Wisata Rohani: Makam Gus Dur Jombang

Pintu Depan

Jadi gini, aku khan punya keinginan dari dulu untuk mengunjungi makamnya Gus Dur. Walaupun aku kurang begitu mengenal Gus Dur sebenarnya. Kecuali lelucon dia yang segar dan anti mainstream ituh. Trus emang aku suka sih sama Gus Dur yang humanis.

Kebetulan aku kok ya kenal sama blogger Jombang namanya Alid Abdul. Kenal sebenarnya sudah lama. Tapi baru tahu dia dari Jombang itu baru-baru ini. Soalnya aku kurang jeli baca aboutnya. Haha.

Alid Abdul

Lid, rausah grogi ngono lah. Tatap kameranya..

Sejak tahu dia dari Jombang, langsung deh aku menyusun siasat. Nih anak bisa aku jadikan sopir pribadi nih pas aku mau ke Gus Dur nanti. Hahaha..

Dan tibalah saat yang aku nantikan. Alid kebetulan libur kantor dua hari, Rabo dan Kamis. Kata Alid, kalo Kamis ke Gus Dur akan rame karena bertepatan dengan perayaan Isra’ Mi’raj. Walhasil Rabo (5 Juni 2013) aja dah ke Jombangnya.

Jam 8.52 bis Mira berangkat dari Nganjuk menuju nJombang. Aku gak begitu suka sebenarnya sama bis Mira. Karena asenya gak dingin dan bau bisnya gak enak! Sumpek. Tapi kalo cuma Nganjuk Jombang yang cuma sejam doang, aku rela lah. Lha daripada nunggu Sumber Kencono gak dateng-dateng. Kasian Alidnya nanti gak kuat menahan kangen #eh.

Sejam kemudian Alid menjemput di terminal nJombang. Langsung menuju makam Gus Dur di Pondok Pesantren Tebuireng. Kira-kira 10 menit sampe kok. Gak jauh-jauh amat.

Bangunan Depan Gus Dur

Pondok Tebuireng. Makam Gus Dur ada di dalam sana…

Karena Alid pakek celana pendek, jadi dia nggak ikut tahlilan. Dia nunggu di luar sampe tumbuh uban di kepala.

Suasana di makam sangat damai. Hangat tapi tidak sumuk. Pokoknya bikin ati adem. Ya wajar lah namanya aja banyak ayat suci dikumandangkan di sini. Malaikat-malaikatpun pasti banyak sekali di sekitar sini ikut mendoakan.

Kira-kira 20 menit selesai berdoa aku photo-photo dong. Sebelumnya aku sudah memastikan kalo di sini boleh foto-foto dengan menunggu orang lain foto-foto. Ternyata ada yg foto-foto! Hore!!! *sori kalimatnya agak mbulet*

Makam Gus Dur

Gak tahu yang mana yang Makam Gusdur.
Kayaknya gak ada namanya deh. Hehe

Berdoa di Makam

Awalnya sih sepi, sejak ada aku, langsung rame.
Aku pelaris nih ceritanya #halah

Pintu masuk makam Gus Dur

Bingung cari pintu masuknya ke makam?
Ya di sini ini pintu masuknya..

Ndop dan Alid di luar makam

Ndop dan Alid di luar makam.
Aku kurusan yak! Turun empat kilo! Itu celana harusnya sesak, tapi kok malih longgar.
*ini berita buruk!*

Pagar makam

Pagar yang mengelilingi Makam Gus Dur

Tempat wudlu

Aku wudlu di sini loh. Sambil ketar-ketir kalo jam tanganku nanti rusak kena air.
Ternyata, walaupun jam tanganku KW harganya 135 ribu, tapi tahan air!
HIDUP KW!!!

Pondok Tebuireng

Pondoknya nih.
Yang warna-warni di tembok itu tenyata handuk!

Karena rumah Alid jauuuh banget kira 20 menitan, walhasil aku ke kota aja dah cari bubur kacang ijo dekat Klenteng. Sambil pamer iPad sih sebenarnya. Haha. Tapi Alid kok biasa aja sih lihat iPadku? Sialan, aku gagal pamer dah! Tapi dia sempat terkagum-kagum pas lihat aku ngedit huruf tiba-tiba muncul kaca pembesarnya! “Wuih, cuwanggih ya.. “ Katanya, hahaha.

Bubur

Bubur Kacang Ijo Dekat Klenteng

Habis makan bubur, kita cari makan siang. Dan mampirlah ke Cafe Game. Iya, memang di sana itu ada cafe dan gamenya. Dan kebanyakan sih malah pada ngegame daripada mesen makanan.

Alid di Cafe Game

Cafe Game

Aku mesen ayam betutu. Ituloh yang ayam khas Bali. 30 menit menunggu ayam dibikin, aku twitteran sama facebookan. Menyapa fans gitu. Halah. Sama foto-foto juga sih. Si Alid kok malu-malu gitu ya aku foto. Tumben grogi. Padahal kalo di blog dia, dia itu selalu tersenyum lebar. Haha. Mungkin auraku terlalu besar kali ya, jadi dia mati gaya #eh.

Hore ayamnya sudah selesai dibikin. Saatnya diphoto dulu. Baru deh berdoa. Eh kebalik ya?

Ayam Betutu Cafe Game

Ayam Betutu ala Cafe Game.
Btw, kok aku gak sreg ya sama nama cafenya. Haha

Rasanya pedes! Tapi aku khan suka pedes. Jadi kesimpulannya, rasanya aku suka!!

Setelah ngobrol sampe jam 2 siang, aku pamit. Dianter ke stasiun Jombang untuk nyegat bis. Bukan becanda ini, emang tempat nyegat bis itu ya di stasiun sana yg paling deket. Haha. Dapat bis Sugeng Rahayu a.k.a Sumber Kencono. Bis andalanku. Gak ada sejam sampe Nganjuk!

Dan yay! Akhirnya aku sudah pernah ke Makam Gus Dur! Makasih ya Lid udah nraktir aku ayam betutu tadi. Padahal aku kepingin mbayari loh, tapi dirimu dadakno menyerobot ke kasir menghampiriku. Daripada engkel-engkelan siapa yg mbayari, lebih baik aku mengalah. Halah padahal aku juga seneng sih ditraktir. Hahaha..

Terimakasih juga udah nganterin aku ke Makam Gus Dur. Suk pokoknya kalo ke Nganjuk, gantian aku yg nraktir, kamu gak usah bawa duit!

Udah ah.

59 Comments

Komen dong!