dalam rangka Siraman di Sedudo. Wah langsung ngatur jadwal tidur lebih awal biar gak mbangkong besok paginya.

Malam sebelum hari H, diriku malah baru tidur jam 3 pagi. Kampret! Padahal niat jam 8 pagi berangkat ke Sedudo karena acara dimulai jam 11 siang.

Habis subuhan jam 5 pagi aku malah dengan santainya tidur lagi. Berharap bangun jam 7 pagi, eh lha kok bablas sampe jam 9!

Aduh mana sempet ini?

Belum mandi, belum makan, belum packing pula. Temen BBM, si Acis bilang masih keburu kok. Aku pun nekat makan, lalu mandi, dan berangkat jam setengah sepuluh lebih.

Jalan kaki menuju Balai Budaya (1 km) untuk nyegat angkutan umum (kol). Berangkat naik kol jam 10 pas. Semoga masih terkejar. Maklum naik kendaraan umum tentu saja lebih lama dibanding kendaraan pribadi.

Sampe Sawahan oper naik ojek. Sudah jam 11. Wah telat nih kak :(

Terjadi bencana kecil pula! Aduduuuh, kenapa BAN MOTOR OJEKNYA BOCOR SIH???

Walhasil aku harus jalan kaki sekitar 500 meter menuju lokasi air terjun. Jalannya super menanjak dan super melelahkan. Untungnya banyak orang juga yg jalan kaki. Walhasil ya suka-suka aja.

Walaupun aku harus merelakan duit 55 ribu melayang buat bayar ojek! Lha gimana, ojeknya gak balik-balik dari nambal ban. Wis ora popo, pek peken duikku mas. Haha.

Untungnya kejadian-kejadian selanjutnya sungguh menyenangkan. Aku bertemu banyak temen. Ada mas ipar, tetangga, temen sekolah, temen runner, temen instagram, temen facebook, fans… Senengnya :lol:

Dan berita bahagianya lagi, ACARA BELUM DIMULAI! Padahal sudah jam 12 siang!

Horeeee!

Di lokasi sudah banyak banget tumpeng-tumpeng yg siap dimakan. Kayaknya sih jumlahnya lebih dari 20. Wow.

Tumpeng

tumpeng buah

Tumpeng buah-buahan ini amblas dalam sekejab.

Jam 1 siang barulah acara dimulai. Karena pak Bupati datangnya jam segitu, Emang dari tadi nungguin pak Bupati doang sih. Hehehe.

Pak Taufiqurrahman Bupati Nganjuk

Pak Taufiq, Bupati Nganjuk

Acara dimulai dengan sambutan, tari-tarian, pembacaan doa, tari-tarian lagi, dan diriku super sibuk dengam dua gejetku. Kamera Nikon D3200 buat motret. Hape iPhone 6 buat rekam video. Dan diriku 80% fokus rekam video karena emang niat mau dibikin VLOG.

(Right now while I write this article, my video is still rendering…)

rame pol

Keramean penonton Prosesi Siraman

sambutan bupati nganjuk

Sambutan Bupati Nganjuk

Peserta lomba fotografi pun sudah siap dengan gear masing-masing. Diriku gak ikutan lomba sih. Soalnya emang fokus bikin Vlog.

peserta lomba foto

beberapa peserta lomba fotografi.
Yang berdiri topian itu panitianya malah.

Penari Siraman

Siap-siap menari

Setelah tarian terakhir yang melibatkan pak bupati juga. Acara inti Siraman pun dimulai. Para penari dan adik-adik cantik berambut panjang (disiapkan khusus) pun perlahan menuju air terjun untuk nyemplung.

siap siap nyemplung

Siap-siap nyemplung!
:takut:

penari nyemplung ke sedudo

Para penari menari di sungai air terjun Sedudo.
Dingin banget lo ini!

Penari nyemplung

Siram sambil menari. Apa menari sambil siram ya?
Hehehehe.

Gadis-gadis berambut panjang

Para gadis berambut panjang nyemplung untuk mengambil air Sedudo

Sirat-siratan

Siraman atau siratan?
Sing penting teles.
:mrgreen:

Penonton yang harusnya berada di luar garis batas peserta fotografi pun akhirnya membaur bercampur ikut-ikutan foto. Entah mereka foto buat apa. Kalau aku khan jelas buat diupload di blog ini dan VLOG di yutub.

Ah, walaupun agak amburadul, untungnya acara berjalan tertib. Walaupun ada sih, salah satu fotografer yang kurang sopan memotret sesaji terlalu dekat, sehingga agak mengganggu kekhusukan pembacaan doa oleh pemuka adat setempat.

Acara selesai jam 3 sore. Sebelum pulang, aku makan dulu karena super duper laper bangeeet. Pulangnya kali ini enak. Aku pulang bareng temen SMA naik mobil!

Horeee.. Thank you ya Kusharsono!

Ada yg mengganjal di Prosesi Siraman kali ini. Biasanya acara ini rutin diadakan setiap tanggal 1 Suro (Muharam). Tapi entah mengapa tahun ini acaranya malah mendahului tanggalnya. Karena 1 Suro jatuh pada tanggal 2 Oktober sementara acara ini diadakan pada 1 Oktober.

Ah, entahlah. Yang penting acaranya berjalan lancar. :sip:

Yaudah, gitu aja ya. Kalau mau tau tentang Siraman Sedudo secara mendetail, silakan brosing di google sendiri. Diriku bukan pakarnya. Hehe.

Nih, VLOGku silakan ditonton. Biar kalian bisa ikut merasakan acaranya secara lebih hidup dan realistis. Hehehe.

Jangan lupa disubscribe ya channel yutubku. Lalu tonton semua video di channelku. Refresh berkali-kali biar viewnya banyak. Ntar kalau aku kaya raya pasti kamu akan aku traktir teh anget plus pelukan hangat dari aku. Haha.

Okay bye bye.

24 Comments

Komen dong!