Males Makan

Sejak pulang dari Jakarta beberapa bulan kemarin, berat badanku memang turun 4 kiloan. Atau bahkan lebih? Soalnya timbangan rumahku itu timbangan paling aneh sedunia. Yamasa di keterangannya tertulis, “Kalau berat badanmu di atas 60 kilo, maka timbangan ini akan error sebesar ples mines 2,5 kilo.” Aneh!

Dulu pernah sampe 80 kilo pas lebaran 2011. Pas bahagia-bahagianya hidup. Lalu seiring dengan waktu, turun menjadi 78 kilo dan bertahan dalam waktu yang lama.

Lama-lama kok berat badan semakin turun. Puncaknya ya turun sampe 4 kilo. Padahal aku hepi-hepi aja. Atau jangan-jangan pura-pura hepi?

Apalagi sejak punya iPad, diriku jadi sering lupa makan, lupa tidur, cueknya minta ampun walaupun sensitifnya juga minta ampun. Lupa kalau harus liburan tiap bulan. Lupa rutinitas pembahagia hidup seperti sebelumnya. Lupa kalau hidup butuh sosialisasi sesama manusia.

Nah, merasa harus menjaga image ginuk-ginuk, maka diriku pun menggemukan badan lagi. Dan berhasil. Berat badanku berangsung-angsur naik lagi. Tapi di tengah jalan, aku kok males naikin berat badan lagi. Padahal tinggal sedikit lagi ke berat badan yg awal.

Aku merasa sudah nggak ada gunanya lagi menggemukkan badan. Merasa sudah tidak ada lagi sosok yg kepingin aku tiru. Walaupun meniru bentuk badan orang lain itu hampir mustahil ya, soalnya postur badan orang yg aku tiru itu beda dengan posturku. Aku lebih tinggi aja.

Aku merasa kepingin jadi diri sendiri aja. Meniru kok gak elegan sama sekali. Dulu khan aku kurus banget. Kayak foto di bawah ini..

foto tahun 2009

Difoto pada 1 Juni 2009

Dan aku bertahan hidup dengan badan sekurus di atas itu selama 20 tahun lebih!

Dan terbersit untuk menjadi diriku yg dulu. Yang kurus. Yang mungkin gak ganteng kayak sekarang. Tapi di zaman itu, diriku nggak semalas sekarang. Dulu tuh aku merasa jadi orang yg kuat dan enerjik. Sepedahan naik gunung kayaknya enteng aja.

Gara-gara gak ada passion untuk menggemukkan badan, maka tubuhku pun meresponnya sesuai mauku. Secara tak sadar, diriku gak gampang lapar. Bahkan sehari makan sekali aja kok biasa aja. Gak selapar dulu pas gemuk-gemuknya.

Sekarang ini kalau gak lapar banget sampe lemes dan pusing, diriku males makan. Jadi makan untuk sekedar bertahan hidup aja.

Kamu stress ya Ndop?

Iya. Memang aku stress sodara-sodara. Diam-diam aku memang punya cita-cita yg sebenarnya sangat simpel. Tapi malas mencapainya. Padahal kalau bisa tercapai, aku akan bahagia banget. Mungkin.

Kenapa kok males sih? Gak keren Ndop!

Amunisinya belum siap boss. Aku khan gak suka grusak-grusuk orangnya. Gak suka nekat sebelum yakin kalau amunisinya sudah siap. Begitu.

Nah, makanya aku sekarang punya moto Think Less Feel More karena selama ini aku kebanyakan mikir. Gak langsung merasakan alias eksyen aja. Kebanyakan mikir bikin kita gak ngapa-ngapain, sekalipun Tuhan sudah mendekatkan kepada tujuan yg kita capai.

Payah ya.

Dengan menjadi diri sendiri, kayaknya apapun akan gampang tercapai karena kita jujur apa adanya. Gak meniru siapapun.

______________

“Awakmu kok sudo akeh ya, Ndop?”
“Loh, Mas, kok maleh kuru saiki?”

Dua contoh kalimat yg keluar dari mulut temenku yg melihat diriku dulu dan membandingkannya dengan yg sekarang.

Awalnya sih diriku menyangka mereka guyon. Ternyata gak cuma dua orang itu loh yg omong. Dulur-dulurku yg jelas pasti gak ada basa-basi, juga bilang aku singset sekarang.

Waduh. Aku yg anti terhadap badan kurus pun merasa sedih. Dan sejak itu diriku menggemukkan badan lagi.

Menyadari kalau aku gak sesemangat dulu lagi dalam menggemukkan badan, maka aku pun gampang menyerah. Lebih baik menyerah daripada melakukan sesuatu secara dipaksa.

So, saat ini berat badanku 74 kilo. Lumayan enteng. Mungkin akan turun lagi menjadi batas ideal 72 kiloan. Dan bukan nggak mungkin kalau diriku akan sekurus yg dulu, 54 kilo. Nggak papa.

Ada yg bilang aku ikutan osidi dedi korbuzie. Halah, enggak perlu. Aku bisa mengontrol apa mauku. Selama aku semangat mencapainya, aku yakin bisa meraihnya. Kayak raihan-raihan yg sudah aku capai, semua mudah aku capai. Cuma butuh semangat aja.

Sebenarnya aku gak suka kurus. Jelek banget. Tapi aku juga males menggemukkan badan. Jadi diriku hanya mengikuti ritme apa yg dimau sama badanku aja. Kalau ternyata badanku mau kurus, yaudah. Kalau maunya gemuk, yaudah. Pasrah.

Intinya aku gak ngoyo lagi. Bukan masanya untuk ngoyo. Karena..

rejeki udah ada yg ngatur

Gak usah ngoyo ya veroh..

Tadi kamu ngebahas amunisi, emang amunisinya apaan?

Amunisinya itu membuat diriku melanggar komitmen hidupku. Udah itu saja. Makanya aku gak siap.

Jadi nasib cita-citamu gimana?

Masih aku pendam dulu. Ada cita-cita yg lain yg lebih mudah diraih.

Apa jangan-jangan kamu sudah merasa tua ya Ndop, makanya gak perlu ngoyo lagi. Semangatmu juga menurun gitu loh?

Eit, jangan membahas umur ya di sini. I hate that. Cara pandangmu terhadap manusia ternyata masih dangkal. Belum menggunakan hati. Masih sepenuhnya otak.

Konsep umur menurut saya adalah..

muda itu...

Muda itu…

Yaudah deh Ndop. SAK KAREPMU. Dirimu khan orangnya gak bisa dikasih saran. Dirimu khan tahu sendiri apa yg harus diperbuat. Jadi aku cuma bisa mendoakan semoga yg kamu lakukan itu ada manfaatnya buat orang banyak. Ya minimal buat dirimu sendiri.

Eh, kayaknya ada yang kurang ya, lha fotomu yg sekarang dibandingkan dengan foto yg gemuk, mana?

Ini…

sebelum sesudah

Kiri: 20 Oktober 2012, Kanan: 3 Desember 2013
Kelihatan khan bedanya?
Walaupun masih sama-sama ganteng sih #halah

53 Comments

Komen dong!