Nyaman Kerja Sendiri

*Curhat session dimulai*

Ya kalo ordernya sehari 2 atau 3 vector setengah badan gitu, masih bisa digarap sendirian. Lha kalo order sehari ada 10 vector dan semua minta sehari jadi? Wah bisa-bisa gak ada waktu untuk sekedar kentut.

Maklum satu vector rata-rata 2-3 jam. Sehari ada 24 jam. Kepotong tidur 8 jam. Jadi jam kerjaku ini 8-12 jam. Sisanya buat makan, mandi, refreshing dan kebutuhan hidup yg lain. Jadi emang gak mungkin kalo sehari bisa nyelesaiin 10 vector. Kecuali mengorbankan waktu tidur! Dan hal itu is SULIT BANGET! Maklum aku ini khan Sibukman! (sitik sitik bubuk man!)

Jadi harus antri ya. Antri sehari, dua hari, tiga hari, menurut pengalamanku, masih banyak yg mau. Tapi kalo udah DUA MINGGU? Nah ada yg mau ada yg tidak. Ada yg mau di awal, lalu baru 3 hari udah nagih, “Mas ndop, vectornya udah selesai apa belum?”

Repot!

*hanya bisa sabar sambil ngelus dada.. #DadanyaJupe.. #ditendangGaston #PakekBakiak *pletak* *

Lalu solusinya?

Kebetulan nggak ada. Hehe.

Gak ngrekrut karyawan?

Gak semudah itu. Menggambar vector itu kayak ngelukis. Jadi tiap pelukis punya “cirikhas” sendiri. Dan klien ngelihat portfolio karyaku, bukan karya karyawanku (kalo memang ada). Dan kalo ternyata kualitasnya beda dengan portfolionya, khan bisa gawat.

Pernah suatu hari aku punya tenaga satu orang yang mumpuni vectornya. Namun ternyata setelah aku kasih job, lha kok hasilnya beda sama karya saya. Nggak lebih jelek. Namun ada sesuatu yg kurang “pas”. Walhasil aku revisi sendiri dan REVISI VECTOR ITU BISA LEBIH LAMA DIBANDING NGERJAIN DARI AWAL. :cry:

Trus pernah suatu hari juga ada yg mesen desain gitu (untuk saat ini aku gak buka jasa desain lagi, gak sempet! *kecuali klien luar negeri!*), dan ketika aku bilang ke dia kalo yg ngerjain desain bukan saya, si klien bilang “Nggak mau kalo yg bikin bukan mas ndop!”

DAMN!

*hanya bisa sabar sambil ngelus dada.. #SekarangDadaSayaSendiri #NgelusPakekDaktarin #SoalnyaAdaPanunya *

Yasudahlah. Dibetahin aja kerja sendiri. Toh duitnya juga aku makan sendirian. Haha. Kalo dikategorikan, aku memang lebih seneng ngerjain sesuatu daripada “nyuruh” ngerjain sesuatu. Jadi jangan heran kalo aku lebih seneng mencuci baju sendiri, setrika sendiri dan kegiatan lain di rumah. Karena aku juga type yg gak suka disuruh, jadi konsekuensinya aku juga gak suka menyuruh. Istilah jawanya adalah Wekku wekku wekmu wekku wekmu. Haha..

Do it yourself

Tulisan “ndop!” saya tambahi sendiri. hihihi…

So, I don’t like something bossy. Duduk aja nyuruh ini itu. Kalo ada kesalahan tinggal damprat sini marah sana. Saya rasa kurang manusiawi. Seorang bos yg baik harus bisa ngerjain apa yg dikerjakan karyawannya. Biar nggak semena-mena nyuruhnya. Bener gak sih?. Beda sama makelar. Seorang makelar bukan bos. Makelar dan bos itu beda. Kalo makelar cuma tukang jualin jasa kita. I love makelar. Karena makelar juga job vectorku ini unstoppable.

Rencananya akan merenovasi kamarku. Kasur tingkat di belakangku dengan kapasitas empat orang ini sangat memakan tempat. Lebar banget! Pinginnya sih cuma ada kasur kapasitas seorang saja. Jadi kamar akan tampak luas. Lalu dicat putih. Trus dikasih aksen warna dikit-dikit di sana dan di sini biar gak nge”blank”. Nanti aku kasih tulisan “tamu boleh menginap di kamar ini”. Tapi tidurnya pakek tiker aja ya? Haha. Nggak dong, tamu harus dihormati. Jadi tidurnya di lantai gak pakek tiker #eh. Ya intinya silakan nginep, urusan tidur di mana, tinggal beber kasur portable yg agak tipis itu. Aku tidur di kasur portable itu, tamunya tidur di kasurku yg empuk.

Kayaknya seru ya kalo aku ada temennya kerja. Haha.

Oke ndofans™, postingan semakin nggak fokus. Postingan beginian ini yg susah nentuin apa keywordnya. Haha..

Karena ide sudah habis, saatnya klik publish! :-)

23 Comments

Komen dong!